Zaman Batu: Pembagian Zaman, Ciri-ciri dan Peninggalannya

zaman batu
Daftar isi

Zaman praaksara dibagi menjadi dua periode yaitu zaman batu dan zaman logam. Sebelum manusia mengenal logam, mereka telah hidup dengan memanfaatkan peralatan dari batu. Masa tersebut terjadi pada zaman batu. Zaman batu dibagi menjadi empat periode yaitu, zaman batu tua, tengah, muda dan zaman batu besar. Berikut penjelasan rinci mengenai sejarah zaman batu.

Pengertian Zaman Batu

Sebelum manusia mengenal logam, mereka memanfaatkan batu sebagai alat untuk bertahan hidup. Masa itulah yang kita sebut dengan zaman batu. Zaman batu merupakan zaman dimana manusia masih menggunakan segala peralatan yang terbuat dari batu. Mereka memanfaatkan batu untuk mencari makan, berburu dan bertahan hidup. Tidak seperti logam yang bisa dicetak, peralatan yang mereka hasilkan masih berbentuk kasar dan seadanya

Masa ini telah dimulai sekitar 600.000 tahun yang lalu. Manusia purba pada masa ini belum mengenal teknologi dan tulisan. Selain memanfaatkan batu, manusia pada masa ini juga memanfaatkan tulang atau kayu sebagai peralatan mereka. Namun, peninggalan berupa kayu atau tulang tidak dapat ditemukan karena benda tersebut rapuh dan tidak bertahan lama.

Pembagian Zaman Batu

Pembagian zaman batu dipecah menjadi empat periode yaitu, Palaeolithikum, Mesolithikum, Neolithikum dan Megalithikum. Berikut penjelasan secara rinci dari masing-masing periode dari pembagian zaman batu:

1. Zaman Batu Tua – Palaeolithikum

Yang pertama adalah Palaeolithikum. Periode ini disebut dengan batu tua karena peralatan yang dihasilkan pada masa ini masih sangat kasar. Manusia purba pada masa tersebut belum begitu terampil untuk membuat peralatan yang baik. Manusia di masa ini hidup secara berkelompok dan berpindah-pindah (nomaden). Mereka hidup berkelompok dengan jumlah 10-15 orang.

Artikel Terkait

  • Mengenal Berbagai Bentuk Molekul Kimia dan Teorinya
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on Desember 1, 2022 at 4:20 pm

    Molekul merupakan salah satu materi dimata pelajaran kimia. Pada materi ini, Kawan Literasi akan memahami bagaimana kumpulan atom yakni molekul akan saling terikat dalam suatu gaya. Yuk, kita bahas bersama mengenai bentuk molekul dan prinsip prinsip di teorinya.  Apa itu Molekul? Molekul adalah kumpulan atom yang berada dalam susunan tertentu yang diikat oleh gaya kimia. The post <strong>Mengenal Berbagai Bentuk Molekul Kimia dan Teorinya</strong> appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Pengertian Parallel Structure, Rumus, & Contoh Penggunaannya
    by Siti Haliza (Studio Literasi) on November 28, 2022 at 3:11 pm

    Parallel structure merupakan pengulangan tata bahasa yang sejajar dalam satu kalimat. Berikut pengertian parallel structure, rumus, dan cara penggunaannya. Artikel Pengertian Parallel Structure, Rumus, & Contoh Penggunaannya pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mengenal Berbagai Organisasi Regional dan Global & Sejarahnya
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on November 24, 2022 at 2:52 pm

    Organisasi regional dan global adalah wadah untuk negara-negara yang memiliki tujuan yang sama. Berikut berbagai contoh organisasi regional dan global. The post Mengenal Berbagai Organisasi Regional dan Global & Sejarahnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Pengertian Penelitian Sosial, Jenis, & Rancangan – Materi Sosiologi
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on November 23, 2022 at 1:17 pm

    Fenomena sosial selalu berubah seiring dengan perkembangan masyarakat. Untuk menjawab berbagai pertanyaan mengenai fenomena sosial, peneliti harus selalu meneliti apa yang sedang terjadi untuk mendapatkan jawaban. Bagi Kawan Literasi yang tertarik melakukan penelitian sosial, berikut penjelasan lengkapnya.  Pengertian Penelitian Sosial Soerjono Soekanto (2003) mendefinisikan penelitian sosial sebagai kegiatan ilmiah yang didasari pada sistem analisis, metodologi, The post Pengertian Penelitian Sosial, Jenis, & Rancangan – Materi Sosiologi appeared first on Sma Studioliterasi.

Karena belum mengenal cara bercocok tanaman, manusia purba pada periode ini mencari makan dengan cara mengumpulkan langsung dari alam (food gathering). Mereka juga telah mengenal api yang biasanya digunakan sebagai senjata atau menakuti makhluk lain.

Ciri-Ciri Zaman Palaeolithikum

Kehidupan manusia pada masa zaman itu memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Hidup berkelompok dengan 10-15 orang.
  • Hidup secara nomaden atau berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain.
  • Tinggal di goa, bawah pohon atau di sekitar aliran sungai.
  • Mencari makan dengan cara food gathering atau mengumpulkan makanan langsung dari alam.

Peninggalan Zaman Batu Tua – Palaeolithikum

Kebiasaan-kebiasaan yang dilakukan oleh manusia purba pada masa ini dapat dilihat dari beberapa benda yang mereka tinggalkan. Berikut peninggalan zaman batu tua: 

Peninggalan Berupa Fosil

Para ilmuwan telah berhasil menemukan beberapa fosil yang membuktikan bahwa, masa Palaeolithikum benar-benar ada. Fosil-fosil tersebut diantaranya:

Peninggalan Berupa Benda

Kapak Genggam (Chopper)

Kapak merupakan alat peninggalan zaman batu tua yang digunakan sebagai alat untuk memotong kayu, menggali umbi-umbian, memotong daging. Kapak ini terbuat dari batu yang memiliki ujung runcing.

Alat Serpih

Alat ini terbuat dari serpihan-serpihan batu dan berukuran kecil. Alat serpih biasa digunakan sebagai pengganti pisau atau sebagai alat penusuk.

Perkakas Tulang dan Tanduk

Seperti yang telah dijelaskan diatas, selain batu manusia pada masa ini juga memanfaatkan tulang. Perkakas dari tulang dan tanduk ini juga berfungsi sebagai alat berburu.

2. Zaman Batu Tengah – Mesolithikum

Mesolithikum merupakan zaman peralihan dari Palaeolithikum. Kehidupan manusia purba pada periode ini belum mengalami perubahan yang signifikan namun sudah ada perkembangan. Meskipun peralatan yang dihasilkan masih kasar, namun sudah terlihat upaya untuk memperhalusnya. Beberapa alat yang ditemukan yaitu kapak genggam Sumatera dan mata panah bergerigi. Pada periode ini mereka banyak memakan makanan dari laut seperti kepala siput dan kerang dengan cara dipatahkan lalu dihisap.

Manusia purba di masa ini tidak lagi hidup secara nomaden namun telah menetap di tepi pantai. Meski begitu, masih ada sebagian dari mereka yang tinggal di gua atau ceruk batu. Mereka juga telah megenal cocok tanam dan telah ada pembagian kerja. Dimana berburu dan mencari makanan merupakan tugas lelaki, sedangkan para perempuan membuat kerajinan.

Ciri-Ciri Zaman Mesolithikum

Kehidupan manusia pada zaman Mesolithikum memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  • Manusia sudah mengenal teknik bercocok tanam dengan alat yang sederhana dan seadanya.
  • Sudah tidak hidup berpindah-pindah. Mereka menetap di gua atau tepi pantai.
  • Sudah mulai memiliki keterampilan degan membuat kerajinan seperti gerabah dan anyaman.
  • Meski sudah bercocok tanam, namun manusia pada zaman ini juga masih sering melakukan food gathering.

Peninggalan Zaman Batu Tengah – Mesolithikum

Kapak Genggam Sumatera (Pebble Sumatera)

Kapak Genggam sumatera adalah peninggalan zaman Mesolithikum  yang berhasil ditemukan pertama kali. Benda ini ditemukan pada tahun 1925 oleh seorang peneliti bernama PV Van Stein Callenfels di Bukit Kerang, Sumatera. Kapak genggam sumatera terbuat dari batu kali yang bertekstur pecah-pecah.

Kapak Pendek (Hachecourt)

Kapak ini ditemukan bersamaan dengan kapak genggam sumatera oleh PV Stein Callenfes di dalam Bukit Kerang. Seperti yang terlihat dari namanya, kapak ini memiliki ukuran yang lebih pendek dari kapak genggam sumatera.

Pipisan

Pipisan adalah sebuah alat yang terbuat dari batu. Pipisan ini terdiri dari batu-batuan beserta sebuah landasan yang berfungsi untuk menggiling makanan. Alat ini biasanya juga digunakan untuk menghaluskan cat merah. Cat merah ini terbuat dari tanah merah.

3. Zaman Batu Muda – Neolithikum

Zaman Neolithikum dimulai sekitar tahun 1500 SM. Pada periode tersebut, perkembangan dan pol apikir manusianya telah terlihat, utamanya dalam pembuatan peralatan. Benda-benda hasil kebudayaan dari periode ini terbuat dari batu yang diasah sampai halus dan rapi. Hal tersebut juga membuktikan bahwa kesenian pada masa Neolithikum mulai diperhitungkan.

Pada zaman Neolithikum, manusia purba telah menunjukkan perkembangan yang signifikan. Pada zaman ini telah ditemukan kebudayaan seperti batu yang diasah, pertanian, peternakan dan pembuatan kerajinan seperti tembikar. Pada periode ini, mereka juga sudah mampu memproduksi makanan sendiri (food producing).

Selain itu, mereka juga telah meninggalkan budaya nomaden dan memutuskan untuk menetap di suatu tempat. Bahkan, mereka sudah mulai membangun rumah panggung sebagai tempat tinggal.

Ciri-Ciri Zaman Neolithikum

Ciri utama periode Neolithikum dapat dilihat pada peralatannya. Dimana peralatan yang dihasilkan sudah diperhalus dan lebih rapi. Ciri-ciri lain dari periode ini diantaranya:

  • Sudah bisa menghasilkan makanan sendiri (food producing)
  • Tempat tinggal sudah menetap di gua atau tepi pantai.
  • Peralatan yang dihasilkan sudah diasah dengan halus.
  • Sudah mampu bercocok tanam dan beternak.
  • Telah menganut kepercayaan animisme dan dinamisme.

Peninggalan Zaman Batu Muda – Neolithikum

Kapak Lonjong

Sesuai dengan namanya, kapak lonjong berbentuk lonjong dan memiliki tekstur yang halus. Kapak ini memiliki ukuran yang kecil maupun besar. Kapak lonjong dari zaman Neolithikum banyak di temukan di wilayah Kepulauan Tanimbar, Maluku, Sangihe, Flores, Sulawesi dan Papua.

Kapak Persegi 

Kapak persegi dibuat dari batu api yang diasah sampai halus. Kapak ini sering kali digunakan untuk bercocok tanam, berburu atau aktivitas lainnya. Kapak persegi banyak ditemukan di wilayah Jawa, Kalimantan, Sumatera dan Nusa Tenggara.

Kapak Bahu

Kapak bahu memiliki bentuk yang hampir sama dengan kapak persegi namun ada sedikit perbedaan di bagian leher. Kapak bahu banyak ditemukan di Minahasa.

4. Zaman Batu Besar – Megalithikum

Periode Megalithikum merupakan masa peralihan sebelum menuju pada zaman logam. Zaman ini dikatakan dengan zaman batu besar karena pada masa tersebut manusia purba banyak menghasilkan benda-benda dari batu yang memiliki ukuran besar.

Pada periode ini juga sebagian besar manusianya telah memiliki kepercayaan anismisme. Animisme merupakan sebuah kepercayaan terhadap roh nenek moyang. Karena itu pada masa Neolithikum ditemukan peninggalan berupa batu besar yang digunakan sebagai pemujaan terhadap roh nenek moyang mereka.

Ciri-Ciri Zaman Megalithikum

Pada periode Megalithikum, manusia purba sudah banyak yang memiliki keyakinan. Berikut ciri-cirinya:

  • Hidup menetap di sebuah tempat.
  • Mencari makan dengan cara food producing.
  • Kepercayaan animisme dinamisme sudah berkembang.
  • Banyak peralatan yang terbuat dari batu besar.
  • Banyak ditemukan benda-benda sebagai pemujaan

Peninggalan Zaman Batu Besar – Megalithikum

Menhir

Menhir merupakan batu besar dan tinggi peninggalan zaman Neolithikum. Menhir berfungsi sebagai tempat memuja roh nenek moyang sesuai dengan kepercayaan mereka. Menhir banyak ditemukan di wilayah Sulawesi, Kalimantan dan Sumatera.

Dolmen

Dolmen digunakan sebagai tempat sesaji atau pelinggih roh. Dolmen berbentuk meja dan terbuat dari susunan batu yang berkaki.

Sarkofagus

Sarkofagus merupakan sebuah peti mati yang berebentuk seperti lesung penumpuk padi. Hingga saat ini sarkofagus masih dipercaya memiliki kekuatan magis oleh masyarakat.

Kubur Batu

Kubur batu merupakan benda berupa peti yang terbuat dari tumpukan batu yang dibentuk seperti peti mayat yang berfungsi sebagai tempat persemayaman terakhir. Peti ini memiliki bentuk persegi panjang yang terdiri dari enam papan batu.

Punden Berundak

Punden berundak merupakan sebuah bangun yang berfungsi sebagai tempat pemujaan roh nenek moyang. Bangunna ini disusun secara berundak dan terdiri dari tujuh undak.

Arca

Arca pada zaman ini biasanya disebut dengan arca megalitik. Arca menggambarkan bentuk manusia atau hewan dan terbuat dari batu berukuran besar.

Waruga

Waruga merupakan peninggalan Megalithikum yang berbentuk kubuas atau bulat dan digunakan sebagai kubur batu.

Kesimpulan

Zaman batu dibagi menjadi empat periode yaitu, Palaeolithikum, Mesolithikum, Neolithikum dan Megalithikum. Banyak perkembangan yang terjadi dari keempat zaman tersebut, dari mulai peralatan-peralatan yang lebih halus serta manusia sudah menganut keyakinan animisme dan dinamisme. Peninggalan-peninggalan di zaman batu telah banyak ditemukan di Indonesia, mulai dari zaman palaeolithikum hingga Meghalithikum. Hal ini membuktikan bahwa kehadiran manusia purba memang benar adanya.

Baca juga: Pembagian Zaman Praaksara – Kebudayaan, dan Peninggalannya

Rekomendasi buat Anda

  • Mengenal Berbagai Bentuk Molekul Kimia dan Teorinya
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on Desember 1, 2022

    Molekul merupakan salah satu materi dimata pelajaran kimia. Pada materi ini, Kawan Literasi akan memahami bagaimana kumpulan atom yakni molekul akan saling terikat dalam suatu gaya. Yuk, kita bahas bersama mengenai bentuk molekul dan prinsip prinsip di teorinya.  Apa itu Molekul? Molekul adalah kumpulan atom yang berada dalam susunan tertentu yang diikat oleh gaya kimia. The post <strong>Mengenal Berbagai Bentuk Molekul Kimia dan Teorinya</strong> appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Pengertian Parallel Structure, Rumus, & Contoh Penggunaannya
    by Siti Haliza (Studio Literasi) on November 28, 2022

    Parallel structure merupakan pengulangan tata bahasa yang sejajar dalam satu kalimat. Berikut pengertian parallel structure, rumus, dan cara penggunaannya. Artikel Pengertian Parallel Structure, Rumus, & Contoh Penggunaannya pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mengenal Berbagai Organisasi Regional dan Global & Sejarahnya
    by Siti Haliza (Sma Studioliterasi) on November 24, 2022

    Organisasi regional dan global adalah wadah untuk negara-negara yang memiliki tujuan yang sama. Berikut berbagai contoh organisasi regional dan global. The post Mengenal Berbagai Organisasi Regional dan Global & Sejarahnya appeared first on Sma Studioliterasi.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *