Lovely Fida Nurfaiziah Seorang mahasiswa yang gemar berkomunikasi tentang sejarah dan budaya Nusantara

Batik Betawi: Motif Batik Identitas Masyarakat Betawi

3 min read

batik betawi

Salah satu budaya Indonesia yang dinobatkan oleh UNESCO sebagai warisan dunia adalah Batik. Hampir di setiap daerah di Indonesia memiliki batik sebagai identitas dan ciri khas mereka, termasuk juga Betawi. Batik asal Betawi memiliki ciri khas tersendiri dengan warna-warnanya yang mencolok dan gambarnya yang unik. Motif batik Betawi juga banyak yang terinspirasi dari sejarah Jakarta terdahulu. Pusat kerajinan batik ini ada di wilayah Togarong, Jakarta Selatan. Simak pembahasan Munus mengenai Batik khas Betawi dibawah ini.

Batik Betawi

Batik khas betawi adalah salah satu kerajinan tradisional khas Jakarta. Pembuatan batik ini telah dimulai sejak abad ke-19 dan populer di Batavia. Kala itu, rumah mode Met Zellar dan Van Zuylen menjadi salah satu penghasil batik paling diminati oleh kalangan masyarakat kelas atas seperti Belanda, China dan pribumi elit.

motif batik betawi
Motif Batik Betawi Rasamala, Foto Oleh Jakarta-tourism.go.id

Pusat produksi batik ini pada masa itu meliputi wilayah Tanah Abang dari Karet tengsin dan Kebayoran hingga Tebet. Wilayah tersebut didominasi oleh pengusaha batik yang berasal dari orang-orang Tionghoa.

Pada awalnya, motif batik khas betawi mengikuti corak dari daerah pesisir utara Pulau Jawa yang bertemakan pesisiran. Seiring perkembangannya, corak batik ini banyak dipengaruhi oleh kebudayaan Tionghoa dan kaligrafi khas Timur Tengah.

Ciri Khas Batik Betawi

Batik tradisional ini biasanya menggunakan warna dasar yang cerah, corak pada motif- motif batik dari betawi menggambarkan budaya yang ada di Betawi seperti Ondel-ondel, Sungai Ciliwung, Tanjidor dan Peta Ceila serta beberapa pepohonan. Keunikan tersebut menjadi ciri khas tersendiri bagi Batik tersebut.

Pada motif batik khas betawi juga seringkali diceritakan sejarah-sejarah Jakarta terdahulu, seperti yang terdapat pada motif Nusa Kelapa dan Rasamala.

Filosofi

Batik khas betawi memiliki makna yang mendalam dalam kehidupan masyarakat Betawi. Batik ini sebagai keseimbangan alam semesta dan pemenuhan hidup yang sejahtera serta penuh berkah. Batik ini juga menjadi upaya masyarakat Betawi dalam mempertahankan nilai-nilai budayanya yang telah ada secara turun-temurun dari leluhur mereka.

Kegunaan

Batik ini seringkali digunakan sebagai busana resmi oleh beberapa orang, seperti seragam kantor atau sekolah dan sebagainya. Batik ini biasanya juga digunakan sebagai oleh-oleh untuk tamu dari luar Jakarta. Pada dasarnya, batik ini memiliki fungsi yang sama seperti kain batik pada umumnya.

7 Motif Batik Betawi

motif batik betawi
Motif Batik Betawi Ondel-Ondel Pucuk Rebung, Foto Oleh Lifestyle-OkeZone.com

Berikut contoh 7 motif batik khas Betawi yang populer: 

Motif pencakar langit

Dinamakan motif pencakar langit karena pada motif ini menggambarkan gedung-gedung tinggi seperti yang sering kita temui di Jakarta. Diantara gedung-gedung tersebut terdapat ondel-ondel yang merupakan maskot Betawi.

Gambar pada motif tersebut menandakan bahwa semaju apapun Jakarta saat ini, ondel-ondel akan selalu menjadi salah satu budaya yang melekat dalam identitas masyarakat Jakarta, khususnya Betawi.

Motif Jali-Jali

Jali- jali adalah sebuah pohon yang dahulu banyak tumbuh di Jakarta, tentunya

Sebelum Jakarta menjadi kota yang penuh hiruk pikuk seperti sekarang. Motif ini ingin menggambarkan kenangan terhadap Jakarta lama ketika pohon jali-jali masih banyak tumbuh di sana. Buah dari pohon tersebut sering kali digunakan oleh anak-anak sebagai kalung dan gelang. Selain dikenang dalam motif batik asal Betawi, jali-jali juga diabadikan menjadi lagu tradisional Jakarta.

Motif Salakanagara

Nama salakanagara terinspirasi dari Gunung Salak. Gunung Salak dipercaya oleh warga setempat memiliki kekuatan yang besar dan mampu menjaga Batavia. Konsep dari motif ini mengangkat tema kerajaan pertama di Batavia atau Jakarta saat ini yang didirikan Aki Tirem pada tahun 130 Masehi.

Motif Nusa Kelapa

Motif nusa kelapa menggambarkan situasi Jakarta lama dimana daerah tersebut merupakan daerah yang asri, banyak pepohonan, gunung dan sawah yang sejuk dan segar sebelum berubah menjadi kota yang padat penduduk dan bangunan.

Nama motif ini terinspirasi dari peta ceila yang dibuat tahun 1482-1521 ketika pemerintahan Prabu Siliwangi. Dari peta itulah ditemukan nama asli Jakarta yaitu Nusa Kelapa, kemudian berubah menjadi Sunda Kelapa, lalu berubah Jayakarta hingga Batavia dan akhirnya sekarang menjadi Jakarta.

Motif Rasamala

Nama motif rasmala ini terinspirasi dari pohon rasmala. Masyarakat Betawi pada zaman dulu mempercayai bahwa rasmala merupakan pohon sakral yang dapat memberikan perlindungan.

Motif rasmala menggambarkan kejadian saat Belanda pertama kali masuk ke wilayah Batavia, tepatnya di Pelabuhan Sunda Kelapa. Pelabuhan Sunda Kelapa pada kala itu masih ditumbuhi dengan pohon rasmala yang begitu lebat dengan bau yang menyengat seperti kemenyan.

Motif Ondel-Ondel dan Tanjidor

Seperti pada namanya, motif ini menggunakan ondel-ondel dan tanjidor sebagai gambar utamanya. Ondel-ondel bermakna sebagai penolakan bala dan pengusir makhluk halus yang tersesat. Sedangkan tanjidor merupakan pertunjukan musik tradisional khas Betawi. Warna dasar yang biasa digunakan pada motif ini adalah hitam, kuning dan jingga.

Motif Ondel-Ondel Pucuk Rebung

Motif ondel-ondel pucuk rebung memiliki makna bahwa masyarakat Betawi merupakan orang yang jujur dan apa adanya. Motif ini biasanya menggunakan warna dasar hijau dan biru. Gambar ondel-ondel diletakkan di tengah kain, sedangkan pucuk rebung digambarkan di bagian tepi kain.

Kampung Batik Betawi Terogong

Terogong menjadi salah satu kawasan budaya di  Jakarta. Pada mulanya Terogong merupakan kampung biasa, namun berevolusi menjadi kampung Batik Terogong pada tahun 1960. Meskipun sempat meredup, pada tahun 2012 kampung ini kembali dihidupkan oleh masyarakat setempat untuk membangkitkan pamor batik khas Betawi tersebut.

Terogong telah menciptakan berbagai motif batik yang unik karena menggunakan gambar yang nyentrik. Mereka menggunakan motif topeng, kembang api, pengantin Betawi, burung gelatik, sepeda ontel hingga buah mengkudu, buah yang saat ini sudah langka dan jarang ditemukan. Namun, motif yang sampai saat ini masih menjadi ciri khas batik Betawi Terogong adalah motif buah mengkudu dan buah ceremai.

Hingga saat ini, batik betawi Terogong telah memiliki 40 corak motif batik yang terbagi dalam tiga jenis, yaitu flora, fauna dan ikon kota Jakarta.

Di kampung batik Togarong saat ini telah memproduksi batik dalam jumlah besar, sekitar 100-200 potong perbulannya. Pembuatan batik di kampung ini juga masih secara konvensional. Di kampung ini, pengunjung juga dapat melihat produksi dan berbelanja secara langsung di rumah produksinya.

Kesimpulan

Batik khas Betawi telah menjadi identitas masyarakat Betawi saat ini dan memiliki makna filosofis yang mendalam. Motif-motif yang digunakan pada batik itu menyimbolkan nilai-nilai budaya yang ada di Jakarta. Penggambaran sejarah dan nilai budaya dalam batik asal Betawi merupakan upaya masyarakat Betawi untuk mempertahankan tradisinya. Penghasil batik khas Betawi yang populer ada di daerah Jakarta Selatan, tepatnya di Kampung Tegorong.

Baca juga: Pakaian Adat Jawa Barat: Semerbak Bak Putri Kerajaan

Last Updated on Maret 23, 2021

Lovely Fida Nurfaiziah Seorang mahasiswa yang gemar berkomunikasi tentang sejarah dan budaya Nusantara

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll up