1. Peninggalan Sejarah

Prasasti Yupa, Peninggalan Kerajaan Tertua di Indonesia

Kerajaan Kutai adalah salah satu kerajaan tertua yang pernah ada di Indonesia. Keberadaannya terdapat dari beberapa peninggalan, salah satunya adalah Prasasti Yupa. Prasasti ini menunjukkan bagaimana peradaban awal di Indonesia serta awal mula dari masa kerajaan di Indonesia. 

Pada kesempatan kali ini, Museum Nusantara akan membahas lebih jauh tentang sejarah, isi Prasasti Yupa dan peninggalan Kerajaan Kutai lainnya. Simak informasi selengkapnya di bawah ini!

Sejarah Prasasti Yupa

Prasasti Yupa adalah prasasti peninggalan dari Kerajaan Kutai. Prasasti ini tidak hanya ada satu saja tapi tujuh buah prasasti, tapi hanya empat prasasti yang berhasil dibaca serta diartikan sampai saat ini. Prasasti menggunakan bahasa Sansekerta dan huruf Pallawa dalam penulisannya. Diperkirakan bahwa prasasti ini berasal dari tahun 400 Masehi dan ditulis dalam bentuk puisi anustub.

Prasasti ini dapat dikatakan sebagai prasasti pertama yang ditemukan serta peninggalan tertua dari kerajaan bercorak Hindu di Indonesia. Peninggalan ini menjadi bukti sejarah bahwa dahulu pernah ada kerajaan Hindu yang berdiri di Kalimantan. Bentuk prasasti berupa tiang batu yang biasanya berfungsi untuk mengikat kurban hewan yang akan dipersembahkan pada Dewa.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Selain menjadi tiang batu yang berfungsi untuk mengikat kurban, juga terdapat tulisan yang diukir di prasasti ini. Setiap prasasti memiliki topik pembahasan yang berbeda-beda mengenai Raja Mulawarman. Secara garis besar, prasasti membahas tentang kehidupan sosial, politik, budaya dan agama pada masa itu.

Isi Prasasti Yupa Kerajaan Kutai

Isi Prasasti Yupa (sumber - @muchsinmafula on Instagram)
Isi Prasasti Yupa (sumber – @muchsinmafula on Instagram)

Prasasti Yupa bercerita tentang Raja Mulawarman yang memberi sumbangan kepada kaum brahmana dengan sapi yang sangat banyak. Raja Mulawarman adalah cucu kandung dari Raja Kudungga dan anak dari Raja Aswawarman. Prasasti ini menunjukkan bukti peninggalan tertua dari kerajaan Hindu yang ada di Indonesia. Meskipun Kutai tidak disebutkan secara langsung dalam prasasti, prasasti satu ini tetap dianggap sebagai peninggalan Kerajaan Kutai. Hal ini dikarenakan prasasti ditemukan di daerah Kabupaten Kutai, Kalimantan Timur.

Salah satu prasasti menjelaskan tentang silsilah dari Mulawarman yang merupakan cucu dari Kudungga dan anak dari Aswawarman. Tertulis bahwa Raja Mulawarman adalah seorang pemimpin yang kuat, sabar, tegas dan dermawan. Dalam prasasti juga tertulis tentang Kerajaan Kutai yang mengadakan Upacara Aswamedha yang berupa upacara pelepasan kuda dengan tujuan menentukan batas wilayah kerajaan.

Prasasti Yupa juga menceritakan kehidupan sosial masyarakat Kutai. Masyarakat sudah banyak yang menganut agama Hindu sehingga pemerintahan kerajaan menjadi lebih teratur layaknya pemerintahan kerajaan di India. Masyarakat membuka diri dengan unsur sosial baru yang datang dari India dan lebih berkembang secara peradaban.

Untuk kehidupan berbudaya, Prasasti Yupa menjelaskan tentang budaya masyarakat yang sudah erat dengan agama dan budaya Hindu. Pengaruh kebanyakan berasal dari Kerajaan Pallawa. Jika sesuai dengan periodisasi, prasasti ini merupakan salah satu warisan budaya dari zaman Megalitikum.

Setelah kebudayaan, prasasti ini juga menuliskan tentang perkembangan agama Hindu yang pesat sejak pemerintahan Raja Aswawarman. Karena pengaruhnya yang besar, Raja Aswawarman bahkan mendapat sebutan sebagai dewa matahari dalam agama Hindu bernama Ansuman.

Peninggalan Kerajaan Kutai Lainnya

Peninggalan Kerajaan Kutai (sumber - @muchsinmafula on Instagram)
Peninggalan Kerajaan Kutai (sumber – @muchsinmafula on Instagram)

Selain Prasasti Yupa, Kerajaan Kutai juga memiliki berbagai peninggalan lainnya, antara lain:

1. Ketopong Sultan Kutai

Ketopong Sultan ini merupakan mahkota raja dari Kerajaan Kutai. Mahkota ini terbuat dari emas yang memiliki berat sekitar 2 kg. Ketopong Sultan ini sampai saat ini masih tersimpan rapi di Museum Nasional Jakarta, sedangkan Ketopong yang berada di Museum Mulawarman hanya replika saja. Mahkota ini pertama kali ditemukan pada tahun 1890 di daerah Kutai Kartanegara. 

2. Kalung Uncal

Kalung Uncal terbuat dari bahan emas yang memiliki berat total 170 gram lengkap dengan liontin yang memiliki relief kisah Ramayana. Kalung ini adalah salah satu atribut Kerajaan Kutai yang dipakai oleh Raja Kutai sejak Kutai berhasil ditaklukkan.

3. Kalung Ciwa

Kalung Ciwa adalah salah satu peninggalan dari Kerajaan Kutai yang ada sejak zaman Sultan Aji Muhammad Sulaiman. Kalung Ciwa ditemukan warga di daerah Danau Lipan, Muara Kaman pada tahun 1890. Sampai saat ini, kalung ini masih menjadi perhiasan kerajaan yang dipakai oleh raja jika ada pengangkatan raja baru.

4. Pedang Sultan Kutai

Pedang Sultan Kutai terbuat dari bahan emas yang padat. Bagian gagang pedang dihiasi dengan ukiran harimau yang bersiap menerkam musuh dan ujung sarung pedang dihiasi ukiran seekor buaya. Saat ini, Pedang Sultan Kutai tersimpan di Museum Nasional Jakarta.

5. Kura-kura Emas

Peninggalan terakhir Kerajaan Kutai adalah kura-kura emas. Saat ini, kalian dapat menyaksikan peninggalan ini di Museum Mulawarman. Kura-kura emas ini berukuran sebesar setengah kepalan tangan dan merupakan persembahan dari pangeran Kerajaan China kepada putri Kutai bernama Aji Bidara Putih.

Demikian pembahasan Museum Nusantara tentang sejarah, isi Prasasti Yupa, dan peninggalan-peninggalan Kerajaan Kutai lainnya. Peninggalan tersebut merupakan salah satu media kita, generasi penerus, untuk terhubung dengan sejarah. Semoga penjelasan Munus kali ini dapat membantu kalian dalam menghargai peninggalan dan menambah wawasan tentang sejarah Indonesia!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Prasasti Yupa, Peninggalan Kerajaan Tertua di Indonesia

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]