1. Biografi
  2. Tokoh

Gatot Subroto: Pahlawan Nasional Pembela Rakyat Kecil

Dikenal sebagai tentara tiga zaman, itulah Letnan Jenderal Gatot Subroto. Di masa kedudukan Belanda ia bergabung dalam KNIL, kemudian bergabung pula dalam PETA di masa kepenpendudukan Jepang dan juga menjadi bagian dari TKR pada awal kemerdekaan Indonesia. Nama besarnya sering kita dengar sebagai nama di beberapa Jalan. Jasa-jasanya dalam membela negara dan rakyat kecil sungguh besar. Berikut ini Munus akan membahas lengkap mulai dari kelahiran, perjalanan karier hingga wafatnya Gatot Subroto.

Biografi Jenderal Gatot Subroto

Jenderal Gatot Subroto lahir pada tanggal 10 Oktober 1907 di Banyumas, Jawa Tengah. Ia merupakan anak pertama dari Sayid Yudoyuwono dan memiliki tujuh orang adik. 

Di tahun 1916 Gatot lulus dari TK (Froberischool) dan melanjutkan jenjang pendidikannya di ELS. ELS (Europese Lagere School) merupakan sebuah sekolah elit yang muridnya berasal dari keluarga Belanda dan anak-anak Indonesia yang terpilih saja. Profesi ayahnya sebagai guru pada saat itu sudah dipandang sebagai keluarga yang disegani, karena itu berkat bantuan dari Bupati Banyumas, Gatot bisa masuk ke ELS.

gatot subroto
Letnan Jenderal Gatot Subroto, Foto Oleh Tirto

Masa belajar Gatot tidak berjalan mulus layaknya anak di usianya, suatu ketika ia menentang dan berkelahi degan anak residen Belanda. Karena dianggap sebagai pribumi yang menghina Belanda, akibat dari perkelahian tersebut sangat fatal sehingga membuat Gatot dikeluarkan dari ELS. Bahkan, ia tidak diperbolehkan untuk masuk ke sekolah pemerintah.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Setelah diikeluarkan dari ELS, beruntungnya Gatot mendapat bantuan dari seorang anggota keluarga yang mengajar di HIS (Hollandsch Inlandsche school) sehingga ia dapat melanjutkan pendidikannya di HIS yang berada di Cilacap. Setelah 7 tahun Gatot telah menyelesaikan pendidikannya di sekolah dasar. Namun, ia memilih untuk tidak melanjutkan pendidikan formalnya melainkan langsung bekerja.

Gatot bekerja menjadi pegawai di sebuah kantor, namun seiring berjalanya waktu ia merasa bahwa pekerejaan tersebut tidak sesuai dengan karakter dirinya. Bagi Gatot, apa yang ia kerjakan kurang menantang sehingga ia memutuskan untuk keluar.

Baca juga: Ahmad Yani: Biografi lengkap dan Penyebab Kematiannya

Memulai Pendidikan Militer

Sekeluarnya ia dari pekerjaan sebelumnya, di tahun 1928 ada kabar dari Pemerintah Hindia Belanda bahwa mereka membuka kesempatan bagi orang Indonesia dengan pendidikan terakhir rendah untuk dapat memasuki pendidikan militer. Hal tersebut dimanfaatkan oleh Gatot, di umur 21 tahun ia berhasil mendaftar dan masuk di pendidikan militer.

Setelah tiga tahun menjalani masa pendidikan, ia lulus dgan pangkat sersan II dan masuk dalam anggota KNIL (Koninklijk Nederlands Indische Leger) dan ditugaskan di Padang Panjang, Sumatera Barat. Gatot bertugas selama lima tahun di Padang Panjang sebelum akhirnya dikirim ke Sukabumi untuk menempuh pendidikan marsose. Marsose merupakan kesatuan militer dengan tugas-tugas khusus dan menuntut keberanian lebih dari kesatuan lain.

Membela Rakyat Kecil

Di KNIL diterapkan beberapa peraturan yang cukup keras, salah satunya adalah pelarangan bergaul dengan rakyat kecil. Peraturan tersebut sengaja dicanangkan agar tentara KNIL lebih memihak pemeirntah Belanda dan jauh dari bangsanya sendiri. Namun, sosok yang terkenl dengan solidaritas yang tinggi ini tentu saja tidak semerta-merta mematuhinya.

Melihat ketidkaadilan yang ada didepannya yang disebabkan oleh kaum berkuasa dan membuat rakyat kecil tertindas, ia tidak bisa diam saja. Batinnya tertusuk tatkala ia harus menangkap seorang rakyat karena tindakan pencurian yang terpaksa dilaukannya akibat kekejaman kolonial. Gatot bahkan rela menyisihkan gajinya untuk diberikan kepada rakyat kecil sebagai modal usaha.

Meskipun Gatot bekerja untuk kolonial, namun tugasnya sebagai sesama bangsa Indonesia tidak akan ia gugurkan. 

Jejak Karier Militer Jenderal Gatot Subroto

Setelah memulai karier militernya sebagai angoota KNIL, perjalanan karier militer Gatot Subroto selanjutnya  masih sangat panjang.

gatot subroto
Letnan Jenderal Gatot Subroto, Foto Oleh Tirto

Pada tahun 1942, Gatot Subroto ditugaskan di Ambon untuk melawan Jepang. Saat itu bersamaan dengan pecahnya Perang Dunia II dan awal masuknya Jepang ke Indonesia. Pasukan Jepang saat itu lebih kuat, sehingga pertahanan Ambon berhasil jatuh ke tangan Jepang. Semenjak itu, Gatot Subroto singgah di Makkasar dan meyempatkan berziarah ek makam Pangeran Diponegoro sebelum kembali ke Banyumas, kota kelahirannya.

Setelah kembali ke Banyumas, Gatot mejalani hari-harinya sebagai masyarakat sipil biasa. Namun tidak bertahan lama, karena kepiawaian Gatot dalam dunia militer terdengar oleh Jepang. Ia kemudian diminta oleh Bupati Banyumas untuk menjabat sebagai kepala polisi.

Belum lama menjalankan dinasnya, Gatot dikirim untuk mengikuti pelatihan PETA (Tentara Pembela Tanah Air) selama enam bulan sebagai Komandan Kompi atau disebut juga Cudanco.selesainya menjalani pelatihan sebagai Cudanco, Gatot diangkat menjadi Daidanco atau Komandan Batalyon.

Perjuangan di Awal Kemerdekaan

Ketika kemerdekaan Indonesia di proklamasikan, Gatot berada di Banyumas untuk mempertahankan RI dari ancaman sekutu. Selain menjadi kepala kepolisian Karisidenan Banyumas, ia juga aktif menggelar perundingan bersama pimpinan BKR untuk melawan Jepang dan mengambil alih kekuasaan. Hasilnya, mereka berhasil membuat Jepang menyerahkan persenjataanya.

Gatot Subroto juga turut mendampingi Kolonel Soedirman dalam pertempuran Ambarawa menghadapi pasukan serikat di Benteng Willem I dan ditunjuk sebagai komandan sektor front Ambarawa. Dalam pertempuran Ambarawa ini, persenjataan musuh lebih lengkap, namun hal tersebut tidak membuat gentar Gatot beserta dengan pasukannya untuk membela NKRI.

gatot subroto
Jenderal Gatot Subroto, Foto Oleh Nasional.okezone

Di tahun 1948 pada saat meletusnya pemberontakan PKI di Madiun, Gatot Subroto diangkat menjadi Panglima Corps Polisi Militer. Saat itu bertepatan Tanah Air sedang dirundung kekacauan akibat ulah Komunis. Melihat kekacauan tersebut, pemerintah bersepakat untuk mengangkat Gatot SUbroto menjadi Gubernur Militer yang akan memimpin pasukan untuk mengembalikan keamanan di daerah Madiun, Surakarta, dan Pati.

Setelah Surakarta dinyatakan aman, 18 September 1948 PKI melakukan pemberontakan di Madiun. Gubernur MIliter Gatot Subroto segera melaksanakan tugasnya dna mempersiapkan pasukannya untuk menumpas pemberontakan.

19 Desember 1948, terdengar kabar bahwa Belanda tengah melancarkan Agresi. Lagi-lagi selaku Gubernur Militer, Gatot segera mengatur rencana untuk melaksanakan perang gerilya.

Pada tahun 1950-1952, Gatot Subroto menjadi Panglima Tentara dan Teritorium IV Jawa Tengah kemudian berlanjut mejadi Panglima tentara dan Teritorium VII Wirabuana yang ditugaskan di Sulawesi, Maluku dan nusa Tenggara pd atahun 1952.

Setelah melakukan banyak melakukan perjuangan, pad atahun 1953 Gatot Subroto memutuskan untuk pensiun dari dunia militer untuk menikmati masa tuanya di sebuah rumah di daerah Ungaran Semarang bersama istrinya Soepiah yang telah dinikahinya di tahun 2948 beserta 6 orang anaknya.

Namun tidak berselang lama, pada tahun 1956 Gatot Subroto kembali dipanggil untuk menjadi wakil Kepala Staf Angkatan Darat. Selama menjabat, Gatot dikenal sebagai seorang pemimpin yang dekat dengan para bawahannya.

Baca juga: DN Aidit: Biografi Dari Kelahiran Hingga Kematiannya

Jenderal Gatot Subroto Meninggal dunia

Belum habis masa jabatannya sebagai wakil KASD, Tuhan telah menjemput Gatot Subroto pada tanggal 11 Juni 1962. Gatot Subroto meninggal karena serangan jantung. Letnan Jenderal dengan tujuh belas bintang jasa ini dimakamkan di Ungaran sesuai dengan permintaanya. 

Pada tanggal 18 Juni 1962, Letnan Jenderal Gatot Subroto diberi penghargaan berupa kenaikan pangkat menjadi Jenderal Anumerta serta gelar Pahlawan Nasional atas jasa-jasa serta perjuangannya dalam membela negara semasa hidupnya.

Kesimpulan

Sebagai Pahlawan Nasional, Gatot Subroto memiliki jiwa solidaritas yang sangat tinggi kepada rakyat-rakyat kecil yang tertindas. Ia juga dikenal sebagai pemimpin yang disiplin, tegas dan berani, ia tidak enggan untuk mengedepankan keadilan dan menentang segala upaya penindasan. 

Meskipun tidak sampai menempuh pendidikan tinggi, nyatanya hal tersebut tidak mengurangi tekadnya untuk berjuang melawan penjajah dan selalu disegani oleh siapapun yang mengenalnya. Jasa-jasanya yang sangat besar kepada negara membuat namanya selalu di kenang hingga saat ini.

Baca juga: Pierre Tendean: Biografi, Kisah Cinta dan Pengorbanan

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Gatot Subroto: Pahlawan Nasional Pembela Rakyat Kecil

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]