1. Blog

Aksi Tritura, Peristiwa yang Diperingati Setiap 10 Januari

Halo anak Nusantara! Dalam perjalanan Indonesia menjadi sebuah negara selama 76 tahun, tentu banyak peristiwa yang sudah terjadi. Salah satu yang cukup membekas pada sejarah Indonesia adalah Kejadian G30S/PKI yang menghasilkan Tritura yang diperingati setiap tanggal 10 Januari sebagai tonggak awal pemerintahan Orde Baru.

Jika kalian ingin tahu lebih dalam tentang isi Tritura serta latar belakangnya, simak pembahasan Munus di bawah ini!

Tritura, Tri Tuntutan Rakyat Pada 10 Januari

Tritura adalah kepanjangan dari tri (tiga) tuntutan rakyat yang disuarakan dalam demonstrasi mahasiswa pada tanggal 10-13 Januari 1966. Demonstrasi ini ditujukan kepada Soekarno yang pada saat itu masih menjabat sebagai presiden karena adanya ketidakstabilan politik.

Tiga kekuatan terbesar terpusat pada Angkatan darat, Partai Komunis Indonesia, dan Soekarno sendiri. Belum lagi dengan kejadian G30S/PKI di mana rezim Soekarno tidak tegas pada PKI sehingga terjadilah peristiwa berdarah ini.

Artikel Terkait

  • Mengenal Asal Usul Nenek Moyang Bangsa Indonesia. Lengkap!
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 27, 2024 at 4:19 am

    Indonesia merupakan bangsa yang besar dengan berbagai macam suku, ras, agama dari Sabang sampai Merauke. Bangsa lain juga mengenal Indonesia sebagai negara maritim atau kepulauan yang memiliki sumber daya alam yang melimpah. Tak hanya itu, berbagai flora dan fauna endemik telah menjadi ciri khas dari wilayah tertentu, telah melengkapi kekayaan alam bangsa kita. Dari besarnya sebuah The post Mengenal Asal Usul Nenek Moyang Bangsa Indonesia. Lengkap! appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Atmosfer: Pengertian, Lapisan & Manfaatnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 27, 2024 at 3:19 am

    Halo kawan literasi, pernahkan kalian melihat burung yang terbang bebas di angkasa? Mengapa mereka bisa terbang tinggi bersama kawanannya? Apa mereka tidak takut kekurangan oksigen? Kira-kira apa ya yang mereka terbang tanpa khawatir? Ternyata di angkasa ada namanya. atmosfer. Atmosfer tersebut merupakan lapisan bagian paling bawah dari lapisan lainnya, sehingga burung-burung tersebut masih bisa terbang The post Atmosfer: Pengertian, Lapisan & Manfaatnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Aufklarung: Pengertian, Tokoh & Pengaruhnya pada Bangsa Eropa
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 27, 2024 at 2:46 am

    Beratus-ratus tahun yang lalu, Bangsa Eropa telah mengalami penderitaan yang sangat berat yaitu dengan ditandai dengan kemunduran pada zaman abad pertengahan. Namun setelah itu, masuklah zaman di mana menjadi cikal bakal bersinarnya Eropa sampai sekarang. Kejayaan tersebut dikenal dengan zaman Aufklarung yang dimana banyak terjadi perubahan besar-besaran dalam berbagai aspek kehidupan bermasyarakat.  Hmm, kira-kira nih The post Aufklarung: Pengertian, Tokoh & Pengaruhnya pada Bangsa Eropa appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

Tidak berhenti di situ, Indonesia juga kehilangan dukungan dunia internasional oleh karena Soekarno yang memiliki sikap anti neo-imperialisme dan neo-kolonialisme. Hal ini membuat Indonesia kehilangan pendukung di bidang ekonomi dan politik.

Rakyat menjadi kesulitan dengan keadaan yang susah ini. Kepercayaan kepada pemerintah pun menurun drastis. Oleh karena itu, Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia merumuskan tuntutan tuntutan yang akan disebut sebagai Tri Tuntutan Rakyat.

Latar Belakang & Tujuan Tritura

Aksi Tritura ini dilatarbelakangi oleh salah satu tragedi yang menjadi luka bagi sejarah Indonesia. Peristiwa tersebut adalah peristiwa G30S/PKI yang terjadi pada tanggal 30 September 1965.

Dipercayai bahwa dalang di balik peristiwa ini adalah PKI, kemudian partai ini pun diminta untuk bertanggung jawab atas penculikan tujuh jenderal TNI. Oleh karena peristiwa tersebut, banyak ormas dan mahasiswa yang turun ke jalan untuk melakukan demonstrasi besar-besaran. Para demonstran turun ke jalan dan menuntut tiga hal dari rezim saat itu. 

Pemerintah tidak langsung menindak kejadian ini, karena pada saat itu Indonesia juga sedang dalam keadaan krisis ekonomi. Banyak harga melambung tinggi dan mengalami inflasi. Hal ini menyebabkan masyarakat menjadi semakin menderita. Akibat keadaan krisis dan mendesak, maka rakyat kemudian memberi tiga tuntutan kepada pemerintah saat itu.

Ketiga tuntutan tersebut diberikan dengan tujuan untuk menanggulangi permasalahan yang terjadi pada saat itu. Selain tuntutan untuk membubarkan PKI, pemerintah juga dituntut untuk membersihkan orang-orang yang berada dalam pengaruh PKI.

Rakyat menginginkan pemerintah untuk membubarkan PKI serta menghilangkan pengaruh PKI dalam kabinet pemerintahan. Hal ini supaya keadaan ekonomi menjadi lebih baik untuk kedepannya.

Isi Tritura

Isi Tritura dirumuskan para mahasiswa. Mereka datang ke depan halaman gedung DPR bersama massa aksi lainnya untuk mengutarakan tuntutan Tritura. Tiga tuntutan tersebut meliputi pembubaran PKI, pembersihan kabinet dari pengaruh PKI, dan penurunan harga pangan.

Tuntutan pertama dibuat karena pemerintahan Soekarno dianggap terlalu lambat dalam menindak PKI yang diduga terlibat tragedi G30S/PKI, bahkan beberapa anggota kabinet termasuk dalam tokoh komunis Indonesia. 

Tuntutan kedua adalah supaya kabinet Dwikora dibubarkan. Alasan dibubarkannya kabinet ini berdasarkan pemerintah yang tidak mampu untuk menjaga kestabilan politik di Indonesia. Pemerintah dianggap terlalu sibuk untuk melakukan konfrontasi terhadap operasi Trikora (perebutan Irian Jaya Barat) dan konfrontasi terhadap Malaysia. Ditambah lagi, masih banyak anggota kabinet yang berhaluan kiri atau komunis. Masyarakat yang kontra dengan paham komunis mendesak supaya pemerintahan harus bersih dari PKI.

Isi Tritura (Sumber : Rumusrumus)

Tuntutan ketiga adalah penurunan harga pangan. Pada saat itu, terjadi kebijakan ekonomi yang kurang tepat sehingga menimbulkan krisis dalam perekonomian Indonesia. Banyak harga bahan pokok yang melambung tinggi.

Setelah penyampaian tuntutan Tritura, Soekarno melakukan reshuffle kabinet pada tanggal 21 Februari 1966. Masyarakat masih merasa kabinet yang dipilih masih melibatkan orang-orang yang berhaluan kiri.

Pelopor Aksi Tritura

Dibalik aksi Tritura yang terjadi pada tanggal 10 Januari 1966 yang besar-besaran terjadi di jalan, terdapat beberapa pelopor yang terlibat, diantaranya sebagai berikut :

  • Kesatuan Aksi Pemuda Pelajar Indonesia (KAPPI)
  • Kesatuan Aksi Buruh Indonesia (KABI)
  • Kesatuan Aksi Pelajar Indonesia (KAPI)
  • Kesatuan Aksi Wanita Indonesia (KAWI)
  • Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI)
  • Kesatuan Aksi Guru Indonesia (KAGI)

Dampak Dari Tritura

Pemerintah akhirnya mengabulkan ketiga tuntutan rakyat tersebut pada tanggal 1966. Persetujuan ini dikeluarkan melalui surat resmi pemerintah yang dikenal sebagai nama Supersemar atau Surat Perintah Sebelas Maret. Partai Komunis Indonesia kemudian dibubarkan bersama elemen-elemen lain di dalamnya tanpa tersisa.

Melalui surat perintah tersebut, perlahan-lahan keadaan ekonomi Indonesia menjadi lebih baik. Pemerintah yang sudah tidak dipengaruhi oleh paham komunis kemudian melakukan pembaharuan dan perbaikan dalam sektor ekonomi. 

Selain tuntutan yang dipenuhi tersebut, ada juga beberapa dampak dari Tritura yang sudah Munus rangkum sebagai berikut :

1. Perombakan Kabinet 21 Februari 1966 

Seperti yang telah dibahas, Presiden Soekarno melakukan reshuffle pada tanggal 21 Februari 1966. Perombakan ini belum dapat diterima oleh masyarakat karena beberapa anggota kabinet masih berada di bawah pengaruh PKI. 

2. Tewasnya Arif Rahman Hakim

Presiden mengatakan bahwa tuntutan sulit direalisasikan dan menganggap mahasiswa ditunggangi oleh kepentingan neo-kolonialisme dan neo-imperialisme. Mahasiswa pun kembali bergerak supaya tuntutan dipenuhi pemerintah. Tidak hanya itu, massa juga melakukan sabotase terhadap pelantikan menteri dalam kabinet yang baru, sehingga para menteri yang terpaksa harus masuk memakai helikopter.

Arif Rahman Hakim (Sumber : Kompasiana)

Dalam situasi ini, terjadilah sebuah insiden dimana seorang mahasiswa dari Universitas Indonesia tertembak dan meninggal, yaitu Arif Rahman Hakim. Insiden ini semakin membuat semangat mahasiswa membara untuk menuntut pemenuhan Tritura.

3. Surat Pemerintah 11 Maret 1966

Sebagai langkah terakhir dari pemenuhan Trikora, Presiden Soekarno mengeluarkan Surat Perintah Sebelas Maret atau Supersemar. Dalam surat ini, Soekarno menyerahkan tugas kepada Soeharto sebagai Panglima Komando Pemulihan Keamanan dan Ketertiban. 

Supersemar menjadi tonggak dari berdirinya rezim Orde Baru. Soeharto memiliki wewenang untuk mengambil berbagai tindakan dalam rangka menciptakan keamanan, dan stabilitas politik. Perlahan-lahan Soeharto memperbaiki kondisi Indonesia yang krisis, menjadi lebih baik.

Baca Juga : Sejarah NASAKOM: Kepanjangan, Konsep, Ideologi, & Keruntuhannya

Aksi Tritura adalah suatu aksi yang menunjukkan bahwa kekuasaan tertinggi ada di tangan rakyat. Indonesia sebagai negara demokrasi memberi kesempatan rakyat untuk mengemukakan pendapat demi keberlangsungan hidup berbangsa yang lebih baik. Oleh sebab itu, setiap suara dan partisipasi yang kalian berikan, sekecil apapun itu, hal itu sangat penting. Jangan takut untuk bersuara dan memberi pendapat.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Aksi Tritura, Peristiwa yang Diperingati Setiap 10 Januari

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]