1. Museum
  2. Museum Seni

Museum Taman Prasasti yang Dikenal Menyeramkan

Museum Taman Prasasti terletak di Jakarta Pusat, kebanyakan pengunjung yang datang ke lokasi ini datang dari luar kota Jakarta. Mereka yang datang ke museum ini merupakan peneliti, wisatawan, dan para kolektor. Koleksi Museum Taman Prasasti menyimpan karya seni hasil dari pemahat, pematung, kaligrafer dan sastrawan, menjadikan museum ini sebagai tempat berziarah.

Tempat atau museum ini sama sekali tidak menyeramkan, jika Anak Nusantara fokus kepada nilai-nilai sejarahnya. Justru tempat ini memberikan nilai seni dan pelajaran, bahwa seni pahat sudah lahir dari jaman dahulu.

Pemerintah menjadikan wilayah ini sebagai museum cagar budaya yang merupakan peninggalan dari masa kolonial Belanda. Museum Taman Prasasti memiliki antologi prasasti nisan kuno serta miniatur makam, khas dari 27 provinsi di Indonesia. Tidak hanya nisan saja, namun juga terdapat kereta jenazah yang antik, pernah digunakan pada zaman itu. Luas dari museum adalah 1,2 hektar dan merupakan museum terbuka yang memperlihatkan berbagai karya seni dari masa lampau. Hal itu juga memberikan bukti akan kecanggihan para pematung atau pemahat saat itu.

Sejarah Museum Taman Prasasti

Diketahui sejarah Museum Taman Prasasti dahulu merupakan tempat tanah kuburan para kolonial Belanda. Museum ini didirikan pada tahun 1795 guna menggantikan kuburan yang berada di samping gereja Nieuw Hollandsche Kerk, saat ini menjadi Museum Wayang.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Makam ini menyimpan koleksi nisan dari tahun sebelumnya karena sebagian besar dipindahkan dari pemakaman Kerk pada awal abad ke-19. Untuk membedakannya, Anak Nusantara bisa melihat pada nisannya yang diberikan tanda dengan inisial tulisan HK, Hollandsche Kerk.

Kemudian hingga pada tanggal 9 Juli 1977, pemakaman Kebon Jahe Kober ini dijadikan museum dan dibuka untuk umum. Dengan koleksi museum seperti prasasti, nisan, dan makam sebanyak 1.372 yang terbuat dari batu alam, marmer, dan perunggu. Dari awal luas wilayah museum 5,5 hektar kemudian menyusut menjadi 1,3 hektar. Hal tersebut dikarenakan sehubungan dengan perkembangan kota Jakarta sehingga luas dari museum perlu untuk dipangkas.

museum taman prasasti
Museum Taman Prasasti, oleh Lala Haryadi

Museum ini juga dibuat untuk dijadikan tempat peristirahatan terakhir untuk para keluarga bangsawan dari Belanda dan kemudian dipergunakan oleh Jepang. Hingga saat ini pemerintah Indonesia menjadikan pemakaman ini sebagai tempat bersejarah dan dijadikan sebagai museum cagar budaya.

Koleksi Museum Taman Prasasti

Berbagai koleksi Museum Taman Prasasti ini dihimpun oleh berbagai prasasti. Dimulai dari zaman kolonial Belanda dan sebelumnya. Disini terdapat pula makam dari beberapa tokoh Belanda, Inggris dan Indonesia atau Hindia Belanda.

  1. Tokoh militer Belanda pada zaman perang Buleleng, ialah A.V Michiels
  2. Dr. H.F Roll, seorang pendiri STOVIA atau Sekolah Kedokteran pada zaman pendudukan Belanda, yang sekarang menjadi Museum Kebangkitan Nasional
  3. J.H.R Kohler yang adalah tokoh militer Belanda pada saat Perang Aceh
  4. Replika Prasasti Pecah Kulit Everbeld
  5. Istri dari Thomas Stamford Raffles, Olivia Marianne Raffles yang juga sebagai mantan Gubernur Hindia Belanda dan Singapura
  6. Kapitan Jas, makamnya ini telah diyakini oleh segelintir masyarakat dapat memberikan kesuburan, keselamatan, kemakmuran dan kebahagiaan.
  7. Miss Riboet, beliau merupakan tokoh opera pada tahun 1930-an
  8. Soe Hok Gie, yang mendedikasikan masa mudanya sebagai aktivis pergerakan mahasiswa pada tahun 1960-an. Soe Hok Gie adalah mantan mahasiswa Universitas Indonesia.
  9. Walterus Staal, SJ, Vikar Apostolik Batavia pada tanggal 23 Mei 1893 dan meninggal dunia pada tanggal 30 Juni 1897.

Namun tidak semuanya terdapat jenazah, ada beberapa yang sudah dipindahkan.

nisan berbentuk malaikat di taman prasasti
Nisan di Museum Taman Prasasti menyerupai Malaikat, oleh Aryanto Wijaya

Harga Tiket Masuk Museum Taman Prasasti

Untuk melihat keindahan seni dari nisan dan koleksi serta sejarah Museum Taman Prasasti Jakarta, diperlukan untuk merogoh kocek Anak Nusantara. Berikut daftar harga tiket masuk dan jam buka museum:

Jam Buka
Open Hours
08.00 – 16.00 WIB
08.00 am – 04.00 pm
Dewasa
Adult
Rp 5.000
Anak-anak
Kids
Rp 2.000
Mahasiswa
College Student
Rp 3.000

Lokasi / Rute ke Museum Taman Prasasti

Lokasi museum berada di Jl. Tanah Abang no. 1, Jakarta Pusat. Letak tepatnya tidak jauh dari Museum Kebangkitan Nasional dan berada tepat di belakang Gedung Mahkamah Konstitusi.

Jika Anak Nusantara mengandalkan transportasi umum, misal Bus Transjakarta. Maka tujuannya harus turun di Halte Monas lalu ikuti Jalan Museum di samping museum. Menemukan pertigaan Abdul Muis ada di ujung jalan dan terus saja jalan ke arah kanan. Di tempat itu Anak Nusantara akan menjumpai Kali Krukut yang sejajar dengan jalan. Dua abad silam jenazah dari kota dibawa dengan sampan melalui kali tersebut menuju makam Museum Taman Prasasti. Selanjutnya Anak Nusantara terus berjalan menuju Jalan Tanah Abang I sebelah kiri, dan bisa menemukan tujuan di ujung jalan. Total jarak yang perlu ditempuh dari Halte Monas menuju Museum Taman Prasasti tidak sampai setengah kilometer.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Museum Taman Prasasti yang Dikenal Menyeramkan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]