1. Kerajaan
  2. Kerajaan di Indonesia

Kerajaan Gowa Tallo: Sejarah, Kehidupan Masyarakat dan Peninggalan

Seperti yang kita ketahui bahwa sejarah telah mencatat banyak sekali kerajaan-kerajaan yang berdiri beberapa abad silam. Salah satunya adalah Kerajaan Gowa Tallo, kerajaan ini disebut juga dengan Serambi Madinah karena pada msanya kerjaan bercorak Islam ini telah menjadi pusat dakwah agama Islam. Menjadi kerajaan yang letaknya strategis membuat masyarakatnya hidup makmur, namun hal ini juga yang membuat wilayah Gowa Tallo menjadi incaran VOC dan berakhir dengan Perjanjian Bongaya. Ulasan lebih lanjut terkait Kerajaan Gowa Tallo dapat disimak di bawah ini.

Sejarah Kerajaan Gowa Tallo

Kerajaan Gowa Tallo merupakan kerajaan bercorak Islam yang berada di Sulawesi Selatan sejak abad ke-14 dan berpusat di Makassar. Jalur kerajaan ini menjadi pusat perdagangan dan pelayaran Nusantara. Pada mulanya, Gowa dan Tallo adalah dua kerajaan yang terpisah, namun akhirnya bersatu pada abad ke-17.

Sejarah berdirinya Kerajaan Gowa ini cukup unik, bukan dari keruntuhan kerajaan lain tetapi didirikan oleh 9 kelompok masyarakat yang bergabung menjadi satu pemerintahan bernama Bate Salapang, di antaranya Kalili, Sero, Bissei, Saumata, Agangjene, Data, Parang-parang, Lakiung dan Tombolo. Pada saat itu mereka membutuhkan sosok pemimpin di luar komunitas mereka yang mampu berlaku adil dan mempersatukan mereka. Bertemu lah mereka dengan Tumanurung Bainea yang diangkat menjadi raja pertama Kerajaan Gowa.

Kerajaan Gowa Tallo
Kerajaan Gowa Tallo, Foto Oleh Selasar

Seperti yang sudah dituliskan sebelumnya, Kerajaan ini merupakan dua kerajaan yang berbeda. Pada kepemimpinan Tonatangka Lopi Raja Gowa ke-6, ia membagi kekuasaan kepada kedua putranya. Kerajaan Gowa dipimpin oleh Batar Gowa, sedangkan putra keduanya Karaeng Loe ri Sero diberi kekuasaan di suatu wilayah untuk membangun Kerajaan Tallo. Kedua kubu kerajaan tersebut rupanya sering mengalami pertikaian, sampai pada suatu ketika dua kerjaan itu berhasil di satukan oleh Daeng Matanre Karaeng Tumparisi Kallona. Dna terbentuklah Kerajaan Gowa Tallo.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Sebelum masuknya agama Islam, Masyarakat di wilayah Gowa menganut aliran animisme. Kemudian ketika kepemimpian Raja I Mangaru Daeng Manrabbia atau Sultan Alauddin I (Raja Gowa pertama yang menganut agama Islam) Gowa Tallo menjadi pemerintahan Islam sehingga satu – persatu masyarakatnya ikut menganut Islam.

Semenjak saat itu,Kerajaan Gowa berubah menjadi Kesultanan dan menjadi pusat dakwah Islam di wilayah Sulawesi Selatan dan Indonesia Bagian Timur. Jika Aceh adalah Serambi Mekah, maka kesultanan ini disebut juga degan Serambi Madinah.

Baca juga: Kerajaan Aceh: Masa Jaya Kerajaan Islam di Nusantara

Raja Kerajaan Gowa Tallo

Selama berdirinya, tercatat 30 raja yang memerintah di kesultanan ini. Diantaranya adalah:

  • Tumanurung Bainea (Raja pertama, awal abad ke-14)
  • Tamasalangga Baraya (1320 -1345)
  • I Puang Loe Lembang (1345-1370)
  • I Tuniata Banri (1370-1395)
  • Karampang Ri Gowa (1395-1420)
  • Tunatangka Lopi (1420-1445)
  • Batara Gowa Tuniawangngang Ri Paralakkenna (1445-1460)
  • Pakere Tau Tunijallo Ri Passukki (1460)
  • Daeng Matanre Karaeng Tumapa’risi Kallonna (1460-1510)
  • I Manriwagau Daeng Bonto Karaeng Lakiung Tunipallangga (1510 -1546)
  • I Tajibarani Daeng Marompa Karaeng Data Tunibatta (1546-1565)
  • I Manggorai Daeng Mammeta Karaeng Bontolangkasa Tunijallo (1565)
  • I Tepu Karaeng Daeng Parabbung Tunipasulu (1565-1590

Raja-raja diatas merupakan raja yang memimpin Gowa Tallo sebelum menjadi pemerintahan Islam. Berikut raja-raja selanjutnya yang memimpin Kesultanan Gowa Tallo setelah menjadi kerajaan Islam :

  • Sultan Alauddin I (1593-1639)
  • Sultan Malikussaid (1639-1653)
  • Sultan Hasanuddin (1653-1669)
Sultan hassanudin
Sultan Hassanudin, Foto Oleh Tribunnews

Sultan Hassanudin yang memiliki julukan Ayam Jantan dari Timur merupakan raja yang paling terkenal. Pada masa kepemimpinannya, Gowa menikmati kejayaannya, namun pada akhir masa pimpinannya pula kesultanan ini harus menghadapi keruntuhan.

  • Sultan Amir Hamzah (1669-1674)
  • Sultan Mohammad Ali (1674-1677)
  • Sultan Abdul Jalil (1677-1709)
  • Sultan Ismail (1709-1711)
  • Sultan Najamuddin (1711-….)
  • Sultan Sirajuddin (….-1735)
  • Sultan Abdul Chair (1735-1742)
  • Sultan Abdul Kudus (1742-1753)
  • Sultan Maduddin (1747-1795)
  • Sultan Zainuddin (1767-1769)
  • Sultan Abdul Hadi (1769-1778)
  • Sultan Abdul Rauf (1778-1810)
  • Sultan Muhammad Zainal Abidin (1825-1826)
  • Sultan Abdul Kadir Aididin (1826-1893)

Kehidupan Masyarakat Kerajaan Gowa Tallo

peta kekuasaan gowa tallo
Peta Kekuasaan Kerajaan Gowa Tallo, Foto Oleh Dinosaurus

Berikut ini pembahasan mengenai kehidupan masyarakat Gowa, mencakup kehidupan politik, ekonomi serta sosial.

Kehidupan Politik

Sebelum berubah menjadi kesultanan, kerajaan ini kerap berperang dengan beberapa wilayah lain di Sulawesi Selatan, antara lain: Bone, Wajo, Soppeng dan Luwu sampai pada akhirnya Wajo dan Luwu berhasil ditakhlukkan dan menjadi bawahan Gowa. Masuk pada masa pemerintahan Islam, kerajaan ini turut menyebarkan agama Islam di wilayah Sulawesi Selatan termasuk Bone dan Wajo.

Kehidupan Ekonomi

Menjadi kerajaan yang letaknya strategis dan menjadi jalur perdagangan, kehidupan ekonomi masyarakat Gowa tidak perlu diragukan. Wilayah tersebut kaya dengan beras putih dan berbagai bahan makanan. Gowa menjalin perdagangan dengan Malaka, Jawa, dan Maluku bahkan sampai ke India dan Cina. gowa juga mendapat banyak keuntungan dari Pelabuhan Somba Opu yang menjadi pusat mengalirnya rempah-rempah dari Maluku ke wilayah barat.

Kehidupan Sosial

Kehidupan sosial masyarakat Gowa sangat menjunjung tinggi agama Islam. Islam telah menjadi poros utama dalam kehidupan mereka. Bahkan Ajaran Sufi telah berkembang di Gowa berkat Syekh Yusuf al-Makasari.

Runtuhnya Kerajaan Gowa Tallo 

Runtuhnya kerajaan ini dimulai etika Belanda mulai mencoba untuk menduduki Sulawesi Selatas pada masa kepemimpinan Sultan Hassanudin. Meski begitu, Sultan Hassanudin berupaya untuk tetap mempertahankan wilayahnya bahkan turut serta untuk membela bumi pertiwi dari jajahan Belanda.

Belanda bekerja sama dengan raja Bone, dengan senang hati raja Bone yang notabenenya tidak menyukai Gowa menerima ajakan tersebut. Setelah berperang dengan Belanda, naasnya Sultan Hassanudin harus kalah dan menyerah dengan menandatangani perjanjian Bongaya yang sangat merugikan wilayah Gowa Tallo.

Dari situlah kerajaan ini mulai melemah dan akhirnya runtuh perlahan.

Peninggalan Kerajaan Gowa Tallo

Sebagai sebuah kerajaan bercorak Islam di Nusantara, Kerajaan Gowa tidak memiliki peninggalan berupa prasasti. Beberapa bentuk peninggalannya adalah masjid, benteng dan makam

Masjid Katangka

Masjid ini berdiri di tahun 19605. Sampai sekarang masjid ini masih dijaga dan terawat meskipun telah mengalami beberapa kali pemugaran.

Benteng Fort Rotterdam

Benteng ini sudah tidak asing terdengar oleh kita. Namun apakah kalian sudah tau bahwa benteng Rotterdam merupakan peninggalan kerajaan Gowa? Benteng ini dibangun pada abad ke-14 saat pemerintahan Sultan Alauddin. Saat ini, benteng tersebut telah menjadi destinasi wisata di Makassar.

Komplek Pemakaman Raja

Komplek pemakaman ini terletak di Kecamatan Tallo, Ujung Pandang. Pemakaman ini bercorak Islam yang menggunakan batu nisan. Uniknya, batu nisannya berukuran besar dan tinggi serta berundak-undak seperti candi.

Kesimpulan

Kerajaan Gowa Tallo awalnya merupakan dua kerajaan yang terpisah dan akhirnya bergabung di abad ke-17. Bergabungnya dua kerajaan ini juga menjadi awal mula perubahan Kerajaan menjadi Kesultanan. Setelah menjadi pemerintahan islam, Kerajaan Gowa Tallo turut menyebarkan islam di daerah Sulawesi Selatan bahkan menjadi pusat dakwah Islam di Sulawesi. Kerajaan Gowa Tallo juga menjadi saksi perjuangan Sultan Hassanudin berjuang mempertahankan Bumi Pertiwi dari serangan VOC meskipun pada akhirnya harus menyerah pada Perjanjian Bongaya. 

Baca juga: Kerajaan Banten: Sejarah Lengkap, Nama Raja, dan Peninggalan

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Kerajaan Gowa Tallo: Sejarah, Kehidupan Masyarakat dan Peninggalan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]