1. Blog

Perang Banjar: Latar Belakang, Tokoh, Kronologi & Dampak

Sebelum Indonesia merdeka seperti sekarang, masyarakat Indonesia berperang untuk mengusir penjajah yang bertindak semena-mena. Peperangan pernah terjadi di berbagai penjuru wilayah Indonesia. Salah satunya adalah Perang Banjar.

Kali ini, Museum Nusantara akan membahas tentang latar belakang, tokoh, kronologi, tokoh, dan dampaknya. Simak penjelasan lebih lanjutnya hanya di Museum Nusantara!

Latar Belakang Perang Banjar

Sultan Sulaiman Al-Mutamidullah sebagai pemimpin Kesultanan Banjar melakukan perjanjian dengan Belanda pada tahun 1817. Di dalam perjanjian tersebut tertulis bahwa Kesultanan Banjar harus menyerahkan beberapa wilayah seperti Sintang, Bakumpai, Mundawali, Tanah Laut, Kotawaringin, Lawai, Jalai, Pasir Kutai, Pigatan, Dayak, dan Sintang.

Perjanjian ini dilanjutkan oleh Sultan Adam Al-Watsiq Billah pada tanggal 4 Mei 1826.  Ia juga melakukan perjanjian dengan Belanda sehingga menyisakan wilayah Kesultanan Banjar hanya meliputi Martapura, Hulu Sungai, dan Banjarmasin.

Artikel Terkait

  • Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 10, 2024 at 12:32 am

    Kitab Weda adalah kitab suci utama yang menjadi pedoman hidup bagi umat Hindu, yang dipercaya berasal dari sekitar 1500-500 SM. Kata “Weda” berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti “pengetahuan” atau “kebijaksanaan”. Pada kitab Weda isinya, mengenai doa, pujian, dan ajaran yang menjadi pedoman utama dalam bertindak. Selengkapnya, mengenai Kitab Weda bisa kamu baca penjelasannya dibawah Artikel Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk
    by Amanda R Putri (Sma Studioliterasi) on Mei 8, 2024 at 2:12 pm

    Salah satu aspek yang terdapat pada senam irama, yakni musik. Fungsinya, tidak lain agar lebih semangat saat senam, dan pastinya untuk menambah kesan keindahan. Eits, masih ada fungsi lainnya, lho! Selengkapnya, bisa kamu simak penjelasannya dibawah ini! Fungsi Musik dalam Senam Irama  Fungsi musik dalam senam irama tak hanya sebatas pengiring saja, namun memiliki peran The post 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk appeared first on Sma Studioliterasi.

  • 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 6:00 am

    Tenses masih menjadi penghambat utama saat belajar Bahasa Inggris. Pasalnya kita dituntut untuk menguasai berbagai jenis tenses dan masing-masing memiliki fungsinya berdasarkan waktu kamu melakukan kegiatan. Karena kalau salah, maka dapat mempengaruhi susunan atau lanjutan kalimat berikutnya.  Bahkan bisa terjadinya misscom lantaran hanya kesalahan dalam memakai tenses. Tapi tenang, sebenarnya masih ada beberapa cara mudah Artikel 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 5:30 am

    Sifat-sifat gelombang bunyi merupakan salah satu dari sekian materi yang termasuk dalam kelompok IPA. Bahkan, kita sudah mulai mendapatkannya sejak berada level Sekolah Dasar (SD). Pas banget, Studio Literasi menuliskan artikel ini khusus tentang sifat-sifat gelombang bunyi buat yang sedang atau akan mempelajarinya. Yuk, persiapkan dirimu dengan menambah pengetahuan ilmu tersebut dengan membacanya! Gelombang Bunyi Artikel Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

Oleh karena wilayah kekuasaan yang menjadi semakin sempit, kehidupan sosial dan ekonomi Kesultanan Banjar menjadi semakin bermasalah. Setelah Sultan Adam meninggal pada tahun 1857, terdapat tiga kandidat penerusnya, yaitu Pangeran Hidayatullah II, Pangeran Tamjidillah II dan Pangeran Anom. Setiap kandidat memiliki pendukungnya masing masing.

Surat wasiat Sultan Adam mengatakan bahwa Pangeran Hidayatullah II merupakan penerusnya. Di sisi lain, Pangeran Anom mendapatkan dukungan dari Mangkubumi. Selain itu, ada Tamjidillah II yang didukung Belanda dalam perebutan kekuasaan ini.

Kronologi Perang

Seperti yang sudah dikatakan di atas, pengaruh Belanda di Kesultanan Banjar cukup besar, sehingga Pangeran Tamjidillah II yang kemudian dinobatkan sebagai Sultan Banjar. Hal ini memicu perlawanan dari luar istana. 

Panembahan Muning, yang pernah mengabdi pada Sultan Adam, melakukan penentangan terhadap keputusan sepihak ini. Panembahan Muning merasa bahwa Pangeran Antasari adalah sosok yang pantas naik takhta. Pangeran Antasari berhak untuk menjadi sultan karena Ia merupakan keturunan Sultan Muhammadillah, salah satu sultan Banjar yang memerintah pada tahun 1759-1761.

Gerakan Aling terkenal dengan sebutan Datu Muning, yang terpusat di Kembayau (Tambai Mekah), tepatnya di daerah Sungai Muning, Kalimantan Selatan. Pangeran Antasari menerima undangan untuk ikut bergabung dalam gerakan ini dan melawan Belanda. Gerakan ini juga didukung oleh Kesultanan Kutai Kartanegara dan Kesultanan Paser.

Pada tanggal 25 April 1859, pasukan Antasari menyerang kawasan tambang batu bara Pengaron. Pasukan Aling juga melakukan serangan yang berhasil membakar tambang dan pemukiman orang-orang Belanda. Hal ini yang memicu terjadinya Perang Banjar

Pangeran Hidayatullah II dan Pangeran Antasari menggunakan strategi gerilya dalam Perang Banjar ini. Alhasil, banyak bangunan penting yang dapat dihancurkan oleh pasukan penentang ini. Pangeran Hidayatullah II dan Pangeran Antasari kemudian mendirikan pemerintahan di daerah pedalaman dengan dukungan orang-orang Banjar dan Dayak.

Pangeran Antasari berhasil menyatukan semangat antara orang Banjar dan Dayak supaya memiliki satu semangat yaitu melawan Belanda. Semangat persatuan rakyat Banjar dan Dayak terikat dengan relasi kekeluargaan dan kekerabatan melalui pernikahan yang menjadi sarana untuk pemersatu solidaritas dalam perlawanan.

Perang Banjar ini menyebabkan pemerintahan di Kesultanan Banjar menjadi semakin kacau. Oleh karena itu, Belanda meminta Sultan Tamjidillah II untuk meletakkan kekuasaannya. Sultan Tamjidillah II  mengundurkan diri dan menyerahkan takhta Kesultanan Banjar kepada Belanda. Setelah itu Tamjidillah II diasingkan ke Bogor.

Belanda berusaha membujuk Pangeran Hidayatullah untuk mengisi kekosongan takhta. Tawaran ini ditolak mentah-mentah karena Hidayatullah II tidak ingin menjadi alat dari Belanda. Pangeran Hidayatullah II kemudian dinobatkan menjadi Sultan Banjar oleh para pengikutnya pada September 1859. 

Belanda yang mengetahui hal ini kemudian murka dan mengumumkan penghapusan Kesultanan Banjar pada 11 Juni 1860. Pangeran Hidayatullah dengan bantuan Demang Lehman terus melakukan serangan terhadap Belanda dengan strategi gerilyanya, begitu pula dengan pasukan Antasari. 

Seiring berjalannya waktu, Perang Banjar semakin mencapai titik puncaknya. Belanda kemudian mengerahkan seluruh pasukannya untuk melawan kekuatan Kesultanan Banjar. Akhirnya, Pangeran Hidayatullah II terdesak dan berhasil ditangkap pada tanggal 28 Februari 1862. Setelah itu, Pangeran Antasari dinobatkan menjadi Sultan Banjar mulai tanggal 14 Mei 1862.   

Tokoh Tokoh Perang Banjar

Beberapa tokoh yang terlibat dalam Perang Banjar adalah:

  • Pangeran Antasari
  • Sunan Kuning 
  • Tumenggung Surapati
  • Panembahan Muning/Aling
  • Pangeran Hidayatullah II 
  • Sultan Muhammad Seman 
  • Gusti Muhammad Arsyad 
  • Demang Lehman 
  • Gusti Acil 
  • Antung Durrahman
Pangeran Antasari (Sumber: Wikipedia)

Akhir Perang Banjar

Perang Banjar mulai sampai di titik akhirnya ketika Pangeran Antasari mengidap penyakit keras yang menyerang paru-parunya. Meskipun dalam keadaan sakit, Pangeran Antasari tetap ingin untuk menjadikan Kesultanan Banjar berdaulat. Pangeran Antasari meninggal pada bulan Oktober 1862 dan menitipkan pesan kepada para pengikutnya.

Perang Banjar akan berakhir pada tahun 1906 dengan Kesultanan Banjar mengalami kekalahan. Banyak korban jiwa yang jatuh pada pertempuran ini. Sementara pihak Belanda kehilangan pasukan sekitar lima ribu orang dan dua kapal uap yang tenggelam.

Dampak Perang Banjar

Perang Banjar ini menimbulkan beberapa dampak buruk pada Kerajaan Banjar sendiri, seperti:

Pembubaran Kesultanan Banjar

Dampak pertama adalah Kesultanan Banjar yang harus dibubarkan oleh Belanda. Perlawanan rakyat Banjar belum cukup kuat kepada Belanda. Hal ini dikarenakan senjata yang digunakan masih tradisional. Pada saat itu, persenjataan Belanda jauh lebih canggih daripada milik Indonesia.

Kesultanan Banjar kemudian dibubarkan dengan tujuan menghindari konflik lebih lanjut dan untuk menghindari resiko adanya pemberontakan dari rakyat Kalimantan Selatan, pusat kerajaan Banjar, begitu pula dengan pemerintahan yang ada di bawah kekuasaan Kesultanan Banjar. 

Belanda Menguasai Kalimantan

Oleh karena Kesultanan Banjar sudah tidak ada, seluruh sistem pemerintahan berada di bawah kekuasaan Belanda. Masyarakat kembali mengalami penderitaan. Sering terjadi konflik antar masyarakat karena keadaan yang serba kekurangan. Belanda kembali bertindak semena mena dan mengeksploitasi sumber daya di Kalimantan.

Pihak Belanda melakukan eksploitasi sumber daya alam secara besar besaran di Kalimantan. Sumber daya yang diambil meliputi hasil kebun, rempah-rempah, serta pertambangan batu bara. Rakyat menjadi semakin tersiksa dengan keadaan ini.

Baca Juga: Mengenang Perjuangan dalam Monumen Bandung Lautan Api

Demikian penjelasan Museum Nusantara tentang latar belakang, kronologi, tokoh, serta dampaknya. Semoga penjelasan Munus kali ini dapat menambah pengetahuan tentang sejarah Indhttp://museumnusantara/monumen-bandung-lautan-api/onesia!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Perang Banjar: Latar Belakang, Tokoh, Kronologi & Dampak

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]

    Trending

    Apapun yang terkait dengan fashion, terlebih kalau menyangkut kekeluargaan kerajaan pasti menarik untuk diketahui. Termasuk, pakaian kerajaan pada masa lalu yang tentu mengandung nilai bersejarah penting.  Kali ini kami akan mengajak kalian membahas pakaian putri Kerajaan Majapahit yang merupakan salah satu kerajaan berjaya di Nusantara antara abad ke-13 dan ke-16. Penasaran dengan pakaian putri khas […]
    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]