1. Blog
  2. Informasi

Kabinet Natsir: Program Kerja, Keberhasilan, & Penyebab Jatuhnya

Halo anak Nusantara! Sebelum adanya Republik Indonesia seperti saat ini, Indonesia pernah berada dalam bentuk Republik Indonesia Serikat. Bentuk pemerintahan ini kemudian berubah menjadi bentuk pemerintahan kesatuan. Oleh karena bergantinya bentuk pemerintahan, pergantian kabinet juga perlu dilakukan. Salah satu kabinet yang terbentuk pada awal perubahan ini adalah Kabinet Natsir.

Pada kesempatan kali ini, Munus akan membahas tentang susunan Kabinet Natsir beserta informasi lainnya. Yuk, cari tahu bersama di sini!

Kabinet Natsir, Kabinet Pertama Setelah Bubarnya RIS

Kabinet Natsir adalah kabinet pertama yang dibentuk setelah pembubaran Republik Indonesia Serikat atau dikenal dengan RIS. Kabinet ini diresmikan tanggal 7 September 1950 sesuai Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 9 Tahun 1950. Sesuai namanya, kabinet ini dipimpin oleh perdana menteri bernama Mohammad Natsir.

Kabinet ini adalah bentuk koalisi politik dari partai Masyumi bersama PNI (Partai Nasional Indonesia), meskipun tidak ada anggota PNI yang masuk dan terlibat di dalamnya. Oleh karena itu, PNI berada di sisi oposisi bersama Murba dan PKI. Pembentukan kabinet yang diserahkan pada Mohammad Natsir ini sendiri berhasil membuat Partai Masyumi memperoleh jumlah kursi terbesar di dalam DPR saat itu.

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Walaupun diresmikan pada tanggal 7 September 1950, kabinet ini sudah memulai tugas pada 6 September 1950 dan berlangsung sampai pada 20 Maret 1951. Alasan dari pembubarannya adalah pemerintahan yang tidak berjalan lancar karena banyaknya pemberontakan yang bermunculan, seperti Gerakan RMS, Gerakan DI/TII, Gerakan APRA, dan Gerakan Andi Azis.

Susunan Kabinet Natsir

Berikut adalah susunan Kabinet Natsir mulai dari perdana menteri dan para menterinya :

  • Perdana Menteri: Mohammad Natsir (Masyumi)
  • Wakil Perdana Menteri: Hamengkubuwono IX (Non-Partai)
  • Menteri Pendidikan dan Kebudayaan: Bahder Djohan (Non-Partai)
  • Menteri Keamanan Rakyat: Abdul Halim (Non-Partai)
  • Menteri Luar negeri: Mohammad Roem (Masyumi)
  • Menteri Pertanian: Tandiono Manu (Partai Sosialis Indonesia)
  • Menteri Dalam Negeri: Assaat (Non-Partai)
  • Menteri Penerangan: M.A. Pellaupessy (Faksi Demokratik)
  • Menteri Kehakiman: Wongsonegoro (Partai PIR)
  • Menteri Agama: Wahid Hasyim (Partai Masyumi)
  • Menteri Kesehatan: J.Leimena (Partai Kristen Indonesia)
  • Menteri Tenaga Kerja: Panji Suroso (Partai Parindra)
  • Menteri Perdagangan: S. Djojohadikusumo(Partai Sosialis Indonesia)
  • Menteri Sosial: F.S. Haryadi (Partai Katolik)
  • Menteri Negara: Harsono Tjokroaminoto (PSII)
  • Menteri Pekerjaan Umum: Herman Johannes (PIR)
  • Menteri Perhubungan: Djuanda Kartawidjaja (Non-Partai)
  • Menteri Keuangan: Syafruddin Prawiranegara (Partai Masyumi)

Program Kerja Kabinet Natsir

Sebagai kabinet pemerintahan, berikut adalah beberapa program Kabinet Natsir yang sudah Munus rangkum dari berbagai sumber.

  1. Menyelenggarakan dan mempersiapkan pemilu untuk Konstituante dalam waktu singkat
  2. Menyempurnakan susunan pemerintahan yang bulat sesuai Pasal 146 dalam UUD Sementara Tahun 1950
  3. Memperkuat perekonomian masyarakat serta menciptakan keragaman dan situasi yang sama rata pada hak antara buruh dan majikan
  4. Menggiatkan usaha untuk mencapai ketentraman dan keamanan di wilayah Indonesia
  5. Pemulihan mantan anggota tentara ke dalam masyarakat serta penyempurnaan angkatan perang
  6. Membantu pembangunan perumahan masyarakat serta melakukan berbagai usaha untuk meningkatkan kualitas dalam bidang kesehatan dan pendidikan
  7. Menyelesaikan konflik perebutan Irian Barat dalam waktu secepat mungkin. 

Keberhasilan Kabinet Natsir

Sosok Mohammad Natsir (Sumber : JejakIslam)

Dalam menjalankan tugasnya, kabinet ini juga menggapai beberapa keberhasilan. Pada bidang ekonomi, sistem ekonomi diubah, yang awalnya ekonomi kolonial menjadi ekonomi nasional, perubahan sistem ini disebut sebagai Sumitro Plan.

Kabinet ini juga membuka lebar pintu untuk melakukan politik luar negeri. Kabinet menerapkan prinsip bebas aktif dalam politik luar negeri Indonesia, dan akhirnya bergabung dengan Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB).

Tidak hanya itu, Indonesia juga melakukan perundingan dengan Belanda mengenai wilayah Irian Barat untuk pertama kalinya. Untuk keberhasilan di dalam negeri, Indonesia juga akhirnya melakukan pemilihan umum untuk pertama kalinya pada tahun 1950.

Penyebab Jatuhnya Kabinet Natsir

Penyebab jatuhnya Kabinet tidak bisa dilepaskan dari masa awal pembentukan. Jatuhnya kabinet natsir disebabkan karena PNI yang tidak diikutkan ke dalam kabinet tersebut. PNI yang tidak terima kemudian menjadi partai oposisi bersama dengan Murba dan Partai Komunis Indonesia. 

Sebagaimana layaknya oposisi, banyak program kerja kabinet yang dikritik oleh kelompok oposisi. Salah satu permasalahan yang cukup memberatkan kabinet adalah ketika PNI melancarkan mosi Hadikusumo dimana mosi ini berisi tuntutan untuk mencabut Peraturan Pemerintah No.39 Tahun 1950 tentang pemilihan untuk anggota lembaga perwakilan daerah. Oposisi ingin lembaga perwakilan daerah yang sudah dibentuk dengan dasar Peraturan Pemerintah No. 39 tahun 1950 saat Kabinet Hatta berlangsung untuk diganti menjadi peraturan yang lebih demokratis. 

Mosi Hadikusumo diterima setelah dilaksanakannya pemungutan suara dalam parlemen. Sebagai hasil dari kejadian ini, menteri dalam negeri mengundurkan diri dan menciptakan situasi yang memanas. Jatuhnya Kabinet juga disebabkan dengan banyaknya pemberontakan yang terjadi saat itu, serta masalah Irian Barat yang tidak kunjung selesai.

Hal ini membuat kabinet mendapat serangan dari berbagai arah dan dijatuhi mosi tidak percaya dari parlemen. Oleh sebab itu, Perdana Menteri Natsir mengundurkan diri dan memberikan mandatnya kepada Presiden Soekarno pada 21 Maret 1951.

Baca Juga : Sejarah NASAKOM: Kepanjangan, Konsep, Ideologi, & Keruntuhannya

Demikian penjelasan yang dapat berikan mengenai Kabinet Natsir. Kabinet ini memang tidak berlangsung lama, tapi perubahan yang diberikan dan diberlakukan pada masa Kabinet Pemerintahan Natsir telah memberikan fondasi awal dalam negara Indonesia di masa sekarang ini. Semoga penjelasan Munus dapat membantu.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Kabinet Natsir: Program Kerja, Keberhasilan, & Penyebab Jatuhnya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]