Alicia josephine Hello, I am a girl who love new challenge. Graduated from college majoring in English with Journalist concentrated. Yes! I like writing. I can write anywhere, everywhere in anytime.

Mengenal Dunia Pewayangan di Museum Wayang Jakarta Kota

1 min read

Gedung Museum Wayang Jakarta

Siapa tak tahu Wayang? Sebuah seni pertunjukkan dengan menggunakan boneka/wayang yang memiliki keunikan tersendiri, sebuah mahakarya asli dari Indonesia. Seni pertunjukkan ini berkembang dengan begitu cepat di dua Pulau Jawa dan Bali.

Koleksi Wayang di Museum Wayang Jakarta
Koleksi Wayang di Museum Wayang Jakarta, Foto Oleh Indonesia Holidays

Untuk melestarikan budaya asli Indonesia maka berdirilah Museum Wayang sebagai tempat wisata Budaya yang juga didedikasikan untuk orang jawa tentang dunia pedalangan wayang. Wayang yang terbuat dari kulit, kayu dan juga bahan lainnya dengan beragam jenis dan bentuk asal Indonesia ada di Museum Wayang.

Seluruh jenis wayang dari Indonesia maupun luar negeri pun ada di Museum Wayang. Koleksi yang terdapat di dalam museum ini mencapai lebih dari 4.000 wayang, ada wayang kulit, wayang golek, wayang kardus, wayang rumput, wayang janur, topeng, boneka, wayang beber dan gamelan.

Museum Wayang Jakarta
Museum Wayang Jakarta, Foto oleh The Crazy Museum

Museum Wayang ini berlokasi di daerah Jakarta Barat, dengan tampilan gedung yang tampak unik dan menarik ini sudah beberapa kali mengalami perombakan. Pada tahun 1640 bangunan ini bernama De Oude Hollandsche Kerk (Gereja Lama Belanda). Kemudian gedung ini direnovasi dan berganti nama menjadi De Nieuwe Hollandse Kerk (Gereja Baru Belanda) di tahun 1732. Tak disangka-sangka lalu gedung ini sempat hancur karena gempa bumi pada tahun 1808. Di atas bekas reruntuhan itulah dibangun gedung Museum Wayang lalu diresmikan sebagai museum pada tanggal 13 Agustus 1975. Meski gedung ini telah mengalami renovasi namun tetap tidak menghilangkan beberapa bagian gereja lama dan baru.

 Lukisan Gedung De Hollandsche Kerk
Lukisan Gedung De Hollandsche Kerk, Foto oleh Wikipedia

Tak hanya wayang saja yang ada disini, namun ternyata bagian dari gedung museum ini merupakan tempat peristirahatan yang terakhir atau makam dari  Gubernur Jenderal pada waktu zaman wilayah Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) yang keempat dan keenam.

Jan Pieterszoon Coen meninggal di Jakarta (d.h Batavia) pada tanggal 21 September 1629. Terdapat dua issue yang tersebar Coen meniggal, namun kemudian diyakini beliau meninggal karena terjangkit wabah kolera yang secara sengaja disebarkan oleh pasukan Mataram di Sungai Ciliwung. Jasad dari J.P Coen ini dimakamkan di Museum Sejarah Jakarta (d.h Stadhius) lalu kemudian dipindahkan ke Oude Hollandsche Kerk yang kini sebagai Museum Wayang.

 The graveyard of Jan Pieterszoon Coen
The graveyard of Jan Pieterszoon Coen, Foto oleh Wikipedia

Lokasi dan Rute Perjalanan

Untuk bisa mempelajari salah satu budaya Indonesia ini, bisa mengunjungi letaknya Museum Wayang yang berada tepat di Jalan Pintu Besar Utara 27 daerah Jakarta Barat.

Bisa menuju ke lokasi tersebut dengan mudah menggunakan KRL, jika dari Stasiun Tangerang / Rangkasbitung, maka rutenya sebagai berikut;

  1. Naik KRL dengan jurusan Duri (jika dari Stasiun Tangerang) dan Tanah Abang (jika dari Stasiun Rangkasbitung), turun di stasiun tersebut.
  2. Lalu naik rangkaian kereta menuju Stasiun Transit Manggarai.
  3. Sampai di Stasiun Manggarai, turun dan berganti KRL jurusan Jakarta Kota.
  4. Setelah turun di Stasiun Jakarta Kota bisa keluar menuju pintu keluar yang berada di dekat Gedung BNI. Setelah itu bisa berjalan sekitar kurang lebih 6-8 menit dengan jarak sekitar 500 meter dari Stasiun Jakarta Kota.

Lalu untuk KRL dari stasiun Bogor / Bekasi / Cikarang / Jatinegara / Tanjung Priok bisa mengambil rangkaian kereta langsung menuju Stasiun Jakarta Kota.

Contact/Info

Untuk masuk kedalam Museum Wayang Jakarta ini diperlukan biaya untuk membeli tiket dengan nominal Rp 5.000 untuk orang dewasa; Rp 3.000 untuk pelajar atau mahasiswa dengan menunjukan kartu tanda pelajar; dan Rp 2.000 untuk anak-anak.

Museum ini buka untuk umum setiap hari Selasa hingga Minggu dari pukul 09.00 – 16.30 WIB. Jika membutuhkan infromasi lebih lanjut berikut kontak untuk Museum Wayang di (021) 6929560.

Last Updated on Mei 20, 2020

Alicia josephine Hello, I am a girl who love new challenge. Graduated from college majoring in English with Journalist concentrated. Yes! I like writing. I can write anywhere, everywhere in anytime.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll up