1. Peninggalan Sejarah

Pelabuhan Sunda Kelapa, Pesonanya Pada Masa Silam dan Kini

Sunda Kelapa adalah sebuah pelabuhan di Jakarta yang masih aktif sampai sekarang. Sebutan sebagai salah satu pelabuhan tertua di Indonesia layak disematkan pada Sunda Kelapa mengingat riwayatnya yang telah beroperasi bahkan sejak abad ke-5. Kerajaan Tarumanegara menjadi penguasa Pelabuhan Sunda Kelapa yang kala itu bernama Sundapura. 

Selepas kehancuran Tarumanegara karena takluk oleh kerajaan kuat dari Sumatera yaitu Sriwijaya, maka pada abad 12 Sunda Kelapa dikuasai oleh Kerajaan Sunda (Kerajaan Padjajaran). Beribukota di Pakuan Padjajaran (yang sekarang menjadi Kota Bogor), Sunda Kelapa menjadi pelabuhan besar yang penting bagi Kerajaan Sunda.

Dikenal sangat sibuk sebagai pelabuhan lada, menjadi alasan bagi kapal-kapal asing dari  Tiongkok, Jepang, India Selatan dan Timur Tengah untuk singgah kemari. Mereka membawa barang-barang unggulan seperti porselen, kopi, sutra, kain, wangi-wangian, kuda, anggur dan zat warna untuk kemudian ditukar dengan komoditi primadona saat itu, rempah-rempah. 

Sunda Kelapa lantas menjadi pelabuhan yang maju pesat. Pelabuhan ini ramai disinggahi oleh pedagang dan pelaut yang berasal dari berbagai wilayah di nusantara seperti Sumatera,  Malaka, Sulawesi Selatan, Jawa dan Madura. Tidak hanya menjadi surga bagi komoditi rempah-rempah, di sini juga diperjualbelikan beras, asam, hewan potong, sayuran serta buah-buahan bahkan emas.

Sunda Kelapa terbentang sepanjang sekitar 1-2 kilometer di tepi Sungai Ciliwung. Sungainya memungkinkan untuk dimasuki bahkan 10 kapal dagang yang masing-masing berkapasitas mencapai 100 ton. Umumnya kapal-kapal ini dimiliki orang Jepang, Tionghoa dan Melayu. Kapal-kapal tipe kecil milik Portugis yang hanya berkapasitas 500-100 ton mesti berlabuh di tepian pantai.  

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Kekayaan Pelabuhan Sunda Kelapa lantas tercium oleh bangsa Portugis. Didukung dengan keberhasilan mereka pada 1511 dalam menguasai Malaka, maka dimulailah penjelajahan mereka di Asia Tenggara. 

Baca juga : Museum Bank Indonesia Jakarta

Sunda Kelapa dan Lahirnya Jakarta

Pada 21 Agustus 1522, bangsa Portugis dan Kerajaan Sunda menyepakati sebuah perjanjian persahabatan. Isinya, orang-orang Portugis akan membangun kawasan perumahan dan perkantoran yang dilengkapi benteng di area Sunda Kelapa, atau dalam bahasa Portugis disebut loji. Sementara Sunda Kelapa akan menerima barang dan komoditi yang dibutuhkan. Sebagai tanda persahabatan, kemudian Raja Sunda menyerahkan 1000 keranjang lada untuk orang-orang Portugis. Kala itu, kerajaan-kerajaan Islam sudah mulai berdiri dan salah satu kerajaan Islam yang cukup berpengaruh adalah Kerajaan Demak. 

Adanya perjanjian persahabatan ini dianggap sebagai sebuah ancaman bagi Kerajaan Demak. Tidak tinggal diam, Kerajaan Demak kemudian menugaskan Fatahillah untuk merebut kembali Sunda Kelapa sekaligus mengusir Portugis. 

Maka pada 22 Juni 1527, di bawah pimpinan Fatahillah, pasukan gabungan Demak dan Cirebon berhasil merebut kembali Sunda Kelapa. Hari itu, diingat sampai sekarang sebagai hari jadi Kota Jakarta. Sejak hari itu pula, nama Sunda Kelapa diganti menjadi Jayakarta yang dalam bahasa Sanskerta artinya kemenangan yang diraih oleh sebuah perbuatan dan usaha.   

Kedatangan Belanda

Namun kekuasaan Kerajaan Demak atas Jayakarta tidaklah bertahan lama. Sekitar akhir abad 16, datanglah Belanda dipimpin oleh Cornelis de Houtman yang lagi-lagi mengincar bahan mahal, yaitu rempah-rempah. Dalam usahanya mencari rempah-rempah, maka pada tanggal 30 Mei 1619, Belanda berhasil merebut Jayakarta di bawah pimpinan Jan Pieterszoon Coen. Sejak saat itu, Jayakarta diganti namanya menjadi Batavia.  

Pelabuhan Sunda Kelapa yang awalnya didirikan dengan saluran yang memiliki panjang 810 meter, kemudian diperbesar oleh pemerintah Belanda menjadi 1825 meter di tahun 1817. Pascakemerdekaan, rehabilitasi dilakukan sehingga pelabuhan ini mempunyai kanal sepanjang 3250 meter dan mampu menampung hingga 70 perahu layar. 

Pelabuhan Sunda Kelapa di masa sekarang

Kini, Pelabuhan Sunda Kelapa telah menjadi salah satu destinasi wisata sejarah sekaligus wisata bahari di Jakarta. Hal ini berkaitan dengan latar belakang tempat ini yang punya nilai sejarah tinggi. 

kapal di pelabuhan sunda kelapa jakarta
Kapal di Pelabuhan Sunda Kelapa Jakarta, oleh Blogspot

Memiliki luas daratan 760 hektar dan perairan kolam seluas 16.470 hektar, Pelabuhan Sunda Kelapa terdiri dari dua pelabuhan utama dan Pelabuhan Kalibaru. Pelabuhan utama memiliki area sepanjang 3.250 meter dan kolam seluas 1.200 meter, mampu menampung sekitar 70 perahu layar motor. Sementara Pelabuhan Kalibaru memiliki panjang area 750 meter dan luas daratan 343.399 meter persegi, kolam seluas 42.128,74 meter persegi yang mampu menampung 65 kapal antarpulau. Ada juga lapangan penumpukan barang seluas 31.131 meter persegi. 

Pelabuhan Sunda Kelapa banyak disinggahi kapal-kapal yang mengangkut sembako dan tekstil. Selain itu, dari sini juga diangkut bahan bangunan untuk proyek pembangunan di luar Pulau Jawa. Meski bongkar muat di pelabuhan ini masih menggunakan cara tradisional,  tetapi fasilitas gudang penimbunan telah tersedia di sini. 

Baca juga : Museum Sumpah Pemuda

Lokasi, Rute dan Harga Tiket 

Wisata Pelabuhan Sunda Kelapa terletak di Kelurahan Penjaringan, Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara. Untuk mencapai Pelabuhan Sunda Kelapa Anda bisa menggunakan sarana transportasi Bus TransJakarta. Ada 2 rute menuju ke sana yaitu Ancol-Sunda Kelapa dan Kota-Sunda Kelapa.

  1. Untuk rute Ancol-Sunda Kelapa dimulai dari Ancol-Jalan RE Martadinata-Jalan Lodan Raya-Jalan Maritim Raya-Pelabuhan Sunda Kelapa.
  2. Untuk rute Stasiun Kota-Sunda Kelapa dimulai dari  Pelabuhan Sunda Kelapa-Jalan Kerapu-Jalan Tongkol-Jalan Cengkeh-Jalan Kunir-Jalan Kemukus-Stasiun Jakarta Kota.

Berikut waktu keberangkatan dan kepulangan rute tersebut. 

BerangkatSenin, Rabu, SabtuPukul 07.00
PulangSelasa, Kamis, MingguPukul 15.30

Harga Tiket

  • Per orang= Rp2500
  • Roda empat= Rp5000

Contact/Info

Untuk informasi lebih lanjut, berikut alamat email Pelabuhan Sunda Kelapa dan daftar kontak yang bisa dihubungi.

Alamat

Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Sunda Kelapa
Jl. Raya Baruna No. 2, Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta 14430

Kontak

Telp : (021) – 6907321

          (021) – 6912004

Fax  : (021) – 6912004

Email : ksop@portofsundakelapa.org

Hotline  : 0812 1888 0906

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Pelabuhan Sunda Kelapa, Pesonanya Pada Masa Silam dan Kini

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]