1. Blog

Sejarah Kerja Rodi, Kebijakan yang Membuat Rakyat Menderita

Jalan Anyer-Panarukan merupakan salah satu bukti nyata bahwa masyarakat Indonesia pernah bekerja secara paksa dan menderita dalam pemerintahan kolonial, tapi hal ini juga tidak sepenuhnya benar. Kerja Rodi merupakan salah satu kebijakan yang cukup merugikan masyarakat Indonesia. 

Pada kesempatan kali ini, Museum Nusantara akan membahas lebih jauh tentang kebenaran kerja paksa yang dilaksanakan pemerintah kolonial Belanda ini. Simak artikel Munus kali ini!

Sejarah Kerja Rodi

Sejarah kerja Rodi bermula ketika Louis Napoleon memberi perintah kepada Herman Willem Daendels untuk menjadi Gubernur Jenderal Hindia Belanda pada tanggal 1 Januari 1808.  Herman Willem Daendels mengemban tugas untuk mempertahankan pulau Jawa dari serangan Inggris serta mengatur pemerintahan kolonial di Indonesia.

Sebelum kedatangan Daendels, Inggris ternyata sudah menguasai beberapa daerah kekuasaan Belanda sebelumnya, seperti Sumatera, Banda, dan Ambon. Oleh karena keadaan yang kurang menguntungkan ini, Ia kemudian membuat langkah untuk meningkatkan jumlah tentara yang terdiri dari warga Indonesia, membangun pabrik senjata di Semarang dan Surabaya, membangun benteng-benteng pertahanan, serta membuat jalan raya dari Anyer sampai Panarukan sepanjang 1.100 km.

Artikel Terkait

  • Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 10, 2024 at 12:32 am

    Kitab Weda adalah kitab suci utama yang menjadi pedoman hidup bagi umat Hindu, yang dipercaya berasal dari sekitar 1500-500 SM. Kata “Weda” berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti “pengetahuan” atau “kebijaksanaan”. Pada kitab Weda isinya, mengenai doa, pujian, dan ajaran yang menjadi pedoman utama dalam bertindak. Selengkapnya, mengenai Kitab Weda bisa kamu baca penjelasannya dibawah Artikel Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk
    by Amanda R Putri (Sma Studioliterasi) on Mei 8, 2024 at 2:12 pm

    Salah satu aspek yang terdapat pada senam irama, yakni musik. Fungsinya, tidak lain agar lebih semangat saat senam, dan pastinya untuk menambah kesan keindahan. Eits, masih ada fungsi lainnya, lho! Selengkapnya, bisa kamu simak penjelasannya dibawah ini! Fungsi Musik dalam Senam Irama  Fungsi musik dalam senam irama tak hanya sebatas pengiring saja, namun memiliki peran The post 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk appeared first on Sma Studioliterasi.

  • 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 6:00 am

    Tenses masih menjadi penghambat utama saat belajar Bahasa Inggris. Pasalnya kita dituntut untuk menguasai berbagai jenis tenses dan masing-masing memiliki fungsinya berdasarkan waktu kamu melakukan kegiatan. Karena kalau salah, maka dapat mempengaruhi susunan atau lanjutan kalimat berikutnya.  Bahkan bisa terjadinya misscom lantaran hanya kesalahan dalam memakai tenses. Tapi tenang, sebenarnya masih ada beberapa cara mudah Artikel 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 5:30 am

    Sifat-sifat gelombang bunyi merupakan salah satu dari sekian materi yang termasuk dalam kelompok IPA. Bahkan, kita sudah mulai mendapatkannya sejak berada level Sekolah Dasar (SD). Pas banget, Studio Literasi menuliskan artikel ini khusus tentang sifat-sifat gelombang bunyi buat yang sedang atau akan mempelajarinya. Yuk, persiapkan dirimu dengan menambah pengetahuan ilmu tersebut dengan membacanya! Gelombang Bunyi Artikel Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

Untuk melaksanakan pembangunan tersebut, Daendels pun menerapkan sistem kerja paksa atau yang juga dikenal sebagai kerja rodi. Ia menggerakkan ribuan masyarakat Indonesia untuk membangun jalan Anyer-Panarukan. Langkah ini merupakan salah satu cara Daendels untuk mencegah Inggris menguasai pulau Jawa.

Penerapan Kerja Rodi

Pencetus kerja rodi adalah Daendels. Daendels melancarkan kerja paksa tersebut supaya masyarakat Indonesia mau bekerja untuk kepentingan Kerajaan Perancis. Ia mempersiapkan dan membangun pulau Jawa supaya siap ketika diserang oleh Inggris. Oleh karena itu, Daendels membawa pengaruh yang besar dalam bidang keamanan, pertahanan, dan administrasi.

Dalam bidang pertahanan, Daendels membangun beberapa benteng pertahanan baru dan membangun beberapa pangkalan laut di daerah Anyer dan Ujung Kulon. Sayang sekali, pembangunan pangkalan laut di Ujung Kulon tidak berhasil.

Daendels juga meningkatkan kekuatan tentara serta membangun jalan raya dari Anyer sampai Panarukan dengan jarak sejauh 1100 km. Oleh karena hal ini, citra Daendels berubah menjadi pemimpin bertangan besi.

Pembangunan jalan raya Anyer-Panarukan semata-mata bukan hanya untuk pertahanan dan keamanan saja. Pembangunan ini juga bertujuan untuk meningkatkan laju ekonomi di Hindia Belanda, terutama pulau Jawa. Fasilitas jalan sepanjang 1100 km memungkinkan komoditas bumi untuk diangkut dari wilayah pedalaman ke daerah pantai atau pelabuhan dengan waktu yang jauh lebih singkat.

Sebenarnya Daendels membayar para pekerja dengan uang sebesar 30.000 Ringgit, tapi upah pekerja ini tidak pernah sampai ke tangan para pekerja tersebut. Ketika pembangunan berlangsung, banyak korban berjatuhan dan tidak sedikit yang sampai meninggal, terlebih lagi lokasi pembangunan yang penuh dengan nyamuk malaria.

Seorang sejarawan bernama Djoko Marihandono mengatakan bahwa sebenarnya Daendels sudah menyiapkan 30.000 Ringgit untuk upah serta makanan bagi para mandor dan pekerja. Upah tersebut disalurkan melalui residen dan bupati, tapi uang tersebut akhirnya dikorupsi oleh para bupati sehingga para pekerja tidak mendapatkan upah.

Herman Willem Daendels (Sumber: Wikipedia)

Tujuan Kerja Rodi

Terdapat beberapa tujuan mengapa Daendels melaksanakan Kerja Rodi, antara lain:

  1. Membangun pangkalan angkatan laut
  2. Membuat jalan raya mulai dari Anyer sampai Panarukan sepanjang 1100 km
  3. Membangun pangkalan militer untuk melatih masyarakat Indonesia menjadi militer

Dampak Kerja Rodi

Kerja Rodi ini membuat masyarakat Indonesia sengsara. Banyak korban jiwa berjatuhan selama pemberlakuan sistem kerja paksa satu ini. Tidak hanya itu, kerap kali para pekerja juga diperlakukan secara kasar dan di luar perikemanusiaan. Pembangunan Jalan Anyer-Panarukan memakan korban jiwa sampai sekitar 12.000 jiwa.

Selain dampak negatif, kerja paksa ini juga memiliki dampak positif seperti rakyat mengenal jenis tanaman baru lengkap dengan cara pengolahannya dan banyaknya pembangunan infrastruktur baru yang menopang kehidupan masyarakat supaya lebih maju.

Kebijakan Lain Masa Pemerintahan Daendels

Selain melakukan kerja paksa, Daendels juga memberlakukan kebijakan-kebijakan lainnya, antara lain:

  1. Pegawai pemerintahan dilarang untuk melakukan kegiatan perdagangan dan digaji tetap.
  2. Dilarang menyewa desa kecuali untuk memproduksi garam, gula, dan sarang burung.
  3. Masyarakat harus menyerahkan pajak berupa hasil bumi (contingenten)
  4. Masyarakat harus menjual hasil bumi kepada pemerintah dengan harga yang sudah ditetapkan
  5. Pemerintah berhak untuk menjual tanah rakyat kepada pihak swasta
  6. Daerah Priangan wajib menjadi tempat untuk menanam kopi (Preanger stelsel).

Perbedaan Kerja Paksa Rodi dan Kerja Paksa Romusha

Kebijakan kerja paksa pernah terjadi dua kali di Indonesia pada masa penjajahan, yaitu Romusha dan Kerja Rodi. Kedua kerja paksa ini berbeda dan terjadi pada masa yang berbeda. Kerja Rodi adalah kerja paksa yang terjadi pada masa penjajahan Belanda, sedangkan Romusha terjadi pada masa penjajahan Jepang.

Jika kerja paksa rodi masyarakat pribumi bekerja untuk membangun infrastruktur atau membangun pertahanan pulau Jawa, Romusha menggunakan tenaga manusia pribumi untuk bekerja secara sukarela di berbagai penjuru tempat di Indonesia, bahkan sampai di bawa ke jajahan Jepang lainnya.

Baca Juga: Herman Willem Daendels & Kebijakannya yang Kontroversial

Demikian pembahasan Museum Nusantara mengenai sejarah, penerapan, tujuan, serta dampak dari Kerja Rodi. Kerja paksa ini memiliki sisi pro kontranya sendiri karena terdapat sumber yang mengatakan bahwa upah yang seharusnya diberikan ternyata dikorupsi oleh para residen. Banyak korban jatuh karena keserakahan dari para petinggi Indonesia. Semoga penjelasan kali ini bermanfaat dan kalian dapat mengamalkan nilai nilai yang ada dalam artikel ini!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Sejarah Kerja Rodi, Kebijakan yang Membuat Rakyat Menderita

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]

    Trending

    Apapun yang terkait dengan fashion, terlebih kalau menyangkut kekeluargaan kerajaan pasti menarik untuk diketahui. Termasuk, pakaian kerajaan pada masa lalu yang tentu mengandung nilai bersejarah penting.  Kali ini kami akan mengajak kalian membahas pakaian putri Kerajaan Majapahit yang merupakan salah satu kerajaan berjaya di Nusantara antara abad ke-13 dan ke-16. Penasaran dengan pakaian putri khas […]
    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]