1. Blog

Peristiwa G30S PKI, Sejarah Kelam dalam Revolusi Indonesia

Indonesia sudah berdiri selama 76 tahun. Selama 76 tahun tersebut, banyak terjadi peristiwa yang terukir dalam sejarah negara Indonesia. Terdapat beberapa sejarah yang membawa bahagia serta beberapa sejarah yang menorehkan luka. Salah satu peristiwa sejarah yang menorehkan luka di Indonesia adalah Peristiwa G30S PKI. 

Melalui artikel ini, Museum Nusantara akan membawa kalian untuk lebih dalam mengenal tentang sejarah, latar belakang, kronologi, serta dampak dari peristiwa G30S PKI.

Sejarah Peristiwa G30S PKI

G30 S PKI adalah peristiwa yang terjadi pada tanggal 30 September 1965. Gerakan ini melakukan penangkapan terhadap para petinggi TNI AD. D.N. Aidit adalah sosok yang memprakarsai gerakan 30 September ini, saat itu Ia juga menjabat sebagai ketua Partai Komunis Indonesia (PKI). 

Gerakan ini didasari oleh tujuan PKI yang ingin menggulingkan Soekarno dari pemerintahan dan menjadikan Indonesia sebagai negara yang menggunakan sistem komunis. Letkol Untung yang merupakan anggota pasukan Cakrabirawa (Pasukan Pengawal Presiden) memimpin penculikan terhadap tujuh orang anggota TNI AD yang kemudian dikenang sebagai Pahlawan Revolusi.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Empat dari anggota TNI dibunuh di kediaman mereka masing-masing, sedangkan tiga lainnya dibunuh di Lubang Buaya. Sebagai cara untuk menghilangkan jejak, pasukan G30S memasukkan mayat para anggota TNI AD tersebut ke dalam sebuah sumur tua di daerah Lubang Buaya, Jakarta TImur.

Latar Belakang Peristiwa G30S PKI

Faktor penyebab terjadinya peristiwa G30S PKI adalah dominasi dari ideologi Nasionalisme, Agama, dan Komunisme atau NASAKOM ketika Presiden Soekarno berkuasa pada tahun 1959 sampai 1965. Pertumbuhan ideologi NASAKOM menyebar dengan cepat dalam masyarakat karena pada saat itu Indonesia sedang mengalami kondisi ekonomi yang buruk. 

PKI memiliki tujuan untuk menjadikan Indonesia sebagai negara komunis. Angkatan Darat yang menentang ideologi komunisme dan berusaha untuk mempertahankan ideologi Pancasila. Terlebih lagi, kekuatan TNI AD berada di atas PKI. Sebagai hasilnya, langkah-langkah PKI untuk memperkuat posisi dalam politik Indonesia selalu dihalangi oleh TNI AD.

Selain itu, hubungan Soekarno dengan PKI juga semakin dekat karena adanya konflik Indonesia dengan Malaysia. Soekarno memerintahkan tentara Indonesia untuk menyerang Malaysia, karena pihak Malaysia diyakini melakukan penghinaan pada lambang negara Indonesia.

Ahmad Yani menolak perintah ini karena Indonesia masih belum siap untuk berperang melawan Malaysia yang pada saat itu masih mendapat bantuan dari Inggris. Meskipun begitu, A.H. Nasution menyetujui perintah tersebut. Perang tersebut tidak berjalan dengan baik dan Indonesia menelan kekalahan. Presiden Soekarno yang kecewa kemudian mencari dukungan ke PKI.

Kronologi Peristiwa G30S PKI

Penyebaran ideologi komunis dalam masyarakat terjadi sangat cepat. Hal ini menimbulkan ketidaknyamanan dari kelompok anti komunis. Persaingan antara elit politik nasional menjadi semakin panas. Selain kabar tentang penyebaran paham komunisme, muncul juga desas desus yang menyangkut kesehatan Jenderal Angkatan Darat dan Presiden Soekarno

Dalam kecurigaan tersebut, Letkol Untung dari Resimen Cakrabirawa memimpin sekelompok pasukan untuk melakukan aksi bersenjata. Pasukan ini menuju ke rumah-rumah petinggi TNI AD dan menculik mereka sampai pada akhirnya dibunuh. Terdapat enam petinggi TNI AD yang gugur dalam peristiwa ini, antara lain Letnan Jenderal Anumerta Ahmad Yani, Mayor Jenderal Raden Suprapto, Mayjen Mas Tirtodarmo Haryono, Mayor Jenderal Siswondo Parman, Brigadir Jenderal Sutoyo Siswomiharjo, Brigadir Jenderal Donald Isaac Panjaitan.

Kepala Staf TNI AD, A.H. Nasution sebenarnya menjadi target dari peristiwa G30S PKI, tapi beliau berhasil melarikan diri. Korban lain yang ikut gugur dalam peristiwa ini adalah ajudan Jenderal A.H. Nasution, Letnan Satu Pierre Andreas Tendean dan pengawal Wakil Perdana Menteri II Dr. J. Leimena, Brigadir Polisi Satsuit Tubun. Putri bungsu dari Jenderal A.H. Nasution yang bernama Ade Irma juga turut terbunuh dalam peristiwa ini.

Mayat para petinggi TNI AD tersebut kemudian dibawa ke daerah Lubang Buaya dan dibuang ke dalam sebuah sumur tua. Lokasi ini kemudian diresmikan sebagai monumen revolusi, sebagai bentuk penghormatan kepada para anggota TNI AD yang terbunuh dalam gerakan 30 September 1965.

Jenderal A.H. Nasution berdiskusi dengan pasukannya pada tanggal 1 Oktober 1965 (Sumber : Wikipedia)

Dampak Peristiwa G30S PKI

Peristiwa G30S PKI memberikan dampak yang cukup besar bagi negara Indonesia, berikut adalah dampak politik, ekonomi dan sosial dari peristiwa ini

Politik

  • Presiden Soekarno kehilangan popularitasnya.
  • Terjadinya pertentangan dalam lembaga negara.
  • Munculnya demonstrasi rakyat dan mahasiswa yang menuntut untuk membubarkan PKI, membersihkan kabinet dari simpatisan PKI, dan menurunkan harga.
  • Pemerintah melakukan reshuffle kabinet.
  • Munculnya Surat Perintah Sebelas Maret yang memberikan perintah kepada Letjen Soeharto untuk melakukan tindakan supaya tercipta keadaan yang aman untuk jalannya pemerintahan.
  • PKI dilarang di Indonesia.
  • Pergantian dari Orde Lama ke Orde Baru.

Ekonomi

  • Pemerintah menaikkan harga bahan bakar empat kali lipat lebih mahal
  • Kenaikan harga barang yang tidak terkendali
  • Pemerintah melakukan devaluasi rupiah lama menjadi rupiah baru, yang awalnya Rp 1000 menjadi Rp 100.

Sosial

  • Dugaan terjadinya pelanggaran HAM pada peristiwa G30S PKI.
  • Terjadinya pembantaian terhadap orang-orang yang dituduh sebagai komunis.
  • Munculnya diskriminasi serta kebencian kepada keturunan orang-orang yang dituduh sebagai komunis.

Mengenang Peristiwa G30S PKI

Peristiwa G30S PKI kemudian selalu diperingati pada tanggal 30 September, dan tanggal 1 Oktober diperingati sebagai Hari Kesaktian Pancasila. Presiden Soeharto juga menggagas pembangunan Monumen Pancasila Sakti di Lubang Buaya, Jakarta Timur sebagai bentuk penghormatan kepada ketujuh Pahlawan Revolusi.

Selain itu, peristiwa ini juga terekam dalam sebuah film dokudrama berjudul Penumpasan Pengkhianatan G30S PKI. Film ini diduga sebagai bentuk propaganda politik karena film ini selalu ditayangkan di TVRI pada tanggal 30 September dan menjadi tontonan wajib anak sekolah.

Setelah Presiden Soeharto lengser dari jabatannya, pemutaran film yang disutradarai oleh Arifin C. Noer ini berhenti dilakukan. Hal ini terjadi karena masyarakat mulai menganggap bahwa film tersebut tidak sesuai dengan fakta yang ada.

Film Penumpasan Pengkhianatan G30S PKI (Sumber : Wikipedia)

Baca Juga : Monumen Pancasila Sakti, Saksi Bisu Peristiwa G30S PKI

Guru terbaik adalah pengalaman. Pengalaman Indonesia yang terjadi di masa lalu biar menjadi pelajaran bagi kita generasi penerus. Kejadian serupa tidak perlu untuk kembali terulang di masa depan. Kita harus saling menghargai satu sama lain serta menerima perbedaan yang kita miliki, baik dari ideologi maupun secara fisik.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Peristiwa G30S PKI, Sejarah Kelam dalam Revolusi Indonesia

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]