1. Budaya
  2. Tari Daerah

Tari Kuda Lumping, Tarian Legendaris Asal Ponorogo

Halo anak Nusantara! Indonesia adalah negara yang kaya dengan warisan budaya serta tradisi. Berbagai daerah memiliki kebudayaan yang berbeda satu sama lain, karenanya banyaknya ragam suku, ras, dan tradisi yang ada di Indonesia. Warisan budaya tersebut dapat meliputi upacara, pakaian adat, dan tarian tradisional

Pada kesempatan kali ini, Munus akan membahas tentang salah tarian, yang bernama Tari Kuda Lumping. Jika kalian ingin tahu lebih dalam tentang tarian tradisional, simak sejarah Tari Kuda Lumping serta elemen pelengkapnya di bawah ini.

Sejarah Tari Kuda Lumping, Tari Spiritual Khas Ponorogo

Tari Kuda Lumping berasal dari daerah Jawa Timur, lebih tepatnya dari Kota Ponorogo. Tarian tradisional ini juga dikenal dengan nama yang berbeda-beda pada setiap daerahnya, seperti contoh Jathilan di Yogyakarta atau Jaran Kepang di Surabaya. Ciri khas dari tarian ini adalah sekelompok penari yang menggunakan properti kuda lumping yang sudah dirancang  secara khusus.khas dari tarian ini adalah sekelompok penari yang menggunakan properti kuda lumping yang sudah dirancang khusus untuk tarian ini.

Asal usul dari tari ini memiliki banyak versi, baik sesuai sejarah atau mitos yang ada dalam masyarakat. Dari cerita cerita yang tersebar dalam masyarakat, belum ada versi yang dianggap paling benar. Untuk artikel kali ini, Munus sudah mengumpulkan lima versi sejarah Tari Kuda Lumping.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Versi pertama mengatakan bahwa tarian ini sudah ada sejak zaman dahulu kala, dan memiliki fungsi untuk dipakai dalam ritual atau upacara yang bersifat magis. Properti yang dipakai juga masih dalam bentuk yang sangat sederhana. Versi kedua mengatakan bahwa tarian ini bertujuan untuk memberi dukungan pada masyarakat yang kurang mampu. Cerita ini bermula dari rasa terima kasih pada Pangeran Diponegoro yang sudah berjuang melawan penjajahan di Indonesia kala itu.

Versi ketiga mengatakan bahwa tarian ini berasal dari perjuangan Raden Patah. Diceritakan bahwa tarian ini adalah penggambaran dari Raden Patah serta Sunan Kalijaga dalam melawan penjajahan di Indonesia.

Versi keempat sendiri menceritakan bahwa asal mula tari ini berasal dari latihan perang Kerajaan Mataram. Pada saat itu, latihan perang dilaksanakan untuk melawan penjajahan Belanda. Sedangkan versi kelima tari ini berasal dari cerita raja yang sangat sakti di Pulau Jawa.

Para penari Tari Kuda Lumping (Sumber: Wikipedia)

Fungsi & Makna Tari Kuda Lumping

Tari ini memiliki fungsi yang serupa dengan tari tari tradisional lainnya. Kesenian Kuda Lumping memiliki fungsi yang dapat dimasukkan ke dalam berbagai segi kehidupan sehari-hari.

Dalam bidang pendidikan, kesenian ini dapat menunjukkan penggambaran sifat manusia yang baik dan yang buruk. Berbagai norma dan nilai terkandung dalam cerita dan gerakan yang dibawakan oleh penari Tari Kuda Lumping. Penonton diajak untuk mengamalkan perbuatan baik selagi masih ada waktu.

Untuk segi sosial, tarian ini melibatkan banyak orang, mulai dari penari, pawang, dan pengiring musik. Tarian ini tidak dapat dilakukan satu orang saja, perlu kerja sama untuk menciptakan sebuah tarian yang maksimal. Hal ini menunjukkan bahwa setiap dari kita memiliki peran dalam masyarakat, dan peran itu penting. Tanpa peran itu, keadaan tidak akan berjalan maksimal. 

Selain itu tari ini juga memberikan pengingat bahwa ada kuasa yang berada di luar kuasa manusia atau dalam tarian ini, kekuatan gaib.Unsur inilah yang membuat Tari Kuda Lumping berbeda dengan tari tradisional lainnya.

Sebagai kesenian, tentu tarian ini memiliki fungsi sebagai hiburan. Banyak orang masih antusias untuk menonton penampilan tarian ini. Jika kalian mau, kalian masih dapat melihatnya untuk saat 

Banyak gerakan yang dipertunjukkan mengandung hal hal ekstrem dan di luar nalar, dapat dilihat saat penari mulai kerasukan dan melakukan atraksi seperti memakan kaca, melahap api, bahkan berjalan di atas bara api. 

Terlepas dari keekstremannya, tarian tradisional ini sarat makna. Seperti kita ketahui, Kuda Lumping adalah tarian yang penuh dengan nuansa alam gaib. Tarian ini mengatakan bahwa alam gaib itu ada, dan kita hidup berdampingan dengan alam tersebut. Oleh karena kita hidup berdampingan, kita harus menghormati dan sadar tentang keberadaan alam di luar alam kita sendiri. Selain itu, tarian ini juga menggambarkan bahwa ada manusia yang baik dan jahat.

Properti Tari Kuda Lumping

Properti Tari Kuda Lumping adalah sebagai berikut :

Properti Tari Kuda Lumping (Sumber: Indonesia.go)

1. Sesumping

Sesumping adalah properti yang dipakai pada telinga penari. Properti ini dapat memantulkan cahaya, dan kerap dipakai juga dalam wayang manusia.

2. Bambu

Bambu yang digunakan disini bukan bentuk mentah dari pohon bambu, tapi hasil anyaman bambu. Anyaman Bambu tersebut kemudian dibentuk kuda yang menjadi properti utama dalam tarian ini.

3. Cambuk

Cambuk atau juga disebut Cemeti dipakai sebagai properti dalam tari ini. Salah satu cambuk akan memiliki panjang sekitar 2 meter, dan jika dibunyikan mengeluarkan bunyi yang keras dan nyaring.

4. Apok

Apok adalah properti yang berada di lapisan paling luar, setelah rompi dan baju. Apok berfungsi untuk menunjukkan kegagahan dari sang penari.

5. Rompi

Rompi adalah lapisan busana yang berada di antara apok dan baju. Rompi hanya dipakai oleh penari wanita saja. Motif dari rompi ini berbeda beda untuk setiap daerah.

6. Selendang

Selendang di sini berfungsi sebagai pengikat sekaligus hiasan pinggang.

7. Ikat Kepala

Ikat kepala untuk tarian ini hanyalah properti tambahan saja. Penari tidak wajib untuk memakai ikat kepala. Warna ikat kepala menyesuaikan busana yang dipakai penari.

8. Parang

Parang menjadi properti di sini bukan parang asli, tapi hanya parang imitasi. Parang ini terbuat dari kayu dengan sentuhan warna yang membuatnya terlihat nyata. Parang ini menunjukkan simbol perlawanan terhadap penjajahan.

9. Sabuk Hias

Seperti sabuk pada umumnya, properti sabuk berguna untuk mengikat kostum yang dipakai oleh penari.

10. Kacamata Hitam

Penggunaan kacamata hitam bukan hanya untuk sebagai gaya, tapi supaya penonton tidak dapat melihat mata penari. Hal ini dikarenakan ketika para penari dibacakan mantra, mata mereka akan bergerak tidak beraturan. Oleh karena itu, kacamata  ini dipakai oleh penari.

3 Babak Dalam Tari Kuda Lumping

1. Babak Buto Lawas

Pada babak pertama ini hanya dibawakan penari laki laki yang berjumlah sekitar 4 sampai 6 orang. Para penari ini akan menunggangi Kuda Lumping dan mengikuti alunan musik. Babak ini para penari mengalami kesurupan atau kerasukan.

2. Babak Senterewe

Babak kedua adalah para penari laki laki dan perempuan bergabung untuk menarikan tarian Senterewe bersama-sama.

3. Babak Begon Putri

Babak ketiga adalah babak yang berfungsi sebagai penutup tarian. Babak Begon Putri dilakukan oleh penari perempuan dengan irama gerak yang lebih lembut dan halus.

Pola Lantai Tari Kuda Lumping

Pola lantai Tari Kuda Lumping memiliki beberapa pola seperti melingkar, membentuk garis horizontal, dan lurus ke depan. Pola ini adalah gabungan dari pola lantai lurus dan pola lengkung sederhana.

Iringan Musik Tari Kuda Lumping

Tarian tradisional tentu tidak terpisah dari iringan musik. Penampilan Tari Kuda Lumping biasanya diiringi oleh gamelan yang terdiri dari Saron, Bonang, Kendang, serta Gong.

Iringan Musik Tari Kuda Lumping, Gamelan (Sumber: Antaranews)

Saron adalah instrumen yang wajib ada dalam pertunjukkan Kuda Lumping. Saron biasanya terbuat dari kuningan, perak atau perunggu. Saron berbentuk pipih dan disusun secara horizontal. Alat musik ini dimainkan dengan cara dipukul. Suara yang dihasilkan mirip dengan lonceng tapi lebih mendengung. 

Bonang memiliki bentuk yang serupa dengan gong tapi disusun secara horizontal. Bonang biasanya terbuat dari besi atau perunggu, dan pemukulnya terbuat dari kayu.

Kendang adalah instrumen yang sangat penting dalam pertunjukkan Kuda Lumping. Biasanya kendang yang dipakai dalam pertunjukkan ini adalah Kendang Gedug dan Kendang Sabet. Kendang yang dipakai terkadang berbeda untuk setiap daerah.

Gong memiliki bentuk melingkar dan terbuat dari besi atau perunggu. Pada bagian depan gong terdapat tonjolan yang menjadi bagian dipukul ketika membunyikan alat musik ini. Gong menghasilkan bunyi mendengung yang khas, dan menjadi ciri khas tarian ini.

Baca Juga : Gamelan Jawa: Alat Musik Tradisional Nusantara

Meskipun memiliki asal usul yang berbeda beda dan unsur gaib yang kental,  Tari Kuda Lumping adalah salah satu warisan unik serta berharga yang Indonesia miliki. Hal ini menunjukkan bahwa Indonesia adalh negara yang kaya akan keragamannya. Mari kita jaga bersama Tari Kuda Lumping ini.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Tari Kuda Lumping, Tarian Legendaris Asal Ponorogo

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]