1. Blog

Gerakan Republik Maluku Selatan : Latar Belakang & Tujuannya

Halo anak Nusantara! Dalam masa awal kemerdekaan Indonesia, banyak gerakan pemberontakan terjadi. Hal ini dikarenakan beberapa golongan punya kepentingan tersendiri dan kepentingan tersebut terkadang tidak sesuai dengan jalannya kebijakan pemerintah Indonesia. Salah satunya adalah Republik Maluku Selatan. 

Melalui artikel kali ini, Museum Nusantara akan membahas tentang latar belakang, tujuan, tokoh serta hasil akhir dari gerakan ini. Simak lebih dalam di sini!

Latar Belakang Pemberontakan Republik Maluku Selatan

Seperti kita ketahui bersama, Maluku adalah salah satu daerah yang kaya akan rempah-rempahnya. Oleh karena itu, Maluku memiliki sebutan sebagai Kepulauan Rempah. Kekayaan rempah-rempah membuat Maluku melakukan perdagangan, selain dengan pedagang Indonesia, dengan Eropa, Arab sampai Tionghoa.

Maluku yang kaya akan rempah-rempah menjadi daya tarik tersendiri untuk negara-negara Eropa menguasainya. Setelah proklamasi, Maluku kemudian dinyatakan sebagai provinsi dari Republik Indonesia, tepatnya pada tanggal 19 Agustus 1945. Maluku bergabung dengan Indonesia dengan tujuan supaya mencegah Belanda kembali menguasai Maluku dan berlaku semena-mena seperti pada masa penjajahan. 

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Namun, Manusama, tokoh pejuang Republik Maluku Selatan, menyatakan bahwa bergabungnya Maluku ke Indonesia dapat menimbulkan masalah. Manusama kemudian melakukan pertemuan dengan para petinggi desa di Pulau Ambon. Manusama berusaha memberikan narasi anti-pemerintah Republik Indonesia serta menolak penjajahan dari orang-orang dari Pulau Jawa. 

Pemerintah Maluku kemudian memproklamasikan Republik Maluku Selatan pada  25 April 1950. RMS secara resmi memisahkan diri dari Indonesia yang pada saat itu masih bernama Republik Indonesia Serikat. Wilayahnya mencakup Pulau Buru, Ambon, dan Seram.

Tujuan Gerakan Republik Maluku Selatan 

Tujuan gerakan Republik Maluku Selatan adalah untuk melepaskan wilayah Maluku dari Negara Kesatuan Republik Indonesia. Gubernur Sembilan Serangkai yang terdiri dari partai Timur Besar dan jajaran pasukan KNIL melakukan propaganda terlebih dahulu kepada Indonesia sebelum memproklamasikan kemerdekaannya bahwa mereka akan memisahkan wilayah Maluku dari NKRI.

Selain itu, Soumokil juga telah berhasil mengumpulkan kekuatan dari masyarakat Maluku Tengah menjelang proklamasi RMS. Di sisi lain, orang-orang yang menyatakan dukungan terhadap Negara Kesatuan Republik Indonesia mendapat pandangan buruk dari pendukung Republik Maluku Selatan.

Prajurit Maluku (Sumber : Wikipedia)

Rencana & Tokoh Gerakan Republik Maluku Selatan

Republik Maluku Selatan muncul sejak rencana terkait Negara Indonesia Timur yang digagas oleh Soumokil dan Andi Azis gagal. Hal ini tidak menghentikan Soumokil untuk meneruskan perjuangannya, meski banyak kalangan yang menginginkan persatuan Maluku dengan NKRI.

Soumokil mengajak beberapa tokoh serta mantan anggota KNIL yang berada di Ambon untuk kembali mendeklarasikan RMS. Ia ingin Maluku Selatan terpisah dari wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Ketika RMS memproklamasikan kemerdekaannya, banyak kalangan di Pulau Ambon tidak setuju dengan keputusan ini dan menolak keberadaan RMS. Para pendukung NKRI serta kontra RMS kemudian ditangkap atas perintah Soumokil.  

Deklarasi kemerdekaan RMS pada tidak membuatnya serta merta menjadi sebuah negara. Bahkan, pembentukan RMS semata-mata berasal dari tekanan dan paksaan. Sebelum RMS terbentuk sudah ada perencanaan tentang tokoh-tokoh yang menjadi anggota pemerintahan RMS. 

Tokoh-tokoh yang terlibat adalah J.H. Manuhutu sebagai Presiden, J.P. Nikijuluw sebagai Wakil Presiden RMS yang masih kosong, Albert Wairisal menjadi Perdana Menteri, dan menteri-menteri yang meliputi Soumokil,  S.J.H. Norimarna, D.J. Gaspersz, J. Toule, P.W. Lokollo, J.B. Pattiradjawane, H.F. Pieter, A. Nanlohy, Manusama, dan Z. Pesiwarissa. 

Soumokil kemudian menggantikan posisi Manuhutu sebagai presiden RMS pada 3 Mei 1950. Bukan hanya itu, RMS juga membentuk militernya sendiri. Angkatan Perang Republik Maluku Selatan (APRMS) kemudian dinyatakan sebagai tentara RMS pada tanggal 9 Mei 1950.

Akhir Pemberontakan

Indonesia memandang bahwa gerakan ini adalah bentuk pemberontakan kepada pemerintah yang sah. Oleh karena itu, Pemerintah Indonesia melakukan upaya untuk mengatasi gerakan ini. Upaya pertama adalah pengiriman Johannes Leimena sebagai wakil pemerintah pusat untuk berunding dengan RMS. Kedatangan utusan Indonesia ini ditolak.

Setelah itu, pemerintah terpaksa untuk menggunakan kekuatan militer yang pada saat itu masih bernama Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat (APRIS). Penertiban ini dipimpin oleh Kolonel A.E. Kawilarang. Indonesia menggunakan nama Republik Indonesia Serikat sebagai bentuk kesepakatan dengan Belanda dalam Konferensi Meja Bundar. 

Setelah itu, terjadi perang antara dua belah pihak. Pasukan Republik Maluku Selatan berhasil dikalahkan oleh APRIS pada November 1950 sehingga Ambon berada dalam kekuasaan APRIS. Karena kekalahan yang terus menerus, pasukan RMS kemudian meninggalkan kota pertahanan dan memilih melakukan perang secara gerilya.

Akhirnya, Soumokil berhasil ditangkap pada tanggal 12 Desember 1963. Ia kemudian diadili di Mahkamah Militer Luar Biasa yang ada di Jakarta. Hakim menyatakan bahwa Soumokil mendapat vonis hukuman mati. Pada tanggal 12 April 1966, Soumokil dieksekusi di Pulau Obi yang berada di Halmahera Selatan.

Baca Juga : Peristiwa G30S PKI, Sejarah Kelam dalam Revolusi Indonesia

Demikian adalah penjelasan Museum Nusantara tentang latar belakang, tujuan, rencana tokoh dan akhir dari gerakan Republik Maluku Selatan. Setiap masyarakat memiliki kepentingan masing-masing dan tidak semua kepentingan yang dapat terwakilkan. Oleh karena itu, kita perlu berbicara dan berdiskusi untuk mencari jalan keluar terbaik bagi kedua belah pihak. Semoga penjelasan kali ini bermanfaat!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Gerakan Republik Maluku Selatan : Latar Belakang & Tujuannya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]