1. Museum
  2. Museum Budaya

Mengenal Museum Sonobudoyo, Museum Kebanggaan Yogyakarta

Museum Sonobudoyo adalah sebuah museum di Yogyakarta yang menyimpan peninggalan bersejarah serta budaya Jawa. Museum ini banyak sekali menyimpan peninggalan sejarah, bahkan terkenal sebagai museum dengan koleksi sejarah Jawa yang paling lengkap.

Pada kesempatan kali ini, Museum Nusantara akan membahas tentang sejarah, arsitektur, berbagai koleksinya, sampai serba-serbi wisata di Museum Sonobudoyo. Ingin mengetahui lebih dalam? Yuk, simak artikel di bawah ini!

Sejarah Museum Sonobudoyo

Keberadaan Museum Sonobudoyo Yogyakarta tidak terlepas dari berdirinya yayasan Java Institute di Surakarta pada tahun 1919. Java Institute bergerak dalam pelestarian kebudayaan Nusantara, terutama daerah Madura, Lombok, Jawa, serta Bali. Hal ini berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Jenderal Hindia Belanda di Batavia yang bernomor  73, tanggal 17 Desember 1919 dan ditandatangani oleh Sekretaris Umum saat itu, G. Rd. Redtrienk.

Dalam kongres Java Institute tahun 1924, para anggota yayasan menyampaikan gagasan untuk membangun sebuah museum di Yogyakarta. Museum tersebut akan berfungsi sebagai media pengumpulan budaya dari seluruh penjuru Indonesia, terutama daerah-daerah yang dinaungi yayasan Java Institute. Pembangunan museum diawali dengan penulisan candrasengkala Buta Ngrasa Esthining Lata yang menunjukan tahun 1865 Jawa (tahun 1934 Masehi).

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Yayasan kemudian melakukan serangkaian proses persiapan sampai akhirnya pembangunan mulai pada tahun 1934 dan dipimpin oleh arsitektur Belanda bernama Thomas Karsten. Pembangunan museum berlangsung di atas lahan hasil pemberian Sri Sultan Hamengkubuwono VII dengan luas sekitar 7.800 meter persegi.

Museum akhirnya resmi berdiri dan mulai beroperasi pada tanggal 6 November 1935. Museum kemudian diberi nama Sonobudoyo. Sonobudoyo berasal dari 2 kata dalam bahasa Jawa, sono dan budoyo. Sono berarti tempat dan budoyo berarti budaya, sehingga dapat diartikan Sonobudoyo adalah tempat budaya.

Sonobudoyo sempat menjadi korban penyerangan Belanda ke Yogyakarta pada tahun 1945 dan bahkan sempat hancur pada saat itu. Selanjutnya, museum mengalami renovasi pada tahun 1974 dan pengelolaannya diserahkan kepada pemerintah pusat Indonesia di bawah Kementerian Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, setelah sebelumnya dikelola oleh pemerintah daerah Yogyakarta.

Mulai tahun 2001, pengelolaan museum kembali diserahkan kepada jajaran pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta dan berlangsung sampai saat ini. Museum ini dapat dikatakan sebagai salah satu museum tertua yang ada di Yogyakarta. Keberadaan museum ini membuat masyarakat mengenal lebih jauh tentang budaya serta peninggalan-peninggalan Jawa.

Koleksi Museum Sonobudoyo

Koleksi Museum Sonobudoyo (sumber: @abdurrohim.nur on Instagram)
Koleksi Museum Sonobudoyo (sumber: @abdurrohim.nur on Instagram)

Museum Sonobudoyo memiliki sebanyak 63.000 koleksi yang terbagi ke dalam 10 kategori, meliputi  numismatika, teknologi, geologi, biologi, keramikologi, etnografi, seni rupa, filologika, arkeologi, dan historika. Dari sekian banyak koleksi, Sonobudoyo memiliki beberapa koleksi unggulan. Berikut adalah beberapa koleksi unggulan dari Museum Sonobudoyo:

Nekara

Nekara yang dipajang sebagai koleksi di sini mendapat pengaruh dari kebudayaan Dongson pada masa prasejarah. Nekara ini memiliki fungsi sebagai genderang yang dibunyikan dengan cara memukul bagian atas nekara (timpanon).

Moko

Moko adalah bagian dari nekara. Sampai saat ini, Moko masih digunakan oleh masyarakat Alor, Nusa Tenggara Timur. Moko memiliki fungsi alat pengiring upacara dan alat pembayaran pada zaman dahulu.

Yoni Bersayap

Yoni bersayap ini dapat terbilang cukup unik karena pada bagian badan yoni terdapat sebuah relief garuda bersayap. Relief ini biasanya memiliki makna pelepasan diri.

Topeng Panji Asmarabangun

Peninggalan ini berasal dari cerita Panji yang sangat populer di kalangan masyarakat Jawa. Cerita ini memiliki banyak sekali versi, tapi secara garis besar menceritakan tentang Panji Asmarabangun dan Dewi Sekartaji. Museum Sonobudoyo menyimpan koleksi topeng Panji Asmarabangun yang biasanya sering digunakan dalam tari topeng Panji.

Pasren

Pasren sendiri dibuat pada tahun 1765 ketika Sultan Hamengkubuwono I memimpin. Pasren berbentuk tempat tidur simbolis yang lengkap dengan patung loro blonyo. Pasren ini memiliki makna sebagai tempat untuk menanti kedatangan Dewi Sri yang akan memberi kesuburan dan kemakmuran bagi sawah-sawah setempat.

Arsitektur Museum Sonobudoyo

Arsitektur Museum Sonobudoyo (sumber: @seno471 on Instagram)
Arsitektur Museum Sonobudoyo (sumber: @seno471 on Instagram)

Museum Sonobudoyo terletak di Jalan Trikora No. 6, Yogyakarta. Seiring berjalannya waktu, museum semakin diperluas sampai 7.867 meter persegi. Jika kalian tertarik untuk menonton penampilan, kalian dapat menuju Sonobudoyo unit I yang terletak di Jl. Pangurakan No.6, Ngupasan, Kec. Gondomanan, Kota Yogyakarta atau Sonobudoyo unit II yang terletak di  Jl. Wijilan No.27D, Panembahan, Kraton, Yogyakarta.

Arsitektur museum mengambil bentuk dari rumah joglo dengan bentuk masjid keraton Kasepuhan Cirebon. Gaya bangunan ini dapat terlihat dari halaman luar dan halaman dalam  yang terpisah oleh tembok berhiaskan kuncup bunga melati serta gerbang utama yang berbentuk Semar Tinandu.

Wisata Museum Sonobudoyo

Museum Sonobudoyo adalah salah satu museum di Yogyakarta yang wajib kalian kunjungi. Pengunjung dapat melakukan berbagai aktivitas menyenangkan di museum ini. Kamu dapat melihat berbagai koleksi peninggalan bersejarah, menyaksikan pentas seni, mengumpulkan souvenir-souvenir unik dan wisata edukasi. 

Berikut adalah harga tiket ke Museum Sonobudoyo:

TiketHarga
Tiket Pentas Kesenian RakyatRp50.000,00
Tiket Pentas Wayang TopengRp50.000,00
Tiket Pentas Wayang KulitRp20.000,00
Tiket Masuk Dewasa PeroranganRp3.000,00
Tiket Masuk Dewasa RombonganRp2.500,00
Tiket Masuk Anak-anak PeroranganRp2.500,00
Tiket Masuk Anak-anak RombonganRp2.000,00
Harga Tiket Masuk Museum Sonobudoyo

Harga yang tertulis di atas dapat berubah sewaktu-waktu sesuai kebijakan museum. Keterangan di atas dapat kamu jadikan sebagai patokan untuk menghitung budget pengeluaran. 

Museum buka setiap hari selain hari Senin dan ketika hari libur nasional. Jam operasional museum dimulai sejak pukul 08.00 WIB sampai pukul 15.30 WIB, kecuali hari Jumat. Khusus hari Jumat, museum ini hanya beroperasi dari pukul 08.00 hingga pukul 14.00 WIB. Waktu terbaik untuk berkunjung biasanya saat pagi menjelang siang, yaitu sekitar pukul 10.00 WIB.

Demikian pembahasan Museum Nusantara tentang Museum Sonobudoyo. Semoga penjelasan kali ini membantu kalian ketika berkunjung ke museum satu ini!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Mengenal Museum Sonobudoyo, Museum Kebanggaan Yogyakarta

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]