1. Blog

Mengenang Serangan Umum 1 Maret 1949 di Yogyakarta

Halo anak Nusantara! Setelah Indonesia memproklamasikan kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945, negara belum aman dari ancaman para penjajah. Oleh karena itu, masa mempertahankan kemerdekaan terjadi di Indonesia untuk mempertahankan kedaulatan Indonesia sebagai negara merdeka. Salah satu usaha untuk mempertahankan adalah serangan umum 1 maret. Pada kesempatan kali ini, Munus akan membahas tentang kronologi, kontroversi dan latar belakang serangan ini. Untuk tahu lebih lanjut, simak penjelasan Munus di artikel ini.

Latar Belakang & Penyebab

Latar belakang dari rencana serangan umum 1 Maret adalah untuk menunjukkan keberadaan dari Tentara Nasional Indonesia sehingga keberadaan Republik Indonesia juga dapat dilihat oleh negara-negara lain. Hal ini disebabkan karena Belanda mengatakan bahwa Tentara Negara Indonesia sudah tidak ada.

Rencana yang diajukan oleh Hutagalung ini menyasar salah satu kota besar untuk diserang. Kolonel Bambang Sugeng dari Panglima Divisi III/GM III mengatakan bahwa kota yang harus diserang untuk rencana ini adalah Yogyakarta.

Terdapat 3 alasan utama mengapa Yogyakarta menjadi target utama dalam menjalankan rencana ini, yaitu :

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Yuk, Mengenal Bagaimana Cara Memahami Contoh Teks Ulasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on April 4, 2024 at 2:05 am

    Pernahkan kalian memperhatikan sebuah ulasan yang terkandung di dalam buku, musik, atau novel? Mengapa diharuskan ada sebuah ulasan? Ulasan tersebut sangat berguna untuk kemajuan sebuah karangan literasi atau sebuah karya. Tanpa adanya ulasan yang mendukung, maka kualitas kepenulisan buku, musik, atau novel tidak ada kemajuan. Berikut kami sampaikan pengertian teks ulasan, struktur, beserta contoh teks The post Yuk, Mengenal Bagaimana Cara Memahami Contoh Teks Ulasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Banyak wartawan, pengamat militer PBB dan anggota delegasi UNCI (United Nations Commission for Indonesia) di Yogyakarta
  • Yogyakarta adalah ibukota Republik Indonesia saat itu, dan jika dapat direbut dengan waktu yang cepat, usaha Indonesia untuk berdaulat kembali menjadi besar
  • Wilayah Yogyakarta berada langsung di bawah wilayah Divisi III/GM III, wilayah dari Kolonel Bambang Sugeng, dan pasukannya sudah paham serta dapat menguasai situasi di daerah operasi.

Kronologi Serangan Umum 1 Maret 1949

Serangan umum 1 Maret 1949 terjadi di kota Yogyakarta karena pasukan Indonesia menargetkan serangan besar-besaran di pada pukul 6 pagi ke ibu kota Indonesia. Selain Yogyakarta yang menjadi target utama penyerangan, pasukan Indonesia juga menyerang kota lain seperti Magelang dan Solo untuk menghambat pasukan bantuan dari Belanda. 

Serangan umum 1 Maret 1949 dipimpin oleh Letkol Soeharto dan dibagi ke dalam lima sektor. Penyerangan ke kota dipimpin oleh Letnan Marsudi. Daerah barat dipimpin oleh Letkol Ventje Sumual. Bagian selatan dan timur dipimpin oleh Mayor Sarjono. Wilayah utara dipimpin oleh Mayor Kusno.

Panglima Divisi III/Gubernur Militer III mengeluarkan perintah pada tanggal 1 Januari 1949 yang mengatakan untuk selalu melakukan serangan kepada tentara Belanda. Pasukan dari Divisi III/Gubernur Militer sudah terlatih untuk menyerang pertahanan Belanda.

Di sisi lain, pemimpin pemerintah sipil seperti Gubernur Wongsonegoro serta para bupati dan residen ikut serta dalam rapat pengambilan keputusan penting. Oleh karena itu, bantuan logistik tidak mengalami kendala karena dibantu oleh masyarakat sekitar.

Beberapa orang yang sudah disediakan oleh TNI harus bersiap ketika penyerangan terjadi. Mereka bertugas untuk masuk ke Hotel Merdeka dan menunjukkan diri kepada anggota UNCI dan wartawan asing yang ada di sana. Orang yang dikirimkan memiliki kriteria khusus seperti berbadan tegap dan fasih berbahasa Inggris dan Belanda.

Pihak Indonesia juga mempersiapkan skenario untuk membuat negara lain mengetahui adanya serangan TNI kepada Belanda yang terjadi di Yogyakarta. Penyebarluasan berita dibantu oleh Kol.T.B. Simatupang. Kol. Simatupang menghubungi pemancar radio angkatan udara RI supaya berita penyerangan tersebut dapat disiarkan segera setelah serangan terjadi.

Pasukan bantuan dari Solo juga tidak dapat datang ke Yogyakarta karena juga sedang terjadi penyerangan  di Solo. Serangan ini dipimpin oleh Kolonel Gatot Subroto. Hanya pasukan bantuan dari Magelang yang dapat datang Yogyakarta pada pukul 11.00.

Tujuan Serangan Umum 1 Maret 1949

Serangan umum 1 Maret memiliki tujuan sebagai berikut

1. Tujuan ke Dalam

Tujuan untuk dalam negeri dari serangan ini adalah untuk meningkatkan semangat TNI dan rakyat dalam mempertahankan kemerdekaan. Serangan ini secara tidak langsung juga sudah mempengaruhi para pemimpin negara federal yang dibentuk oleh Belanda, seperti negara Sumatera Timur, negara Indonesia Timur dan negara Pasundan, untuk lebih memihak pemerintahan Indonesia. Selain itu, serangan ini juga mendukung perjuangan diplomasi antara Indonesia dan Belanda.

2. Tujuan ke Luar

Tujuan untuk ke eksternal dari serangan ini adalah menunjukkan keberadaan bahwa Tentara Nasional masih ada sampai saat ini dan mampu melakukan serangan terhadap Belanda. Di sisi lain, Indonesia juga bertujuan untuk mematahkan moral pasukan Belanda karena sudah mengatakan bahwa TNI tidak lagi ada.

Kontroversi Serangan Umum 1 Maret 1949

Serangan Umum 1 Maret 1949 juga tidak jauh dari kontroversi tentang siapa penggagasnya, berikut adalah beberapa kontroversi tersebut :

1. Era Orde Baru

Dalam buku dan film yang dikeluarkan pada era Orde Baru, dikatakan bahwa Letkol Soeharto adalah penggagas serta pelaku dari serangan umum 1 Maret. Hal ini diperjelas dari kutipan buku ‘Cuplikan Sejarah Perjuangan TNI AD’ yang diterbitkan tahun 1972 oleh Dinas Sejarah Militer TNI Angkatan Darat. Buku tersebut mengatakan bahwa Soeharto adalah sosok penggagas dari Serangan Umum 1 Maret 1949

May. Jend . Soeharto Panglima Kostrad pada tahun 1963 (Sumber : Okezone Nasional)

2. Era Reformasi

Selain itu, juga ada kontroversi yang bertebaran di era Reformasi. Mengutip dari buku berjudul ‘Buku Takhta untuk Rakyat’ , dikatakan bahwa Sultan Hamengkubuwono IX adalah penggagas dari serangan umum ini. Sultan resah dengan semangat perjuangan rakyat dan TNI yang semakin lama semakin menurun. Karena Sultan mengetahui bahwa Indonesia dan Belanda akan dibicarakan dalam forum PBB, Sultan merencanakan untuk melakukan serangan ke Yogyakarta. Meskipun pasukan Indonesia tidak berhasil mengusir Belanda, Indonesia sudah berhasil untuk menunjukkan keberadaan dari TNI.

Sosok Hamengkubuwono IX (Sumber : Kompas)

Kerugian Serangan Umum 1 Maret 1949

Setelah serangan umum terjadi terdapat kerugian yang dialami dari pihak Belanda dan Indonesia. Tercatat sebanyak 300 prajurit, 53 anggota polisi, dan ratusan rakyat yg tewas dari pihak Indonesia. Sedangkan dari pihak Belanda, tercatat sebanyak 200 orang tewas dan luka-luka akibat serangan ini. Setelah serangan selesai, kota beraktivitas sebagaimana mestinya.

Baca Juga : Perang Puputan Margarana: Latar Belakang, Tokoh, & Kronologi

Demikian pembahasan tentang kronologi, kontroversi, serta kerugian dalam serangan umum 1 Maret 1949. Semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah pengetahuan kalian tentang usaha memperjuangkan kemerdekaan Indonesia.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Mengenang Serangan Umum 1 Maret 1949 di Yogyakarta

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]

    Trending

    Apapun yang terkait dengan fashion, terlebih kalau menyangkut kekeluargaan kerajaan pasti menarik untuk diketahui. Termasuk, pakaian kerajaan pada masa lalu yang tentu mengandung nilai bersejarah penting.  Kali ini kami akan mengajak kalian membahas pakaian putri Kerajaan Majapahit yang merupakan salah satu kerajaan berjaya di Nusantara antara abad ke-13 dan ke-16. Penasaran dengan pakaian putri khas […]
    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]