1. Budaya
  2. Busana Adat

Mengenal Batik Kawung: Motif, Asal, & Maknanya

Halo anak Nusantara! Indonesia adalah negara yang terkenal karena ragam budayanya. Salah satu warisan budaya Indonesia yang sudah diakui oleh UNESCO adalah batik. Batik adalah warisan wastra atau kain dari Indonesia yang proses pembuatannya melukiskan cairan lilin pada kain menggunakan sebuah alat yang disebut canting. Banyak sekali corak dan motif dari batik. Pada kesempatan kali ini, kita akan lebih mengenal salah satu batik yang cukup terkenal, yaitu Batik Kawung. 

Mengenal Batik Khas Kerajaan Mataram

Batik Kawung (sumber: Semarang Pos)
Batik Kawung (sumber: Semarang Pos)

Batik Kawung berasal dari Yogyakarta. Batik ini memiliki nilai filosofis yang tinggi dan tidak hanya diaplikasikan pakaian atau kain saja, tapi juga dapat dijadikan sebagai ornamen pada berbagai benda, seperti pada sarung bantal sofa, lukisan bahkan dekorasi bangunan.

Dalam beberapa sumber, batik dipercayai diciptakan oleh salah satu sultan dari kerajaan Mataram dan mulai dikenal pada abad ke 13. Awalnya, motif batik ini muncul dalam bentuk ukiran dinding yang terdapat pada beberapa candi di pulau Jawa, salah satunya kalian dapat melihat ukiran motif Kawung di candi Prambanan.

Pada zaman dahulu, batik motif ini hanya dapat dipakai oleh keluarga Keraton. Setelah kerajaan Mataram terbelah dua, menjadi Yogyakarta dan Surakarta, batik warisan kerajaan mataram ini mulai dapat dipakai oleh semua orang dari berbagai kalangan.Oleh karena itu, motif batik kawung menjadi salah satu warisan batik yang terkenal di Indonesia.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Makna 

Batik Kawung (sumber: Shopee)
Batik Kawung (sumber: Shopee)

Makna batik Kawung ini sendiri adalah harapan bagi mereka yang memakai batik ini selalu ingat dari mana mereka berasal. Batik ini mencerminkan makna dari kesucian, kemurnian, dan kesempurnaan. Manusia yang mengenakan batik ini diharapkan menjadi sosok yang unggul dan ideal. Filosofi batik Kawung terkesan sakral dan suci. 

Hal ini dikarenakan dalam pewayangan, motif ini kerap kali dipakai oleh Semar, Gareng, Petruk, dan Bagong. Bahkan di kesultanan Surakarta dan Yogyakarta, motif batik ini hanya boleh dipakai para kerabat kerajaan dan abdi dalem.

Motif Kawung sendiri terinspirasi dari sebuah kumbang dengan nama latin Oryctes Rhinoceros atau dalam bahasa Jawa lebih dikenal dengan nama Kumbang Kwangwung. Dalam arti lain, Kawung berarti buah pohon Aren atau kolang kaling yang secara fisik berwarna putih tapi tersembunyi di dalam kulit buah yang keras. Hal ini berarti sebuah tindakan baik tidak perlu terlihat dari luar. 

Tidak berhenti dari situ, mengutip dari pendapat S.K Sewan Susanto, seorang pakar batik Indonesia, dalam buku karangannya yang berjudul Seni Kerajinan Batik Indonesia. Ia berpendapat bahwa dalam bahasa Jawa motif Kawung berarti saderek sekawan gangsal pancer.

Empat buah motif Kawung atau kolang kaling merupakan lambang dari persaudaraan berjumlah empat. Satu motif titik yang berada di tengah dianggap sebagai pusatnya yang melambangkan kekuasaan alam semesta. Sebagai kesimpulan, motif dalam Kawung terdiri dari empat bulatan lonjong dan titik menjadi pusatnya menyimbolkan persatuan masyarakat Indonesia. 

Untuk mengetahui lebih jauh tentang batik warisan dari kerajaan Mataram ini, mari kita melihat berbagai motif dari batik ini, yang dalam artikel kali ini dibagi dalam 3 kategori, Berikut adalah macam-macam motif batik Kawung.

Motif Berdasarkan Pola

Berdasarkan polanya, motif batik ini terbagi atas :

1. Batik Kawung Kopi

Motif Kopi (sumber: Shopee Indonesia)
Batik Kawung Kopi (sumber: Shopee Indonesia)

Memiliki pola yang mirip biji kopi. Pola utama berbentuk bulatan lonjong, terdapat yang membelah menjadi dua bagian pada setiap polanya. 

2. Batik Kawung Sekar Ageng

Motif Sekar Ageng (sumber: Graha Batik)
Batik Kawung Sekar Ageng (sumber: Graha Batik)

Pada setiap pola utama terdapat tiga buah garis yang diikuti tiga buah titik. Motif ini terdiri dari pola berbentuk empat bulatan lonjong yang telah dimodifikasi menjadi persegi.

3. Batik Kawung Semar

Motif Semar (sumber: Genpi)
Batik Kawung Semar (sumber: Genpi)

Motif terdiri dari pola utama berbentuk empat bulatan lonjong dengan ukuran besar yang menyerupai biji buah nangka dan dipadukan dengan pola bulatan lonjong berukuran lebih kecil pada bagian dalam.

4. Batik Kawung Sari

Motif Sari (sumber: Graha Batik)
Batik Kawung Sari (sumber: Graha Batik)

Batik motif ini mempunyai motif yang terbentuk dari empat sudut membentuk bujur sangkar. Pada setiap sudut bujur sangkar tersebut terdapat bentuk biji kopi yang retak.

5. Batik Kawung Geger

Batik motif ini hanya boleh dipakai oleh raja dan kerabatnya karena motif ini dianggap sangat sakral. Terdapat motif Kawung besar dalam pola motif ini tapi dipercantik lagi dengan diberikan pola Kawung yang lebih kecil di dalamnya.

Motif Berdasarkan Ukuran

Berdasarkan ukuran, motif batik ini terbagi dengan nama mata uang pemerintahan kolonial Belanda pada zaman dahulu.

Motif Picis (sumber: Batik Tulis)
Batik Kawung Picis (sumber: Batik Tulis)

1. Batik Kawung Kemplong

Kawung Kemplong memiliki ukuran terbesar dibanding motif- motif batik Kawung yang lainya.

2. Batik Kawung Sen

Motif yang dipakai menyerupai koin senilai satu sen pada era penjajahan Belanda. Motif ini memiliki bentuk bulat-lonjong.

3. Batik Kawung Bribil

Nama motif ini diambil dari mata uang senilai 25 sen pada zaman penjajahan Belanda, serta memiliki bentuk yang lebih besar dari motif Kawung Picis.

4. Batik Kawung Picis

Motif batik ini yang satu ini memiliki desain unik. Motif ini tersusun dari bulatan berukuran kecil, seperti uang 10 sen. Nama dari motif ini berasal dari mata uang 10 sen yang berukuran kecil.

Motif Perpaduan

Berdasarkan perpaduan, motif ini terdiri atas :

Motif Kembang (sumber: Bukalapak)
Batik Kawung Kembang (sumber: Bukalapak)

1. Batik Kawung Kembang

Motif ini berbentuk empat bulatan lonjong menyerupai bunga (kembang). Motif ini terdiri dari warna putih kekuningan sebagai warna utama pola, hitam sebagai warna latar, dan merah soga sebagai pewarna kontur.

2. Batik Kawung Seling

Batik ini memiliki motif yang mirip dengan batik motif Kembang. Warna dari motif ini dibuat lebih mencolok. Pola terdiri dari bentuk garis dan diletakkan bentuk kembang pada garisnya. Warna putih menjadi warna pola utama dalam motif ini, warna hitam untuk warna bunga, dan merah soga untuk warna latar.

3. Batik Kawung Buntal

Motif ini adalah bentuk perpaduan dari motif picis dengan motif bunga kenikir. Motif Kawung ini terdiri dari warna merah soga sebagai warna latar dan putih kekuningan sebagai warna kawung Masyarakat Jawa mengartikan ‘buntal’ sebagai salah satu bunga yang dapat digunakan sebagai sarana tolak-bala. 

Baca juga: Batik Parang Kusumo: Sejarah, Filosofi, Asal, & 3 Motifnya

Demikian pembahasan singkat tentang tentang motif, asal, dan makna dari batik asli Yogyakarta ini. Pada awalnya, batik ini memang hanya untuk kalangan kerajaan, tapi sekarang kita dapat memakainya dengan bebas. Jika bukan kalian Anak Nusantara yang bangga dan melestarikan batik, lalu siapa lagi?

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Mengenal Batik Kawung: Motif, Asal, & Maknanya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]