1. Peninggalan Sejarah

Prasasti Tugu: Sejarah, Isi, Terjemahan, & Lokasinya

Salah satu sumber sejarah kuno yang dapat ditemukan di Indonesia adalah prasasti. Isi prasasti biasanya berupa kronologis pada suatu peristiwa yang terjadi di masa lampau. Nah, pada kesempatan kali ini, Museum Nusantara akan membahas tentang Prasasti Tugu. Simak sejarahnya secara lengkap hanya di Museum Nusantara!

Tentang Prasasti Tugu

Ilustrasi Raja Purnawarman (Sumber: Wikimedia Commons)
Ilustrasi Raja Purnawarman (Sumber: Wikimedia Commons)

Prasasti Tugu dibuat pada masa pemerintahan Raja Purnawarman yang berasal dari Kerajaan Tarumanegara. Singkatnya, isi dari prasasti ini adalah tentang penggalian Sungai Candrabaga oleh Rajadirajaguru dan penggalian Sungai Gomati oleh Purnawarman yang terjadi pada tahun ke-22 dalam masa pemerintahannya. Penggalian sungai tersebut adalah mandat dari raja untuk menghindari bencana banjir dan kekeringan pada musim kemarau. 

Peninggalan sejarah berupa prasasti ini, merupakan bukti adanya masa kejayaan dari Raja Purnawarman. Isi di dalam prasasti ini menjelaskan bahwa Purnawarman adalah seorang Maharaja yang memiliki sifat bijaksana, dermawan, dan pandai. Sifat tersebut diperkuat dari riwayat pemberian sapi berjumlah seribu ekor kepada kaum brahmana yang tertulis di prasasti.

Sejarah Penemuan Prasasti Tugu

Prasasti ini pertama kali ditemukan di Kampung Batu Tumbuh, Desa Tugu, yang saat ini masuk ke dalam wilayah Kelurahan Tugu Selatan, Kecamatan Koja, Jakarta Utara. Saat ditemukan, prasasti ini terkubur di bawah tanah dan hanya bagian puncak nya saja yang terlihat sekitar 10 cm. Penduduk sekitar lokasi penemuan biasa menyebut prasasti ini dengan batu tumbuh. 

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Lapisan tanah yang ada di sekitar batu prasasti perlahan terkikis sampai akhirnya ditemukan oleh peneliti Belanda. Karena penemuannya, pada tanggal 4 Maret 1879, peneliti Belanda tersebut mengadakan rapat pimpinan yang membahas penemuan Prasasti Tugu. Dalam rapat ini, JA van der Chijs mengusulkan agar batu prasasti dipindahkan ke museum.

Pada tahun 1973, diadakan kembali penggalian arkeologi di lokasi penemuan prasasti. Hasil penggalian tersebut ditemukan sejumlah pecahan gerabah dari berbagai jenis, pola hias, dan ukiran yang mempunyai persamaan dengan gerabah Kompleks Buni.

Isi dan Terjemahan Prasasti Tugu

Prasasti ditulis menggunakan huruf Pallawa dan Bahasa Sansekerta (Sumber: Wikimedia Commons)
Prasasti ditulis menggunakan huruf Pallawa dan Bahasa Sansekerta (Sumber: Wikimedia Commons)

Prasasti ini dipahat pada batu andesit berbentuk bulat panjang setinggi satu meter. Tulisan yang ada di prasasti ditulis menggunakan huruf Pallawa dan bahasa Sansekerta. Isi Prasasti Tugu apabila dilihat dari bentuk huruf Pallawa yang digunakan, diperkirakan dibuat di pertengahan abad ke-5. 

Dibandingkan prasasti dari masa Kerajaan Tarumanegara lainnya, Prasasti Tugu merupakan prasasti yang terpanjang yang dikeluarkan oleh Raja Purnawarman. Prasasti ini dikeluarkan pada masa pemerintahannya pada tahun ke-22 sehubungan dengan peristiwa peresmian saluran sungai Gomati dan Candrabhaga yang telah dibuat.

Adapun isi lengkap Prasasti Tugu setelah diterjemahkan adalah.

  • Sungai Candrabhaga telah digali oleh Yang Mulia Raja Purnawarman yang mempunyai lengan kencang dan kuat, untuk mengalirkannya ke laut, setelah sungai ini sampai di istana kerajaan.
  • Di dalam tahun ke-22 masa pemerintahan Yang Mulia Raja Purnawarman, yang berkilauan karena kepandaian dan kebijaksanaannya, beliau menggagaskan penggalian sungai yang berair jernih, yaitu sungai Gomati.
  • Pekerjaan ini dimulai pada hari yang baik, disebutkan pada tanggal 8 paro-petang bulan Phalguna dan diakhiri pada hari tanggal 13 paro-terang bulan Caitra. Pekerjaan tersebut diselesaikan hanya 21 hari saja dan total galian sungai panjangnya 6.122 tumbak atau 11 km. Selamatan baginya dilakukan pada para brahmana berupa 1.000 ekor sapi yang dihadiahkan.

Makna Prasasti Tugu

Mengenai nama sungai Candrabhaga yang disebutkan di dalam prasasti, menurut Poerbatjaraka sungai itu awalnya adalah nama sungai di India, yang diberikan kepada sungai di Jawa. Melalui etimologi, para sejarawan menilai bahwa nama Candrabhaga sekarang dikenal dengan nama Bekasi dan diduga sebagai pusat Kerajaan Tarumanegara. 

Prasasti ini adalah prasasti yang tidak menyebutkan penanggalan dan tidak memuat angka tahun yang pasti, namun menyebutkan nama bulan Phalguna dan Caitra. Bulan tersebut bertepatan dengan bulan Februari-April menurut penanggalan Masehi. Mengingat intensitas hujan di Jawa Barat lebat pada bulan Januari dan Februari, kemungkinan pembuatan sungai ditujukan untuk mengatasi banjir. 

Selain pahatan berupa tulisan, terdapat hiasan berbentuk tongkat dengan ujung menyerupai trisula. Gambar tongkat ini dipahat memanjang tegak lurus dan berfungsi sebagai pembatas untuk setiap baris tulisan.

Lokasi Prasasti Tugu

Prasasti tersimpan di Museum Nasional indonesia Jakarta (Sumber: Kemdikbud)
Prasasti tersimpan di Museum Nasional indonesia Jakarta (Sumber: Kemdikbud)

Lokasi asal prasasti ketika ditemukan adalah di Kampung Batu Tumbuh, Desa Tugu, di sekitar Simpang Lima Semper sekarang, tidak jauh dari tepian Kali Cakung. Sekarang wilayah tersebut menjadi wilayah Kelurahan Tugu Selatan, Kecamatan Koja, Jakarta Utara. Untuk saat ini, Prasasti Tugu disimpan di Museum Nasional Indonesia di Jakarta.

Demikian pembahasan Museum Nusantara kali ini mengenai Prasasti Tugu. Prasasti adalah bahwa peninggalan sejarah yang sangat berharga, sehingga perlu dijaga dan dirawat keberadaannya. Peninggalan sejarah yang terawat bermanfaat untuk generasi berikutnya, karena bangsa yang besar tidak pernah melupakan sejarahnya.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Prasasti Tugu: Sejarah, Isi, Terjemahan, & Lokasinya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]