1. Candi

Candi Brahu Trowulan: Sejarah, Arsitektur, Fungsi & Lokasi

Candi adalah salah satu peninggalan sejarah berbentuk bangunan yang cukup banyak tersebar di penjuru Indonesia. Salah satunya Candi Brahu yang berada di Mojokerto, Jawa Timur. Candi ini terletak di situs Trowulan yang terkenal sebagai bekas ibu kota Kerajaan Majapahit.

Pada kesempatan kali ini, Museum Nusantara akan membahas tentang sejarah, arsitektur, dan fungsi dari Candi Brahu ini. Seperti apa penjelasannya? Simak informasi selengkapnya dalam artikel di bawah ini!

Sejarah Candi Brahu

Candi Brahu adalah sebuah candi bercorak Buddha yang diperkirakan sudah ada sebelum keberadaan Kerajaan Majapahit. Letak candi Brahu berada di daerah Trowulan, Jawa Timur. Trowulan sendiri adalah bekas ibu kota dari Kerajaan Majapahit. Secara tidak langsung, candi ini termasuk ke dalam situs Trowulan.

Candi ini memiliki fungsi yang berbeda jika dibandingkan candi-candi lainnya di daerah Jawa Timur. Candi Brahu digunakan sebagai tempat ibadah. Sejak Raja Brawijaya I memimpin, candi ini sudah berdiri di lingkungan situs Trowulan. Oleh karena itu, peneliti menyebutkan bahwa candi ini adalah candi yang pertama kali dibanung di situs Trowulan, Mojokerto.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Candi Brahu adalah peninggalan dari Kerajaan Mataram Kuno. Dalam sejarah, candi ini didirikan oleh Mpu Sendok. Mpu Sendok sendiri adalah seorang raja dari Kerajaan Mataram Kuno. Catatan sejarahnya dapat dilihat di sebuah prasasti yang berjarak 45 meter di sebelah barat bangunan candi. Prasasti itu menyebutkan tentang Warahu atau Wanaru yang berarti bangunan suci yang berfungsi sebagai tempat ibadah. Kara Wanaru ini kemudian dikaitkan dengan nama Brahu.

Terdapat angka tahun 861 Saka atau 9 September 939 Masehi yang tertulis pada prasasti tersebut. Selain itu, proses pembangunan candi juga disebutkan atas perintah Mpu Sendok dari Kahuripan. Dari angka tahun 939 Masehi, dapat disimpulkan bahwa candi ini memiliki usia yang lebih tua dibanding Kerajaan Majapahit. Pada masa kejayaan Kerajaan Majapahit, candi ini menjadi bangunan suci yang berfungsi sebagai tempat berdoa dan sembahyang. Buktinya banyak ditemukan beberapa benda yang biasa digunakan dalam upacara keagamaan.

Arsitektur Candi Brahu

Arsitektur Candi Brahu (sumber: @ki_sarwojolo on Instagram)
Arsitektur Candi Brahu (sumber: @ki_sarwojolo on Instagram)

Candi Brahu memiliki struktur bangunan khas bangunan Budha. Hal ini dapat dilihat dari stupa yang merupakan ciri khas dari bangunan dengan corak Budha. Seperti kalian ketahui, Majapahit adalah kerajaan bercorak Hindu. Perbedaan ciri arsitektur ini membuat Brahu terlihat dari candi-candi lainnya yang berada di Trowulan.

Candi ini diperkirakan berdiri pada abad ke 15 Masehi. Material utama candi adalah batu bata merah. Candi memiliki panjang sekitar 22,5 meter, lebar 18 meter, dan tinggi 20 meter erta menghadap ke arah barat.

Di sekitar area candi ini,terdapat juga banyak candi-candi kecil. Beberapa diantaranya masih berdiri dan yang lainnya sudah runtuh. Saat penggalian, peneliti menemukan banyak alat-alat keagamaan yang terbuat dari logam, perhiasan, arca, dan peninggalan bersejarah lainnya.

Candi Brahu terbagi ke dalam tiga bagian, yaitu kaki, tubuh, dan atap. Berikut adalah penjelasan untuk setiap bagiannya:

Bagian Kaki 

Bagian kaki candi diperkirakan memiliki memiliki ukuran 17×17 meter. Bagian kaki ini memiliki bingkai bawah dan bingkai atas, bingkai atas ini adalah tempat berdiri dari tubuh candi. Bingkai ini berbentuk setengah lingkaran dan memiliki pelipit rata. Kaki candi memiliki dua tingkat, terdapat tangga yang menuju bagian dalam candi. Selasar tangga ini sudah tidak berbentuk lagi.

Bagian Tubuh 

Kondisi candi saat ini merupakan hasil dari pemugaran yang dilakukan pemerintah Belanda pada zaman dahulu. Tubuh candi memiliki sudut yang tumpul dan banyak. Bagian tengah tubuh candi mengecil sehingga proporsi candi terlihat seperti pinggang manusia. Bagian depan tubuh candi memiliki lekukan yang tegas sehingga polanya semakin kentara.

Tubuh candi ini memiliki ukuran 10 x 10.5 meter dengan tinggi sekitar 9.6 meter. Jika kalian masuk ke dalam candi, kalian akan menemukan ruangan dengan luas 16 meter persegi. Lantai bagian dalam candi sudah dalam keadaan rusak, jadi kalian perlu berhati-hati. Dalam bagian dalam candi ini juga pernah ditemukan sisa-sisa arang. Sisa-sisa arang tersebut menunjukkan bahwa peninggalan ini berasal dari tahun 1410 sampai 1646 Masehi.

Bagian Atap

Bagian atap candi ini memiliki bentuk paling berbeda dari candi-candi di situs Trowulan. Candi-candi yang berada di situs Trowulan kebanyakan memiliki bentuk atap prisma atau segi empat bersusun. Candi Brahu sendiri memiliki sudut yang banyak dan bagian paling atas dari atap candi berbentuk datar. Atap ini menunjukkan ciri yang cukup jelas sebagai bukti bahwa candi ini bercorak Budha.

Candi dibangun dengan merekatkan batu-batu sedemikian rupa sehingga menghasilkan bentuk candi yang presisi dan indah. Atap candi memiliki tinggi sekitar 6 meter. Bagian tenggara atap dihiasi dengan sebuah lingkaran yang diperkirakan adalah sisa-sisa stupa. Kondisi hiasan tersebut sudah rusak karena itu tidak jelas apa bentuk aslinya.

Fungsi Candi Brahu

Fungsi Candi Brahu (sumber: @enungsrioktaviani on Instagram)
Fungsi Candi Brahu (sumber: @enungsrioktaviani on Instagram)

Mpu Sindok sendiri menuliskan pada sebuah prasasti bertanggal 9 September tahun 939 Masehi (861 Saka) bahwa candi ini adalah tempat pembakaran jenazah para raja. Bukti tersebut dibantah karena tidak ada ditemukan satupun bekas abu mayat di bagian dalam candi. Fungsi lain dari candi ini adalah sebagai tempat ibadah dan sembahyang. Fungsi ini bertahan sampai saat ini dimana candi digunakan untuk tempat ibadah pada hari besar umat Budha di Indonesia.

Demikian penjelasan Museum Nusantara tentang Candi Brahu. Candi ini dapat dikatakan berada dalam tahap terancam karena beberapa bagiannya banyak yang hilang, baik itu karena ulah manusia atau memang termakan zaman. Semoga penjelasan kali ini membantu kalian dan meningkatkan kesadaran kita semua untuk menjaga peninggalan bersejarah!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Candi Brahu Trowulan: Sejarah, Arsitektur, Fungsi & Lokasi

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]