1. Blog

Sejarah Peristiwa Pertempuran Lima Hari di Semarang

Perjuangan Indonesia dalam meraih kemerdekaan tidak semudah yang kita duga. Para pahlawan melakukan perjuangan secara fisik dan diplomasi. Bahkan, setelah proklamasi Indonesia, perjuangan untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia masih terus berlanjut. Salah satu perjuangan mempertahankan kemerdekaan yang cukup terkenal adalah pertempuran lima hari di Semarang.

Untuk mengetahui lebih dalam tentang pertempuran yang berlangsung selama 5 hari di Semarang ini, Munus telah merangkumnya dalam artikel di bawah ini. Yuk, simak penjelasannya.

Pertempuran Lima Hari di Semarang, Sebuah Perlawanan Sisa Tentara Jepang Pasca Kemerdekaan

Pertempuran lima hari di Semarang terjadi pada tanggal 15 Oktober sampai 19 Oktober 1945. Pertempuran yang juga disebut sebagai Palagan 5 Dina ini adalah salah satu upaya Indonesia dalam mempertahankan kemerdekaan seiring kalahnya Jepang pada Perang Dunia 2. 

Peristiwa pertempuran lima hari di Semarang adalah sebuah bentuk perlawanan dari sisa-sisa pasukan Jepang kepada Tentara Keamanan Rakyat (TKR). Pada saat itu memang masih banyak tentara Jepang yang berada di Indonesia dan bekerja di berbagai pabrik Indonesia. Sisa tentara ini kemudian berencana untuk dipindahkan, tapi di tengah perjalanan mereka kabur dan melakukan perlawanan.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Latar Belakang Pertempuran Lima hari di Semarang

Latar Belakang Pertempuran Lima hari di Semarang (sumber: Buguruku)
Latar Belakang Pertempuran Lima hari di Semarang (sumber: Buguruku)

Sebab utama meletusnya pertempuran lima hari di Semarang adalah kaburnya sisa pasukan Jepang yang akan dipulangkan dan terjadinya pembunuhan terhadap Dr. Karyadi. Tidak sedikit prajurit Jepang yang masih tinggal di Indonesia dan kebanyakan dari mereka dipekerjakan di pabrik. Sekutu bersama Belanda datang ke Indonesia dan berniat untuk melucuti serta memulangkan pasukan Jepang yang tersisa.

Pemindahan ini tidak berjalan lancar. Sekitar 400 mantan tentara Jepang yang bekerja di pabrik gula Cepiring melakukan perlawanan pada 14 Oktober 1945. Kejadian ini terjadi setelah mereka kabur saat akan dipindahkan ke Semarang. Mereka melakukan perlawanan dan melarikan diri ke daerah Jatingaleh. Para mantan tentara ini bergabung dengan batalion Kidobutai.

Sebab lain dari pertempuran ini adalah terbunuhnya Dr. Kariadi. Beliau terbunuh saat akan memeriksa Reservoir Siranda di daerah Candi Lama. Ia melakukan pemeriksaan karena mendapat laporan bahwa Reservoir Siranda telah diracuni oleh Jepang. Oleh karena itu, masyarakat Semarang semakin marah dan melancarkan serangan balasan terhadap tentara Jepang.

Tokoh yang Terlibat Selama Peristiwa

Dalam peristiwa pertempuran lima hari di Semarang banyak tokoh yang terlibat, berikut adalah tokoh tokoh tersebut : 

  1. Mayor Kido, pemimpin Batalion Kidobutai Jepang yang menjadi tempat pelarian para pasukan yang akan dipindahkan
  2. Kolonel Nomura, perwakilan Jepang dalam perundingan.
  3. Jenderal Nakamura, perwira tinggi dari Jepang
  4. Dr. Kariadi, dokter sekaligus Kepala Laboratorium Dinas Pusat yang dibunuh oleh tentara Jepang.
  5. Drg. Soenarti, istri dari Dr. Kariadi
  6. Wongsonegoro, Gubernur Jawa Tengah kala itu
  7. Sukaryo dan Mirza Sidharta, tokoh yang ditangkap bersama Wongsonegoro
  8. Kasman Singodimejo dan Mr. Sunarto, perwakilan Indonesia dalam perundingan gencatan senjata.

Kronologi Peristiwa Pertempuran Lima hari di Semarang

Peristiwa pertempuran lima hari di Semarang bermula setelah Jepang menyerah tanpa syarat kepada sekutu. Kondisi Jepang yang saat itu terdesak, membuat para tentara Jepang lari. Situasi inilah yang dimanfaatkan oleh para pejuang untuk merebut kembali kota Semarang.

Peristiwa ini kemudian diperparah setelah ada salah satu tokoh yang gugur. Tokoh yang gugur dalam pertempuran lima hari di Semarang adalah Dr. Kariadi. Kronologi bermula ketika pasukan Indonesia memindahkan tawanan Jepang.

Kronologi Peristiwa Pertempuran Lima hari di Semarang (sumber: Kuasa Kata)
Kronologi Peristiwa Pertempuran Lima hari di Semarang (sumber: Kuasa Kata)

Saat di tengah perjalanan, para tawanan tersebut melarikan diri dan bergabung dengan Kidobutai yang dipimpin oleh Mayor Kido dan Jenderal Nakamura. Tanggal 14 Oktober 1945, pasukan Jepang bersenjata lengkap tersebut menyerang delapan anggota polisi.

Pada hari yang sama pukul 06.30 WIB, pasukan Indonesia diberikan instruksi untuk mencegat kendaraan pasukan Jepang. Hingga petang datang, pasukan Indonesia sudah berhasil menyita sebuah mobil sedan serta menjebloskan pasukan Jepang ke Penjara Bulu. 

Pada saat yang bersamaan terdengar kabar bahwa pasukan Jepang sudah memberi racun ke Reservoir Siranda yang pada saat itu adalah sumber mata air di Semarang. Dr. Kariadi sebagai Kepala Laboratorium Dinas Pusat langsung pergi memeriksa Reservoir Siranda, tanpa memikirkan apa yang akan terjadi pada dirinya. Saat di tengah perjalanan, Dr. Kariadi dicegat oleh pasukan Jepang dan ditembaki sampai Ia tewas.

Mengetahui kejadian tersebut, masyarakat Semarang menjadi marah. Mayor Kido melancarkan serangan ke pusat kota Semarang pada tanggal 15 Oktober 1945. Dari pasukan Jepang, pertempuran lima hari di semarang dipimpin oleh Mayor Kido. Dari Indonesia, pasukan dipimpin oleh Letnan Widarjo, pimpinan TKR.

Oleh karena kekuatan pasukan Jepang lebih besar, perlawanan Letnan Widarjo dapat ditumpas dan Ia  ditangkap serta, akhirnya, dibunuh bersama 30 anak buahnya. Pertahanan para pemuda AMKA (Angkatan Muda Kereta Api) yang berada di gedung Lawang Sewu juga dapat ditembus pasukan Jepang. Pertempuran berlangsung sangat sengit. Korban jiwa pertempuran ini jika ditotalkan, sekitar 3000 jiwa dari pihak Indonesia dan Jepang. 

Pertempuran berhenti setelah Wongsonegoro, Gubernur Jawa Tengah saat itu, dan pemimpin TKR turun tangan berunding dengan pihak Jepang untuk melakukan gencatan senjata karena banyaknya korban jiwa yang sudah berguguran. Brigadir Jenderal Bethel sebagai perwakilan juga berpartisipasi dalam perundingan yang berlangsung pada tanggal 20 Oktober. Pihak sekutu membantu proses perundingan terjadi lebih cepat.

Pembangunan Tugu Muda di Semarang

Tugu Muda (sumber: Swiss-Belhotel)
Tugu Muda (sumber: Swiss-Belhotel)

Untuk mengenang pertempuran lima hari di Semarang, Monumen Perjuangan Tugu Muda atau disebut juga Monumen Dokter Kariadi dibangun di tengah alun-alun Semarang pada Oktober 1945. Tugu Muda ini kemudian dibongkar oleh tentara Belanda. Setelah itu, Tugu Muda dibangun kembali pada 10 November 1950.

Tugu Muda yang baru ini berada di simpang lima atau pertemuan lima jalan, yaitu Jalan Pemuda, Jalan Imam Bonjol, Jalan Soegijapranata, dan Jalan Pandanaran. Tugu ini baru diresmikan pada tanggal 20 Mei 1953 dan saat ini dijadikan sebagai cagar budaya nasional Indonesia.

Monumen ini memiliki bentuk kepala yang seperti api yang menyala sebagai penyimbolan semangat juang yang berkobar seperti api dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia yang tidak akan padam.

Pada bagian tengah, terdapat patung bambu runcing yang dipakai sebagai senjata kala itu. Jumlah bambu runcing ini ada 5 buah. Jumlah ini menggambarkan pertempuran yang berlangsung dari tanggal 15 sampai 19 Oktober 1945. Tidak hanya itu, terdapat lima buah batu yang memiliki pahatan lambang dalam sila di Pancasila.

Baca juga: Tragedi Trisakti 1998: Kronologi, Penyebab, & Dampaknya

Sebagai generasi penerus bangsa, kita tidak dapat melupakan betapa besarnya jasa para pahlawan yang rela berkorban demi kepentingan bangsa. Dapat kita saksikan dari pertempuran lima hari di Semarang, mereka telah mengorbankan kenyamanan bahkan nyawa mereka demi Indonesia. Saat ini giliran kita untuk membawa semangat tersebut dan selalu mengingat jasa para pahlawan.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Sejarah Peristiwa Pertempuran Lima Hari di Semarang

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]