1. Biografi
  2. Tokoh

PPKI: Sejarah, Anggota, Tugas, dan Hasil Sidang (Lengkap)

PPKI atau Dookuritsu Junbi Inkai merupakan badan kepanitiaan yang dibetuk dalam rangka mempersiapkan kemerdekaan Indonesia. Panitia ini dibentuk setelah BPUPKI bubar.Ketika Jepang merasa posisinya tersudut oleh sekutu, Jepang berusaha memperoleh dukungan dari bangsa Indonesia dengan memberikan iming-iming kemerdekaan. Maka dari itu, dibentuklah sebuah badan bernama BPUPKI. Pasca dibubarkannya BPUPKI bersamaan dengan melemahnya situasi Jepang saat itu, Bangsa Indonesia menagih janji kemerdekaan yang diberikan oleh Jepang. Dilatari oleh hal tersebut, dibentuklah Dookuritsu Junbi Inkai sebagai panitia untuk mempersiapkan kemerdekaan Indonesia. Dalam artikel kali ini Munus akan membahas sejarah PPKI atau Dookuritsu Junbi Inkai. Simak pembahasan lengkapnya dibawah ini.

Sejarah PPKI

Setelah BPUPKI dibubarkan, Ir. Soekarno membentuk PPKI (Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia) atau yang disebut juga dengan Dookuritsu Junbi Inkai sebagai pengganti panitia yang bertugas untuk mempersiapkan kemerdekaan Indonesia.

Dookuritsu Junbi Inkai dibentuk atas dasar desakan tokoh nasional untuk memerdekakan Indonesia. Ketika Jepang dijatuhi bom oleh sekutu pada tanggal 6 Agustus 1945, kondisi jepang semakin melemah sehingga ujung kemerdekaan Indonesia yang dijanjikan oleh Jepang semakin tidak jelas. Karena itu dengan segera Dookuritsu Junbi Inkai ini dibentuk untuk menyiapkan kemerdekaan Indonesia.

Setelah dibentuknya Dookuritsu Junbi Inkai oleh Ir. Soekarno, pada tanggal 9 Agustus 1945 seorang panglima angkatan perang Jepang di Asia Tenggara memanggil Ir. Soekarno, Moh. Hatta dan Dr. Radjiman Wedyodiningrat ke Vietnam untuk mengesahkan PPKI sekaligus melantik Ir.Soekarno sebagai ketuanya dan Moh. Hatta sebagai wakilnya. 

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Pelantikan tersebut dilakukan pada tanggal 12 Agustus 1945 ketiga ketiga tokoh tersebut telah sampai di Dalat, Vietnam. Pelantikan ini dibuka dengan pidato Jenderal Terauchi yang menyatakan bahwa Jepang memberikan kemerdekaan bagi Indonesia. Saat itu Jenderal terauchi menjanjikan kemerdekaan pada tanggal 24 Agustus 1945. Setelah pengesahan tersebut, PPKI resmi berdiri pada tanggal 12 Agustus 1945 dengan beranggotakan 21 orang yang merupakan wakil dari seluruh negeri.

Susunan Anggota PPKI

Pada awal berdirinya, anggota PPKI berjumlah 21 orang. Masing-masing 1 orang dari Kalimantan, Nusa Tenggara, Maluku dan golongan Tionghoa. 2 orang dari Sulawesi, 3 orang dari Sumatera dan 12 Orang dari Jawa.

anggota ppki
Anggota PPKI, Foto Oleh Mindautama

Berikut nama-nama anggota PPKI pada susunan awal:

  1. Ir. Soekarno sebagai Ketua
  2. Mohammad Hatta sebagai Wakil ketua
  3. Mr. Soepomo
  4. DR. Radjiman Wedyodiningrat
  5. R.P Soeroso
  6. Soetardjo Kartohadikoesoemo
  7. Kiai Abdoel Wachid Hasjim
  8. Ki Bagus Hadikusumo
  9. Otto Iskandardinata
  10. Abdoel Kadir
  11. Pangeran Soerjohamidjojo
  12. Pangeran Poerbojo
  13. Dr. Mohammad Amir
  14. Mr. Abdul Maghfar
  15. Mr. Teuku Mohammad Hasan
  16. Dr. GSSJ Ratulangi
  17. Andi Pangerang
  18. A.H Hamidan
  19. I Goesti Ketoet Poedja
  20. Mr. Johannes Latuharhary
  21. Drs. Yap Tjwan Bing

Tanpa sepengetahuan pihak Jepang, Ir. Soekarno memasukkan 6 orang ke dalam anggota PPKI, diantaranya adalah:

  1. Achmad Soebarjo sebagai Penasehat
  2. Sajoeti Melik
  3. Ki Hadjar Dewantara
  4. R.A.A. Wiranatakoesoema
  5. Kasman Singodimedjo
  6. Iwa Koesoemasoemantri

Tugas PPKI

Sebagai panitia yang mempersiapkan berbagai hal untuk keperluan kemerdekaan melanjutkan tugas dari BPUPKI, berikut Tugas PPKI:

  1. Menyusun dan mengesahkan konstitusi
  2. Menyusun dan mengesahkan dasar negara
  3. Mempersiapkan dan membentuk pemerintahan
  4. Memperjelas wilayah Indonesia.

Indonesia Merdeka

Pembentukan PPKI sempat mendapatkan pertentangan dari golongan muda. Mereka berpendapat bahwa seharusnya Indonesia merdeka dengan usaha sendiri, bukan hadiah dari Jepang. Pembentukan PPKI ini dinilai sebagai tindakan berpihak kepada Jepang. Golongan muda terus mendesak Ir. Soekarno untuk segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia.

Berseberangan dengan hal tersebut, golongan tua dengan teguh mengatakan bahwa kemerdekaan Indonesia harus menunggu keputusan PPKI dan dipersiapkan dengan matang. Karena itulah panitia ini dibentuk.

ppki
Pembacaan Proklamasi, Foto Oleh Satujam

14 Agustus 1945 posisi Jepang semakin tidak berdaya, sehingga pada 15 Agustus 1945 Jepang akhirnya menyerah tanpa syarat pada sekutu. Mendengar kabar tersebut, golongan muda berpikir bahwa saat itu adalah waktu yang tepat untuk memerdekakan Indonesia. Dan kemudian terjadilah peristiwa Rengasdengklok.

Dari peristiwa tersebut, terwujudlah kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 dengan pembacaan proklamasi oleh Ir. Soekarno di kediamannya di Jalan Pegangsaan Timur No. 56 Jakarta.

Baca juga: Peristiwa Rengasdengklok: Agenda Genting Pra-Proklamasi Kemerdekaan RI

Tiga Sidang PPKI

Setelah Indonesia merdeka, Dookuritsu Junbi Inkai melanjutkan tugasnya dengan mengadakan sidang. Sidang PPKI digelar sebanyak 3 kali.

Sidang pertama PPKI digelar tepat sehari setelah Indonesia merdeka yaitu tanggal 18 Agustus 1945 membahas mengenai dasar sekaligus pemimpin negara, adapun hasil sidang PPKI yang pertama adalah:

  1. Mengesahkan Undang-Undang Dasar 1945
  2. Melantik Ir. Soekarno sebagai presiden dan Drs. Mohammad Hatta sebagai wakil presiden.
  3. Membentuk Komite Nasional dalam rangka membantu tugas presiden sebelum terbentuknya Lembaga Negara.
sidang ppki
Sidang PPKI, Foto Oleh Kompas

Sidang keduanya dilanjutkan pada tanggal 19 Agustus 1945 yang membahas susunan pemerintahan pusat dan daerah. Hasil sidang PPKI yang kedua diantaranya:

  1. Membentuk kabinet dengan jumlah 12 kementerian yang dipimpin oleh seorang menteri dan 4 menteri agama
  2. Indonesia terbagi atas 8 provinsi
  3. Membentuk Komite Nasional Daerah

Sidang ketiga PPKI sekaligus sebagai sidang terakhirnya dilaksanakan pada tanggal 22 Agustus 1945 membahas rancangan lembaga negara. Hasil sidangnya adalah:

  1. Membentuk Partai Nasional Indonesia (PNI)
  2. Membentuk Badan Keamanan Rakyat (BKR)
  3. Pembentukan Komite Nasional Indonesia Pusat (KNPI)

Setelah menyelesaikan tugas-tugasnya, pada tanggal 29 Agustus 1945 PPKI dibubarkan bersamaan dengan dilantiknya Komite Nasiona Indonesia Pusat.

Kesimpulan

Dookuritsu Junbi Inkai merupakan organisasi kepanitiaan yang dibentuk untuk mempersiapkan kemerdekan Negara Indonesia. Kehadiran panitia ini sempat menimbulkan pergesekan antara golongan muda dan golongan tua. Golongan muda berpendapat bahwa badan kepanitiaan tersebut berpihak pada Jepang, mereka menginginkan agar Indonesia merdeka dengan usaha sendiri.

Pada akhirnya Indonesia merdeka pada tanggal 27 Agustus 1945 berkat usaha dan tekad bangsa Indonesia sendiri. Meskipun begitu, pembentukan PPKI sangat membantu kesiapan Negara Indonesia dalam menjalankan pemerintahan.

Baca juga: Perhimpunan Indonesia: Sejarah dan Perjuangan Memerdekakan Bangsa

Tidak ada komentar

Komentar untuk: PPKI: Sejarah, Anggota, Tugas, dan Hasil Sidang (Lengkap)

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]