1. Blog

Perjanjian Roem Royen: Latar Belakang, Isi, Toko, & Dampak

Perjuangan Indonesia melawan penjajah berlangsung selama 3,5 abad. Bahkan setelah merdeka, Indonesia masih harus melewati berbagai permasalahan wilayah dan kekuasaan. Salah satu upaya untuk memperjuangkan kemerdekaan adalah Perjanjian Roem Royen.

Pada kesempatan kali ini, Museum Nusantara akan membahas tentang latar belakang, tokoh, isi, serta dampak dari Perjanjian Roem Royen. Simak informasi selengkapnya di bawah ini!

Sejarah Perjanjian Roem Royen

Perjanjian Roem Royen adalah sebuah perjanjian antara Indonesia dengan Belanda yang berlangsung dari 17 April 1949 dan ditandatangani oleh kedua belah pihak pada tanggal 7 Mei 1949 di Hotel Des Indes, Jakarta (saat itu masih bernama Batavia). Nama perjanjian ini berasal dari nama kedua pemimpin delegasi, pemimpin delegasi Indonesia bernama Mohammad Roem dan pemimpin delegasi Belanda bernama Herman van Roijen. 

Perjanjian ini bertujuan untuk menyelesaikan berbagai masalah terkait kemerdekaan Indonesia sebelum Konferensi Meja Bundar yang berlangsung di Den Haag, Belanda pada tahun 1949. Pemerintah Indonesia mempertegas sikapnya untuk menunjukkan bahwa Republik Indonesia memiliki kedaulatan dan Yogyakarta termasuk bagian dari Indonesia. 

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Yuk, Mengenal Bagaimana Cara Memahami Contoh Teks Ulasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on April 4, 2024 at 2:05 am

    Pernahkan kalian memperhatikan sebuah ulasan yang terkandung di dalam buku, musik, atau novel? Mengapa diharuskan ada sebuah ulasan? Ulasan tersebut sangat berguna untuk kemajuan sebuah karangan literasi atau sebuah karya. Tanpa adanya ulasan yang mendukung, maka kualitas kepenulisan buku, musik, atau novel tidak ada kemajuan. Berikut kami sampaikan pengertian teks ulasan, struktur, beserta contoh teks The post Yuk, Mengenal Bagaimana Cara Memahami Contoh Teks Ulasan appeared first on Sma Studioliterasi.

Latar Belakang Perjanjian Roem Royen

Perjanjian ini dilatarbelakangi oleh beberapa perjanjian sebelumnya yang tidak menghasilkan keuntungan bagi Indonesia. Sebelum Roem-Royen, Indonesia sudah melakukan perjanjian Renville pada tahun 1948 dan perjanjian Linggarjati pada tahun 1946. Perjanjian Renville hanya membuat kerugian bagi Indonesia karena wilayah kedaulatannya menjadi semakin kecil.

Bahkan, pihak Belanda yang diuntungkan juga memutuskan perjanjian secara sepihak dan tidak lagi terikat dengan perjanjian tersebut pada tanggal 1 Desember 1948. Setelah itu Belanda menyerang ibukota Indonesia yang saat itu masih di Yogyakarta pada tanggal 19 Desember. Peristiwa penyerangan tersebut kemudian dikenal sebagai Agresi Militer Belanda II.

Tidak hanya itu, pihak Belanda juga menangkap dan menawan Presiden Soekarno serta Wakil Presiden Moh Hatta. Tindakan Belanda ini mendapat kecaman dari dunia Internasional. Perserikatan Bangsa Bangsa atau PBB bertindak dengan memerintahkan Indonesia dan Belanda untuk menghentikan operasi militernya pada 4 Januari 1949. United Nations Commission for Indonesia (UNCI) kemudian membawa perwakilan dari Indonesia dan Belanda untuk melakukan perundingan pada tanggal 17 April 1949. 

Tokoh Perjanjian Roem Royen

Terdapat berbagai tokoh yang terlibat dalam perjanjian ini. Perwakilan Indonesia dipimpin oleh Mohammad Roem dan Perwakilan Belanda dipimpin oleh Herman van Roijen. Berikut adalah nama tokoh-tokoh lain yang terlibat:

Perwakilan Indonesia

  • Ali Sastroamidjojo 
  • Sri Sultan Hamengkubuwono IX
  • Johannes Leimena 
  • Abdul Kareem Pringgodigdo 
  • Johannes Latuharhary
  • Supomo
  • Ir. Juanda  
  • Mohammad Hatta

Perwakilan Belanda

  • Blom 
  • van Hoogstratenden 
  • Van 
  • Gede 
  • P. J. Koets 
  • Jacob 
  • Gieben 

Perwakilan UNCI

  • Herremans (Belgia)
  • Merle Cochran (Amerika Serikat) 
  • Critchley (Australia) 

Isi Perjanjian Roem Royen

Inti dari perjanjian adalah untuk menyatakan kesediaan kedua belah pihak untuk berdamai. Pihak delegasi Indonesia menyatakan kesediaan sebagai berikut:

  1. Mengeluarkan perintah kepada angkatan perang untuk menghentikan perang gerilya.
  2. Bekerjasama dengan Belanda dalam upaya mengembalikan perdamaian serta menjaga ketertiban dan keamanan.
  3. Berpartisipasi dalam Konferensi Meja Bundar di Den Haag, Belanda dengan tujuan tanpa syarat apapun.

Pihak delegasi Belanda sendiri menyatakan ketersediaan untuk melakukan hal-hal berikut:

  1. Mengembalikan pemerintahan Indonesia ke Yogyakarta sebagai ibukota negara.
  2. Membebaskan semua tahanan politik dan menghentikan pergerakan militer
  3. Tidak mendirikan atau mengakui negara bagian yang ada di daerah kekuasaan Republik Indonesia dan tidak melakukan perluasan wilayah.
  4. Menyetujui berdirinya Republik Indonesia sebagai salah satu bagian dari Republik Indonesia Serikat.
  5. Melaksanakan Konferensi Meja Bundar dalam waktu dekat setelah pemerintah sudah kembali ke Yogyakarta.

Keputusan yang didapatkan dari kedua belah pihak adalah:

  1. Kedaulatan diserahkan pada Indonesia tanpa syarat apapun sesuai perjanjian Renville pada tanggal 8 desember 1947
  2. Belanda dan Indonesia akan bekerja sama dengan mendirikan sebuah persekutuan berdasar rasa sukarela dan persamaan hak
  3. Pemerintah Belanda akan menyerahkan semua hak, kekuasaan, dan kewajiban pada Republik Indonesia

Dampak Perjanjian Roem Royen

Sebagai bentuk tindak lanjut dari perjanjian Roem-Royen, Majelis Permusyawaratan Federal atau Bijeenkomst voor Federaal atau BFO, Belanda dan Indonesia mengadakan sebuah perundingan formal pada tanggal 22 Juni 1949 yang diawasi oleh Critchley dari Australia. Perundingan formal ini menghasilkan beberapa dampak sebagai berikut:

  • Pemerintahan Republik Indonesia akan dikembalikan ke Yogyakarta pada tanggal 24 Juni 1949.
  • Pasukan Belanda ditarik mundur dari kawasan Yogyakarta.
  • TNI akan mengamankan ibukota terlebih dahulu sebelum pemerintahan Republik Indonesia kembali.
  • Soekarno – Hatta dibebaskan dan kembali ke Yogyakarta

Selain itu, Belanda dan Indonesia juga akan membahas lebih lanjut tentang pemindahan kekuasaan serta perjanjian damai antara Indonesia dan Belanda.

Setelah Soekarno dan Moh. Hatta kembali dari pengasingan menuju Yogyakarta, Kabinet Hatta mengesahkan perjanjian ini dan mengangkat Sjafruddin Prawiranegara untuk menjabat sebagai presiden Pemerintahan Darurat Republik Indonesia. Posisi sebagai presiden kemudian kembali diberikan kepada Soekarno pada tanggal 22 September 1948. Gencatan senjata antara Indonesia dengan Belanda kemudian dimulai di Pulau Jawa dan Sumatra, sehingga menyisakan masalah Papua yang masih dikuasai Belanda.

Baca juga: Perjanjian Linggarjati: Awal Menguatnya Citra Indonesia

Demikian pembahasan Museum Nusantara tentang latar belakang, isi, tokoh yang terlibat dan dampak dari Perjanjian Roem Royen. Semoga artikel Munus kali ini dapat membantu serta menambah wawasan kalian!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Perjanjian Roem Royen: Latar Belakang, Isi, Toko, & Dampak

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]

    Trending

    Apapun yang terkait dengan fashion, terlebih kalau menyangkut kekeluargaan kerajaan pasti menarik untuk diketahui. Termasuk, pakaian kerajaan pada masa lalu yang tentu mengandung nilai bersejarah penting.  Kali ini kami akan mengajak kalian membahas pakaian putri Kerajaan Majapahit yang merupakan salah satu kerajaan berjaya di Nusantara antara abad ke-13 dan ke-16. Penasaran dengan pakaian putri khas […]
    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]