1. Peninggalan Sejarah

Keraton Surosowan : Sejarah, Arsitektur & Fungsinya

Halo Anak Nusantara! Indonesia merupakan negara yang kaya dengan peninggalan sejarahnya. Sejak masa kerajaan Hindu-Buddha sampai Indonesia modern, banyak sekali peninggalan yang masih berdiri sampai saat ini. Salah satunya adalah Keraton Surosowan. Yuk, simak lebih dalam informasinya hanya di Museum Nusantara!

Sejarah Keraton Surosowan

Keraton Surosowan Banten berdiri sekitar tahun 1526-1570 M. Keraton ini berdiri pada masa pemerintahan Sultan Maulana Hasanuddin. Sultan Maulana Hasanuddin sendiri adalah raja pertama dari Kerajaan Banten dan putra dari Sunan Gunung Jati.

Pembangunan dimulai ketika Sunan Gunung Jati dan pasukannya dari Demak berhasil merebut Banten dan menyerahkan pemerintahan kepada putranya. Keraton menjadi tempat bagi para sultan, keluarga, dan pengikutnya tinggal.

Keraton dibangun dalam empat tahap. Tahap pertama adalah pembangunan dinding luar dengan lebar mencapai 100-125 meter. Tahap kedua adalah pembangunan dinding dalam serta sudut benteng yang berbentuk intan (bastion) untuk menahan tembakan meriam. 

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Fase ketiga meliputi pembangunan ruangan di sepanjang dinding bagian utara serta penambahan lantai untuk menuju dinding dalam. Fase keempat adalah perubahan gerbang timur dan gerbang utara.

Menurut sejarah, Keraton Surosowan pernah beberapa kali hancur. Kehancuran pertama kali terjadi pada saat perang antara Sultan Haji dan Sultan Ageng Tirtayasa pada tahun 1680. Setelah itu, Sultan Haji berhasil naik tahta dengan bantuan VOC. Sultan Haji kemudian melakukan renovasi pada bangunan Keraton dengan bantuan dari seorang arsitek Belanda bernama Hendrik Laurenzns Cardeel.

Oleh karena jasanya tersebut, Hendrik Laurenzns Cardeel yang kemudian masuk Islam diangkat menjadi Pangeran Wiraguna oleh sultan. Keraton hancur kembali ketika pasukan Belanda di bawah kepemimpinan Philip Pieter du Puy menyerang Banten pada sekitar tahun 1808. Kemudian, Philip Pieter du Puy meminta tiga hal kepada Kerajaan Banten, meliputi :

  • Meminta sultan untuk mengirimkan 1000 orang rakyat setiap hari untuk dipekerjakan di Ujung Kulon.
  • Menyerahkan Patih Mangkubumi Wargadireja kepada Pemerintah Belanda
  • Memindahkan keraton ke daerah Anyer

Arsitektur Keraton Surosowan

Arsitektur dari Keraton Surosowan berbentuk seperti benteng pada masa kolonial Belanda. Keraton dikelilingi dengan dinding yang berbentuk menyerupai benteng setinggi 7,25 meter dilengkapi dengan bastion untuk memantau kondisi sekitar keraton.

Terdapat beberapa pintu masuk ke istana Keraton Surosowan, tapi saat ini hanya tersisa dua pintu saja yang terletak di bagian timur dan utara. Bagian tengah keraton berisi sebuah tempat pemandian untuk sultan serta beberapa kolam yang disebut Rara Denok dan Pancuran Mas. Sumber pemandian ini berasal dari tempat yang bernama Tasikardi. 

Tasikardi sendiri adalah sebuah danau buatan yang terletak di bagian selatan bangunan keraton. Sisa-sisa bangunan dari keraton sudah terpendam oleh tanah. Kalian dapat menyaksikan beberapa sisa bangunan yang sudah dipugar seperti tembok, pondasi bangunan, saluran air, struktur lantai, saluran air, dan kolam pemandian yang sudah disebutkan tadi.

Sisa-sisa peninggalan dari Keraton Surosowan (Sumber : Cagar Budaya Kemdikbud)

Fungsi Keraton Surosowan

Pada awal pembangunannya keraton ini berfungsi sebagai tinggal sultan dan keluarganya ditambah dengan para pengikutnya. Secara tidak langsung, Keraton Surosowan menjadi pusat pemerintahan dari Kerajaan Banten. 

Selain itu, keraton juga memiliki tempat pemandian yang bernama Pancuran Mas dan Rara Denok yang bersumber dari danau buatan bernama Tasikardi. Tempat pemandian ini semakin menunjukkan bahwa keraton berfungsi sebagai tempat tinggal sultan dan keluarganya.

Keadaan Keraton Saat ini

Oleh karena Keraton Surosowan termasuk dalam bangunan kuno, arsitektur yang ada saat ini sudah sangat berbeda dari, bahkan kondisi bangunan sudah tidak utuh lagi. Bangunan keraton sudah mengalami berbagai kerusakan yang disebabkan oleh berbagai peristiwa. Salah satunya adalah penghancuran Keraton oleh Belanda.

Saat ini, Keraton Surosowan sudah berubah menjadi salah satu objek wisata di Banten. Objek Wisata Keraton Surosowan berada di Desa Banten, Kecamatan Kasemen, Kota Serang, Banten. Objek Wisata ini adalah tempat wisata yang ramai dengan wisatawan, baik pada hari biasa maupun hari liburan.

Selain bangunan Keraton yang sudah runtuh, kalian juga dapat menjumpai sebuah benda keramat yang ada di sini selama ratusan tahun lamanya, nama benda tersebut adalah Watu Gilang. Watu Gilang dipercaya berasal dari peninggalan Kerajaan Pajajaran, tapi setelah Pajajaran takluk dengan Kerajaan Banten maka Watu Gilang berpindah menjadi milik Banten dan menjadi lambang penobatan para sultan.

Keraton ini sendiri memiliki kompleks yang luas sehingga kalian dapat berkeliling sembari menikmati keindahan alam. Kalian juga dapat menikmati berbagai tempat menarik lainya yang ada di dalam kompleks keraton, seperti gerbang masuk dan beberapa ruangan peninggalan keraton yang masih berdiri.

Meskipun bangunan utama Keraton Surosowan sudah tidak utuh, kalian masih dapat menikmati taman yang sudah dikelola dengan baik serta bersih. Taman ini sudah dilengkapi dengan pepohonan yang rindang dan bangku yang cocok untuk bersantai. Taman ini selalu ramai pada saat sore hari. 

Di sekeliling objek wisata ini juga terdapat beberapa jajanan. Para pedagang sudah tertata di tempat yang sudah tersedia sehingga tempatnya rapi dan teratur. Jadi, kalian tidak perlu bingung juga ingin jajan sembari menikmati pemandangan.

Keraton peninggalan Kerajaan Banten ini sangat cocok bagi kalian yang ingin menghabiskan masa liburan untuk mengenal lebih jauh tentang sejarah. Letaknya yang juga tidak jauh dari pusat Kota Serang hanya berjarak sekitar 10 km, tepatnya di Jalan Masjid Agung Banten, Kota Serang.

Baca Juga : Jam Gadang Bukittinggi, Monumen Kebanggan Sumatera Barat

Demikian adalah pembahasan Museum Nusantara tentang sejarah, arsitektur serta keadaan saat ini dari Keraton Surosowan. Semoga penjelasan kali ini bermanfaat.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Keraton Surosowan : Sejarah, Arsitektur & Fungsinya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]