1. Candi
  2. Kerajaan

Candi Kalasan : Sejarah, Harga, Lokasi, Rute & Jam Buka

Wisata sejarah Candi Kalasan di Yogyakarta adalah salah satu candi yang harus Anak Nusantara kunjungi. Kekayaan alam Jogja yang sebanding dengan budaya juga sejarah di setiap sudut kota Daerah Istimewa Yogyakarta spesial untuk dikunjungi. Banyak bangunan bersejarah seperti candi dan museum kebudayaan yang laris dijadikan tujuan wisatawan untuk menghabiskan waktu di Yogyakarta. Bangunan bersejarah yang sering dicari wisatawan adalah candi. Candi di Yogyakarta memang banyak, terlebih wilayah Yogyakarta yang dipercaya menjadi pusat peradaban kerajaan terbesar di Jawa.

Candi Kalasan atau Candi Kalibening merupakan candi bercorak Buddha yang terletak di wilayah Sleman. Bangunan Candi peninggalan Budha ini terkenal karena keindahan bangunan dan tingkat kehalusan pahatan yang menarik untuk diketahui. Candi tersebut juga punya keunikan lain yang hanya ada disana. Penasaran dengan keindahan lainnya yang ada di candi ini? Yuk simak artikel tentang Candi Kalasan berikut.

Sejarah Candi Kalasan

Awal mula cerita sejarah Candi Kalasan tertulis pada Prasasti Kalasan (778 M) yang menggunakan bahasa Sanskerta. Pada prasasti tersebut bercerita bahwa Maharaja Tejapurnama Panangkarana atau Rakai Panangkaran diberi perintah oleh pemuka agama Wangsa Syailendra. Isi perintah itu adalah untuk mendirikan bangunan suci yang digunakan untuk memuja Dewi Tara (Tarabhawana). Tak hanya itu namun juga sebuah vihara untuk pendeta Buddha yang ada pada saat itu. Menurut Prasasti Kalasan, Rakai Panangkaran adalah putra dari Raja Sanjaya, pemimpin Kerajaan Mataram Hindu. 

Rakai Panangkaran melaksanakan perintah pemuka agama untuk membangun bangunan suci. Bangunan suci itu berupa candi dan vihara di Desa Kalasan. Hal ini dikemukakan setelah ia naik tahta menjadi raja kedua untuk Kerajaan Mataram Hindu. Tujuan pembangunan Candi Kalasan secara keseluruhan adalah menyediakan tempat pemujaan umat Budha kepada Dewi Tara. Sehingga Candi Kalasan bercorak Budha. Selain itu Prasasti Kalasan juga menyebutkan bahwa Wangsa Syailendra yang menganut Buddha sudah condong ke aliran Hindu Tantryana. Terlihat dari kesamaan karakteristik beberapa candi yang dibangun pada masa itu.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

prasasti kalasan
Prasasti Kalasan, oleh blogspot/EpigraphyCorner

Pemugaran tak Kunjung Selesai

Beberapa ahli purbakala menyebutkan bahwa candi peninggalan Budha ini telah dipugar sebanyak tiga kali sejak tahun 1920 – 1930an. Hal ini dibuktikan pada bagian 4 sudut kaki candi yang menonjol. Candi Kalasan bercorak Budha masih digunakan sebagai tempat pemujaan Dewi Tara oleh umat Budha aliran Tantrayana. Secara keseluruhan bangunan candi ini berbentuk persegi dengan ukuran 45 m x 34 m. 

restorasi
Restorasi Candi Kalasan Yogyakarta, oleh IG @murdipto_abi

Keunikan Struktur Bangunan Candi

Di sepanjang dinding candi peninggalan Budha ini kamu akan melihat relung atau cekungan yang berisi berbagai jenis arca. Pada bagian atas relung-relung selalu berhiaskan pahatan motif Kala. Juga terdapat hiasan yang menyerupai sosok dewa sedang berdiri memegang bunga teratai di bagian kiri dan kanan atas pintu relung-relung. 

Bagian atas tubuh candi juga tak kalah unik. Bagian tersebut berbentuk kubus yang secara tersirat melambangkan puncak Meru dengan dilengkapi 52 stupa setinggi 4,6 m yang mengelilinginya. Jika kamu lebih memperhatikan struktur bangunan candi bercorak Budha ini, kamu akan menemukan relief menyerupai makhluk kerdil. Ini adalah mitos Budha yang bernama Gana di antara atap dan tubuh candi. 

relief gana
Contoh Relief Gana, oleh Indu Kirana blogspot

Candi peninggalan Budha ini memiliki atap berbentuk segi delapan dan bertingkat dua. Dimana pada tingkat pertama memiliki relung-relung yang berisikan arca Manusi Budha. Sedangkan pada tingkat kedua memiliki relung-relung yang berisikan arca Dhyani Budha. Apabila kamu melihat atap dari dalam bangunan candi, puncak atap terlihat seperti kerucut yang berlubang. Puncak atapnya terlihat seperti lubang yang seharusnya di puncak atap berbentuk stupa. Namun hingga kini proses rekonstruksi terhambat karena banyak batu asli yang tidak ditemukan di sekitar candi.

Jika menelusuri ke bagian dalam bangunan candi, kamu akan menemukan konstruksi bangunan yang terlihat lebih tua dari Candi Kalasan. Hal ini semakin memperkuat dugaan bahwa ada bangunan lain yang sudah terlebih dahulu dibangun sebelum candi ini. Secara keseluruhan ruangan dalam candi berbentuk persegi yang memiliki pintu utama di sebelah timur. Dipercaya juga bahwa di ruangan tersebut dulunya merupakan tempat bersemayamnya patung Dewi Tara yang terbuat dari perunggu setinggi 6 meter.

Baca Juga : Candi Mendut, Peninggalan Sejarah Bercorak Budha

Relief Candi Kalasan

Candi bercorak Budha ini memiliki keunikan yang hanya bisa ditemukan di candi tersebut, yaitu penggunaan bajralepa. Lapisan Penutup candi tersebut sejenis dengan plesteran di bagian ukiran atau relief dinding candi. Bajralepa berguna untuk melindungi bangunan candi dari lumut dan jamur. Berdasarkan buku sejarah milik Bernet Kempers, pembangunan candi yang punya ukiran atau relief yang rapi dan halus menunjukkan bahwa pemahat dan “ahli plester” itu terbaik selama kejayaan kerajaan Hindu dan Budha.

relief
Relief pada Dinding Candi Kalasan, oleh IG @life_of_hasti

Selain itu, candi bercorak Budha ini dulunya dipercaya tertutup lapisan stucco layaknya candi lainnya. Tidak hanya dimiliki oleh Candi Kalasan, konstruksi bangunan beserta relief tersebut juga dimiliki oleh Candi Sari. Asal usul kesamaan karakteristik kedua bangunan candi peninggalan Budha tersebut adalah peran Rakai Panangkaran yang mendirikan bangunan suci pemujaan. Terdapat Dewi Tara, Candi Kalasan, dan vihara yang kini menjadi Candi Sari di waktu yang bersamaan. 

Anak Nusantara dapat menikmati keindahan candi bercorak Budha ini di sebelah selatan candi. Disana terdapat Banaspati berukuran besar dengan lajur yang tegak lurus, berhiaskan sulur dan makara. Hal tersebut merupakan hasil kesenian Jawa terbaik pada masa Hindu-Budha. Makara yang ada menghadap ke luar dan ke dalam. Juga di atas kepala Kala ada lukisan berbentuk atap candi yang tinggi.

Lokasi dan Rute Menuju Wisata Kalasan

Lokasi candi bercorak Budha ini berada di Jalan Raya Yogya – Solo, Desa Kalasan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Dari pusat Kota Yogyakarta, candi tersebut berjarak sekitar 16 kilometer ke arah timur. Akses menuju kawasan candi juga termasuk mudah dijangkau karena dekat jalan raya utama. Hanya dengan menggunakan moda transportasi, baik motor, mobil, hingga bus sudah bisa sampai di lokasi.

Apabila kamu datang dari arah pusat Kota Yogyakarta, kamu bisa melewati Jalan Tukangan. Setelah itu, belok kiri ke Jalan Kusbini untuk bisa ke Jalan Langensari. Setelah itu kamu ambil jalur kanan menuju Jalan Laksda Adisucipto / Jalan Raya Solo – Yogyakarta. Tujuan anda berada di sebelah kanan jalan, sehingga anda harus putar balik dengan ambil lajur kanan. Tidak jauh dari tempat putar balik tadi, belok ke kiri untuk sampai di kawasan Candi Kalasan.

candi kalasan jogja
Candi Kalasan Sleman Yogyakarta, oleh IG @jogjamobil

Jam Buka dan Harga Tiket Candi Kalasan

Hari Jam Operasional
Senin – Minggu 07.00 – 17.00 WIB
Kategori Harga Tiket
Wisatawan LokalRp 5.000 / orang
Wisatawan MancanegaraRp 10.000 / orang
Parkir MotorRp 5.000 / unit
Parkir MobilRp 10.000 / unit
Parkir BusRp 20.000 / unit

Baca Juga : Candi Sari, Vihara Pendeta Budha yang Indah namun Tersembunyi

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Candi Kalasan : Sejarah, Harga, Lokasi, Rute & Jam Buka

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]