1. Kerajaan

Sejarah Perang Paregreg: Awal Mula Kemunduran Majapahit

Halo Anak Nusantara! Pasti kalian tidak asing dengan Kerajaan Majapahit, bukan? Nah kerajaan ini adalah kerajaan terbesar di nusantara setelah Kerajaan Sriwijaya. Tetapi sayang sekali, Perang Paregreg menjadi salah satu penyebab keruntuhan Kerajaan Majapahit. Penasaran dengan kisah dan sejarah selengkapnya? Simak di Museum Nusantara ya.

Mengenal Perang Paregreg di Majapahit

Ilustrasi Kejayaan Majapahit (Sumber: ID Sejarah)
Ilustrasi Kejayaan Majapahit (Sumber: ID Sejarah)

Majapahit adalah kerajaan besar yang pernah menguasai hampir seluruh bagian Nusantara Pada masa kejayaannya, menurut Kitab Negarakertagama, Majapahit membawahi sekitar 98 kerajaan di Nusantara. Adapun wilayah kekuasaan kerajaan Hindu-Buddha ini mencakup Jawa, Bali, Sumatera, Kalimantan, Nusa Tenggara, Sulawesi, dan Maluku. 

Akan tetapi, kejayaan Kerajaan Majapahit menyisakan sepenggal sejarah kelam karena perang saudara. Nama perang bersaudara tersebut adalah Perang Paregreg, yang terjadi pada tahun 1404-1406. Singkatnya, perang dan pertempuran ini melibatkan pihak dari istana barat yang dipimpin oleh Wikramawardhana yang melawan istana timur di bawah pimpinan Bhre Wirabhumi.

Perang Paregreg adalah perang yang menyebabkan runtuhnya kerajaan, karena mendatangkan malapetaka, kerugian keuangan istana, serta banyak memakan korban jiwa. Bahkan perang saudara ini banyak diyakini sebagai penyebab terkuat bagi kemunduran Kerajaan Majapahit.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Latar Belakang Perang Paregreg

Lalu bagaimana kronologis terjadinya Perang Paregreg? Dalam Kitab Pararaton, disebutkan bahwa pada tahun 1376, muncul “gunung baru” yang mengisyaratkan munculnya sebuah keraton baru di Pamotan, yang terletak di timur Kerajaan Majapahit. Keraton tersebut dipimpin oleh Bhre Wengker atau Wijayarajasa, suami Rajadewi, yang diduga ingin menjadi seorang raja Majapahit. 

Rajadewi adalah bibi dari Raja Hayam Wuruk, yang nantinya akan mengadopsi Bhre Wirabhumi. Menurut Kitab Negarakertagama, Bhre Wirabhumi adalah anak Hayam Wuruk yang dilahirkan dari selirnya, lalu dinikahkan dengan cucu dari Rajadewi, yaitu bernama Nagarawardhani. 

Setelah wafatnya Wijayarajasa, Bhre Wirabhumi diangkat sebagai raja dari istana timur. Sementara di istana barat,  tahta Hayam Wuruk diserahkan kepada menantunya, yakni Wikramawardhana. Ketegangan antara istana timur dan barat muncul pertama kali saat Nagarawardhani diangkat oleh Bhre Wirabhumi sebagai Bhre (Adipati) Lasem. 

Sementara Wikramawardhana juga mengangkat istrinya, yang bernama Kusumawardhani, sebagai Bhre Lasem. Ketika Kusumawardhani dan Nagarawardhani meninggal pada tahun 1400, Wikramawardhana segera mengangkat menantunya, istri Bhre Tumapel, sebagai Bhre Lasem.

Setelah pengangkatan tersebut, Bhre Wirabhumi dan Wikramawardhana terlibat pertengkaran sengit. Akhirnya, Perang Paregreg memuncak pada tahun 1404 yang disebabkan oleh perselisihan antara Bhre Wirabhumi dan Wikramawardhana yang kian memanas.

Terjadinya Perang Paregreg

Ilustrasi Terjadinya Perang (Sumber: Wikipedia)
Ilustrasi Terjadinya Perang (Sumber: Wikipedia)

Dalam bahasa Jawa Kuno, paregreg berarti berjalan sedikit demi sedikit, dalam tempo yang lambat. Perang Paregreg pada tahun 1404 pun berjalan seperti artinya, karena pihak yang menang silih berganti. Selama dua tahun peperangan, kadang dimenangkan oleh istana barat dan kadang dimenangkan oleh istana timur. 

Walaupun demikian, Perang Paregreg akhirnya dimenangkan oleh istana barat pada tahun 1406, setelah pasukan yang dipimpin oleh Bhre Tumapel, putra Wikramawardhana, yang berhasil menembus benteng pertahanan istana timur. Kemudian Bhre Wirabhumi sempat melarikan diri menggunakan perahu dan akhirnya dibunuh oleh Raden Gajah atau Bhra Narapati.

Pasca Terjadinya Perang Paregreg

Ilustrasi Runtuhnya Majapahit (Sumber: Kelas Guru)
Ilustrasi Runtuhnya Majapahit (Sumber: Kelas Guru)

Lalu bagaimana nasib Kerajaan Majapahit setelah perang? Setelah wafatnya Wikramawardhana (1389-1429) tidak ada yang mampu membangkitkan kejayaan Kerajaan Majapahit seperti pada masa pemerintahan Raja Hayam Wuruk dan Gajah Mada. Karena semakin melemah, pusat pemerintahan Majapahit dipindahkan dari Trowulan ke Daha (Kediri) pada era kepemimpinan Girindrawardhana atau Raja Brawijaya VI (1478-1489). 

Pindahnya ibu kota pun tidak membuat kondisi Majapahit semakin membaik, bahkan semakin lemah seiring berjalannya waktu. Terlebih lagi dengan munculnya pusat kekuasaan baru di Jawa, yakni Kesultanan Demak yang didirikan oleh Raden Patah, pangeran Majapahit, putra dari Bhre Kertabumi atau Brawijaya V (1468-1478). 

Ajaran Islam di masa itu memang sedang berkembang secara pesat dan menyebabkan turunnya pamor Majapahit yang mayoritas rakyatnya menganut agama Hindu-Buddha. Lalu akhirnya Kerajaan Majapahit runtuh saat terjadi serangan oleh Kesultanan Demak, yang dipimpin oleh Sultan Trenggana (1521-1546). 

Sultan Trenggana adalah raja dari Kesultanan Demak ke-3 setelah Raden Patah dan Pati Unus. Pada tahun 1527, akhirnya Sultan Trenggana pun mengirim pasukan untuk menduduki Majapahit dan merebut wilayah kekuasaannya yang tersisa. Kerajaan Majapahit yang sangat jaya dan perkasa di masa lalu pun akhirnya benar-benar runtuh.

Dampak Perang Paregreg

Bagaimana dampak perang saudara di Kerajaan Majapahit ini? Nah, Museum Nusantara sudah merangkum beberapa dampak besar dari Perang Paregreg di bawah ini.

  • Istana timur pada akhirnya bersatu dengan Kerajaan Majapahit yang berpusat di Mojokerto.
  • Daerah bawahan Majapahit di luar Jawa banyak yang mengundurkan dan melepaskan diri. 
  • Sebanyak 170 prajurit China turut menjadi korban perang. 
  • Wikramawardhana harus membayar uang ganti rugi ke China sebanyak 60.000 tahil.
  • Wikramawardhana dan penerusnya tidak mampu membangkitkan kejayaan Majapahit dan akhirnya mengalami keruntuhan.

Demikian penjelasan Museum Nusantara mengenai sejarah Perang Paregreg, dimulai dari latar belakang sampai dampak yang ditimbulkan dari perang. Semoga informasi kali ini bermanfaat dan jangan lupa untuk memupuk rasa keingintahuan yang tinggi pada sejarah Nusantara di masa lampau.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Sejarah Perang Paregreg: Awal Mula Kemunduran Majapahit

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]