1. Biografi
  2. Tokoh

Daftar Lengkap Pahlawan Revolusi Indonesia Korban G30S PKI

Gerakan 30 September atau G30S/PKI adalah salah satu tragedi kemanusiaan terburuk yang pernah terjadi pasca kemerdekaan Indonesia. Di malam naas tersebut, telah gugur 10 Pahlawan Revolusi Indonesia di tangan kejam Letkol Untung.

Siapa saja nama-nama pahlawan revolusi tersebut? Bagaimana kejinya pasukan Tjakrabirawa saat mengeksekusi mereka?

1. Jenderal Ahmad Yani

Foto Jenderal Ahmad Yani (sumber: Arsip Nasional)
Foto Jenderal Ahmad Yani (sumber: Arsip Nasional)

Ahmad Yani adalah jenderal pertama yang meninggal dalam Gerakan 30 September. Beliau lahir di Purworejo, 19 Juni 1922 di tengah keluarga buruh pabrik. Di usianya yang ke-21, Yani memulai karir militernya dengan bergabung ke PETA. 

Pada saat kemerdekaan Indonesia, Yani langsung bergabung dalam barisan TKR dan memimpin berbagai agresi militer. Ia berperan penting dalam meredam pasukan Belanda di Agresi Militer II, DI/TII, dan PRRI-Permesta. Jasa besar yang diberikan Yani pada Indonesia membuatnya diangkat jadi Menteri Panglima AD pada 1963.

Pada 1 Oktober 1965 dini hari, pasukan Tjakrabirawa menjemput Yani di kediamannya di Menteng. Karena menunjukkan tanda-tanda akan melakukan perlawanan, Yani langsung ditembak di tempat dan jasadnya diseret ke Lubang Buaya.

2. Letjen Soeprapto

Foto Letjen Soeprapto (sumber: Arsip Nasional)
Foto Letjen Soeprapto (sumber: Arsip Nasional)

Letjen Soeprapto adalah putra Purwokerto yang lahir pada 20 Juni 1920, selang sehari saja dari ulangtahun Yani. Beliau baru saja menyelesaikan pendidikan militer di Bandung saat Jepang datang ke Indonesia. 

Selama masa pendudukan Jepang, Soeprapto bergabung sebagai tentara sukarela Jepang. Begitu merdeka, beliau langsung bergabung dengan TKR Purwokerto. Sejak saat itu, karir Soeprapto terus meningkat hingga ia menjadi Deputi Staf AD untuk Sumatera Utara.

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Di malam G30S/PKI, Letjen Soeprapto dijemput paksa dan berakhir dibunuh di Lubang Buaya.

3. Letjen MT Haryono

Foto MT Haryono (sumber: Arsip Nasional)
Foto MT Haryono (sumber: Arsip Nasional)

Mas Tirtodharmo atau MT Haryono adalah salah satu pahlawan revolusi Indonesia yang berasal dari kalangan bangsawan. Ia terlahir di tengah keluarga ningrat asal Gresik. Kata “mas” di bagian depan namanya merupakan gelar.

Meski punya latar belakang keluarga berada, MT Haryono tidak segan turun ke jalan untuk berperang bersama rakyat selama pendudukan Jepang. Akhirnya di usianya yang ke-21, Haryono bergabung dengan TKR dengan gelar Mayor.

Saat G30S PKI, Letjen MT Haryono adalah salah satu pahlawan revolusi yang dibunuh langsung di rumahnya. 

4. Letjen S. Parman

Foto Letjen S Parman (sumber: Arsip Nasional)
Foto Letjen S Parman (sumber: Arsip Nasional)

Siswondo Parman adalah pemimpin divisi intelijen di bawah naungan Ahmad Yani. Sama seperti Haryono, Parman juga berasal dari rumpun kedokteran. Akan tetapi saat Jepang datang, beliau memilih meninggalkan bangku sekolah dan menjadi tentara sukarela.

Setelah bergabung dengan TKR, Parman ditugaskan menjadi pemimpin divisi militer di Yogyakarta. Di masa tersebut, beliau berhasil menggagalkan pemberontakan Angkatan Perang Ratu Adil (APRA) yang dipimpin Raymond Westerling.

Pada malam 30 September, Parman dibawa hidup-hidup dan dibunuh di Lubang Buaya.

5. Mayjen DI Panjaitan

Profil DI Panjaitan
Foto DI Panjaitan (sumber: Arsip Nasional)

Donald Isaac (DI) Panjaitan berusia 20 tahun saat bergabung dengan TKR pada tahun 1945. Berkat prestasi gemilangnya di militer, beliau diangkat menjadi Komandan Divisi Banteng di Sumatera Utara di bidang pendidikan militer. 

Pada tahun 1962, Panjaitan selaku asisten pertama Ahmad Yani pernah menggagalkan penyelundupan senjata dari Tiongkok oleh loyalis-loyalis PKI. Hal ini merupakan salah satu alasan kenapa beliau menjadi target PKI dan ditembak langsung di rumahnya pada 30 September 1965.

6. Mayjen Sutoyo Siswomiharjo

Mayjen Sutoyo Siswomiharjo (sumber: Arsip Nasional)
Mayjen Sutoyo Siswomiharjo (sumber: Arsip Nasional)

Mayjen Sutoyo adalah pahlawan revolusi yang bukan hanya berpengalaman di dunia militer saja, tapi juga di dunia kepolisian dan hukum. Kecerdasannya membuat beliau diangkat menjadi perwakilan militer Indonesia untuk London. 

Di malam 30 September, Mayjen Sutoyo menjadi salah satu jenderal yang ditangkap oleh Tjakrabirawa secara hidup-hidup. 

7. Kapten Pierre Tendean

Foto Pierre Tendean (sumber: Arsip Nasional)
Foto Pierre Tendean (sumber: Arsip Nasional)

Di antara nama pahlawan revolusi Indonesia lainnya, Lettu Pierre Tendean adalah perwira yang usianya termuda. Kecerdasan serta darah blasteran Prancis – Jawanya membuat Pierre terpilih sebagai intelijen Indonesia dan dikirimkan ke berbagai negara.

Berkat prestasinya selama menjadi intel, AH Nasution meminta Pierre menjadi ajudan pribadinya di tahun 1963. Padahal saat itu, Pierre baru resmi satu tahun menjadi perwira TKR.

Saat kediaman Nasution digerebek di malam 30 September, Pierre kebetulan sedang bermalam di sana. Akhirnya pasukan Tjakrabirawa salah mengiranya sebagai Nasution dan ganti menangkapnya.

Meski demikian, Pierre tetap dibunuh dan dibuang ke Lubang Buaya bersama dengan 6 jenderal lainnya. Setelah meninggal, beliau diangkat menjadi Kapten.

8. Bripka Satsuit Tubun

Foto Bripka Satsuit Tubun (sumber: Arsip Nasional)
Foto Bripka Satsuit Tubun (sumber: Arsip Nasional)

Selain dari kalangan militer, terdapat pula Pahlawan Revolusi dari kalangan kepolisian, yaitu Bripka Satsuit Tubun. Saat Tjakrabirawa melakukan usaha penculikan terhadap AH Nasution, Bripka S Tubun menjadi salah satu korban yang meninggal dunia dalam baku tembak.

Hingga saat ini, Bripka Satsuit Tubun masih menjadi polisi pertama dan satu-satunya yang mendapat gelar kepahlawanan nasional. 

9. Brigjen Katamso Damokusumo

Foto Brigjen Katamso (sumber: Arsip Nasional)
Foto Brigjen Katamso (sumber: Arsip Nasional)

Atas perintah dari Letkol Untung, Pasukan Tjakrabirawa di daerah Yogyakarta merebut RRI agar mereka bisa mengumumkan pembunuhan para jenderal ke masyarakat.

Demi melancarkan misi tersebut, Tjakrabirawa merencanakan pembunuhan terhadap Brigjen Katamso Damokusumo, Komandan untuk Markas Militer 072.

Pada tanggal 1 Oktober 1965, PKI membunuh Brigjen Katamso dengan menggunakan kunci mortir di daerah Kentungan, Yogyakarta. Namanya juga dimasukkan ke dalam jajaran Pahlawan Revolusi Indonesia.

10. Kolonel Sugiono

Kolonel Sugiyono (sumber: Arsip Nasional)
Kolonel Sugiyono (sumber: Arsip Nasional)

Selain Brigjen Katamso, perwira militer Yogyakarta yang sangat menentang PKI adalah Kolonel Sugiono. Sama seperti Katamso, Kolonel Sugiono dianggap ancaman oleh loyalis PKI di Yogyakarta.

Oleh karena itu, Kolonel Sugiono juga dibawa ke Kentungan bersama dengan Brigjen Katamso dan dibunuh di sana pula oleh PKI. Jenazah keduanya baru ditemukan pada tanggal 21 Oktober 1965.

Itulah daftar nama Pahlawan Revolusi Indonesia yang secara resmi diumumkan.

Sebagai informasi, gelar yang kami gunakan untuk menyebut para Pahlawan Revolusi di atas adalah gelar terakhir setelah anumerta. Sehingga penyebutannya mungkin berbeda dengan yang biasa terdapat di internet.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Daftar Lengkap Pahlawan Revolusi Indonesia Korban G30S PKI

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]