1. Peninggalan Sejarah

Prasasti Yupa, Peninggalan Kerajaan Tertua di Indonesia

Kerajaan Kutai adalah salah satu kerajaan tertua yang pernah ada di Indonesia. Keberadaannya terdapat dari beberapa peninggalan, salah satunya adalah Prasasti Yupa. Prasasti ini menunjukkan bagaimana peradaban awal di Indonesia serta awal mula dari masa kerajaan di Indonesia. 

Pada kesempatan kali ini, Museum Nusantara akan membahas lebih jauh tentang sejarah, isi Prasasti Yupa dan peninggalan Kerajaan Kutai lainnya. Simak informasi selengkapnya di bawah ini!

Sejarah Prasasti Yupa

Prasasti Yupa adalah prasasti peninggalan dari Kerajaan Kutai. Prasasti ini tidak hanya ada satu saja tapi tujuh buah prasasti, tapi hanya empat prasasti yang berhasil dibaca serta diartikan sampai saat ini. Prasasti menggunakan bahasa Sansekerta dan huruf Pallawa dalam penulisannya. Diperkirakan bahwa prasasti ini berasal dari tahun 400 Masehi dan ditulis dalam bentuk puisi anustub.

Prasasti ini dapat dikatakan sebagai prasasti pertama yang ditemukan serta peninggalan tertua dari kerajaan bercorak Hindu di Indonesia. Peninggalan ini menjadi bukti sejarah bahwa dahulu pernah ada kerajaan Hindu yang berdiri di Kalimantan. Bentuk prasasti berupa tiang batu yang biasanya berfungsi untuk mengikat kurban hewan yang akan dipersembahkan pada Dewa.

Artikel Terkait

[feedzy-rss feeds='https://sma.studioliterasi.com/feed/,https://studioliterasi.com/feed/' max='4' multiple_meta='yes' template='default']

Selain menjadi tiang batu yang berfungsi untuk mengikat kurban, juga terdapat tulisan yang diukir di prasasti ini. Setiap prasasti memiliki topik pembahasan yang berbeda-beda mengenai Raja Mulawarman. Secara garis besar, prasasti membahas tentang kehidupan sosial, politik, budaya dan agama pada masa itu.

Isi Prasasti Yupa Kerajaan Kutai

Isi Prasasti Yupa (sumber - @muchsinmafula on Instagram)
Isi Prasasti Yupa (sumber – @muchsinmafula on Instagram)

Prasasti Yupa bercerita tentang Raja Mulawarman yang memberi sumbangan kepada kaum brahmana dengan sapi yang sangat banyak. Raja Mulawarman adalah cucu kandung dari Raja Kudungga dan anak dari Raja Aswawarman. Prasasti ini menunjukkan bukti peninggalan tertua dari kerajaan Hindu yang ada di Indonesia. Meskipun Kutai tidak disebutkan secara langsung dalam prasasti, prasasti satu ini tetap dianggap sebagai peninggalan Kerajaan Kutai. Hal ini dikarenakan prasasti ditemukan di daerah Kabupaten Kutai, Kalimantan Timur.

Baca Juga:  Sejarah Perjanjian Giyanti: Latar Belakang, Isi, & Dampaknya

Salah satu prasasti menjelaskan tentang silsilah dari Mulawarman yang merupakan cucu dari Kudungga dan anak dari Aswawarman. Tertulis bahwa Raja Mulawarman adalah seorang pemimpin yang kuat, sabar, tegas dan dermawan. Dalam prasasti juga tertulis tentang Kerajaan Kutai yang mengadakan Upacara Aswamedha yang berupa upacara pelepasan kuda dengan tujuan menentukan batas wilayah kerajaan.

Prasasti Yupa juga menceritakan kehidupan sosial masyarakat Kutai. Masyarakat sudah banyak yang menganut agama Hindu sehingga pemerintahan kerajaan menjadi lebih teratur layaknya pemerintahan kerajaan di India. Masyarakat membuka diri dengan unsur sosial baru yang datang dari India dan lebih berkembang secara peradaban.

Untuk kehidupan berbudaya, Prasasti Yupa menjelaskan tentang budaya masyarakat yang sudah erat dengan agama dan budaya Hindu. Pengaruh kebanyakan berasal dari Kerajaan Pallawa. Jika sesuai dengan periodisasi, prasasti ini merupakan salah satu warisan budaya dari zaman Megalitikum.

Setelah kebudayaan, prasasti ini juga menuliskan tentang perkembangan agama Hindu yang pesat sejak pemerintahan Raja Aswawarman. Karena pengaruhnya yang besar, Raja Aswawarman bahkan mendapat sebutan sebagai dewa matahari dalam agama Hindu bernama Ansuman.

Peninggalan Kerajaan Kutai Lainnya

Peninggalan Kerajaan Kutai (sumber - @muchsinmafula on Instagram)
Peninggalan Kerajaan Kutai (sumber – @muchsinmafula on Instagram)

Selain Prasasti Yupa, Kerajaan Kutai juga memiliki berbagai peninggalan lainnya, antara lain:

1. Ketopong Sultan Kutai

Ketopong Sultan ini merupakan mahkota raja dari Kerajaan Kutai. Mahkota ini terbuat dari emas yang memiliki berat sekitar 2 kg. Ketopong Sultan ini sampai saat ini masih tersimpan rapi di Museum Nasional Jakarta, sedangkan Ketopong yang berada di Museum Mulawarman hanya replika saja. Mahkota ini pertama kali ditemukan pada tahun 1890 di daerah Kutai Kartanegara. 

2. Kalung Uncal

Kalung Uncal terbuat dari bahan emas yang memiliki berat total 170 gram lengkap dengan liontin yang memiliki relief kisah Ramayana. Kalung ini adalah salah satu atribut Kerajaan Kutai yang dipakai oleh Raja Kutai sejak Kutai berhasil ditaklukkan.

Baca Juga:  Informasi Destinasi Wisata ke Taman Air Tirta Gangga di Bali

3. Kalung Ciwa

Kalung Ciwa adalah salah satu peninggalan dari Kerajaan Kutai yang ada sejak zaman Sultan Aji Muhammad Sulaiman. Kalung Ciwa ditemukan warga di daerah Danau Lipan, Muara Kaman pada tahun 1890. Sampai saat ini, kalung ini masih menjadi perhiasan kerajaan yang dipakai oleh raja jika ada pengangkatan raja baru.

4. Pedang Sultan Kutai

Pedang Sultan Kutai terbuat dari bahan emas yang padat. Bagian gagang pedang dihiasi dengan ukiran harimau yang bersiap menerkam musuh dan ujung sarung pedang dihiasi ukiran seekor buaya. Saat ini, Pedang Sultan Kutai tersimpan di Museum Nasional Jakarta.

5. Kura-kura Emas

Peninggalan terakhir Kerajaan Kutai adalah kura-kura emas. Saat ini, kalian dapat menyaksikan peninggalan ini di Museum Mulawarman. Kura-kura emas ini berukuran sebesar setengah kepalan tangan dan merupakan persembahan dari pangeran Kerajaan China kepada putri Kutai bernama Aji Bidara Putih.

Demikian pembahasan Museum Nusantara tentang sejarah, isi Prasasti Yupa, dan peninggalan-peninggalan Kerajaan Kutai lainnya. Peninggalan tersebut merupakan salah satu media kita, generasi penerus, untuk terhubung dengan sejarah. Semoga penjelasan Munus kali ini dapat membantu kalian dalam menghargai peninggalan dan menambah wawasan tentang sejarah Indonesia!

Tidak ada komentar
Komentar untuk: Prasasti Yupa, Peninggalan Kerajaan Tertua di Indonesia

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ARTIKEL TERBARU

Halo Anak Nusantara, kali ini kita akan membahas secara lengkap mengenai isi prasasti kalasan beserta sejarahnya. Bagi kamu yang penasaran, berikut rangkuman lengkapnya hanya di Museum nusantara.  Sejarah & Pembuat Prasasti Kalasan Prasasti Kalasan adalah prasasti berbahasa Jawa Kuno yang ditemukan di desa Kalibening, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Prasasti ini ditemukan pada […]

Trending

Halo anak Nusantara! Indonesia memiliki banyak peninggalan yang masih ada dan dirawat sampai saat ini, salah satu bentuk peninggalan yang cukup terkenal adalah Candi. Biasanya, candi-candi yang ada di wilayah Indonesia berasal dari zaman kerajaan Hindu-Buddha. Beberapa masih berdiri megah dan menjadi objek pariwisata, sedangkan beberapa peninggalan candi sudah hilang termakan usia. Pada kesempatan kali […]