Alicia josephine Hello, I am a girl who love new challenge. Graduated from college majoring in English with Journalist concentrated. Yes! I like writing. I can write anywhere, everywhere in anytime.

Kawasan Wisata Kota Tua Sebagai Simbol Kekuasaan dan Kejayaan

3 min read

burung dara kota tua

Kota Jakarta telah dipenuhi dengan berbagai macam objek wisata mulai dari alam hingga sejarah. Mulai dari yang hanya memenuhi kesenangan hingga sampai wisata edukasi belajar. Wilayah ini menjadi pilihan tepat untuk menghabiskan waktu berlibur bersama keluarga. Berwisata edukasi, mengenang sejarah-sejarah Indonesia yang ada, wisata sejarah yang tidak cepat bosan.

Objek wisata ini terletak di tengah hiruk pikuk kota Jakarta dan masyarakatnya. Kawasan yang hampir tidak pernah sepi dikunjungi banyak orang dari segala penjuru termasuk wisatawan internasional. Tempat wisata ini bukan hanya sekedar tempat wisata saja, melainkan tempat yang begitu kental dengan suasana Jakarta di masa lampau. Wilayah, bangunan, dan museum di Kota Tua menjadi bagian dari sejarah Batavia yang sekarang dikenal dengan Jakarta.

Sejarah Wilayah Kota Tua Jakarta

Wilayah, bangunan, dan museum di Kota Tua menjadi bagian dari sejarah Batavia yang sekarang dikenal dengan Jakarta. Kota Tua ini didirikan oleh Kolonial Belanda. Dikarenakan wilayah ini berada pada jalur pelayaran internasional maka tempat ini dijadikan sebagai pusat perdagangan masyarakat Asia dan Internasional.

Pada tahun 1602, Belanda mulai memonopoli perdagangan rempah antarbenua. Dengan tujuan menjamin kelangsungan, kelancaran usahanya maka Belanda mendirikan perusahaan India Timur Belanda sebagai agen kolonial resmi di Batavia. Berdirinya perusahaan tersebut secara tidak langsung menjadikan Batavia sebagai pusat ibu kota. Pun sekaligus menjadi saksi bisu sejarah pendudukan Perusahaan India Timur Belanda di Indonesia.

Tak hanya itu, Kota Tua hanya berjarak sekitar 1,5 kilometer saja dari Pelabuhan Sunda Kelapa. Sebuah pelabuhan bersejarah di Jakarta yang dulunya menjadi pelabuhan utama Kerajaan Sunda dari abad ke-13. Diseberangnya juga bisa ditemukan Museum Bahari yang dulunya Belanda gunakan sebagai tempat penyimpanan rempah-rempah. Bergeser sedikit dari Kota Tua, terdapat Jembatan Kota Intan yang dibangun pada abad ke-17 oleh VOC. Jembatan berguna sebagai penghubung antara Benteng Belanda dengan Benteng Inggris.

Baca juga: Pesona Masa Silam Pelabuhan Sunda Kelapa

Oleh karena hal itulah lokasi Kota Tua dinilai sangat strategis, yang dimana kawasan ini selalu jadi rebutan pada saat itu. Kota Tua saat ini menjadi pilihan banyak masyarakat Jakarta pada khususnya sebagai objek wisata favorit.

Objek Wisata Museum

Berwisata sejarah di Kota Tua dengan banyaknya museum-museum sejarah dan seni melengkapi berwisata di wilayah ini. Anak Nusantara bisa mengenal sejarah Jakarta lebih dalam di Museum Sejarah Jakarta dan Museum Fatahillah. Kamu juga bisa mengenal seni di Indonesia melalui Museum Wayang, Museum Seni Rupa dan Keramik. Juga ada museum seperti Museum Bank Indonesia, Museum Mandiri, Museum Bahari dan lain sebagainya.

Baca juga: Seni Modern 3 Dimensi di Magic Art 3D Museum

Museum Fatahillah
Museum Fatahillah di Kawasan Kota Tua, oleh Wikipedia

Mengendarai Sepeda Onthel di Kota Tua

Memang Indonesia unik dan kreatif, terbukti dari masyarakatnya yang bisa memberikan kepuasan terhadap pengunjung atau wisatawan. Di tengah-tengah Kawasan Kota Tua ini ada lapangan dengan Museum Fatahillah. Tepat disinilah para pengunjung bisa berkeliling lapangan sambal foto-foto cantik naik sepeda onthel. Walau sepeda ini klasik, namun masih tetap menarik. Sepeda-sepeda ini di cat warna warni dan terdapat pula topi dengan model klasik untuk melindungi wajah dari teriknya matahari Jakarta.

Sepeda Onthel di Kota Tua Jakarta
Sepeda Onthel di Kota Tua Jakarta, oleh Google

Memberi Makan Burung

Beruntung sekali saat mengunjungi wilayah Kota Tua ini menemukan sekumpulan burung dara. Tidak perlu jauh jauh keluar negeri untuk berfoto sambal memberi makan burung, cukup ke Kota Tua saja. Di area lapangan yang sama dekat dengan area sepeda onthel, wisatawan bisa bermain bersama segerombolan burung dara.

burung dara kota tua
Burung Dara di Kota Tua, oleh Wikipedia

Menjumpai Manusia Patung

Ternyata belajar sejarah di Kota Tua sangat seru. Terdapat banyak sekali manusia patung yang bisa diajak berfoto bersama lho! Rupa dari wujudnya pun sangat menarik dan sangat sayangkan untuk tidak diabadikan lewat foto. Ragam wujudnya menyerupai sosok para pahlawan seperti Jenderal Sudirman, R.A Kartini, W.R Supratman. Bukan hanya itu, tapi ada juga yang menyerupai prajurit peran dan noni-noni Belanda.   

Manusia Patung di Kota Tua
‘Manusia Patung di Kota Tua’

Betapa serunya berwisata ke Kota Tua, jadi tahu banyak tentang sejarah dan bermain asyik juga. Bahkan bukan hanya sekedar untuk berwisata tapi juga ada yang memakai Kawasan Kota Tua sebagai spot pre-wedding.

Sedikit tambahan tips berkunjung ke wilayah Kota Tua. Anak Nusantara harus selalu waspada pada barang bawaan, karena kawasan ini ramai pengunjung. Hal inilah yang memungkinkan potensi para manusia tangan panjang (atau copet) untuk menjadikan wilayah ini sebagai target operasi mereka. Sebisa mungkin tidak memakai baju berwarna gelap, karena mataharinya sangat kuat. Bila perlu gunakan sunblock atau payung untuk berjaga-jaga dari kulit yang terbakar.

Lokasi dan Rute Perjalanan

Lokasi Kota Tua Jakarta terletak di Pinangsia, Tamansari, Jakarta Barat.

Jam operasional di wilayah Kota Tua ini buka selama 24 jam dan gratis. Namun untuk objek-objek wisata di Kota Tua ini berbeda-beda dan tidak 24 jam harus membeli tiket masuk.

Bisa menuju ke wilayah Kota Tua dengan mudah menggunakan KRL, jika dari Stasiun Tangerang / Rangkasbitung, maka rutenya sebagai berikut;

  1. Naik KRL dengan jurusan Duri (jika dari Stasiun Tangerang) dan Tanah Abang (jika dari Stasiun Rangkasbitung), turun di stasiun tersebut.
  2. Lalu naik rangkaian kereta menuju Stasiun Transit Manggarai.
  3. Sampai di Stasiun Manggarai, turun dan berganti KRL jurusan Jakarta Kota.
  4. Turunlah di stasiun paling akhir Stasiun Jakarta Kota.

Lalu untuk KRL dari stasiun Bogor/Bekasi/Cikarang/Jatinegara/Tanjung Priok bisa mengambil rangkaian kereta langsung menuju Stasiun Jakarta Kota. Wilayah Kota Tua pun dapat dinikmati dari saat turun dari rangkaian kereta.

Last Updated on November 3, 2020

Alicia josephine Hello, I am a girl who love new challenge. Graduated from college majoring in English with Journalist concentrated. Yes! I like writing. I can write anywhere, everywhere in anytime.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll up