1. Blog

Mengenal Kabinet Wilopo: Susunan & Penyebab Jatuhnya

Halo anak Nusantara! Indonesia sudah mengalami pergantian kabinet berkali kali sejak awal berdiri sampai saat ini. Salah satu kabinet yang pernah bertanggung jawab pada pemerintahan Indonesia adalah Kabinet Wilopo. Pada artikel ini, Munus akan membahas informasi tentang program kerja sampai penyebab jatuhnya kabinet Wilopo.

Latar Belakang Pembentukan

Kabinet Wilopo adalah kabinet ketiga setelah pembubaran Republik Indonesia Serikat yang bertugas mulai dari 3 April 1952 sampai 2 Juni 1953. Mr.Wilopo adalah pendiri kabinet sekaligus perdana menteri ketujuh yang menjabat sebagai pemimpin kabinet. Kabinet ini terbentuk setelah bubarnya Kabinet Sukiman-Suwiryo yang diduga lebih berpihak pada Blok Barat. Tindakan kabinet Sukiman-Suwiryo ini memunculkan penentangan dari beberapa partai seperti Masyumi (Majelis Syuro Muslimin Indonesia) dan PNI (Partai Nasional Indonesia).

DPR pada kala itu kemudian  memberikan mosi tidak percaya kepada kabinet Sukirman-Suwiryo, sehingga Sukirman selaku pemimpin kabinet harus menyerahkan kembali mandatnya kepada Presiden Soekarno. Karena kabinet Sukirman-Suwiryo lengser maka Soekarno harus membentuk kabinet yang baru. Presiden Soekarno kemudian menunjuk Sidik Djojosukarto dari PNI dan  Prawoto Mangkusasmito dari partai Masyumi sebagai formatur untuk membentuk kabinet dengan syarat yang kuat dan didukung parlemen.

Kedua formatur tersebut tidak berhasil membentuk sebuah kabinet karena tidak ada kepastian dari calon yang akan berada dalam kabinet. Presiden Soekarno kembali memegang kuasa untuk pembentukan kabinet yang kemudian memilih Mr.Wilopo dari PNI sebagai formatur kabinet. Pada tanggal 20 Maret 1952, Mr.Wilopo kemudian mengajukan susunan kabinet yang sudah dibentuk.

Artikel Terkait

  • Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 10, 2024 at 12:32 am

    Kitab Weda adalah kitab suci utama yang menjadi pedoman hidup bagi umat Hindu, yang dipercaya berasal dari sekitar 1500-500 SM. Kata “Weda” berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti “pengetahuan” atau “kebijaksanaan”. Pada kitab Weda isinya, mengenai doa, pujian, dan ajaran yang menjadi pedoman utama dalam bertindak. Selengkapnya, mengenai Kitab Weda bisa kamu baca penjelasannya dibawah Artikel Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk
    by Amanda R Putri (Sma Studioliterasi) on Mei 8, 2024 at 2:12 pm

    Salah satu aspek yang terdapat pada senam irama, yakni musik. Fungsinya, tidak lain agar lebih semangat saat senam, dan pastinya untuk menambah kesan keindahan. Eits, masih ada fungsi lainnya, lho! Selengkapnya, bisa kamu simak penjelasannya dibawah ini! Fungsi Musik dalam Senam Irama  Fungsi musik dalam senam irama tak hanya sebatas pengiring saja, namun memiliki peran The post 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk appeared first on Sma Studioliterasi.

  • 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 6:00 am

    Tenses masih menjadi penghambat utama saat belajar Bahasa Inggris. Pasalnya kita dituntut untuk menguasai berbagai jenis tenses dan masing-masing memiliki fungsinya berdasarkan waktu kamu melakukan kegiatan. Karena kalau salah, maka dapat mempengaruhi susunan atau lanjutan kalimat berikutnya.  Bahkan bisa terjadinya misscom lantaran hanya kesalahan dalam memakai tenses. Tapi tenang, sebenarnya masih ada beberapa cara mudah Artikel 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 5:30 am

    Sifat-sifat gelombang bunyi merupakan salah satu dari sekian materi yang termasuk dalam kelompok IPA. Bahkan, kita sudah mulai mendapatkannya sejak berada level Sekolah Dasar (SD). Pas banget, Studio Literasi menuliskan artikel ini khusus tentang sifat-sifat gelombang bunyi buat yang sedang atau akan mempelajarinya. Yuk, persiapkan dirimu dengan menambah pengetahuan ilmu tersebut dengan membacanya! Gelombang Bunyi Artikel Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

Mr. Wilopo (Sumber : Wikipedia)

Kabinet Wilopo resmi terbentuk pada tanggal 1 April 1952. Susunan yang diambil oleh Mr. Wilopo berasal dari berbagai partai yang ada dengan jumlah kursi yang berbeda. Parkindo, PSII, PKRI, Partai Buruh dan Parindo masing-masing mendapat jatah 1 kursi. PSI mendapat jatah 2 kursi. PNI dan Masyumi masing-masing mendapat jatah 4 kursi. 

Susunan Kabinet Wilopo

Susunan kabinet ini terdiri dari beberapa orang yang ahli dalam bidangnya atau dapat dikatakan sebagai kabinet Zaken. Berikut adalah susunan anggota dari Kabinet Wilopo :

Menteri Luar Negeri: Mr. Wilopo (berhenti 29 April 1952) kemudian digantikan oleh Mukarto (diangkat 29 April 1952) 

Menteri Kehakiman: Lukman Wiradinata 

Menteri Dalam Negeri: Mohammad Roem 

Menteri Keuangan: Sumitro Djojohadikusumo 

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan: Bahder Djohan 

Menteri Agama: Fakih Usman 

Menteri Kesehatan: J.Leimena 

Menteri Pertanian: Mohammad Sardjan 

Menteri Perekonomian: Sumanang 

Menteri Urusan Pegawai: Raden Pandji Soeroso

Menteri Penerangan: Arnold Mononutu 

Menteri Perhubungan: Djuanda 

Menteri Pertahanan: Sri Sultan HB IX (berhenti 2 Juni 1953) kemudian digantikan Wilopo (diangkat 2 Juni 1953)

Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga: Suwarto 

Menteri Perburuhan: Iskandar Tedjasukmana 

Menteri Sosial: Anwar Tjokroaminoto (berhenti 9 Mei 1953) kemudian digantikan Pandji Suroso (diangkat 9 Mei 1953)

Program Kerja Kabinet Wilopo

Program kerja Wilopo terbagi dalam dua bagian, yaitu urusan dalam negeri dan luar negeri. Urusan dalam negeri meliputi masalah kemakmuran, organisasi negara, keamanan, perburuhan, dan pendidikan. Berikut adalah beberapa program kerja kabinet ini :

  1. Kemakmuran
  • Melanjutkan perkembangan dalam bidang agraria.
  • Meningkatkan produksi bahan pangan supaya meningkatkan tingkat kehidupan rakyat.
  1. Pendidikan
  • Meningkatkan serta memperbaiki kualitas pendidikan dan pengajaran
  1. Organisasi Negara
  • Menyelesaikan dan mengisi penyelenggaraan otonomi beberapa daerah
  • Melakukan pemilihan umum dewan konstituante dan dewan daerah
  • Membuat organisasi pemerintahan yang lebih sederhana
  1. Keamanan
  • Memperkuat alat-alat kekuasaan dan organisasi negara
  • Menjalankan kebijakan sesuai hukum yang berlaku
  • Mengembangkan tenaga masyarakat untuk menciptakan ketentraman dan keamanan
  1. Perburuhan
  • Menciptakan undang-undang perburuhan untuk meningkatkan derajat serta melindungi kaum buruh
  1. Kebijakan Luar Negeri
  • Mempercepat peninjauan hasil Konferensi Meja Bundar
  • Menghilangkan perjanjian yang merugikan rakyat
  • Memasukkan wilayah Irian Barat ke dalam Republik Indonesia secepatnya
  • Berpartisipasi dalam politik luar negeri bebas-aktif untuk menciptakan kedamaian dunia
  • Membangun hubungan diplomasi dengan Belanda

Penyebab Jatuhnya Kabinet Wilopo

Penyebab jatuhnya kabinet Wilopo adalah terjadinya peristiwa Tanjung Morawa yang membuat munculnya mosi tidak percaya. Peristiwa Tanjung Morawa sendiri adalah peristiwa bentrokan yang terjadi di Sumatera Utara dan mengakibatkan 5 orang terbunuh. Bentrokan terjadi karena penyerahan kembali tanah perkebunan pada perusahaan asing kembali dan digarap oleh petani lokal.

Penyerahan kembali tanah perkebunan ini adalah hasil dari Konferensi Meja Bundar yang memberikan izin bagi perusahaan asing untuk mengelola kembali tanah-tanah tersebut. Pada pelaksanaan pengembalian ini, ternyata terjadi sebuah bentrokan yang menyebabkan beberapa orang petani gugur. Peristiwa ini membuat Kabinet Wilopo mendapat pandangan buruk dari pers dan parlemen. Serikat Tani Indonesia yang kemudian mengajukan mosi tidak percaya pada kabinet. Pengajuan mosi tidak percaya ini kemudian mengarah ke lengsernya Kabinet Wilopo pada tanggal 2 Juni 1953.

Peristiwa Tanjung Morawa (Sumber : Kaskus)

Selain peristiwa Tanjung Morawa, Kabinet ini juga menemui berbagai kendala, seperti :

  • Munculnya gerakan separatisme
  • Munculnya sentimen kedaerahan 
  • Krisis ekonomi, dimana kebutuhan impor naik tapi harga ekspor turun
  • Terjadi konflik dalam tubuh TNI AD 
  • Kas negara yang defisit

Baca Juga : Kabinet Natsir: Program Kerja, Keberhasilan, & Penyebab Jatuhnya

Demikian adalah penjelasan mengenai latar belakang, susunan, program kerja dan penyebab jatuhnya Kabinet Wilopo. Meskipun kabinet ini hanya bertugas selama 1 tahun, efek dari pemerintahan yang dipegang Wilopo dapat kita rasakan sampai saat ini. Semoga pembahasan kali ini dapat berguna bagi anak Nusantara sekalian.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Mengenal Kabinet Wilopo: Susunan & Penyebab Jatuhnya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]

    Trending

    Apapun yang terkait dengan fashion, terlebih kalau menyangkut kekeluargaan kerajaan pasti menarik untuk diketahui. Termasuk, pakaian kerajaan pada masa lalu yang tentu mengandung nilai bersejarah penting.  Kali ini kami akan mengajak kalian membahas pakaian putri Kerajaan Majapahit yang merupakan salah satu kerajaan berjaya di Nusantara antara abad ke-13 dan ke-16. Penasaran dengan pakaian putri khas […]
    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]