Kerajaan Gowa Tallo: Sejarah, Kehidupan Masyarakat dan Peninggalan

kerajaan gowa tallo
Daftar isi

Seperti yang kita ketahui bahwa sejarah telah mencatat banyak sekali kerajaan-kerajaan yang berdiri beberapa abad silam. Salah satunya adalah Kerajaan Gowa Tallo, kerajaan ini disebut juga dengan Serambi Madinah karena pada msanya kerjaan bercorak Islam ini telah menjadi pusat dakwah agama Islam. Menjadi kerajaan yang letaknya strategis membuat masyarakatnya hidup makmur, namun hal ini juga yang membuat wilayah Gowa Tallo menjadi incaran VOC dan berakhir dengan Perjanjian Bongaya. Ulasan lebih lanjut terkait Kerajaan Gowa Tallo dapat disimak di bawah ini.

Sejarah Kerajaan Gowa Tallo

Kerajaan Gowa Tallo merupakan kerajaan bercorak Islam yang berada di Sulawesi Selatan sejak abad ke-14 dan berpusat di Makassar. Jalur kerajaan ini menjadi pusat perdagangan dan pelayaran Nusantara. Pada mulanya, Gowa dan Tallo adalah dua kerajaan yang terpisah, namun akhirnya bersatu pada abad ke-17.

Sejarah berdirinya Kerajaan Gowa ini cukup unik, bukan dari keruntuhan kerajaan lain tetapi didirikan oleh 9 kelompok masyarakat yang bergabung menjadi satu pemerintahan bernama Bate Salapang, di antaranya Kalili, Sero, Bissei, Saumata, Agangjene, Data, Parang-parang, Lakiung dan Tombolo. Pada saat itu mereka membutuhkan sosok pemimpin di luar komunitas mereka yang mampu berlaku adil dan mempersatukan mereka. Bertemu lah mereka dengan Tumanurung Bainea yang diangkat menjadi raja pertama Kerajaan Gowa.

Kerajaan Gowa Tallo
Kerajaan Gowa Tallo, Foto Oleh Selasar.com

Seperti yang sudah dituliskan sebelumnya, Kerajaan ini merupakan dua kerajaan yang berbeda. Pada kepemimpinan Tonatangka Lopi Raja Gowa ke-6, ia membagi kekuasaan kepada kedua putranya. Kerajaan Gowa dipimpin oleh Batar Gowa, sedangkan putra keduanya Karaeng Loe ri Sero diberi kekuasaan di suatu wilayah untuk membangun Kerajaan Tallo. Kedua kubu kerajaan tersebut rupanya sering mengalami pertikaian, sampai pada suatu ketika dua kerjaan itu berhasil di satukan oleh Daeng Matanre Karaeng Tumparisi Kallona. Dna terbentuklah Kerajaan Gowa Tallo.

Sebelum masuknya agama Islam, Masyarakat di wilayah Gowa menganut aliran animisme. Kemudian ketika kepemimpian Raja I Mangaru Daeng Manrabbia atau Sultan Alauddin I (Raja Gowa pertama yang menganut agama Islam) Gowa Tallo menjadi pemerintahan Islam sehingga satu – persatu masyarakatnya ikut menganut Islam.

Artikel Terkait

  • Mengenal Berbagai Bentuk Molekul Kimia dan Teorinya
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on Desember 1, 2022 at 4:20 pm

    Molekul merupakan salah satu materi dimata pelajaran kimia. Pada materi ini, Kawan Literasi akan memahami bagaimana kumpulan atom yakni molekul akan saling terikat dalam suatu gaya. Yuk, kita bahas bersama mengenai bentuk molekul dan prinsip prinsip di teorinya.  Apa itu Molekul? Molekul adalah kumpulan atom yang berada dalam susunan tertentu yang diikat oleh gaya kimia. The post <strong>Mengenal Berbagai Bentuk Molekul Kimia dan Teorinya</strong> appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Pengertian Parallel Structure, Rumus, & Contoh Penggunaannya
    by Siti Haliza (Studio Literasi) on November 28, 2022 at 3:11 pm

    Parallel structure merupakan pengulangan tata bahasa yang sejajar dalam satu kalimat. Berikut pengertian parallel structure, rumus, dan cara penggunaannya. Artikel Pengertian Parallel Structure, Rumus, & Contoh Penggunaannya pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mengenal Berbagai Organisasi Regional dan Global & Sejarahnya
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on November 24, 2022 at 2:52 pm

    Organisasi regional dan global adalah wadah untuk negara-negara yang memiliki tujuan yang sama. Berikut berbagai contoh organisasi regional dan global. The post Mengenal Berbagai Organisasi Regional dan Global & Sejarahnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Pengertian Penelitian Sosial, Jenis, & Rancangan – Materi Sosiologi
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on November 23, 2022 at 1:17 pm

    Fenomena sosial selalu berubah seiring dengan perkembangan masyarakat. Untuk menjawab berbagai pertanyaan mengenai fenomena sosial, peneliti harus selalu meneliti apa yang sedang terjadi untuk mendapatkan jawaban. Bagi Kawan Literasi yang tertarik melakukan penelitian sosial, berikut penjelasan lengkapnya.  Pengertian Penelitian Sosial Soerjono Soekanto (2003) mendefinisikan penelitian sosial sebagai kegiatan ilmiah yang didasari pada sistem analisis, metodologi, The post Pengertian Penelitian Sosial, Jenis, & Rancangan – Materi Sosiologi appeared first on Sma Studioliterasi.

Semenjak saat itu,Kerajaan Gowa berubah menjadi Kesultanan dan menjadi pusat dakwah Islam di wilayah Sulawesi Selatan dan Indonesia Bagian Timur. Jika Aceh adalah Serambi Mekah, maka kesultanan ini disebut juga degan Serambi Madinah.

Baca juga: Kerajaan Aceh: Masa Jaya Kerajaan Islam di Nusantara

Raja Kerajaan Gowa Tallo

Selama berdirinya, tercatat 30 raja yang memerintah di kesultanan ini. Diantaranya adalah:

  • Tumanurung Bainea (Raja pertama, awal abad ke-14)
  • Tamasalangga Baraya (1320 -1345)
  • I Puang Loe Lembang (1345-1370)
  • I Tuniata Banri (1370-1395)
  • Karampang Ri Gowa (1395-1420)
  • Tunatangka Lopi (1420-1445)
  • Batara Gowa Tuniawangngang Ri Paralakkenna (1445-1460)
  • Pakere Tau Tunijallo Ri Passukki (1460)
  • Daeng Matanre Karaeng Tumapa’risi Kallonna (1460-1510)
  • I Manriwagau Daeng Bonto Karaeng Lakiung Tunipallangga (1510 -1546)
  • I Tajibarani Daeng Marompa Karaeng Data Tunibatta (1546-1565)
  • I Manggorai Daeng Mammeta Karaeng Bontolangkasa Tunijallo (1565)
  • I Tepu Karaeng Daeng Parabbung Tunipasulu (1565-1590

Raja-raja diatas merupakan raja yang memimpin Gowa Tallo sebelum menjadi pemerintahan Islam. Berikut raja-raja selanjutnya yang memimpin Kesultanan Gowa Tallo setelah menjadi kerajaan Islam :

  • Sultan Alauddin I (1593-1639)
  • Sultan Malikussaid (1639-1653)
  • Sultan Hasanuddin (1653-1669)
Sultan hassanudin
Sultan Hassanudin, Foto Oleh Tribunnews.com

Sultan Hassanudin yang memiliki julukan Ayam Jantan dari Timur merupakan raja yang paling terkenal. Pada masa kepemimpinannya, Gowa menikmati kejayaannya, namun pada akhir masa pimpinannya pula kesultanan ini harus menghadapi keruntuhan.

  • Sultan Amir Hamzah (1669-1674)
  • Sultan Mohammad Ali (1674-1677)
  • Sultan Abdul Jalil (1677-1709)
  • Sultan Ismail (1709-1711)
  • Sultan Najamuddin (1711-….)
  • Sultan Sirajuddin (….-1735)
  • Sultan Abdul Chair (1735-1742)
  • Sultan Abdul Kudus (1742-1753)
  • Sultan Maduddin (1747-1795)
  • Sultan Zainuddin (1767-1769)
  • Sultan Abdul Hadi (1769-1778)
  • Sultan Abdul Rauf (1778-1810)
  • Sultan Muhammad Zainal Abidin (1825-1826)
  • Sultan Abdul Kadir Aididin (1826-1893)

Kehidupan Masyarakat Kerajaan Gowa Tallo

peta kekuasaan gowa tallo
Peta Kekuasaan Kerajaan Gowa Tallo, Foto Oleh Dinosaurus.com

Berikut ini pembahasan mengenai kehidupan masyarakat Gowa, mencakup kehidupan politik, ekonomi serta sosial.

Kehidupan Politik

Sebelum berubah menjadi kesultanan, kerajaan ini kerap berperang dengan beberapa wilayah lain di Sulawesi Selatan, antara lain: Bone, Wajo, Soppeng dan Luwu sampai pada akhirnya Wajo dan Luwu berhasil ditakhlukkan dan menjadi bawahan Gowa. Masuk pada masa pemerintahan Islam, kerajaan ini turut menyebarkan agama Islam di wilayah Sulawesi Selatan termasuk Bone dan Wajo.

Kehidupan Ekonomi

Menjadi kerajaan yang letaknya strategis dan menjadi jalur perdagangan, kehidupan ekonomi masyarakat Gowa tidak perlu diragukan. Wilayah tersebut kaya dengan beras putih dan berbagai bahan makanan. Gowa menjalin perdagangan dengan Malaka, Jawa, dan Maluku bahkan sampai ke India dan Cina. gowa juga mendapat banyak keuntungan dari Pelabuhan Somba Opu yang menjadi pusat mengalirnya rempah-rempah dari Maluku ke wilayah barat.

Kehidupan Sosial

Kehidupan sosial masyarakat Gowa sangat menjunjung tinggi agama Islam. Islam telah menjadi poros utama dalam kehidupan mereka. Bahkan Ajaran Sufi telah berkembang di Gowa berkat Syekh Yusuf al-Makasari.

Runtuhnya Kerajaan Gowa Tallo 

Runtuhnya kerajaan ini dimulai etika Belanda mulai mencoba untuk menduduki Sulawesi Selatas pada masa kepemimpinan Sultan Hassanudin. Meski begitu, Sultan Hassanudin berupaya untuk tetap mempertahankan wilayahnya bahkan turut serta untuk membela bumi pertiwi dari jajahan Belanda.

Belanda bekerja sama dengan raja Bone, dengan senang hati raja Bone yang notabenenya tidak menyukai Gowa menerima ajakan tersebut. Setelah berperang dengan Belanda, naasnya Sultan Hassanudin harus kalah dan menyerah dengan menandatangani perjanjian Bongaya yang sangat merugikan wilayah Gowa Tallo.

Dari situlah kerajaan ini mulai melemah dan akhirnya runtuh perlahan.

Peninggalan Kerajaan Gowa Tallo

Sebagai sebuah kerajaan bercorak Islam di Nusantara, Kerajaan Gowa tidak memiliki peninggalan berupa prasasti. Beberapa bentuk peninggalannya adalah masjid, benteng dan makam

Masjid Katangka

Masjid ini berdiri di tahun 19605. Sampai sekarang masjid ini masih dijaga dan terawat meskipun telah mengalami beberapa kali pemugaran.

Benteng Fort Rotterdam

Benteng ini sudah tidak asing terdengar oleh kita. Namun apakah kalian sudah tau bahwa benteng Rotterdam merupakan peninggalan kerajaan Gowa? Benteng ini dibangun pada abad ke-14 saat pemerintahan Sultan Alauddin. Saat ini, benteng tersebut telah menjadi destinasi wisata di Makassar.

Komplek Pemakaman Raja

Komplek pemakaman ini terletak di Kecamatan Tallo, Ujung Pandang. Pemakaman ini bercorak Islam yang menggunakan batu nisan. Uniknya, batu nisannya berukuran besar dan tinggi serta berundak-undak seperti candi.

Kesimpulan

Kerajaan Gowa Tallo awalnya merupakan dua kerajaan yang terpisah dan akhirnya bergabung di abad ke-17. Bergabungnya dua kerajaan ini juga menjadi awal mula perubahan Kerajaan menjadi Kesultanan. Setelah menjadi pemerintahan islam, Kerajaan Gowa Tallo turut menyebarkan islam di daerah Sulawesi Selatan bahkan menjadi pusat dakwah Islam di Sulawesi. Kerajaan Gowa Tallo juga menjadi saksi perjuangan Sultan Hassanudin berjuang mempertahankan Bumi Pertiwi dari serangan VOC meskipun pada akhirnya harus menyerah pada Perjanjian Bongaya. 

Baca juga: Kerajaan Banten: Sejarah Lengkap, Nama Raja, dan Peninggalan

Rekomendasi buat Anda

  • Mengenal Berbagai Bentuk Molekul Kimia dan Teorinya
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on Desember 1, 2022

    Molekul merupakan salah satu materi dimata pelajaran kimia. Pada materi ini, Kawan Literasi akan memahami bagaimana kumpulan atom yakni molekul akan saling terikat dalam suatu gaya. Yuk, kita bahas bersama mengenai bentuk molekul dan prinsip prinsip di teorinya.  Apa itu Molekul? Molekul adalah kumpulan atom yang berada dalam susunan tertentu yang diikat oleh gaya kimia. The post <strong>Mengenal Berbagai Bentuk Molekul Kimia dan Teorinya</strong> appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Pengertian Parallel Structure, Rumus, & Contoh Penggunaannya
    by Siti Haliza (Studio Literasi) on November 28, 2022

    Parallel structure merupakan pengulangan tata bahasa yang sejajar dalam satu kalimat. Berikut pengertian parallel structure, rumus, dan cara penggunaannya. Artikel Pengertian Parallel Structure, Rumus, & Contoh Penggunaannya pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mengenal Berbagai Organisasi Regional dan Global & Sejarahnya
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on November 24, 2022

    Organisasi regional dan global adalah wadah untuk negara-negara yang memiliki tujuan yang sama. Berikut berbagai contoh organisasi regional dan global. The post Mengenal Berbagai Organisasi Regional dan Global & Sejarahnya appeared first on Sma Studioliterasi.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *