1. Blog

Pemberontakan DI TII : Latar Belakang & Penumpasannya

Halo anak Nusantara! Pada masa awal kemerdekaan, Indonesia mengalami banyak sekali guncangan dari dalam negeri. Gerakan pemberontakan silih berganti untuk menggantikan kedaulatan NKRI. Salah satunya adalah pemberontakan DI TII. Pada artikel kali ini, Museum Nusantara akan membahas tentang latar belakang sampai dari langkah penumpasannya.

Latar Belakang Pemberontakan DI TII

Pemberontakan DI TII berawal dari ketidakpuasan dari Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo terhadap kemerdekaan Republik Indonesia. Kartosoewirjo merasa bahwa kemerdekaan Indonesia pada saat itu masih berada dalam bayang-bayang Belanda. 

Kemudian, Ia melakukan pertemuan dengan Raden Oni Syahroni dan Panglima Laskar Sabilillah. Pertemuan ini menentang Perjanjian Renville. Ketiga tokoh pemberontak DI TII tersebut menganggap bahwa Perjanjian Renville tidak melindungi masyarakat Jawa Barat. 

Penolakan ini kemudian berkembang dengan pendirian Negara Islam Indonesia (NII) oleh Kartosoewirjo. Ide pendirian Negara Islam Indonesia merupakan bentuk protes kepada Belanda sekaligus Indonesia.yang memiliki pengaruh lemah. 

Artikel Terkait

  • Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 10, 2024 at 12:32 am

    Kitab Weda adalah kitab suci utama yang menjadi pedoman hidup bagi umat Hindu, yang dipercaya berasal dari sekitar 1500-500 SM. Kata “Weda” berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti “pengetahuan” atau “kebijaksanaan”. Pada kitab Weda isinya, mengenai doa, pujian, dan ajaran yang menjadi pedoman utama dalam bertindak. Selengkapnya, mengenai Kitab Weda bisa kamu baca penjelasannya dibawah Artikel Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk
    by Amanda R Putri (Sma Studioliterasi) on Mei 8, 2024 at 2:12 pm

    Salah satu aspek yang terdapat pada senam irama, yakni musik. Fungsinya, tidak lain agar lebih semangat saat senam, dan pastinya untuk menambah kesan keindahan. Eits, masih ada fungsi lainnya, lho! Selengkapnya, bisa kamu simak penjelasannya dibawah ini! Fungsi Musik dalam Senam Irama  Fungsi musik dalam senam irama tak hanya sebatas pengiring saja, namun memiliki peran The post 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk appeared first on Sma Studioliterasi.

  • 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 6:00 am

    Tenses masih menjadi penghambat utama saat belajar Bahasa Inggris. Pasalnya kita dituntut untuk menguasai berbagai jenis tenses dan masing-masing memiliki fungsinya berdasarkan waktu kamu melakukan kegiatan. Karena kalau salah, maka dapat mempengaruhi susunan atau lanjutan kalimat berikutnya.  Bahkan bisa terjadinya misscom lantaran hanya kesalahan dalam memakai tenses. Tapi tenang, sebenarnya masih ada beberapa cara mudah Artikel 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 5:30 am

    Sifat-sifat gelombang bunyi merupakan salah satu dari sekian materi yang termasuk dalam kelompok IPA. Bahkan, kita sudah mulai mendapatkannya sejak berada level Sekolah Dasar (SD). Pas banget, Studio Literasi menuliskan artikel ini khusus tentang sifat-sifat gelombang bunyi buat yang sedang atau akan mempelajarinya. Yuk, persiapkan dirimu dengan menambah pengetahuan ilmu tersebut dengan membacanya! Gelombang Bunyi Artikel Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

Pengaruh Kartosoewirjo semakin kuat setelah Ia mendirikan angkatan bersenjata untuk Negara Islam Indonesia yang bernama Tentara Islam Indonesia (TII). Tujuan pembentukan TII adalah untuk memerangi pasukan TNI (Tentara Negara Indonesia) supaya dapat memisahkan diri dari negara Indonesia.

Gerakan ini semakin berkembang pesat karena banyaknya dukungan dari daerah-daerah lain yang juga merasa kecewa terhadap Indonesia. Hal ini merupakan latar belakang terjadinya pemberontakan DI TII yang bermula di Jawa Barat dan merambat ke daerah lainnya.

Pemberontakan DI TII di Jawa Barat

Pemberontak DI TII yang terjadi di Jawa Barat dipimpin oleh Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo. Puncak pemberontakan terjadi pada tanggal 7 Agustus 1949 ketika Negara Islam Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya. Kartosoewirjo merupakan sosok pergerakan Islam yang cukup disegani di Indonesia. Ia pernah menjabat sebagai anggota Masyumi dan Komisaris Jawa Barat pada masa pendudukan Jepang.

Kartosoewirjo memiliki cita-cita untuk mendirikan negara Islam. Ia kemudian mewujudkannya dengan membuat pesantren bernama Pesantren Sufah di Malangbong, Garut. Pesantren ini kemudian menjadi tempat santri belajar ilmu keagamaan dan juga latihan kemiliteran Hizbullah dan Sabililah. Oleh karena Kartosoewirjo adalah sosok yang disegani, beliau dapat  mengumpulkan banyak pengikut dan kemudian membentuk pasukan Tentara Islam Indonesia (TII) dan kekuatan Kartosoewirjo menjadi semakin kuat.

Kemudian terjadi penandatanganan Perjanjian Renville pada tahun 1948 oleh Pemerintah RI yang mengharuskan para penduduk di Jawa Barat harus pindah ke Jawa Tengah. Kartosoewirjo menganggap hal ini sebagai bentuk pengkhianatan dari Pemerintah Indonesia terhadap masyarakat Jawa Barat.

Kemudian, Kartosoewirjo bersama para pengikutnya menolak untuk pergi dari Jawa Barat dan membuat Negara Islam Indonesia. Pemerintah mengambil tindakan dengan cara damai, yaitu dengan membentuk sebuah komite yang dipimpin oleh Natsir, selaku Ketua Masyumi.

Usaha ini tidak berhasil untuk membawa Kartosoewirjo kembali ke Pemerintahan RI. Sampai pada akhirnya, pemerintah melakukan operasi untuk menumpas Pemberontakan DI TII. Operasi ini bernama Operasi Baratayudha.

Kartosoewirjo (Sumber : Wikipedia)

Pemberontakan DI TII di Jawa Tengah

Pemberontakan DI TII menyebar sampai ke Jawa Tengah yang dipimpin oleh Amir Fatah dan Mahfu’dz Abdurachman. Setelah mendapatkan pengikut yang cukup banyak, Amir Fatah memproklamasikan diri sebagai salah satu dari DI TII di Desa Pengarasan, Tegal. 

Amir Fatah kemudian menjadi Komandan Pertempuran Jawa Tengah dengan pangkat Mayor Jenderal Tentara Islam Indonesia. Selain itu, Mahfu’dz Abdurachman atau juga dikenal sebagai Kyai Somalangu melancarkan pemberontakan di Kebumen yang dilakukan oleh Angkatan Umat Islam (AUI). 

Kedua gerakan tersebut kemudian bergabung dengan gerakan DI TII yang ada di Jawa Barat pimpinan Kartosoewirjo. Pemberontakan menjadi semakin kuat setelah Batalion 624 membelot pada Desember 1951 dan bergabung dengan DI TII yang ada di Kudus dan Magelang

Sebagai langkah menanggulanginya, pemerintah membuat pasukan khusus yang disebut sebagai Banteng Raiders. Pasukan ini melakukan rangkaian operasi untuk menumpas pemberontakan DI TII. Pemimpin operasi ini adalah Letnan Kolonel Sarbini yang kemudian digantikan oleh Letkol M.Bachrun dan kemudian dipegang oleh Letkol Ahmad Yani.

Pemberontakan DI TII di Aceh

Setelah Kartosoewirjo berhasil ditangkap oleh Tentara Nasional Indonesia yang kemudian dieksekusi pada 1962, gerakan DII menjadi terpecah dan semakin menyebar ke berbagai wilayah di Indonesia.

Salah satunya adalah pemberontakan DI TII yang terjadi di Aceh pada tanggal 20 September 1953. Pemberontakan ini dapat dikatakan sebagai pemberontakan terbesar yang dilakukan oleh pihak DI TII dan NII di luar kelompok pimpinan Kartosoewirjo.

Proklamasi dibacakan oleh Daud Beureuh yang menyatakan diri bahwa Aceh adalah bagian dari Negara Islam Indonesia yang berada dalam kepemimpinan Imam Besar Kartosoewirjo. Peristiwa semakin menjadi tamparan bagi pemerintah Indonesia karena hal ini terjadi bertepatan ketika Presiden Soekarno meresmikan Pekan Olahraga Nasional ke III pada tanggal 20 September 1953 di Stadion Teladan Medan, Sumatera Utara.

Daud Beureuh merupakan tokoh pemberontakan DI TII yang memiliki peran besar di Aceh. Ia adalah sosok pemimpin gerakan sipil, agama, dan militer pada masa perang untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia ketika Agresi Militer Belanda yang pertama terjadi pada tahun 1947. Ia berkuasa penuh atas pertahanan wilayah Aceh dan menguasai aparat pemerintahan karena Daud menjabat sebagai Gubernur Militer Daerah Istimewa Aceh.

Oleh karena perannya tersebut, Daud Beureueh dengan mudah berhasil memperoleh banyak pendukung. Tidak hanya itu, Dalam persiapan melancarkan gerakan perlawanannya Daud Beureueh mampu mempengaruhi para pejabat Pemerintah Aceh, khususnya pemerintah daerah Pidie. Bahkan, NII di Aceh ini berhasil menguasai hampir seluruh daerah di Aceh.

Penumpasan DI TII

Untuk menumpas pemberontakan DI TII di Jawa Barat, pemerintahan mengeluarkan peraturan No. 59 Tahun 1958 membahas tentang penumpasan DI TII. Pemerintah Indonesia menurunkan pasukan Kodam Siliwangi serta taktik Pagar Betis yang melibatkan tenaga rakyat untuk mengepung tempat persembunyian DI TII.

Untuk penumpasan DI TII di Jawa Tengah, pemerintah menumpas pemberontakan dengan membentuk Gerakan Banteng Nasional. Pasukan DI TII berhasil ditangkap di Desa Cisayong Tasikmalaya pada tanggal 22 Desember 1950 dan Amir Fatah dijatuhi hukuman penjara selama dua tahun.

Untuk penumpasan DI TII di Aceh, pemerintah melakukan upaya penumpasan dengan upaya militer dan diplomasi. Operasi militer yang dilakukan adalah Operasi Merdeka dan Operasi 17 Agustus. Upaya diplomasi yang dilakukan adalah dengan mengirim utusan ke Aceh untuk bernegosiasi dengan  Daud Beureueh. Pemberontakan DI TII berhasil diselesaikan dengan cara damai, yaitu memberikan hak otonomi kepada Aceh sehingga menjadi Provinsi Daerah Istimewa Aceh.

Daud Beureuh (Sumber : Wikipedia)

Baca Juga : Gerakan Republik Maluku Selatan : Latar Belakang & Tujuannya

Demikian adalah penjelasan Museum Nusantara tentang pemberontakan DI TII. Semoga informasi yang sudah diberikan dapat menambah wawasan kalian tentang sejarah Indonesia.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Pemberontakan DI TII : Latar Belakang & Penumpasannya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]

    Trending

    Apapun yang terkait dengan fashion, terlebih kalau menyangkut kekeluargaan kerajaan pasti menarik untuk diketahui. Termasuk, pakaian kerajaan pada masa lalu yang tentu mengandung nilai bersejarah penting.  Kali ini kami akan mengajak kalian membahas pakaian putri Kerajaan Majapahit yang merupakan salah satu kerajaan berjaya di Nusantara antara abad ke-13 dan ke-16. Penasaran dengan pakaian putri khas […]
    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]