Icha Akademisi sastra dengan ketertarikan tinggi pada sejarah dan budaya Indonesia.

Tahun Baru Imlek 2021: Sejarah, Mitos dan Tradisi

8 min read

gambar-tahun-baru-imlek

Pergantian tahun dalam penanggalan Tionghoa seringkali menjadi momen yang ditunggu-tunggu oleh banyak orang. Berbicara tentang Imlek atau Imlek juga menjadi waktu yang ditunggu-tunggu oleh masyarakat Tionghoa. Tahun Baru Imlek adalah perayaan terpenting orang Tionghoa. Perayaan Tahun Baru Imlek dimulai pada hari pertama bulan pertama (Tionghoa: 正月; pinyin: zhēng yuè) pada kalender Tiongkok dan diakhiri dengan Cap Go Meh 十五 暝 元宵節 pada tanggal 15 (saat bulan purnama). Malam Tahun Baru Imlek dikenal sebagai Chúxī 除夕 yang berarti “Malam Tahun Baru”.

Di Tiongkok, adat istiadat dan tradisi daerah yang terkait dengan perayaan Tahun Baru Imlek sangat bervariasi. Namun, semuanya memiliki tema yang sama seperti perjamuan makan malam Tahun Baru dan pencahayaan kembang api. Meskipun kalender Tionghoa secara tradisional tidak menggunakan nomor tahun malar, kalender Tionghoa di luar Tiongkok sering diberi nomor dari pemerintah Huangdi. Setidaknya sekarang sudah ada tiga tahun angka 1 yang digunakan oleh berbagai ahli, sehingga pada tahun 2017 Masehi “Chinese Year” bisa jadi tahun 4715, 4714, atau 4654.

Dirayakan di daerah dengan populasi etnis Tionghoa, Tahun Baru Imlek dianggap sebagai hari libur besar bagi orang Tionghoa dan memiliki pengaruh pada perayaan Tahun Baru di tetangga geografis Tiongkok, serta budaya yang digunakan orang Tionghoa untuk berinteraksi. Ini termasuk Korea, Mongolia, Nepal, Bhutan, Vietnam, dan Jepang (sebelum 1873). Di Tiongkok Daratan, Hong Kong, Makau, Taiwan, Singapura, Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, dan negara lain atau wilayah dengan populasi suku Han yang signifikan, Tahun Baru Imlek juga dirayakan, dan telah menjadi bagian dari budaya tradisional negara tersebut.

Kata “Imlek” bukanlah nama perayaan Tahun Baru Cina yang ditetapkan sejak awal. Kata ini diambil dari bahasa Hokien dan hanya dikenal dan digunakan oleh orang Indonesia. Di luar, perayaan ini lebih dikenal dengan istilah Cbinese/Lunar New Year bagi orang Barat, sedangkan orang Tionghoa menyebutnya “Guo Nian” atau “Xin Jia” yang artinya melewati bulan atau bulan baru.

Sejarah Imlek

Sebelum Dinasti Qin, tanggal dimulainya satu tahun masih belum jelas. Mungkin saja awal tahun dimulai pada bulan ke-1 selama Dinasti Xia, bulan ke-12 selama Dinasti Shang, dan bulan ke-11 selama Dinasti Zhou di Tiongkok. Bulan kabisat, yang digunakan untuk memastikan penanggalan Tionghoa sejalan dengan keliling matahari, selalu ditambahkan setelah 12 bulan sejak Dinasti Shang (menurut catatan tulang kenabian) dan Zhou (menurut Sima Qian).

Kaisar Tiongkok pertama Qin Shi Huang bertukar dan menentukan bahwa tahun Tionghoa dimulai pada bulan ke-10 tahun 221 SM. Pada 104 SM, Kaisar Wu Yong Ming yang memerintah pada masa Dinasti Han, menetapkan bulan 1 sebagai awal tahun hingga sekarang. Tujuannya agar perayaan tahun baru bisa sesuai dengan masyarakat Tionghoa yang umumnya masyarakat agraris. Selama Dinasti Zhou, perayaan Tahun Baru diadakan selama musim dingin solistice atau dongzhi.

Pada masa pemerintahan Dinasti Qing, Kang Youwei (1858-1927), seorang pembaharu Ruisme, menyarankan penggunaan era Konfusianisme yang dihitung dari tahun kelahiran Kongzi. Sementara itu, Liu Shipei (1884-1919) menolaknya dan menyarankan agar tahun kalender Tionghoa dihitung dari tahun kelahiran Huang Di. Masalahnya adalah kapan Huang Di lahir untuk dijadikan patokan penghitungan kalender Huang Di.

Liu Shipei memperkirakan 2711 SM adalah tahun kelahiran Huang Di, jadi 2008 M akan menjadi tahun 4719 HE. Song Jiaoren (1882-1913) memperkirakan 2697 SM sebagai tahun kelahiran Huang Di, dan akhirnya banyak orang setuju untuk menerima 2697 SM sebagai awal kalender Huang Di. Dari angka tersebut, sekarang Tahun Baru Imlek ini bisa disebut Tahun Baru Imlek 4708 HE. Selain dari masyarakat luas, penganut Tao juga menyebutkan bahwa kalender Huang Di adalah tahun yang mereka gunakan dan menyebutnya sebagai kalender Daoli atau Tao.

Sebagian besar masyarakat Tionghoa di luar negeri dan penganut Taoisme lebih memilih menggunakan kalender Huang Di karena Huang Di atau Kaisar Kuning dalam sejarah Tionghoa dianggap sebagai bapak dari etnis Han atau orang Tionghoa pada umumnya. Dan Taois menggunakan kalender Huang Di, karena dalam kepercayaan Taoisme Kaisar Kuning, ini adalah pembukaan dari ajaran Taoisme. Inilah alasan yang memunculkan kalender Era Huang Di dan kalender Dao. Keduanya sama, hanya saja Era Dao atau kalender Daoli digunakan oleh para Taois.

Baca juga: Tradisi Ogoh-ogoh Bali Yang Penuh Kisah Magis Umat Hindu

Mitos Imlek

gambar-tahun-baru-imlek-blog,misteraladin,com
Tahun Baru Imlek, Foto Oleh Blog.misteraladin. com

Menurut legenda, dahulu kala, Nián (年) adalah raksasa pemakan manusia dari pegunungan (atau dalam versi hikayat lain, di bawah laut), yang muncul di akhir musim dingin untuk memakan tanaman, ternak, dan bahkan penduduk desa. Untuk melindungi diri, warga menaruh makanan di depan pintu rumah mereka di awal tahun. Diyakini bahwa dengan melakukan itu, Nian akan memakan makanan yang telah mereka siapkan dan tidak akan menyerang orang atau mencuri ternak dan hasil panen. Alkisah, warga melihat Nian kabur ketakutan usai bertemu dengan seorang anak kecil berbaju merah.

Sejak itu, Nian tidak pernah kembali ke desa. Nian akhirnya ditangkap oleh ditangkap 老祖 atau 鸿钧 天尊 Hongjun Laozu, dewa Taoisme dalam cerita Fengsheng Yanyi, dan dijadikan kendaraan Honjun Laozu. Warga pun kemudian percaya bahwa Nian takut dengan warna merah, sehingga setiap tahun baru datang warga akan menggantungkan lampion dan gulungan kertas merah di jendela dan pintu. Mereka juga menggunakan kembang api untuk menakuti Nian. Kebiasaan pengusiran Nian kemudian berkembang menjadi perayaan Tahun Baru. Guò nián (bahasa Cina tradisional: 過年; Cina: 过年), yang berarti “menyambut tahun baru”, secara harfiah berarti “mengusir Nian”.

Mitos tentang Nian juga dapat ditemukan di buku Jingchu Sui Shi Ji 荊楚 歲時 記, catatan tentang kebiasaan Tahun Baru Jingchu yang dibuat selama Dinasti Selatan dan ditulis oleh Zong Lin (498–561).
Perayaan Tahun Baru Imlek di Indonesia

Umumnya perayaan Tahun Baru Imlek berlangsung hingga 15 hari. Sehari sebelum atau saat Imlek, bagi warga negara Indonesia keturunan Tionghoa wajib memuja leluhurnya, seperti dalam upacara kematian, memelihara meja abu atau lingwei (papan kayu bertuliskan nama leluhur yang meninggal), sembahyang kepada nenek moyang mereka seperti yang dilakukan pada hari Ceng Beng (hari khusus untuk berziarah dan membersihkan makam leluhur).

Oleh karena itu, sehari sebelum atau saat Tahun Baru Imlek, anggota keluarga akan datang ke rumah anggota keluarga yang merawat lingwei leluhur (meja abu) untuk berdoa, atau mengunjungi rumah abu pembibitan lingwei leluhur untuk berdoa. Sebagai bentuk penghormatan dan sebagai tanda syukur, diadakan jamuan makan untuk arwah nenek moyang pada saat berdoa. Makna perjamuan bagi arwah leluhur adalah agar kegembiraan dan kebahagiaan menyambut perayaan Imlek yang dilaksanakan di alam manusia oleh keturunannya juga bisa dirasakan oleh leluhur di alam lain.

Selain jamuan makan, jinzhi yang dibakar (Hanzi = 金 sederhana; sederhana = 金 纸; hanyu pinyin = jīnzhǐ; Hokkien = kimcoa; harafiah = kertas emas) umumnya dikenal sebagai uang roh (uang orang mati) dan berbagai seni kertas (紙紮) zhǐzhā (pakaian, rumah, mobil mainan, kebutuhan sehari-hari, dan pembantu). Makna persembahan bakaran jinzhi dan zhǐzhā yang dilakukan oleh keturunannya adalah agar roh nenek moyang tidak menderita kekurangan dan sebagai bekal untuk memenuhi kebutuhannya di dunia lain. Praktik perjamuan dan persembahan bakaran jinzhi dan zhǐzhā yang dilakukan oleh keturunannya untuk arwah leluhur di alam lain merupakan wujud kesalehan dan rasa syukur berbakti atas apa yang telah dilakukan orang tuanya selama masih hidup kepada anak-anaknya di alam manusia. .

Pada malam tanggal 8 sebelum tanggal 9 pada waktu cu si (23: 00-01: 00) orang-orang berdoa kembali. Doa ini disebut Doa “Raja Thi Kong” (Doa Tuhan Yang Maha Esa) dan dilakukan di depan pintu rumah menghadap langit terbuka menggunakan altar yang terbuat dari meja tinggi dan sesaji, berupa sam-poo (teh bunga, air jernih), tee -liau (tiga jenis teh dan manisan), mie swa, ngo koo (lima jenis buah), sepasang tebu, dan tidak lupa beberapa peralatan seperti hio-lo ( dupa), swan-loo (tempat dupa ratus / bubuk), -loo (tempat yang tepat untuk surat doa), dan lilin besar.

Pada Cap Go Meh, tanggal 15 Tahun Baru Imlek saat bulan purnama, orang-orang berdoa untuk penutupan tahun baru antara shien si (15: 00-17: 00) dan cu si (23: 00-01: 00). Upacara doa dengan menggunakan thiam hio atau upacara besar disebut doa Gwan Siau (Yuanxiaojie). Berdoa kepada Tuhan adalah wajib, tidak hanya pada hari libur besar, tetapi setiap pagi dan sore hari, tanggal 1 dan 15 Tahun Baru Imlek dan hari-hari lainnya.

Kini, Tahun Baru Imlek dirayakan dengan berbagai cara, mengingat Indonesia memiliki ragam budaya dan warga Indonesia keturunan Tionghoa telah menganut keberagaman dan menganut agama dan kepercayaan yang berbeda. Namun, berkumpul bersama, makan basketcakes, dan berbagi angpau menjadi benang merah perayaan Imlek.

Tradisi Menyambut Imlek

gambar-tahun-baru-imlek-voi,id
Tahun Baru Imlek, Foto Oleh Voi. id

Tahun Baru Imlek sudah ada sejak 4.000 tahun lalu. Seiring dengan perkembangan zaman, terbentuklah beberapa tradisi yang akhirnya diwariskan dan wajib diikuti dalam setiap perayaan Imlek. Lalu apa saja tradisi unik yang ada saat perayaan Imlek?

1. Membersihkan rumah

Dalam kepercayaan masyarakat Tionghoa, membersihkan rumah berarti menyingkirkan semua hal buruk yang menghalangi keberuntungan. Tradisi bersih-bersih ini biasanya dilakukan oleh masyarakat Tionghoa sehari sebelum Imlek, karena diyakini membersihkan rumah pada saat Imlek akan membuang keberuntungan di tahun tersebut.

2. Dekorasi Rumah

Selain dibersihkan, mendekorasi rumah juga ada yang harus dilakukan menjelang Imlek. Pintu dan jendela dicat ulang, dan diplester dengan kertas bertuliskan kata-kata atau kata-kata yang baik. Dimana kebanyakan dekorasi yang digunakan berwarna merah yang bagi masyarakat Tionghoa melambangkan sesuatu yang sejahtera dan kuat serta membawa keberuntungan.

3. Serba Merah

Salah satu ciri khas setiap perayaan Imlek adalah penggunaan warna merah dimana-mana. Warna merah melambangkan sesuatu yang kuat, sejahtera, dan membawa keberuntungan. Tak hanya itu, warna merah juga dipercaya mampu mengusir Nian atau sejenis makhluk liar yang hidup di dasar laut atau pegunungan yang keluar pada musim semi atau saat Tahun Baru Imlek.

Nian sendiri diyakini ikut mengganggu manusia, terutama anak kecil. Itulah sebabnya orang Tionghoa mendekorasi rumah mereka dan mengenakan pakaian dan aksesori merah selama Tahun Baru Imlek.

4. Masakan Khas Cina

Liburan pun akan terasa kurang lengkap jika makanan wajib tidak disajikan pada hari raya tersebut. Sama seperti saat perayaan Imlek, masakan khas Tionghoa seperti kue keranjang dan jeruk menjadi makanan wajib yang tersedia saat Imlek.

Bagi masyarakat Tionghoa, makanan yang disajikan pada saat hajatan terdiri dari sedikitnya 12 jenis makanan yang melambangkan 12 macam lambang zodiak dalam kepercayaan masyarakat Tionghoa. Selain melambangkan zodiak, masing-masing makanan tersebut juga memiliki arti tersendiri.

Misalnya ayam utuh yang melambangkan kemakmuran keluarga, mie panjang melambangkan umur panjang yang tidak bisa dipotong, atau kue lapis legit yang artinya berlapis-lapis rezeki.

5. Pantang makan bubur

Jika kue keranjang dan jeruk menjadi ciri khas saat Tahun Baru Imlek, lain halnya dengan bubur. Bubur menjadi makanan yang tidak pernah disajikan saat Tahun Baru Imlek. Bubur dianggap sebagai simbol kemiskinan.

Baca juga: Upacara Kasada: Tata Cara, Sejarah, dan Makna

6. Dilarang membalikkan ikan saat memakannya

Makan ikan mungkin menjadi hal yang biasa selama perayaan. Namun berbeda jika dilakukan saat Imlek. Dalam tradisi Imlek anda dilarang mengambil daging ikan di bagian bawah.

Tak hanya itu, Anda juga wajib menyimpan ikan yang Anda makan untuk dinikmati keesokan harinya. Masyarakat Tionghoa percaya bahwa kebiasaan ini merupakan simbol nilai lebih untuk tahun yang akan datang.

7. Petasan dan Kembang Api

Petasan dan kembang api identik dengan perayaan besar, khususnya saat Tahun Baru. Hal yang sama berlaku pada perayaan Tahun Baru Imlek. Selain merayakan perayaan setahun sekali ini, menurut kepercayaan orang Tionghoa, membakar petasan dan kembang api tepat pada Tahun Baru Imlek adalah suatu keharusan untuk menghilangkan kesialan tahun sebelumnya dan mendoakan tahun baru yang lebih bahagia dan lebih baik.

8. Pertunjukan Liong dan Barongsai

gambar-tahun-baru-imlek-gayatempo,co
Pertunjukan Barongsai, Foto Oleh Gayatempo. co

Dalam kepercayaan Cina, Liong (naga) dan Barongsai adalah simbol kebahagiaan dan kesenangan. Tarian naga dan singa ini dipercaya sebagai pertunjukan yang dapat membawa keberuntungan dan cara untuk mengusir roh jahat yang akan mengganggu manusia. Maka tak heran jika pertunjukan ini selalu ada di setiap perayaan Imlek.

9. Mendistribusikan Angpao

Tradisi ini memang sudah tidak asing lagi bagi Anda. Tradisi yang tak pernah absen di setiap perayaan Imlek ini memang menjadi momen yang paling ditunggu-tunggu saat perayaan Imlek. Tradisi membagikan angpao merupakan tradisi dimana orang Tionghoa yang sudah menikah memberikan nafkah kepada anak dan orang tuanya.

Dalam kepercayaan Tionghoa, uang dalam kemasan merah yang akan dibagikan tidak boleh diisi dengan angka 4 di dalamnya karena angka 4 dianggap sial. Dalam bahasa Cina angka empat terdengar seperti kata ‘mati’.

Selain itu, jumlah uang yang diberikan tidak boleh ganjil karena terkait dengan pemakaman. Pembagian angpao juga dipercaya dapat memudahkan rezeki di masa depan. Makna tradisional membagikan angpao saat Tahun Baru Imlek terkait dengan transfer energi dan kesejahteraan yang juga diyakini dapat memfasilitasi rezeki di masa depan.

10. Mengunjungi Kerabat

Tak hanya saat Lebaran, Tahun Baru Imlek juga menjadi waktu yang tepat untuk mengunjungi kerabat. Momen inilah yang dimanfaatkan oleh komunitas Tionghoa untuk mempererat persaudaraan. Tak heran, di saat Imlek banyak orang Tionghoa yang kembali ke kampung halamannya untuk merayakan bersama keluarganya.

11. Tradisi Yu Sheng

gambar-tradisi-yu-sheng-sehatq,com
Tradisi Yu Sheng, Foto Oleh Sehatq. com

Tradisi makan Yu Sheng merupakan tradisi yang akhir-akhir ini menjadi trend di masyarakat keturunan Tionghoa Indonesia. Tradisi ini dibawa oleh nelayan dari Tiongkok Selatan yang beremigrasi ke Semenanjung Malaysia pada abad ke-19. Yu Sheng sendiri merupakan tradisi yang dilakukan untuk menyambut Imlek yang berkaitan dengan hidangan khas di pergantian tahun.

Menurut adat, menu ini wajib disajikan dan disantap dengan doa syukur atas bekal yang telah diberikan. Doa pendamping Yu Sheng adalah agar keluarga yang menyantap Yu Sheng memiliki rezeki yang lebih baik di tahun baru.

Tradisi ini adalah menyajikan makanan dalam satu piring Yu Sheng. Di atas piring terdapat beberapa makanan dingin seperti irisan salmon, wortel, dan salad lainnya. Kemudian diberi kuah wijen, plum, dan sebagainya. Anggota keluarga yang duduk di meja biasanya mengaduk makanan bersama dan mengangkat makanannya dengan sumpit setinggi mungkin sembari mengucapkan “Lao Qi” atau “Lao Hei”.

12. Berdoa untuk Leluhur

Tradisi unik Tionghoa lainnya adalah mendoakan leluhur yang telah meninggal dunia. Ini bisa dilakukan di rumah sehari sebelum tahun baru. Dupa dan lilin dinyalakan, dan persembahan makanan, seperti buah segar, kue, daging, dan minuman. Biasanya teh dan anggur.

Bagaimana Anda menerimanya?
Tak bisa dipungkiri bahwa tradisi di atas merupakan bagian yang tidak terpisahkan saat Imlek tiba. Beberapa bahkan memiliki nilai sejarah dan kebaikan di dalamnya dan menggambarkan makna liburan Tahun Baru Imlek bagi masyarakat Tionghoa.

Terlepas dari tradisi apa yang paling menggambarkan perayaan Tahun Baru Imlek ini, yang lebih penting adalah bagaimana Anda menafsirkannya. Selamat Tahun Baru Cina!

Baca juga: Hari Raya Nyepi di Bali, Tradisi Leluhur Umat Hindu

Last Updated on Februari 8, 2021

Icha Akademisi sastra dengan ketertarikan tinggi pada sejarah dan budaya Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll up