1. Tari Daerah

Tari Maengket: Sejarah, Makna, Properti, & Musik Pengiring

Indonesia memiliki banyak sekali tarian tradisional. Bahkan, setiap daerah di Indonesia memiliki tarian khas daerahnya sendiri. Salah satunya adalah tari Maengket. Tarian asli daerah Sulawesi Utara ini cukup terkenal di daerahnya dan masih dipertahankan sampai saat ini. Simak pembahasan lebih lanjutnya di artikel Museum Nusantara kali ini!

Sejarah Tari Maengket

Menurut catatan sejarah tari Maengket, nama Maengket berasal dari kata “engket” yang memiliki arti mengangkat tumit naik-turun yang kemudian diberi tambahan “ma-” yang mengubahnya menjadi menari dengan tumit naik turun.

Berbagai sumber juga mengatakan bahwa nama Maengket berasal dari kata “engket” yang berarti pasang, buka jalan dan nyalakan. Dengan diberi tambahan “ma-”, nama ini menjadi bentuk kata kerja. Oleh sebab itu, Tarian Maengket memiliki arti sebagai kegiatan yang bertujuan untuk menyatukan masyarakat, membuka jalan, dan menerangi.

Tari Maengket berasal dari Minahasa, Sulawesi Utara dan sudah ada sejak masyarakat suku Minahasa mengenal sistem pertanian, lebih tepatnya sekitar abad ke-7. Biasanya masyarakat suku Minahasa menampilkan tarian ini untuk memeriahkan upacara panen raya sebagai bentuk ucapan rasa syukur kepada Tuhan karena telah memberikan hasil panen yang melimpah.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Tarian ini biasanya dilakukan secara massal atau berpasangan, terdiri dari 20-30 penari laki-laki dan wanita yang berpasangan. Satu penari akan menjadi pemandu tari. Tarian Maengket sampai saat ini masih dilestarikan dan ditampilkan dalam berbagai acara seperti pentas budaya, panen raya, maupun pesta pernikahan.

Makna Tari Maengket

Pada zaman dahulu, nenek moyang suku Minahasa memainkan tari tradisional Maengket ketika panen padi. Dengan tarian gerakan sederhana, tarian ini ditampilkan bersama iringan gendang atau tambur. Selain saat panen, tari Maengket juga ditampilkan dalam acara tertentu, seperti Meraba, Melaya, Masambo, Makamberu, dan Metabak.

Tarian ini memiliki makna sebagai ucapan syukur kepada Tuhan karena telah diberikan panen yang melimpah. Selain bermakna sebagai ucapan rasa syukur, tari ini juga menggambarkan keseharian dari masyarakat suku Minahasa. Saat ini, tarian ini biasa ditampilkan sebagai hiburan pada festival budaya, acara pernikahan, dan panen raya.

Gerakan Tari Maengket

Pertunjukan tarian maengket
Pertunjukan tarian maengket (Sumber: @dictio on Instagram)

Gerakan tari tradisional ini mayoritas membentuk gerak yang gemulai serta gerak kaki yang berjinjit-jinjit. Dapat dikatakan gerak tari ini cukup sederhana dan mudah dilakukan, tapi perlu dilakukan secara serentak dan kompak. Pemimpin tarian memiliki gerakan yang berbeda dan memiliki kostum yang mencolok jika dibandingkan penari lainnya.

Terdapat tiga babak dalam penampilan Maengket, berikut adalah ketiga babaknya:

1. Maowey Kamberu

Pada babak Maowey Kamberi, pemimpin tari menjentikkan jari sebagai bentuk undangan kepada sang dewi untuk turun ke bumi. Gerakan menjentikkan jari ini juga menjadi tanda bahwa tarian akan dimulai. Gerakan ini menunjukkan bentuk rasa syukur kepada Tuhan atas hasil panen yang melimpah.

2. Marambak

Babak kedua yang memiliki nama Marambak berasal dari kata “rambak” yang memiliki arti menghentakkan kaki ke lantai. Babak ini menggambarkan semangat gotong royong dari masyarakat suku Minahasa. Pada zaman dahulu, masyarakat Minahasa bahkan membangun rumah dengan cara gotong royong dan bergantian. Biaya dan tenaga akan ditanggung bersama-sama oleh masyarakat sebagai bentuk penguat ikatan persaudaraan antara masyarakat Minahasa.

3. Lalayaan

Babak ketiga dalam tarian ini adalah Lalayaan. Pada babak ketiga ini, terdapat penggambaran antara laki-laki dan perempuan Minahasa yang mencari jodoh. Semua penari akan bergandengan tangan membentuk formasi lingkaran dan berhadap-hadapan antara penari laki-laki dan perempuan. Lalayaan sendiri menceritakan tentang seorang laki-laki yang merayu perempuan dengan meletakkan sapu tangan (lenso) di atas bahu perempuan.

Properti Tari Maengket

Properti yang menjadi ciri khas dari tari ini adalah sapu tangan yang dipegang oleh setiap penari. Busana atau kostum yang dipakai oleh para penari ketika menampilkan tari Maengket berupa pakaian adat Minahasa. Penari perempuan memakai busana kebaya putih yang berhias renda serta bawahan berupa kain panjang khas Minahasa dengan rambut yang diberi konde dan hiasan. 

Biasanya, penari perempuan juga memakai aksesoris seperti anting-anting dan kalung. Penari pria menggunakan busana lengan panjang model baniang (baju adat khas Minahasa), celana panjang, serta ikat kepala bermotif gunung. Pemimpin tari menggunakan busana baju tradisional Minahasa dengan warna cerah, seperti warna kuning, hijau, merah, atau biru. Semua penari termasuk pemimpin tarian tidak akan memakai alas kaki ketika menampilkan tari Maengket.

Musik Pengiring Tari Maengket

Pada setiap penampilannya, tari Maengket akan diiringi dengan tabuhan gendang yang juga disebut tambur. Gendang atau tambur yang digunakan sebagai pengiring adalah tambur berukuran sedang dan besar. Seiring perkembangan zaman, musik pengiring juga menggunakan bonang, serta tetengkoren (alat komunikasi suku Minahasa zaman dahulu yang terbuat dari bambu).

Selain musik, tarian ini juga diiringi dengan sebuah lagu yang merupakan syair yang dinyanyikan sendiri oleh para penari. Syair yang dinyanyikan tersebut menceritakan tiga babak gerakan dalam Maengket. Bahasa yang digunakan dalam syair juga bukan hanya berasal dari satu bahasa saja. Pencipta syair ini antara lain adalah Samuel Assa, Jan Rumagit, dan Johanis Posumah.

Demikian pembahasan Museum Nusantara mengenai sejarah, makna, properti, dan musik pengiring dari tari Maengket. Semoga penjelasan kali bermanfaat untuk kalian dan menambah wawasan kalian tentang tradisi-tradisi Indonesia!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Tari Maengket: Sejarah, Makna, Properti, & Musik Pengiring

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]