1. Budaya
  2. Tari Daerah

Tari Lenso: Tari Tradisional dari Maluku (Sejarah Lengkap)

Tari lenso berasal dari Maluku, namun saat ini sudah meluas di berbagai daerah di Ambon dan Minahasa. Tarian ini memiliki ciri khas menggunakan sapu tangan sebagai properti menari. Selain difungsikan sebagai penyambutan tamu, tarian ini juga sering ditampilkan dalam berbagai acara di Maluku. Simak pembahasan lebih lanjut mengenai sejarah dan perlengkapan tari lenso di bawah ini. 

Sejarah Tari Lenso

Jika kita membaca dengan seksama, maka kita akan menyadari bahwa kata Lenso terasa seperti bahasa asing. Yap, Lenso merupakan sebuah istilah yang berasal dari bahasa Portugis yang berarti “sapu tangan”. 

Tari Lenso berasal dari Maluku dan telah ada sejak masuknya bangsa Portugis ke Indonesia, khususnya di daerah Maluku pada tahun 1612. Oleh karena itu, tarian ini mendapatkan pengaruh besar dari budaya Portugis.

Sepeninggalan Portugis, Maluku didatangi oleh Belanda dengan tujuan menjajah daerah yang kaya akan rempah-rempah tersebut. Pada masa kependudukan Belanda, tari tradisional ini justru berkembang dengan pesat. Hal tersebut dikarenakan tarian sapu tangan ini selalu ditampilkan dalam setiap perayaan ulang tahun Ratu Belanda, Wilhelmina. Namun, dahulu hanya masyarakat Desa Kilang yang bisa membawakan tarian ini.

Artikel Terkait

  • Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 4:59 am

    Mempelajari makhluk hidup memang tidak ada habisnya ya guys. Dengan mempelajarinya kalian jadi tahu apa jenis-jenis hewan yang ada di muka bumi ini. Salah satu jenis hewan yang sering kita temui adalah cacing. Hewan yang bikin geli ini dan sering muncul saat musim hujan ini adalah hewan yang akan kita bahas kali ini.  Nah, kalau The post Annelida: Pengertian, Karakteristik, Klasifikasi & Peranannya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 19, 2024 at 3:48 am

    Halo kawan literasi, bagaimana kabar kalian? aku harap baik-baik saja, ya. Pada pembahasan artikel fisika ini masih berhubungan dengan kelistrikan yaitu hukum ohm. Nah, pasti kalian sedikit banyak mengenal hukum fisika tersebut. Ternyata dalam rangkaian listrik, harus mempunyai hambatan dengan besar tertentu, lho. Mau tau kenapa?  Daripada penasaran, ayo kita belajar hukum fisika ini mulai The post Mengenal Hukum Ohm: Definisi, Bunyi dan Soal Pembahasan appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 16, 2024 at 7:42 am

    Kegiatan transaksi sangat berkaitan dengan alat pembayaran. Semakin bertambahnya zaman, teknologi dan informasi di bidang ekonomi dan perbankan semakin berkembang. Analogi sederhananya adalah keadaan dahulu semaju sekarang, alat pembayaran hanya menggunakan uang logam dan uang kertas.  Ternyata, manusia menemukan beberapa keterbatasan dalam melakukan pembayaran. Jadi, muncullah beberapa metode atau alat pembayaran yang efektif dan efisien The post Mengenal Alat Pembayaran Beserta Jenis-Jenisnya appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Februari 15, 2024 at 5:17 am

    Salah satu alat optik yang paling dipakai oleh orang-orang yang di sekitar adalah kacamata. Seperti yang kita tahu, kacamata adalah alat bantu penglihatan untuk melihat objek dengan jelas. Nah, kawan literasi apakah kalian menyadari bahwa kacamata memiliki sistem khusus untuk memudahkan mata melihat benda dari jarak dekat maupun jauh?  Atau sesederhana kamera yang sering kita The post Mengenal Alat Optik & Jenis-Jenisnya yang Harus Kalian Ketahui appeared first on Sma Studioliterasi.

Seiring waktu, tarian tersebut semakin berkembang menjadi sebuah budaya masyarakat Maluku hingga saat ini.

Baca juga: Tari Sekapur Sirih: Sejarah, Makna, Pola Lantai dan Properti

Fungsi dan Makna Tari Lenso

Masyarakat Maluku menampilkan tari lenso sebagai sebuah tarian untuk menyambut tamu. Tarian ini menyimbolkan ungkapan suka cita dan kegembiraan dalam menyambut tamu yang datang. Tarian ini juga menyiratkan rasa persaudaraan dan kekerabatan sesama manusia.

Properti tari lenso
Tari Lenso sebagai Tari Penyambutan Tamu, Foto Oleh Sekolahnesia

Gerakan-gerakan elok yang ditampilkan di dalamnya terlihat lemah lembut. Hal tersebut bermaknakan kesantunan, rasa hormat serta ketulusan yang dirasakan oleh masyarakat Maluku saat sedang menerima tamu.

Selain sebagai simbol sambutan terhadap tamu, tari ini juga difungsikan sebagai tarian hiburan mencari jodoh. Sapu tangan yang dibawa sebagai properti sang penari akan diberikan kepada penonton, dan penonton yang menerima sapu tangan tersebut akan menjadi pasangan sang penari dalam pertunjukan. Namun tentu saja, hal tersebut hanya sebuah hiburan belaka untuk bersenang-senang.

Pelajari Juga Tarian Daerah Lainnya

Perlengkapan Tari Lenso

Properti

Sesuai dengan arti namanya, sapu tangan merupakan properti utama yang digunakan. Penari menggunakan dua sapu tangan yang dipegang di masing-masing tangan kanan dan kirinya, umumnya sapu tangan yang digunakan berwarna merah dan putih sesuai dengan bendera Indonesia.  

Kostum 

Penari pada pertunjukan tari lenso menggunakan kostum berupa baju adat Maluku yaitu Baju Cele, kebaya berwarna putih lengan panjang dan dilengkapi dengan kain salele. Sedangkan, bagian rambut sang penari disanggul dan diberi beberapa hiasan sebagai pemanis

Iringan

Pada saat pertunjukan, biasanya tarian ini menggunakan iringan alat musik tradisional Maluku seperti totobuang dan tifa. Untuk irama yang dimainkan bertempo sedang dan menggambarkan keceriaan.

Baca juga: Tari Zapin: Tari Adat Riau Produk Akulturasi Budaya

Pertunjukan Tari Lenso

Untuk pertunjukannya, tari lenso Maluku hanya melibatkan penari wanita saja dengan jumlah sekitar 8 hingga 9 orang penari. Gerakan pada tarian ini di dominasi dengan gerakan yang lemah lembut dengan tangan yang melambai-lambai sembari membawa sapu tangan.

tari lenso
Pertunjukan Tari Lenso, Foto Oleh Pinterest

Terdapat tiga gerakan utama dalam tari lenso maluku, yaitu gerakan maju, gerakan jumput dan gerakan mundur. Berikut penjelasan ketiga gerakan tersebut:

Gerakan Maju

Gerakan maju diawali dengan tangan dan kaki kanan maju kemudian diikuti oleh tangan dan kaki kiri dengan hitungan 4/4 dengan posisi badan merendah dan lutut ditekuk. Bahu penari digerakkan mengikuti irama, tangan disejajarkan pinggang, telapak tangan menghadap keatas namun sapu tangan tetap menjuntai ke bawah.

Gerakan Jumput

Posisi badan merendah dalam keadaaan setengah duduk dengan lutu ditekuk, sedangkan tangan kanan dan kiri meju kedepan secara bergantian. Tangan yang maju diangkat setinggi dada dan tangan yang di bawah ditekuk pada sikut. Telapak tangan diputar mengarah ke luar.

Pelajari Juga Tarian Daerah Lainnya

Gerakan Mundur

Gerakan mundur merupakan kebalikan dari gerakan maju. Gerakan yang dihasilkan sama, hanya saja perbedaannya terdapat pada maju dan mundurnya dan menyesuaikan pola lantainya.

Perkembangannya Saat Ini

Dalam perkembangannya, tari lenso Maluku masih tetap dilestarikan hingga saat ini dan masih sering ditampilkan dalam berbagai acara. Tanpa meninggalkan ciri khas aslinya, tarian ini telah mengalami beberapa variasi yang lebih modern dan menarik.

Selain berkembang di Maluku, rupanya tarian sapu tangan ini juga telah meluas di beberapa daerah di Ambon, seperti Kepulauan Lease, Kota Ambon, Nusaniwe dan Jazirah Leitimur. Tarian ini juga berkembang di Minahasa.

Perbedaan antara tari yang berkembang di Maluku dan Minahasa terletak pada penari dan properti. Di Maluku, tarian tersebut hanya boleh dibawakan oleh wanita dengan menggunakan properti sapu tangan. Sedangkan di Minahasa, tarian tersebut boleh ditampilkan oleh wanita maupun pria menggunakan properti selendang.

Kesimpulan

Tari lenso berasal dari Maluku dan telah dikembangkan sejak tahun 1612 sejak kedatangan Portugis ke Maluku. Tari dengan gerakan lemah lembut ini difungsikan sebagai tarian dalam penyambutan tamu. Sampai saat ini, tari tradisional ini masih dilestarikan oleh masyarakat Maluku. Tarian ini sering kali ditampilkan dalam acara-acara formal, hiburan, adat ataupun upacara.

Baca juga: Tari Legong: Tari Tradisional Kebanggaan Rakyat Bali

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Tari Lenso: Tari Tradisional dari Maluku (Sejarah Lengkap)

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]
    Selama berabad-abad, Indonesia telah menjadi rumah bagi keberagaman budaya yang kaya, termasuk seni tari tradisional yang memukau. Tari tradisional Indonesia bukan hanya sekadar gerakan-gerakan artistik yang menakjubkan, tetapi juga mewakili identitas, sejarah, dan nilai-nilai masyarakat di berbagai daerah. Tari Sirih Kuning adalah salah satu jenis tarian tradisional yang memiliki akar budaya kuat bagi masyarakat Betawi. […]