1. Cerita Rakyat

Asal Usul Legenda Rawa Pening: Kisah dan Pesan Moralnya!

Wah, kamu tahu nggak? Ada danau yang terkenal di Semarang, namanya Rawa Pening! Pastinya, kamu penasaran dong dengan cerita legenda atau asal-usulnya? Di Museum Nusantara, kita akan bahas cerita legenda Rawa Pening secara lengkap. Yuk, simak informasi selengkapnya di sana!

Asal Usul Legenda Rawa Pening

Cerita asal usul Rawa Pening bermula ketika dahulu kala terdapat sebuah desa bernama Ngasem yang terletak di lembah antara Gunung Telomoyo dan Gunung Merbabu, Semarang, Jawa Tengah. Di desa tersebut tinggal sepasang suami-istri bernama Ki Hajar dan Nyai Selakanta.

Masyarakat sekitar sangat menghormati pasangan suami istri ini karena mereka terkenal ramah dan suka menolong orang lain. Namun hidup Ki Hajar dan Nyai Selakanta belum lengkap karena belum dikaruniai seorang anak. Pasangan ini menunggu dengan sabar kesempatan mereka untuk diberi momongan.

Pada suatu hari, Nyai Selakanta duduk termenung di depan rumahnya. Ki Hajar yang melihat istrinya merenung, datang menghampirinya dan menanyakan apa yang sedang dipikirkan oleh sang istri. Nyai Selakanta menyampaikan kepada Ki Hajar bahwa Ia ingin memiliki anak.

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Ki Hajar yang mendengarkan keinginan istri tercintanya ini, kemudian meminta izin untuk bertapa kepada istrinya. Ki Hajar kemudian pergi ke lereng Gunung Telomoyo untuk bertapa pada keesokan harinya. Nyai Selakanta menunggu suaminya dengan sabar sampai suaminya datang kembali dari pertapaannya.

Kelahiran Baro Klinthing, Sang Tokoh Utama Rawa Pening

Ilustrasi Legenda Rawa Pening saat Baro Klinthing mencabut lidi
Ilustrasi Legenda Rawa Pening (Sumber: Cerita Rakyat Nusantara)

Legenda Rawa Pening selanjutnya adalah ketika Baro Klinthing lahir. Secara tiba-tiba, Nyai Selakanta merasa mual dan kemudian muntah-muntah. Ia berpikir bahwa saat itu Ia sedang hamil. Dugaannya benar dan semakin hari, perut Nyai Selakanta semakin membesar.

Setelah mengandung 9 bulan lamanya, tibalah hari untuk melahirkan. Alangkah terkejutnya Nyai Selakanta melihat anak yang Ia lahirkan. Nyai Selakanta melahirkan seekor naga. Anak tersebut kemudian diberi nama Baro Klinthing, yang mengambil nama dari salah satu pusaka suaminya.

Meskipun Baro Klinthing memiliki wujud naga, Ia dapat berbicara layaknya manusia. Nyai Selakanta terheran-heran saat melihat keajaiban ini. Pada dasarnya, Nyai Selakanta merasa malu ketika melahirkan anak berwujud seekor naga. Ia berencana untuk membawa Baro Klinthing ke Bukit Tugur supaya jauh dari para warga.

Sebelum menuju ke Bukit Tugur, Nyai Selakanta harus merawat Baro Klinthing sampai Ia besar supaya dapat menempuh perjalanan ke lereng Gunung Telomoyo yang jaraknya cukup jauh. Nyai Selakanta merawat Baro Klinthing tanpa sepengetahuan warga sekitar.

Baro Klinthing kemudian tumbuh menjadi remaja dan menanyakan tentang keberadaan ayahnya. Nyai Selakanta yang merasa Baro Klinthing sudah saatnya untuk mengetahui sosok ayahnya kemudian menceritakan tentang Ki Hajar yang saat ini sedang bertapa.

Nyai Selakanta menyuruh Baro Klinthing untuk menyusul sang ayah yang bertapa di lereng Gunung Telomoyo. Ia meminta supaya anaknya membawa tombak pusaka milik Ki Hajar yang juga bernama Baro Klinthing. Baro Klinthing membawa tombak pusaka ini supaya dapat memberikan bukti pada ayahnya bahwa Ia adalah ayah dari Baro Klinthing.

Keraguan Sang Ayah Terhadap Baro Klinthing

Legenda Rawa Pening kemudian berlanjut ketika Baro Klinthing bertemu ayahnya. Baro Klinthing kemudian berangkat menuju lereng Gunung Telomoyo untuk bertemu Ki Hajar, ayahnya. Ia kemudian melihat seseorang sedang duduk bertapa dan langsung bersembah sujud di depannya. Ia menjelaskan bahwa Baro Klinthing adalah anak dari Ki Hajar dan Nyai Selakanta.

Tentu saja, Ki Hajar tidak percaya jika Ia memiliki anak berwujud naga. Baro Klinthing kemudian menunjukkan tombak pusaka dan Ki Hajar mulai sedikit percaya, tapi belum secara sepenuhnya. Ki Hajar kemudian menyuruh Baro Klinthing untuk melingkari Gunung Telomoyo.

Hal tersebut dapat dilakukan oleh Baro Klinthing dengan mudah berkat kesaktiannya. Ki Hajar akhirnya percaya bahwa naga tersebut adalah anaknya yang lahir dari rahim Nyai Selakanta. Ki Hajar kemudian memerintahkan anaknya untuk bertapa di Bukit Tugur supaya tubuhnya berubah menjadi manusia seutuhnya.  

Di sisi lain, terdapat suatu desa bernama desa Pathok. Menurut legenda Rawa Pening, Desa ini sangat makmur, tapi para penduduknya memiliki sifat yang sangat angkuh. Penduduk berniat untuk mengadakan pesta sedekah bumi. Berbagai makanan lezat disajikan untuk menjadi hidangan bersama warga Desa Pathok.

Warga desa kemudian pergi berburu ke Bukit Tugur. Mereka melihat seekor naga yang sedang bertapa. Naga itu sendiri adalah Baro Klinthing. Para warga desa kemudian menangkap naga tersebut dan memotong-motong dagingnya yang lalu dibawa pulang ke desa. Daging naga ini kemudian mereka masak dan menjadi hidangan untuk pesta panen.

Ketika warga desa sedang berpesta, datang seorang anak laki-laki yang penuh luka pada tubuhnya dan memiliki bau yang amis. Anak laki-laki ini adalah penjelmaan Baro Klinthing. Baro Klinthing bergabung ke dalam keramaian dan meminta makanan kepada warga, tapi tidak ada satupun warga yang mau memberinya makan. Bahkan, para warga memaki-maki dan mengusir Baro Klinthing karena baunya yang tidak sedap.

Pertemuan dengan Seorang Janda Tua

Singkat cerita, Baro Klinthing pergi meninggalkan desa. Ia kemudian bertemu seorang janda tua bernama Nyi Latung di tengah perjalanan. Nyi Latung kemudian mengajak Baro Klinthing untuk ke rumahnya dan memberikan hidangan yang lezat.

Baro Klinthing yang melihat perilaku warga desa dan kebaikan Nyi Latung merasa bahwa warga desa perlu diberi pelajaran. Ia meminta Nyi Lantung untuk menyiapkan alat penumbuk padi jika mendengar gemuruh.

Baro Klinthing kemudian berjalan kembali ke pesta panen tersebut dengan membawa sebatang lidi. Ia kemudian menancapkan lidi itu ke tanah dan meminta warga untuk mencabut lidi tersebut. Para warga beramai-ramai mencoba, tapi tidak ada yang dapat mencabut lidi tersebut.

Baro Klinthing kemudian mencabut lidi tersebut dengan sangat mudah. Seketika itu suara gemuruh muncul dan menggelegar di seluruh desa. Air menyembur keluar dari bekas lidi tersebut ditancapkan. Semburan air semakin membesar sampai menimbulkan banjir besar.

Penduduk desa berlarian berusaha menyelamatkan diri tapi usaha tersebut gagal karena desa sudah tenggelam. Desa tersebut kemudian berubah menjadi danau yang kita kenal sebagai Rawa Pening.

Pada akhir legenda Rawa Pening diceritakan bahwa Baro Klinthing kemudian menemui Nyi Latung yang sudah menunggu di atas lesung yang berfungsi sebagai perahu. Nyi Latung adalah warga desa satu satunya yang berhasil selamat dari banjir tersebut. Baro Klinthing kemudian kembali menjelma menjadi naga dan menjaga Rawa Pening.

Pesan Moral Cerita Legenda Rawa Pening

Pesan moral dari legenda Rawa Pening adalah kesabaran, kepercayaan, dan kasih sayang. Ki Hajar dan Nyai Selakanta menunggu dengan sabar untuk memiliki seorang anak dan mereka merawat Baro Klinthing dengan penuh kasih sayang meskipun berbeda dengan anak-anak manusia pada umumnya. Lebih lanjut, ketika Baro Klinthing menemukan ayahnya, ia membutuhkan kepercayaan ayahnya pada dirinya dan tombak pusaka sebagai bukti bahwa ia adalah putranya. Hal ini menunjukkan pentingnya kepercayaan dan kesabaran dalam membangun hubungan yang kuat.

Selain itu, beberapa pesan moral dari cerita rawa pening antara lain:

  1. Ketekunan dan kesabaran dalam menjalani kehidupan adalah kunci untuk mendapatkan apa yang kita inginkan.
  2. Setiap orang memiliki keajaiban (bakat) dalam dirinya, meskipun terkadang sulit untuk dipahami oleh orang lain.
  3. Orang tua harus selalu mencintai dan merawat anaknya, terlepas dari apapun keadaannya.
  4. Jangan meremehkan seseorang hanya karena penampilannya, karena setiap orang memiliki potensi yang besar.
  5. Percaya pada diri sendiri dan kemampuan yang kita miliki adalah penting dalam mencapai tujuan hidup.
  6. Keraguan terhadap orang lain dapat diatasi dengan memberikan kesempatan kepada mereka untuk membuktikan diri. 

Demikian pembahasan Museum Nusantara tentang legenda Rawa Pening. Dari cerita legenda Rawa Pening, kita dapat mengambil pesan moral bahwa kita tidak boleh bertindak semena-mena pada orang yang memiliki kekurangan dan lebih menghargai orang lain.

Baca juga: Dongeng Nusantara Cerita Cindelaras dan Pesan Moralnya!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Asal Usul Legenda Rawa Pening: Kisah dan Pesan Moralnya!

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]