1. Kerajaan di Indonesia

Kerajaan Tidore : Sejarah, Masa Kejayaan & Peninggalannya

Halo anak Nusantara! Indonesia memiliki banyak sekali kerajaan bercorak Islam, salah satunya adalah Kerajaan Tidore yang berada di wilayah Maluku. Pada kesempatan kali ini, Museum Nusantara akan membahas tentang sejarah, masa kejayaan, para raja, serta keruntuhan dari kerajaan ini. Yuk, simak penjelasan lebih dalamnya di sini!

Sejarah Kerajaan Tidore

Dalam sejarah, keberadaan Kerajaan Tidore berasal dari akar yang sama seperti Kerajaan Ternate. Hal ini dikarenakan pendiri Kerajaan Tidore adalah Muhammad Naqil, saudara dari Mashur Malamo pendiri Kerajaan Ternate.

Pada awal terbentuknya kerajaan, tidak ada catatan sejarah yang menunjukkan letak serta corak kerajaan. Setelah Kolano Balibunga berkuasa, Tidore mulai menunjukkan keberadaannya. Pada tahun 1495, Sultan Djamaluddin atau Ciriliyati  diketahui sebagai raja Tidore pertama yang memiliki gelar sultan dan masuk Islam.

Oleh karena itu, Tidore mengalami perubahan sistem tatanan pemerintahan menjadi tatanan pemerintahan Islam, baik dari segi sosial, politik, ekonomi serta budaya. Setelah Sultan Djamaluddin meninggal, tahta kesultanan diwariskan kepada Sultan Al-Mansur.

Artikel Terkait

  • Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 10, 2024 at 12:32 am

    Kitab Weda adalah kitab suci utama yang menjadi pedoman hidup bagi umat Hindu, yang dipercaya berasal dari sekitar 1500-500 SM. Kata “Weda” berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti “pengetahuan” atau “kebijaksanaan”. Pada kitab Weda isinya, mengenai doa, pujian, dan ajaran yang menjadi pedoman utama dalam bertindak. Selengkapnya, mengenai Kitab Weda bisa kamu baca penjelasannya dibawah Artikel Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk
    by Amanda R Putri (Sma Studioliterasi) on Mei 8, 2024 at 2:12 pm

    Salah satu aspek yang terdapat pada senam irama, yakni musik. Fungsinya, tidak lain agar lebih semangat saat senam, dan pastinya untuk menambah kesan keindahan. Eits, masih ada fungsi lainnya, lho! Selengkapnya, bisa kamu simak penjelasannya dibawah ini! Fungsi Musik dalam Senam Irama  Fungsi musik dalam senam irama tak hanya sebatas pengiring saja, namun memiliki peran The post 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk appeared first on Sma Studioliterasi.

  • 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 6:00 am

    Tenses masih menjadi penghambat utama saat belajar Bahasa Inggris. Pasalnya kita dituntut untuk menguasai berbagai jenis tenses dan masing-masing memiliki fungsinya berdasarkan waktu kamu melakukan kegiatan. Karena kalau salah, maka dapat mempengaruhi susunan atau lanjutan kalimat berikutnya.  Bahkan bisa terjadinya misscom lantaran hanya kesalahan dalam memakai tenses. Tapi tenang, sebenarnya masih ada beberapa cara mudah Artikel 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 5:30 am

    Sifat-sifat gelombang bunyi merupakan salah satu dari sekian materi yang termasuk dalam kelompok IPA. Bahkan, kita sudah mulai mendapatkannya sejak berada level Sekolah Dasar (SD). Pas banget, Studio Literasi menuliskan artikel ini khusus tentang sifat-sifat gelombang bunyi buat yang sedang atau akan mempelajarinya. Yuk, persiapkan dirimu dengan menambah pengetahuan ilmu tersebut dengan membacanya! Gelombang Bunyi Artikel Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

Sultan Al-Mansur menjalin relasi baik dengan Spanyol karena Ternate sudah terlebih dahulu menjalin relasi dengan Portugis. Portugis dan Spanyol sedang berlomba-lomba untuk memberikan pengaruh di kawasan Nusantara Timur saat itu.

Letak Kerajaan Tidore

Letak Kerajaan Tidore berada di Kepulauan Maluku yang terkenal dengan kekayaan rempah-rempahnya. Letak kerajaan yang strategis ini membuatnya menjadi incaran negara negara barat.

Tujuan negara barat adalah untuk menguasai seluruh rempah-rempah yang dimiliki Maluku karena saat itu, rempah-rempah merupakan komoditi utama dalam dunia perdagangan, sehingga setiap pedagang berlomba-lomba datang ke Maluku.

Pusat pemerintahan kerajaan pernah berganti-ganti. Awalnya, Sultan Mansyur naik tahta memindahkan pusat kerajaan d di Rum Tidore Utara. Ibu kota ini berdekatan dengan Kerajaan Ternate, dan diapit oleh Tanjung Mafugogo dan pulau Maitara. 

Ibukota baru tersebut menjadi pelabuhan yang ramai dalam waktu yang cepat karena posisinya yang dekat dengan laut. Tidore juga pernah memindahkan ibu kota ke Toloa, untuk menghindari serangan dari Ternate. Perpindahan Ibu kota terakhir terjadi pada masa pemerintahan  Sultan Saifuddin ke Limau Timore yang kemudian berganti nama menjadi Soa Sio sampai saat ini.

Masa Kejayaan Kerajaan Tidore

Kerajaan Tidore mengalami kejayaan pada masa pemerintahan Sultan Saifuddin tahun 1657 sampai 1689. Sultan Saifuddin berhasil membuat Tidore menjadi kerajaan yang disegani oleh kerajaan lainnya di Maluku. 

Selain itu, Sultan Nuku juga merupakan raja yang berjasa membawa Tidore ke masa kejayaan. Sultan Nuku bahkan berhasil memperluas wilayah kekuasaan Tidore sampai Papua barat, Kepulauan Aru, Kepulauan Kei, serta Kepulauan Pasifik.

Sultan Nuku juga mampu mengalahkan penjajah Belanda berkali-kali. Ia bahkan tidak pernah kalah ketika melawan Belanda. Ia melawan Belanda dengan mengumpulkan kekuatan dari para raja di daerah Timur Nusantara dan orang Mindanao (Filipina). Sultan Nuku juga berhasil menyatukan kekuatan dengan Ternate untuk menghadapi Belanda dan membuat Tidore mengalami kemajuan yang pesat.

Raja-Raja Kerajaan Tidore

Berikut adalah daftar raja yang pernah memimpin Kerajaan Tidore:

  • Kolano Syahjati atau Muhammad Naqil bin Jaffar Assidiq
  • Kolano Bosamawange
  • Kolano Syuhud alias Subu
  • Kolano Balibunga
  • Kolano Duko adoya
  • Kolano Kie Matiti
  • Kolano Seli
  • Kolano Matagena
  • Kolano Nuruddin (1334-1372)
  • Kolano Hasan Syah (1372-1405)
  • Sultan Ciriliyati atau Djamaluddin (1495-1512)
  • Sultan Al Mansur (1512-1526)
  • Sultan Amiruddin Iskandar Zulkarnain (1526-1535) 
  • Sultan Kyai Mansur (1535-1569)
  • Sultan Iskandar Sani (1569-1586) 
  • Sultan Gapi Baguna (1586-1600)
  • Sultan Mole Majimo atau Sultan Zainuddin (1600-1626)
  • Sultan Ngora Malamo atau Alauddin Syah (1626-1631)
  • Sultan Gorontalo alias Saiduddin (1631-1642)
  • Sultan Saidi (1642-1653)
  • Sultan Mole Maginyau atau Malikiddin (1653-1657)
  • Sultan Saifuddin atau Jou Kota (1657-1674)
  • Sultan Hamzah Fahruddin (1674-1705)
  • Sultan Abdul Fadhlil Mansur (1705-1708)
  • Sultan Hasanuddin Kaicil Garcia (1708-1728)
  • Sultan Amir Bifodlil Aziz Muhidin Malikul Manan (1728-1757)
  • Sultan Muhammad Mashud Jamaluddin (1757-1779)
  • Sultan Patra Alam (1780-1783)
  • Sultan Hairul Alam Kamaluddin Asgar (1784-1797)
  • Sultan Nuku (1797-1805)
  • Sultan Zainal Abidin (1805-1810)
  • Sultan Motahuddin Muhammad Tahir (1810-1821)
  • Sultan Achmadul Mansur Sirajuddin Syah (1821-1856)
  • Sultan Achmad Syaifuddin Alting (1856-1892)
  • Sultan Achmad Fatahuddin Alting (1892-1894)
  • Sultan Achmad Kawiyuddin Alting atau Shah Juan (1894-1906)
  • Sultan Zainal Abidin Syah (1947-1967)
  • Sultan Djafar Syah (1999-2012)
  • Sultan Husain Syah (2012-sekarang)
Sultan Nuku (Sumber : Wikipedia)

Runtuhnya Kerajaan

Kerajaan Tidore mulai mengalami kemunduran setelah terjadinya politik adu domba yang dilakukan Spanyol dan Portugis. Setelah mengetahui siasat ini, Sultan Ternate dan Sultan Tidore menyatukan kekuatan untuk mengusir Spanyol dan Portugis dari Maluku.

Setelah itu VOC atau Belanda berusaha menguasai perdagangan rempah-rempah di Maluku. Belanda berhasil menaklukan Kerajaan Ternate dan Tidore dengan mudah karena strategi serta persenjataan yang jauh lebih kuat. Selain itu, Tidore pada saat itu juga sedang mengalami konflik internal.

Setelah kematian Sultan Nuku, keberadaan dari Tidore menjadi semakin melemah, dan diperparah dengan keinginan Belanda yang ingin merebut kekayaan Tidore.  

Peninggalan Kerajaan Tidore

Sebagai kerajaan Islam terbesar di Maluku, Tidore meninggalkan beberapa  peninggalan seperti berikut :

1. Kadato Kie

Kadato Kie adalah istana untuk peristirahatan sultan Tidore. Bangunan ini terletak di Kelurahan Soa Sio, Kecamatan Tidore, Kota Tidore Kepulauan, Maluku Utara. Istana ini sempat hancur pada awal abad 20, kemudian dibangun kembali pada tahun 1997 oleh Sultan Djafar Syah. 

Kalian dapat mengunjungi Istana Kadato Kie secara bebas karena tempat ini dibuka untuk umum. Pada bagian dalam bangunan, kalian juga dapat melihat interior yang menggambarkan masa kejayaan dari kerajaan ini serta singgasana sultan yang sengaja dipajang.

Kadato Kie (sumber: Sejarahlengkap)

2. Benteng Torre dan Tahula

Benteng Torre adalah benteng yang dibangun oleh Portugis ketika menjajah Tidore. Pembangunan benteng terjadi pada tahun 1578 atas restu Sultan Gapi, yang mengambil nama dari seorang Kapten Portugis bernama De La Torre. 

Selain Benteng Torre, juga terdapat benteng Tahula yang dibangun Spanyol tahun 1610. Benteng ini dibangun di atas batu karang yang merupakan titik tertinggi di Tidore. Pada zaman dahulu, benteng ini berfungsi untuk mengamati wilayah perairan serta daratan Tidore.

Oleh karena posisinya berada di tepi laut, kedua benteng ini selalu ramai dengan wisatawan yang ingin menikmati pemandangan benteng yang mengagumkan.

Benteng Torre dan Tahula (Sumber : Backpackerjakarta)

Baca Juga : Kerajaan Ternate : Sejarah, Masa Kejayaan & Peninggalannya

Demikian penjelasan mengenai sejarah, masa kejayaan, raja yang berkuasa serta peninggalan dari Kerajaan Tidore. Untuk kalian yang tertarik mengetahui lebih dalam, kalian dapat langsung saja datang ke Tidore, Maluku Utara. Semoga penjelasan kali ini bermanfaat.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Kerajaan Tidore : Sejarah, Masa Kejayaan & Peninggalannya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]

    Trending

    Apapun yang terkait dengan fashion, terlebih kalau menyangkut kekeluargaan kerajaan pasti menarik untuk diketahui. Termasuk, pakaian kerajaan pada masa lalu yang tentu mengandung nilai bersejarah penting.  Kali ini kami akan mengajak kalian membahas pakaian putri Kerajaan Majapahit yang merupakan salah satu kerajaan berjaya di Nusantara antara abad ke-13 dan ke-16. Penasaran dengan pakaian putri khas […]
    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]