1. Kerajaan
  2. Peninggalan Sejarah

Mengenal Sejarah Museum Kebangkitan Nasional

Museum Kebangkitan Nasional adalah sebuah gedung yang dibangun berdasarkan tempat lahir dan berkembangnya kesadaran serta pergerakan nasional. Yang paling penting untuk diketahui, bahwa disinilah Boedi Oetomo yang merupakan organisasi pergerakan modern pertama di Indonesia dibentuk. Sekolah Dokter Bumiputera atau School tot Opleiding van Inlandsche Artsen (STOVIA) adalah sekolah kedokteran. Sekolah yang didirikan oleh Belanda, sekarang adalah Museum Kebangkitan Nasional.

Pembentukan Organisasi Boedi Oetomo

Prihatin dengan nasib bangsa yang sudah berpuluh-puluh tahun dijajah oleh Belanda para pemuda tidak tinggal diam. Sejumlah mahasiswa dari sekolah STOVIA ini secara diam-diam membentuk organisasi pergerakan menjelang Mei 1908. Dikarenakan mereka menuntut ilmu di sekolah yang didirikan oleh Belanda dan seluruh staf dosennya pun adalah orang Belanda. Sehingga gerak-gerik mereka sudah pasti diawasi namun hal ini tidak mengurungkan niat mereka yang sudah bulat.

Selama satu tahun pembentukan organisasi modern ini semakin matang. Sejumlah mahasiswa STOVIA, yang salah satunya adalah R Soetomo, bertemu dengan Wahidin Soedirohoesodo. Wahidin adalah seorang dokter lulusan Sekolah Dokter Jawa (sekarang menjadi RSPAD Gatot Subroto). Dengan maksud kedatangan Wahidin ke STOVIA adalah untuk mempropagandakan pengumpulan dana bantuan Pendidikan dari para priyayi Jawa. Karena pertemuan inilah yang memicu semangat para mahasiswa saat itu untuk melakukan pergerakan bagi bangsa Indonesia. Pada tanggal 20 Mei 1908 lahirlah organisasi modern yang dinamakan Boedi Oetomo di gedung STOVIA. Organisasi Boedi Oetomo diketuai oleh R Soetomo dan wakilnya M Soelaiman.

Pergerakan inipun membuat para dosen STOVIA ini gerah. Sehingga mereka mengintimidasi Soetomo dan berniat untuk mengeluarkannya dari sekolah itu. Rapat dosen yang membahas hal ini pun berlangsung dan menjatuhkan Soetomo. Akan tetapi HF Roll selaku direktur STOVIA membela Soetomo dan mengatakan,

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

           ‘Wie van de heren hier aanwezig beschikte toen hij achttien was, over meer karakter dan Soetomo?’ 

‘Apakah di antara tuan-tuan yang hadir di sini tidak ada yang lebih berani dari Soetoemo waktu tuan-tuan berumur 18 tahun?’

Karena pembelaan dari Roll tentang Soetomo lah yang membuat para dosen sepakat untuk membiarkan Soetomo dan kawan-kawannya belajar di STOVIA. Kemudian organisasi modern Boedi Oetomo pun dibiarkan berkembang.

Pembangunan Museum Kebangkitan Nasional

Sejarah Museum Kebangkitan Nasional inilah yang menjadi saksi bisu dari semangat merah perjuangan anak-anak muda bangsa. Tak hanya itu, sekaligus menjadi titik sumbu munculnya kesadaran bangsa untuk merdeka. Dari nilai sejarah yang tinggi pada gedung ini maka pada tahun 1973, Pemerintahan DKI Jakarta memperbaiki gedung ini. Pada saat itu Soeharto yang menduduki sebagai Kepala Negara, meresmikan gedung STOVIA menjadi Gedung Kebangkitan Nasional. Peresmian dilaksanakan tanggal yang sama dengan lahirnya Boedi Oetomo yaitu 20 Mei di tahun 1974. Dari tanggal itu juga ditetapkan sebagai hari Kebangkitan Nasional. Museum Kebangkitan Nasional ini dijadikan Cagar Budaya, sehingga gedung ini harus tetap dilestarikan, dipelihara, dan tidak boleh dirombak.

Dokter-Djawa School, School tot Opleiding van Inlandsche Artsen (STOVIA), Foto Oleh Wikipedia

Di dalam museum ini terdapat 2.042 koleksi yang diantaranya berupa bangunan, gantungan lonceng, jam dinding. Serta ada pula pakaian, senjata, foto, lukisan, patung, miniatur dan lain sebagainya. Seluruh koleksi ini disimpan dan dipamerkan pada beberapa ruangan;

  1. Awal Pergerakan
  2. Awal Kesadaran Nasional
  3. Pergerakan
  4. Memorial Boedi Oetomo

Dari ruangan-ruangan tersebut, dapat dilihat dan dirasakan betapa pergerakan yang diambil oleh pemuda bangsa saat itu. Para kaum intelektual saat itu sangatlah berani.

Ruang Kelas STOVIA
Ruang Kelas STOVIA, Foto Oleh Wego Indonesia

Lokasi

Lokasi museum ini tidak jauh dari Pasar Senen, tepatnya di Jalan Dr. Abdul Rahman Saleh No.26, sebelum RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat.

Bagi pengguna KRL yang ingin menuju ke lokasi tersebut dari Stasiun Tangerang / Rangkasbitung, maka rutenya sebagai berikut;

  1. Naik KRL dengan jurusan Duri (jika dari Stasiun Tangerang) dan Tanah Abang (jika dari Stasiun Rangkasbitung), turun di stasiun tersebut.
  2. Lalu naik rangkaian kereta menuju Stasiun Transit Manggarai.
  3. Sampai di Stasiun Manggarai, turun dan berganti KRL jurusan Jakarta Kota.
  4. Setelah itu turun di Stasiun Gondangdia (jangan sampai terlewat, hanya berjarak 2 stasiun dari Manggarai).

Lalu untuk KRL dari stasiun Bogor / Bekasi / Cikarang / Jatinegara / Tanjung Priok bisa mengambil rangkaian kereta langsung. Rangkaian kereta langsung menuju Stasiun Jakarta Kota dan turun di Stasiun Gondangdia.

Jarak yang ditempuh dari stasiun menuju Museum Kebangkitan Nasional sekitar 1,5 km. Jika naik mobil memakan waktu sekitar 6-7 menit dan jika berjalan kaki akan memakan waktu sekitar 19-20 menit.

Harga Tiket Museum Kebangkitan Nasional

Museum Kebangkitan Nasional buka setiap hari Selasa – Minggu pukul 08.00-06.00 WIB, hari Senin atau hari libur nasional museum ini TUTUP. Berikut harga tiket masuk museum:

DewasaRp 2.000/orang
Anak-anakRp 1.000/anak
Dewasa (>20 orang)Rp 1.000/orang
Anak-anak (>20 orang)Rp 500/anak
MancanegaraRp 10.000/orang

Untuk info lebih lanjut mengenai museum bisa menghubungi ke nomor telepon (021) 3847975.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Mengenal Sejarah Museum Kebangkitan Nasional

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]