1. Museum
  2. Museum Sejarah
  3. Museum Seni

Sejarah dan Koleksi Museum Seni Rupa dan Keramik di Jakarta

Museum adalah salah satu destinasi wisata yang kerap menjadi pilihan keluarga dan juga Anak Nusantara. Itu karena museum tidak hanya menjadi tempat melepas lelah namun juga sebagai tempat menambah wawasan. Tahukan Anda bahwa museum tidak hanya sebagai tempat untuk menyimpan cerita dan peninggal sejarah. Namun, museum juga digunakan untuk menyimpan koleksi seni keramik. Di Jakarta, Museum Seni Rupa dan Keramik sudah lama ada di daerah Kota Tua.

Museum Keramik Kota Tua dibangun untuk menjadi pusat pelestarian seni Indonesia. Bagi Anak Nusantara maupun turis yang ingin berwisata seni dan budaya tentu bisa berkunjung ke museum keramik Kota Tua.

Sejarah Museum

Gedung dengan arsitektur bangunan Romawi bergaya Neo Klasik memiliki delapan tiang besar pada depan bangunan, arsitektur oleh W.H.F.H van Raders. Permulaan sejarah Museum Seni Rupa dan Keramik dimulai dari bangunannya. Berdiri sejak Januari 1870, digunakan oleh Pemerintah Hindia Belanda untuk Kantor Dewan Kehakiman pada Benteng Batavia. Juga bisa disebut dengan bahasa Belanda yaitu Ordinaris Raad van Justitie Binnen Het Kesteel Batavia. Namun Jepang berhasil mengambil alih gedung Museum Seni Rupa dan Keramik sekitar tahun 1944. Setelah itu gedung museum keramik dijadikan sebagai asrama militer milik Jepang.

10 Januari 1972 Museum Seni Rupa dan Keramik dijadikan bangunan bersejarah dan juga sebagai cagar budaya yang dilindungi oleh negara. Kegunaannya juga dimanfaatkan sebagai Kantor Walikota Jakarta Barat saat itu. Perjalanan gedung Museum Keramik tidak berhenti. Hingga Soeharto menjabat sebagai Presiden RI gedung ini diresmikan sebagai Balai Seni Rupa pada tanggal 20 Agustus 1976.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

gedung museum seni rupa dan keramik
Gedung Museum Seni Rupa dan Keramik, oleh My Eat and Travel Story

Maju ke tanggal 10 Juni 1977, Gubernur Ali Sadikin saat itu meresmikan gedung Balai Seni Rupa sebagai Museum Keramik. Jadi tidak hanya menyimpan beragam karya seni rupa, tetapi juga beragam karya keramik. Lalu gedung ini dipersiapkan dan dilengkapi dengan beragam benda untuk menambah koleksi hingga menjadi museum yang bukan lagi sebagai balai. Hingga akhirnya, pada tahun 1990 Dinas Pariwisata Provinsi DKI Jakarta meresmikan gedung itu menjadi gedung Museum Seni Rupa dan Keramik.

Koleksi Museum Seni Rupa dan Keramik Kota Tua

Tercatat koleksi Museum Seni Rupa dan Keramik berasal dari karya seniman-seniman Indonesia dari yang rata-rata dari tahun 1800 an sampai saat ini. Koleksi yang dimiliki museum keramik sudah pasti seputar barang yang memiliki nilai seni, diantaranya ada patung, lukisan, dan barang keramik.

Koleksi Museum Seni Rupa dan Keramik memiliki kurang lebih 500 karya seni. Karya seni terdiri dari berbagai bahan dan teknik yang berbeda seperti patung, totem kayu, grafis, sketsa, dan batik lukis. Banyaknya koleksi-koleksi, Museum Seni Rupa dan Keramik memperlihatkan koleksi unggulan dan penting bagi sejarah seni rupa di Indonesia, seperti:

  • ‘Pengantin Revolusi’ karya Hendra Gunawan
  • ‘Bupati Cianjur’ karya Raden Saleh
  • ‘Ibu Menyusui’ karya dari Dullah
  • ‘Seiko’ karya S.Sudjojono
  • ‘Potret Diri’ karya dari Affandi
koleksi lukisan museum seni rupa dan keramik
Koleksi Lukisan Museum Seni Rupa dan Keramik, oleh Koran Tempo

Terdapat pula di museum keramik kota tua, patung yang mempunyai ciri klasik tradisional dari Bali. Patung tersebut adalah totem kayu yang magis dan simbolis karya dari keluarga besar I Wayan Tjokot. Tidak hanya yang tradisional, namun ada juga yang modern milik G.Sidharta, Oesman Effendi dan karya-karya ciptaan seniman dari lulusan akademis.

Koleksi keramik pada museum ini ada yang berasal dari local dan juga ada yang berasal dari mancanegara. Koleksi tersebut berasal dari Aceh, Jakarta, Purwakarta, Bandung, Palembang, Bali, Yogyakarta, Malang, Lombok dan banyak daerah Indonesia lainnya. Beberapa koleksi keramik yang di perlihatkan juga ada yang berasal dari kerajaan yang pernah berjaya di Indonesia. Koleksi seperti Kerajaan Majapahit abad ke-14, menunjukan ciri keindahan dari keistimewaannya dan memiliki keragaman bentuk pula fungsinya. Sedangkan mayoritas koleksi yang berasal dari mancanegara berasal dari China terutama pada masa Dinasti Ming dan Ching. Tak lain dan tak bukan bahwa negara China memang terkenal dengan desain keramik yang memiliki ciri khasnya sendiri. Koleksi mancanegara yang berasal dari Jepang, Thailand, dan beberapa negara di Eropa juga diperlihatkan di dalam Museum Keramik.

koleksi keramik museum seni rupa dan keramik
Koleksi Keramik Museum Seni Rupa dan Keramik, oleh Koran Tempo

Harga Tiket Masuk Museum Seni Rupa dan Keramik Jakarta

Tidak gratis untuk bisa masuk dan menikmati sejarah dari koleksi-koleksi yang ada di Museum Keramik Kota Tua. Anak Nusantara perlu mengeluarkan sedikit uang untuk membeli tiket masuk.

Harga Tiket Museum Seni Rupa dan Keramik di Jakarta untuk perorangan:

DewasaRp 2.000
Mahasiswa/iRp 1.000
PelajarRp 600

Harga Tiket Museum Seni Rupa dan Keramik di Jakarta untuk rombongan dengan minimal 20 orang:

DewasaRp 1.500
Mahasiswa/iRp 750
PelajarRp 500

Dengan jam operasional dari Museum Keramik yaitu pada hari Selasa sampai Minggu, pukul 09.00 WIB hingga 15.00 WIB. Museum ini tutup pada hari Senin dan juga hari libur Nasional.

Rute dan Lokasi Museum Seni Rupa dan Keramik Jakarta

Bagi Anak Nusantara yang ingin berkunjung sekaligus mengetahui koleksi Museum Seni Rupa dan Keramik juga sejarahnya, Anak Nusantara bisa langsung berkunjung ke Jalan Pos Kota No 2, Jakarta Barat. Letaknya masih berada pada kawasan Taman Fatahillah atau berseberangan dengan Museum Fatahillah.

Untuk Anak Nusantara yang ingin ke Museum Seni Rupa dan Keramik menggunakan mobil pribadi dari arah Cempaka Putih, maka bisa melanjutkan perjalanan ke Yos Sudarso, lalu lanjut ke gerbang Tol Sunter, tol dalam kota dan lanjutkan ke Gedong Panjang. Berjalan terus menuju ke Roa Malaka Utara, Kalibesar Barat, kemudian ke Kalibesar Timur, dan sampai akhirnya di Kota Tua.

Jika kalian yang biasa menggunakan KRL, Anak Nusantara bisa naik KRL ke Museum Seni Rupa dan Keramik, jika dari Stasiun Tangerang / Rangkasbitung, maka rutenya sebagai berikut,

  1. Naik KRL dengan jurusan Duri (jika dari Stasiun Tangerang) dan Tanah Abang (jika dari Stasiun Rangkasbitung), turun di stasiun tersebut.
  2. Lalu naik rangkaian kereta menuju Stasiun Transit Manggarai.
  3. Sampai di Stasiun Manggarai, turun dan berganti KRL jurusan Jakarta Kota.
  4. Setelah turun stasiun Jakarta Kota, bisa keluar menuju pintu keluar stasiun dan berjalan kaki menuju lokasi dengan menempuh jarak sekitar 300 meter dari stasiun.

Lalu untuk KRL dari stasiun Bogor / Bekasi / Cikarang / Jatinegara / Tanjung Priok bisa mengambil rangkaian kereta langsung menuju Stasiun Jakarta Kota.

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Sejarah dan Koleksi Museum Seni Rupa dan Keramik di Jakarta

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]