1. Biografi
  2. Tokoh

Maria Walanda Maramis: R.A. Kartini Versi Minahasa

Sempitnya pola pikir masyarakat Indonesia zaman dahulu yang berpikir bahwa sia-sia bagi wanita untuk menempuh pendidikan tinggi. Sama halnya dengan yang terjadi pada warga Minahasa, mereka beranggapan bahwa wanita hanya bisa memiliki profesi sebagai ibu rumah tangga. Melihat keadaan yang tidak menguntungkan bagi para wanita tersebut membuat seorang wanita bernama Maria Walanda Maramis tergerak hatinya untuk membuat perubahan.

Maria Walanda Maramis telah menyaksikan sendiri bagaimana para gadis di Minahasa tidak diperbolehkan untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Setamatnya dari pendidikan dasar, mereka diharuskan untuk tinggal di rumah dan mengerjakan pekerjaan rumahan yang “khas” untuk perempuan. Mereka hanya perlu menunggu untuk seorang lelaki pilihan orang tuanya datang melamar.

Merasa sudah tidak tahan dengan keadaan yang selalu merendahkan kaum wanita, Maria bangkit untuk merubahnya. Ia mulai mendobrak kebudayaan yang sudah mengakar sejak lama itu dengan gebrakan-gebrakan pendidikan bagi para wanita. Hal yang ia lakukan tersebut dilakukannya karena ia terinspirasi oleh perjuangan seorang R.A . Kartini. Seperti apa perjalanan seorang Maria dalam memperjuangkan hak pendidikan kaum wanita dapat anak nusantara simak sebagai berikut.

Biografi Maria Walanda Maramis 

Maria Walanda Maramis lahir di sebuah desa kecil bernama Kema, Minahasa, Sumatera Utara pada tanggal 1 Desember 1872. Ia memiliki nama asli Maria Josephine Catherine Maramis. Ayahnya bernama Bernadus Maramis dan ibunya Sarah Rotinsulu. Maria dilahirkan sebagai anak bungsu dari tiga bersaudara.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Sebagai bungsu, ia memiliki seorang kakak perempuan dan satu laki-laki. Kakak perempuannya bernama Antje sedangkan kakak laki-lakinya bernama Alexander Andries Maramis. Kakak laki-lakinya tersebut kemudian lebih dikenal dengan sebutan A.A. Maramis yaitu seseorang yang nantinya menjadi menteri keuangan pertama di awal masa kemerdekaan Indonesia. 

Sebagai seorang wanita yang lahir di desa kecil, Maria sedari kecil telah menjadi anak yatim piatu. Tepatnya pada saat ia berumur 6 tahun orang tuanya meninggal dunia di waktu yang berdekatan. Ketiga bersaudara yatim piatu tersebut kemudian diasuh oleh sang paman dari pihak ibu. Mereka tinggal bersama keluarga pamannya di Maumbi, Minahasa Utara.

Baca juga: Wiji Thukul: Penyair Bait Puitis Penentang Orde Baru

Pendidikan Formal

gambar-maria-walanda-maramis-dictio,id
Maria Walanda Maramis, Foto Oleh Dictio. id

Selayaknya gadis Minahasa awal abad ke 20 lainnya, Maria Walanda Maramis hanya mengenyam bangku pendidikan sampai sekolah dasar. Nama sekolah tempatnya mendapat pendidikan adalah Sekolah Melayu di Maumbi. Di sekolah tersebut Maria hanya mempelajari pengetahuan-pengetahuan dasar seperti membaca, berhitung, dan sedikit ilmu mengenai sejarah. Setelah Maria bersama kakak wanitanya lulus dari sekolah tersebut, mereka tidak melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi.

Hal tersebut mereka lakukan karena mengikuti adat yang kental saat itu dimana tugas utama seorang wanita hanya terdiri dari dua hal. Yang pertama adalah menikah dan yang kedua adalah mengurusi keluarga. Meskipun demikian, Maria tidak menyerah dengan keadaan dimana ia mulai memperluas jaringan pertemanannya.

Dengan memperluas jaringan pertemanan, Maria bertujuan agar memperoleh banyak pengetahuan baru yang sebelumnya belum pernah ia dapat di bangku sekolah. Niatnya tersebut didukung dengan keadaannya dimana sang kakak laki-lakinya yakni A.A. Maramis memiliki banyak teman dari kalangan yang tentunya terpelajar. Dari situlah Maria Walanda Maramis memperoleh banyak pencerahan akan banyak hal yang sebelumnya belum pernah ia dapatkan.

Perjuangan Maria Walanda Maramis

gambar-maria-walanda-maramis-1001indonesia,net
Maria Walanda Maramis, Foto Oleh 1001indonesia. net

Ketika Maria berusia 18 tahun, ia telah membina kehidupan baru karena pernikahannya dengan sang suami yang bernama Yoseph Frederick Calusung Walanda pada tahun 1890. Dari saat itulah ia mulai menggunakan “Walanda” sebagai nama tengah yang ia dapat dari sang suami. Hingga sekarang pun, wanita asal Minahasa yang memiliki cita-cita untuk mengangkat derajat para perempuan ini lebih dikenal dengan nama Maria Walanda Maramis.

Setelah menikah maka Maria pindah mengikuti sang suami tinggal di Manado. Pada waktu inilah ia mulai menghasilkan karya-karya berupa tulisan yang memuat buah pemikirannya dan kemudian dikirimkan ke surat kabar Thahaja Siang. Tjahaja Siang sendiri merupakan pionir surat kabar di Sulawesi Utara. Isi dari buah pemikirannya tersebut adalah seputar pemaparannya terkait pentingnya pendidikan bagi kaum perempuan agar dapat menjadi istri dan ibu rumah tangga yang lebih baik.

Dalam buku Sejarah Nasional Indonesia: Masa Prasejarah Sampai Masa Proklamasi Kemerdekaan (2011: 108) yang ditulis oleh M. Junaedi Al Anshori tercatat bahwasanya pada 8 Juli 1917 Maria dan beberapa rekannya mendirikan sebuah organisasi. Hal tersebut dilakukan pada saat Maria berumur 45 tahun. Organisasi yang Maria dan rekannya, sang suami dan para cendekiawan lainnya, dirikan diberi nama Percintaan Ibu Kepada Anak Temurunnya disingkat menjadi PIKAT.

 PIKAT sendiri pada awalnya dibentuk sebagai forum untuk membahas dan mendiskusikan mengenai pendidikan anak. Namun, seiring berjalannya waktu gagasannya menjadi semakin luas yakni sebagai wadah guna memajukan kaum wanita di Minahasa. Berkat PIKAT jugalah kaum wanita Minahasa dan Sulawesi pada umumnya mulai sadar akan pentingnya untuk berorganisasi.

Buah gagasan Maria yang berupa organisasi PIKAT tersebut mulai berkembang dengan pesat hingga memiliki cabang di Kalimantan dan Jawa. Melalui organisasi bernama PIKAT ini pula Maria mendirikan sebuah sekolah gratis tanpa dipungut biaya bagi anak-anak perempuan yang dinamai Huishound School. Kemudian Maria kembali membuka sebuah sekolah khusus wanita yakni Sekolah Kejuruan Putri yang lengkap dengan asrama.

Baca juga: Sutan Syahrir- “Bung Kecil” Dengan Semangat yang Besar

Bidang Politik

Di bidang politik, pada tahun 1919 seorang Maria Walanda membuat suatu perubahan besar. Perjuangan tersebut berupa kesamaan hak bagi perempuan untuk ikut serta dalam memilih wakil rakyat di parlemen lokal bernama Minahasa Raad selayaknya seorang pria. Keberhasilan didapat atas perjuangan gigih Maria dalam membuktikan kesamaan derajat antara laki-laki dan perempuan.

Bahkan, hasil perjuangan Maria yang diperoleh adalah sesuatu yang lebih besar yakni kebolehan perempuan untuk dapat dipilih menjadi bagian dari sistem pemerintahan. Para perempuan dapat menempati posisi sebagai anggota di badan-badan perwakilan rakyat saat itu. Diantara badan-badan perwakilan rakyat saat itu adalah Minahasa Raad, Locale Raad, serta Gemeentse Raad.

Pahlawan Maria Walanda Maramis

Maria menghembuskan napas terakhirnya pada tanggal 22 April 1924 di Maumbi, Kalawat, Minahasa Utara. Berkat jasanya untuk mengangkat derajat perempuan Minahasa, pada tanggal 20 Mei 1969 ia kemudian dianugerahi gelar pahlawan Indonesia berdasarkan SK Presiden No 012/TK/1969. Sebagai bentuk apresiasi dibuatkanlah sebuah monumen Maria Walanda Maramis oleh Pemda Minahasa. Selain itu, setiap 1 Desember bertepatan dengan tanggal kelahirannya ditetapkan sebagai Hari Ibu Maria Walanda Maramis yang diperingati oleh Masyarakat Minahasa setiap tahunnya.

Kesimpulan

Sebagai salah satu tokoh emansipasi wanita pada awal abad ke 20, Maria Walanda Maramis memberikan perubahan yang signifikan dalam kehidupan kaum wanita Minahasa. Mulai dari memberi pendidikan dan pengajaran, organisasi, hingga berpolitik telah terjadi bukti bahwa wanita telah mendapat perlakuan yang lebih baik dari sebelumnya. Sosok Maria sendiri patut untuk dijadikan sebagai tauladan bagi anak nusantara untuk membuat suatu gebrakan perubahan ke arah yang lebih baik. 

Baca juga: Dewi Sartika: Pelopor Pendidikan bagi Wanita Pribumi

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Maria Walanda Maramis: R.A. Kartini Versi Minahasa

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]