1. Biografi
  2. Tokoh

Ahmad Yani: Biografi lengkap dan Penyebab Kematiannya

Ahmad Yani adalah seorang jenderal besar Indonesia yang banyak menaburkan jasa-jasa kepahlawanannya di Indonesia. Aksinya dapat terlihat di berbagai peristiwa pemberontakan pasca Indonesia merdeka. Namun begitu, hidupnya berakhir dengan tragis dalam tragedi G30S PKI. Seperti apakah biografi Ahmad Yani mulai dari kelahiran hingga kematian akan Munus jelaskan secara lengkap di pembahasan artikel ini.

Biografi Ahmad Yani

Lahir di Purworejo, Jawa Tengah, Jendral Ahmad Yani dilahirkan pada tanggal 19 Juni 1922. Ia lahir di keluarga Wongsoredjo yakni sebuah keluarga yang bekerja di pabrik gula yang pemiliknya adalah orang Belanda. Kemudian pada tahun 1927 Yani dan keluarganya pindah ke Batavia dikarenakan sang ayah waktu itu beralih pekerjaan menjadi pekerja bagi General Belanda.

Pendidikan

Latar belakang pendidikan formalnya dimulai di Hollandsch-Inlandsche School (HIS) yakni sekolah Belanda yang setingkat dengan Sekolah Dasar yang selesai pada tahun 1935. Kemudian ia melanjutkan pendidikannya ke tingkat lanjut di sekolah MULO yang tingkatannya setara dengan sekolah menengah pertama pada saat ini. Yani menjadi bagian dari kelas B Afd. Bogor dan menjadi lulusan angkatan 1938. 

Setelah lulus dari MULO ia tetap melanjutkan pendidikannya ke jenjang selanjutnya yakni sekolah menengah atas yang waktu itu bernama AMS. Namun, pendidikannya di AMS ini ia tempuh hanya selama dua tahun saja karena lebih memilih untuk menempuh sekolah militer. Ia lebih memilih sekolah berbasis militer setelah adanya milisi yang diumumkan oleh pemerintah Hindia-Belanda saat itu. Yani kemudian masuk ke Dinas Topografi Malang.

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Pendidikan topografi militer yang ia pelajari di Malang harus terganggu karena kependudukan Jepang saat itu di Hindia- Belanda pada tahun 1942. Pada tahun yang sama Yani dan keluarganya berpindah kembali daerah asalnya yakni di Jawa Tengah. Setelah Jepang berhasil mengalahkan Belanda, pada 1943 Yani kemudian bergabung dalam satuan tentara dibawah naungan Jepang yang bernama PETA (Pembela Tanah Air) bertempat di Magelang.

Setelah pelatihan militernya di Magelang selesai, Yani kemudian mengikuti pelatihan guna menjadi pemimpin peleton PETA. Pelatihan kepemimpinan tersebut dilakukan di Bogor, Jawa Barat. Setelah ia selesai mengikuti pelatihan tersebut, Yani kemudian dikirim kembali ke Magelang guna menjadi instruktur di sana.

Baca juga: Lubang Buaya: Saksi Bisu Peristiwa Sejarah G30SPKI

Pengalaman dan Prestasi Militer Ahmad Yani

gambar-ahmad-yani-biografi,kamikamu,co,id
Ahmad Yani, Foto Oleh Biografi.kamikamu. id

Sebagai anggota pasukan militer, Ahmad Yani dikenal sebagai orang yang tangkas dan dapat diandalkan. Pada saat kemerdekaan Indonesia, pasukan di bawah kepemimpinan Ahmad Yani berhasil menyita senjata Jepang di Magelang. Setelah itu dibentuklah sebuah pasukan TKR atau Tentara Keamanan Rakyat. Yani selanjutnya diangkat sebagai Komandan TKR wilayah Purwokerto. 

Aksi lain dari Yani beserta pasukannya dapat dilihat dari peristiwa Agresi Militer Belanda yang pertama. Ia dan pasukannya dikirim ke Pingit untuk menghadapi Agresi Militer tersebut. Yani pada akhirnya berhasil memukul mundur pasukan Belanda. Setelah itu, Agresi Militer Belanda yang kedua kembali pecah. Yani kembali dipercaya untuk menyandang jabatan sebagai Komandan Wehrkreise II dan membuat Indonesia merdeka sepenuhnya dari Belanda.

Setelah itu muncul kembali pemberontakan dari dalam negeri yang dikenal dengan pemberontakan DI/TII (Darul Islam/Tentara Islam Indonesia). Untuk mengatasi pemberontakan tersebut dibentuklah sebuah pasukan khusus yang terlatih diberi nama “Benteng Raiders”. Dan dengannya pemberontakan DI/TII berhasil diatasi.

Desember 1955 Ahmad Yani diberangkatkan ke Amerika Serikat untuk belajar di Command and General Staff College, Fort Leavenworth, Texas. Ia menyelesaikan pendidikannya pada tahun 1956 yang juga merupakan tahun kembalinya ke Indonesia. Setelah kembalinya dari Amerika Serikat ia kemudian langsung ditempatkan di Markas Besar Angkatan Darat yang bertempat di Jakarta. 

Pengetahuan dan keterampilan yang telah ia dapatkan di Amerika bisa langsung ia terapkan setelah adanya pemberontakan yang lagi-lagi berasal dari dalam negeri yakni pemberontakan PRRI pada tahun 1958. Ia mengatasi pemberontakan PRRI dengan Operasi Tujuh Belas Agustus yang berada di bawah  kepemimpinannya. Berkat kejadian tersebut, karirnya semakin menanjak dan semakin cemerlang.

Puncak kejayaannya terjadi pada saat dirinya ikut serta dalam upaya pembebasan Irian Barat. Oleh sebab itulah, ia berhasil menarik perhatian Presiden Soekarno. Kemudian Soekarno diangkat jabatannya menjadi Menteri/Panglima Angkatan Darat (Menpangad) dan pangkatnya naik menjadi Letnan Jenderal.

Gerakan 30 September PKI (G30S PKI)

gambar-ahmad-yani-news,poindone,co,id
Ahmad Yani, Foto Oleh News.poindone. id

Jenderal Ahmad Yani adalah salah satu orang dari beberapa perwira tinggi kemiliteran lainnya yang menjadi korban dalam peristiwa penculikan dan pembunuhan yang dilakukan oleh PKI. Dini hari pada 1 Oktober 1965 sekitar 200 orang anggota gerakan PKI tersebut mengepung rumahnya di Jalan Latuhahary No. 6 di pinggiran Jakarta Menteng, Jakarta Pusat.

Karena tidak bisa berkutik akan kepungan tersebut, Yani tetap bersikap tenang bahkan mengajukan permintaan untuk mandi dan berganti baju terlebih dahulu. Ia kemudian menampar salah seorang anggota pasukan yang mengepung rumahnya lantaran tidak diperbolehkan untuk mandi. Geram dengan sikap Ahmad Yani, anggota lainnya langsung menembak Yani di tempat hingga terdapat bolongan di dadanya. Mayatnya kemudian dimasukkan ke sebuah sumur di Lubang Buaya bersamaan dengan mayat lainnya yang telah dibunuh oleh pasukan Gerakan 30 September tersebut.

Ahmad Yani ditembak mati pada tanggal 1 Oktober 1965. Kemudian di tanggal 4 Oktober mayat para korban diangkat dr sumur itu dan di hari berikutnya dilaksanakan pemakaman Makam Pahlawan di Kalibata berdasarkan tata cara pemakaman kenegaraan. Di hari yang sama pula Yani dan para rekannya yang gugur dalam tragedi 30 September tersebut dianugerahi sebagai Pahlawan dari revolusi sesuai Keputusan Presiden Nomor 111/KOTI/1965.

Kesimpulan

Jenderal Ahmad Yani adalah sebuah bentuk teladan hebat bagi generasi muda saat ini. Berkat jasa-jasanya Yamin dianugerahi sebagai pahlawan revolusi dan kenaikan pangkat secara anumerta dari Letnan Jenderal (bintang ke-4 atau di Indonesia juga dikenal sebagai jenderal anumerta). Patutlah kiranya para penerus bangsa untuk ikut meneladani berbagai hal yang telah dicontohkan dari peristiwa hidup seorang jenderal anumerta ini.

Baca juga: DN Aidit: Biografi Dari Kelahiran Hingga Kematiannya

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Ahmad Yani: Biografi lengkap dan Penyebab Kematiannya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]