1. Perayaan dan Pertunjukkan

Wayang Kulit: Asal Usul, Sejarah, Tokoh, & Pagelarannya

Indonesia adalah negara yang kaya akan warisan budayanya. Warisan tersebut diberikan turun temurun dari nenek moyang sampai saat ini. Bahkan, warisan tersebut telah menjadi identitas Indonesia sendiri. Salah satu contohnya adalah Wayang Kulit. 

Jika membahas tentang wayang kulit, tentu erat kaitannya dengan kiprahnya di luar negeri. Terlebih lagi, kasus sengketa kebudayaan antara Indonesia dengan Malaysia semakin membuat nama Wayang terkenal. Simak penjelasan Munus di artikel kali ini.

Wayang Kulit, Hasil Budaya Kebanggaan Indonesia yang Diakui UNESCO

(sumber: Dinas Pariwisata Bantul)
(sumber: Dinas Pariwisata Bantul)

Wayang Kulit adalah sebuah seni pertunjukkan Indonesia yang dimainkan dengan boneka wayang yg terbuat dari kulit. Pagelaran ini biasanya dimainkan pada malam hari. Pada bagian belakang layar atau kelir terdapat lampu yang memperlihatkan siluet dari wayang. Para penonton akan duduk di depan kelir dan hanya dapat melihat bayangan wayang yang digerakkan oleh seorang dalang.

Pada tanggal 7 November 2003, UNESCO menetapkan wayang kulit sebagai warisan mahakarya yang tak ternilai dalam seni bertutur atau Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity yang berasal dari Indonesia. Seni ini disukai oleh berbagai lapisan masyarakat. Bahkan karena popularitasnya, seni pertunjukkan ini dibuatkan museum sendiri, yaitu Museum Wayang yang berada di Kota Tua, Jakarta.  

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Sejarah Wayang Kulit

Dalam sejarah wayang kulit, diyakini bahwa pagelaran ini sudah ada semenjak 1500 tahun sebelum Masehi. Wayang kulit berasal dari buah pikiran para cendikiawan nenek moyang suku Jawa di masa silam. Wayang yang dipakai pada zaman dahulu awalnya hanya terbuat dari rerumputan yang diikat bersama sehingga berbentuk wayang. Pada awalnya, wayang kulit hanya dipertunjukkan dalam upacara-upacara adat Jawa dan dalam ritual pemujaan roh nenek moyang. Pertunjukkan ini dipercayai memiliki nilai spiritual yang besar.

Seiring berkembangnya peradaban, wayang mulai menggunakan bahan lain seperti kulit kayu atau kulit-kulit binatang hasil buruan. Seni ini inilah yang dipertahankan sampai saat ini. Diperkirakan wayang kulit tertua yang pernah ditemukan berasal dari abad ke 2 Masehi.

Sejarah Wayang Kulit (sumber: Indonesia Travel)
Sejarah Wayang Kulit (sumber: Indonesia Travel)

Kata wayang berasal dari kata “Ma Hyang”. Kata ini berarti menuju kepada Tuhan, dewa, atau roh. Beberapa orang juga mengartikan wayang dalam bahasa Jawa, yang berarti bayangan. Arti ini berdasarkan penonton yang hanya dapat menyaksikan dari belakang kelir sehingga yang terlihat hanya bayangan dari wayang yang dimainkan. 

Cerita dari wayang kulit ini juga mengalami perkembangan. Pada saat zaman kerajaan Hindu Buddha, cerita yang disuguhkan berasal dari epos Mahabarata dan Ramayana. Bahkan, kedua epos tersebut menjadi cerita utama dalam setiap pagelaran. Penggunaan dua cerita tersebut juga masih dilakukan pada saat ini.

Pada masa penyebaran agama Islam, Sunan Kalijaga, salah satu dari Wali Songo, menggunakan wayang sebagai salah satu sarana untuk berdakwah. Beliau menggelar pagelaran wayang kulit dan mengundang banyak orang untuk menonton. Saat pagelaran berlangsung, Sunan Kalijaga akan memasukkan pesan moral dan ajaran Islam kepada masyarakat yang pada saat itu masih beragama Hindu dan Buddha sehingga masyarakat perlahan belajar dan tertarik dengan ajaran Islam. Wayang dijadikan sebagai sarana dakwah karena masyarakat Jawa sangat menyukai wayang kulit. Oleh karena itu, proses penyebaran agama Islam tidak lepas dari peran wayang.

Tokoh Wayang Kulit

Dalam setiap cerita terdapat karakter atau tokoh, begitu pula dalam cerita pewayangan. Tokoh tokoh wayang kulit cenderung digambarkan seperti pahlawan super. Berikut adalah beberapa karakter atau tokoh terkenal dalam dunia pewayangan:

1. Arjuna

Arjuna (sumber: Bukalapak)
Arjuna (sumber: Bukalapak)

Arjuna adalah anak ke 3 dari Pandu Dewanata dan Dewi Kunti. Ia digambarkan sebagai ksatria yang tampan dan pandai memanah. Arjuna memiliki senjata berupa Ajian Naracabala yang membuat anak panahnya menjadi berlipat ganda. 

2. Yudistira

Yudistira (sumber: Pinterest)
Yudistira (sumber: Pinterest)

Yudistira atau dalam budaya Jawa lebih dikenal sebagai Puntadewa adalah pertama dari Pandu Dewanata dan Dewi Kunti. Ia adalah raja Hastinapura. Yudistira digambarkan sebagai sosok yang berhati suci, sabar, bijaksana, dan mencintai kebajikan. Kesaktian yang dimiliki oleh Yudistira berupa kemampuan batin dan kebijaksanaan.

3. Gatot Kaca

Gatot Kaca (sumber: Tokopedia)
Gatot Kaca (sumber: Tokopedia)

Gatot kaca adalah anak dari Bima dan Arimbi. Dia digambarkan sebagai sosok yang memiliki kekuatan luar biasa, bahkan Ia memiliki julukan “Otot kawat, Tulang besi”. Gatot Kaca sering menjadi ikon dari pewayangan Indonesia di mata dunia.

4. Bima

Bima (sumber: Wikipedia)
Bima (sumber: Wikipedia)

Bima atau Werkudara adalah anak ke-2 dari Prabu Pandu Dewanata dan Dewi Kunti. Bima digambarkan sebagai sosok seorang ksatria yang kuat. Penampilan fisik Bima adalah wujud dari seorang petarung dengan tubuh tinggi besar dan berotot. Senjata yang kerap digunakan Bima adalah Kapak Bergawa dan Gada Rujakpolo.

5. Nakula

Nakula (sumber: Bukalapak)
Nakula (sumber: Bukalapak)

Nakula adalah anak ke 4 dari Prabu Pandu Dewanata.Nakula adalah saudara kembar dari Sadewa. Ia digambarkan sebagai sosok yang memiliki kepintaran dalam astrologi, tampan, dan pintar merawat kuda. Kemampuan Nakula adalah mengendarai kuda dan menggunakan lembing sebagai senjatanya.

6. Sadewa

Sadewa adalah anak bungsu dari Prabu Pandu Dewanata. Ia digambarkan sebagai seseorang yang pandai berbicara dan cerdas. Sadewa kerap menjadi pembicara ketika bertemu dengan kerajaan lain. Ia adalah saudara kembar dari Nakula.

7. Anoman

Anoman (sumber: Pinterest)
Anoman (sumber: Pinterest)

Anoman adalah putra dari Dewi Anjani. Anoman memiliki rupa seekor kera putih, serta memiliki karakter yang pemberani dan setia. Terlepas dari sosok kera putih dari Anoman, Ia memiliki kekuatan setara dewa, bahkan Batara Indra memberi Anoman kemampuan untuk menentukan kematiannya sendiri. Anoman ikut membantu Rama dalam menyelamatkan Sinta.

8. Kresna

Kresna (sumber: Tokopedia)
Kresna (sumber: Tokopedia)

Kresna adalah titisan dari Batara Wisnu. Ia diutus untuk memberikan bantuan pada Pandawa dalam perang melawan Kurawa. Kemampuan yang dimiliki oleh Kresna adalah Triwikrama, yang membuatnya beralih rupa menjadi sosok raksasa besar yang disebut Brahalasewu

9. Abimanyu

Abimanyu (sumber: Pinterest)
Abimanyu (sumber: Pinterest)

Abimanyu adalah anak dari Arjuna. Ia mewarisi kemampuan Arjuna sebagai ksatria. Ia terkenal oleh kemampuan strategi nya.

10. Antasena

Antasena (sumber: Budaya Nusantara)
Antasena (sumber: Budaya Nusantara)

Antasena adalah anak dari Bima. Ia adalah sosok yang tidak ada dalam cerita Mahabarata. Tokoh Antasena adalah hasil karangan asli dari para pujangga Jawa. Kemampuan yang dimiliki Antasena hampir serupa dengan Gatot Kaca, tapi perbedaanya adalah Antasena dapat menyelam di air dan masuk ke dalam tanah.

Pagelaran Wayang Kulit

1. Dalang

Dalang (sumber: Kolom Tempo)
Dalang (sumber: Kolom Tempo)

Dalang wayang kulit bertugas untuk menjadi pencerita sekaligus penggerak dari boneka wayang dalam pertunjukkan ini. Cerita dari setiap pertunjukan biasanya mengambil dari epos Ramayana dan Mahabarata, tapi tidak menutup kemungkinan untuk dalang menyesuaikan atau mengubah cerita supaya lebih dapat diterima oleh penonton. Dalang wayang kulit berada di belakang kelir sembari menarasikan cerita dan menggerakan wayang. Tidak berhenti di situ, dalang juga bernyanyi atau nembang sekaligus memimpin gamelan sebagai pengiring.

2. Musik

Musik Wayang Kulit (sumber: Kemlu)
Musik Wayang Kulit (sumber: Kemlu)

Wayang selalu diiringi dengan alunan musik tradisional Jawa. alat musik biasanya digunakan untuk mengiringi pagelaran wayang kulit adalah alat musik gamelan, yang terdiri dari Kendang, Gender, Bonang, Slentem, Rebab, Demung, Kenong, Kempul, Suling, dan gong. Dalang yang bertugas sebagai pemimpin gamelan juga membawa pemukul kayu yang disebut Cempala untuk memberi aba-aba kapan musik dimainkan dan musik seperti apa yang harus dimainkan.

Baca juga: Mengenal Dunia Pewayangan di Museum Wayang Jakarta Kota

Kesenian Wayang Kulit saat ini semakin rendah peminatnya oleh karena di masa sekarang  anak muda lebih memilih hiburan yang ada di gawai atau hiburan lain berbasis teknologi. Pada era ini, sebagai para generasi penerus bangsa, kita harus tetap melestarikan wayang kulit.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Wayang Kulit: Asal Usul, Sejarah, Tokoh, & Pagelarannya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]