1. Biografi
  2. Tokoh

Sutan Syahrir- “Bung Kecil” Dengan Semangat yang Besar

Sutan Syahrir adalah seorang pejuang kemerdekaan yang aktif bergelut dalam bidang organisasi untuk mencapai tujuannya. Bersama-sama dengan pahlawan kemerdekaan lainnya seperti Soekarno dan Moh Hatta, ia menunjukkan rasa nasionalisme yang tinggi di dalam dirinya. Mereka beriringan dan saling bahu membahu dalam mewujudkan suatu negara merdeka yakni Negara Kesatuan Republik Indonesia. 

Seorang pejuang kemerdekaan yang berjuang di garis belakang ini sangat pandai dalam melakukan diplomasi. Dengan tubuh kecilnya itu, ia dapat membuktikan bahwa semangat dan kecerdasannya berperan penting dalam proses memperjuangkan kemerdekaan Indonesia. Oleh karena itu, dengan tubuh yang kecil tetapi diimbangi dengan semangat yang membara tersebut beliau kemudian lebih akrab dipanggil dengan sebutan “Bung Kecil”. 

Sebagai seorang yang berjuang dalam rangka memerdekakan bangsa Indonesia dari penjajah, tentunya seorang Sutan Syahrir memiliki perjalanan hidup yang menarik untuk diketahui. Di bawah ini telah Munus sajikan beberapa informasi terkait Sutan Syahrir mulai dari profil, biografi, peran, hingga quotes terkenal hasil gubahannya. Simak artikel di bawah ini untuk membantu menambah pengetahuanmu mengenai tokoh sejarah kemerdekaan Indonesia.

Profil Sutan Syahrir

Lahir sebagai suku Minang, Syahrir dilahirkan pada tanggal 5 Maret 1909 di Padang Panjang, Sumatera Barat dan wafat di Zurich, Swiss, 9 April 1966 pada umurnya yang ke 57 tahun. Ia dilahirkan di sebuah keluarga mapan dimana sang ayah yang bernama Mohamad Rasad Gelar Maharajo Sutan berprofesi sebagai seorang jaksa dan ibunya yang bernama Puti Siti Rabiah berprofesi sebagai ibu rumah tangga. Ketika usianya menginjak angka empat tahun, sang ayah diangkat oleh Sultan Deli menjadi kepala jaksa sekaligus penasihat bagi Kesultanan Deli.

Artikel Terkait

  • Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 6, 2024 at 8:53 am

    Rumah merupakan tempat pertama untuk memulai suatu pembelajaran. Termasuk dalam hal gotong royong  Harapannya begitu terjun pada lingkungan masyarakat, kamu paling tidak sudah mengerti arti singkat mengenai hal tersebut. Memang kalau penerapannya contoh gotong royong di rumah seperti apa saja? Selengkapnya bisa kamu baca pada artikel yang dibuat khusus untuk Sobat Literasi. Check it out! Artikel Contoh Gotong Royong di Rumah, Mari Terapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 10:28 pm

    Sayang banyaknya nilai-nilai modern, membuat sejumlah nilai tradisional mulai tergeserkan. Salah satunya, gotong royong. Sekarang ini sudah mulai jarang kegiatan yang menggunakan unsur tersebut. Maka tidak heran, mungkin generasi ini tidak memahami dan ketahui Salah satu tempat mereka bisa belajar hal itu dengan diajarkan di sekolah. Melalui beberapa aktivitas yang sifatnya dikerjakan bersama-sama. Untuk contoh Artikel Contoh Gotong Royong di Sekolah, Mudah Diterapkan! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on April 4, 2024 at 2:38 am

    Budi pekerti merupakan etika wajib yang dimiliki oleh semua warga Indonesia. Hal ini berkaitan dengan moral yang menuntun kita dalam berperilaku dan berinteraksi dengan sesama. Apabila seseorang tidak memiliki atau menjalankan prinsip budi pekerti seperti mestinya maka akibatnya banyak perilaku negatif yang terjadi pada sekitar. Penjelasan tentang materi ini bisa Sobat Literasi baca pada artikel Artikel Budi Pekerti: Etika Wajib Bangsa Indonesia pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya
    by Mirza Sufi Kusuma (Sma Studioliterasi) on Maret 12, 2024 at 12:34 am

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu The post Badan Usaha: Pengertian, Jenis-Jenis & Bentuknya appeared first on Sma Studioliterasi.

Lahir di keluarga yang mapan dan berpendidikan, Syahrir tumbuh dan berkembang menjadi seorang dengan pola pikir intelektual yang tinggi, perintis, serta revolusioner. Tak hanya dirinya, saudaranya pun merupakan orang-orang hebat di bidangnya. Sebut saja Rohana Kudus yang berprofesi sebagai wartawan wanita yang terkemuka adalah saudara seayah dengannya. Saudara lain dari Syahrir bernama Soetan Sjahsam yaitu seorang makelar pribumi yang kehebatannya diakui pada masanya.

Biografi Sutan Syahrir

gambar-sutan-syahrir-Ghais Ghassani youtube
Sutan Syahrir, Foto Oleh youtube Ghais Ghassani

Perjalanan hidup seorang tokoh pejuang kemerdekaan bernama Sutan Syahrir ini memiliki berbagai kisah menarik untuk dibahas. Mulai dari masa kecil, remaja, hingga kemudian menyandang gelar sebagai perdana menteri pertama Indonesia. Mari simak lebih lanjut sepak terjang kehidupan Syahrir mulai dari masa kecilnya.

Baca juga: Tan Malaka – Bapak Republik Si Pemikir Kritis

Masa Kecil-Remaja (1909-1929)

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa Syahrir lahir di keluarga yang mapan dimana sang ayah adalah seorang kepala jaksa dan penasehat Kesultanan Deli.Berkat hal tersebut, keluarganya mempunyai dana yang cukup untuk menyekolahkan beliau di sekolah yang berkualitas di Medan dan Bandung pada masanya. Beliau mulai bersekolah di Medan dari jenjang setingkat SD dan SMP yang dikenal dengan nama ELS & MULO. Pada 1926, setelah lulus dari MULO beliau langsung melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi setara dengan SMA yaitu AMS di Bandung.

Memiliki kesempatan untuk mengenyam bangku pendidikan tidak lantas membuat Syahrir takabur dan sombong. Beliau justru mengoptimalkan segala kesempatan yang datang dengan menjadi bintang kelas yang sangat pandai, rajin membaca buku filsafat, hingga aktif di berbagai kegiatan yang mendukung perkembangannya. Beliau tak hanya pandai dalam hal pengetahuan, namun juga terampil dibuktikan dengan keikutsertaannya di klub teater, musik biola, hingga bergabung dengan klub sepakbola di Bandung.

Saat baru berusia 18 tahun, seorang Syahrir telah mendirikan sekolah Tjahja Volksuniversiteit, yang berarti “Universitas Rakyat Cahaya” dalam bahasa Melayu, khusus ditujukan untuk rakyat miskin di Bandung.Di sekolah ini, telah banyak anak-anak yang dapat belajar membaca dan berhitung secara gratis. Di sisi pergaulan sosialnya, beliau bersama teman-teman nya mendirikan klub diskusi politik Patriae Scientiaeque yang membawanya bertemu dengan aktivis lainnya yaitu Soekarno. Posisi Soekarno saat itu adalah sebagai seorang pemimpin sebuah klub debat dari Bandung Technische Hogeschool atau yang saat ini lebih dikenal dengan sebutan ITB bernama Algemenee Studie Club.

Aktivis bertemu dengan sesama aktivis melahirkan sebuah ide untuk mendirikan klub diskusi dengan nama Jong Indonesien yang nantinya berubah menjadi Partai Nasional Indonesia (PNI) tahun 1927 dimana Syahrir bertindak sebagai ketuanya. Dari kepengurusan Syahrir di Jong Indonesien tersebut lahirlah sebuah momen bersejarah yaitu peristiwa Sumpah Pemuda yang terjadi pada 28 Oktober 1928.

Pendidikan di Belanda

Lulus dari AMS di Bandung, Sutan Syahrir melanjutkan pendidikannya ke luar negeri. Ia menempuh pendidikan di Universiteit van Amsterdam di Belanda dengan mengambil jurusan Hukum. Pengalaman di Belanda inilah kemudian beliau tertarik untuk membedah beberapa gagasan politik dunia. Gagasan tersebut seperti Krl Max, Rosa Luxemburg, Otto Bauer, dan lain sebagainya. Gagasan-gagasan tersebut mampu untuk membuat pikirannya lebih terbuka.

Sebelumnya pergerakan untuk membebaskan Indonesia yang saat itu disebut Hindia Belanda lebih dulu dimulai oleh para senior Syahrir. Nama pergerakan tersebut adalah Perhimpunan Indonesia (PI) di Rotterdam diketuai oleh Mohammad Hatta. Singkat cerita, Moh Hatta yang saat itu masih sibuk dengan urusan lainnya mengajak Syahrir untuk ikut serta di gerakan Perhimpunan Indonesia. Alasannya mengikutsertakan Syahrir dalam gerakan tersebut adalah karena popularitas Syahrir sebagai pemuda yang berbakat.

Perpaduan dua orang karismatik dan cerdas tersebut semakin membara dimana mereka mulai bertukar dan beradu gagasan.Pertukaran gagasan tersebut dilandasi semangat mereka dalam upaya memerdekakan Indonesia. Akan tetapi, pembebasan Hindia Belanda tidak berjalan sesuai rencana karena disebabkan oleh konflik internal yang terjadi di PI. Hatta dan Syahrir dikeluarkan dari Perhimpunan Indonesia karena sebagian besar anggotanya merujuk pada ideologi komunis sedangkan Hatta dan Syahrir cenderung sosialis dan nasionalis.

Perjuangan Awal

gambar-sutan-syahrir-facebook
Sutan Syahrir, Foto Oleh Facebook. com

Di sisi lain, gerakan perjuangan di tanah air dalam keadaan terhambat setelah Soekarno ditangkap oleh de Graeff pada tahun 1929. Pergerakan yang tadinya dipelopori oleh PNI di bawah kepemimpinan Soekarno terkendala dan semakin menciut. Keadaan tersebut semakin diperburuk oleh perpecahan PNI yang membentuk partai baru yang diberi nama Partindo. Partindo sendiri terlihat cenderung lebih memihak pihak pemerintahan Belanda.

Pada saat pergerakan di tanah air hampir padam sepenuhnya, dua sejoli Hatta dan Syahrir mendirikan surat kabar Daulat Ra’jat sebagai sarana untuk menyuarakan pemberontakan kepada pemerintah Hindia Belanda. Selanjutnya Syahrir meninggalkan kampusnya dan kembali ke tanah air untuk melanjutkan perjuangannya pada penghujung tahun 1931. Ia kemudian membangun kembali PNI-Baru pada bulan Juni 1932 dan memegang posisi sebagai ketua.

Pada Agustus 1932 Hatta juga pulang ke tanah air dan dengan segera ia dan Sutan Syahrir memimpin PNI Baru dalam perjuangannya. Dengan keturutsertaan Syahrir dalam memimpin PNI Baru, ia menjalankannya dengan mencetak kader-kader pergerakan. Dibandingkan dengan PNI di bawah kepemimpinan Soekarno yang lebih mengutamakan mobilitas massa, PNI Baru dalam naungan Syahrir lebih merujuk pada kualitas setiap anggotanya. 

Melihat potensi revolusioner sari PNI Baru, pemerintahan Belanda mengambil tindakan untuk menangkap, memenjarakan, dan kemudian membuang Mohammad Hatta, Sutan, Syahrir, beserta beberapa pimpinan dari PNI Baru. Mereka dibuang oleh Belanda ke Boven Digoel yaitu kawasan malaria yang berada di Papua. Mereka menghabiskan waktu selama satu tahun di Boven Digoel sebelum kemudian dipindahkan ke Banda Neira selama enam tahun.

Baca juga: Moh Hatta: Biografi Sang Proklamator dan Manusia Jam

Pendudukan Jepang dan Perjuangan Menuju Kemerdekaan

Pada Maret 1942, Jepang berhasil menduduki wilayah Indonesia dan mengalahkan Belanda. Guna mendapat dukungan rakyat Indonesia, para pemberontak yang dalam masa pengasingan tersebut dibebaskan begitu saja diantaranya Sutan Syahrir, Mohammad Hatta, bahkan juga Soekarno. Setelah ketiga pejuang tersebut kembali ke Jakarta, mereka berkumpul di rumah Hatta yang mana momen tersebut adalah pertama kalinya mereka bertemu sehingga dianggap momen bersejarah.

Soekarno dan Hatta saat itu memilih untuk berkompromi dengan pemerintahan Jepang. Mereka melakukan hal tersebut dengan harapan agar tidak terjadi pertumpahan darah mengingat Jepang dengan mudahnya mengalahkan Belanda. Namun, Sutan Syahrir tidak setuju dan lebih memilih untuk bergerak secara underground.

Akhirnya pada pertengahan 1945 Jepang kewalahan dengan berbagai kekalahan yang dialaminya akibat serangan Sekutu. Menyadari keadaan tersebut, Syahrir berpendapat bahwa saat itulah waktu yang tepat untuk mengumumkan kemerdekaan Indonesia dan mendesak Soekarno untuk itu. Tokoh-tokoh perjuangan lain pun belum ada pergerakan termasuk Hatta, Tan Malaka, dan bahkan Soekarno memilih untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan Jepang.

Sejarah yang agak panjang terjadi sebelum pernyataan Indonesia merdeka. Salah satunya adalah peristiwa diculiknya Soekarno dan Hatta ke Rengasdengklok. Hingga pada akhirnya proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia dilaksanakan pada tanggal 17 Agustus 1945. 

Peran Sutan Syahrir

Seperti yang telah kita ketahui bahwasanya peran Sutan Syahrir dalam memperjuangkan kemerdekaan Indonesia adalah kepiawaiannya dalam berdiplomasi. Selain itu, beliau juga pandai dalam hal mengatur strategi dan mengumpulkan masa. Dimana hal tersebut terbukti saat beliau menggencarkan operasi pemberontakan underground yang tidak terdeteksi oleh pemerintahan Belanda.

Contoh berhasilnya proses diplomasi Sutan Syahrir adalah ketika ia mengirimkan bantuan logistik berupa 500.000 ton beras ke India yang saat itu masih di bawah jajahan Inggris. Akibatnya, Indonesia pun berhasil mendapatkan dukungan dari India yang tak berapa lama bebas dari penjajahan Inggris serta berhasil Inggris terkagum dengan hal yang dilakukan oleh Syahrir tersebut.

Sejak saat itu hubungan Indonesia dan India terjalin dengan baik dimana India mengundah pihak dari Indonesia untuk ikut serta dalam sebuah konferensi Hubungan Negara-Negara Asia yang berlangsung di New Delhi. Sejalan dengan hal itu, jaringan internasional yang dibangun oleh Syahrir semakin meluas dengan mengikuti berbagai konferensi di Kairo, Mesir, Suriah, Iran, Burma, dan juga Singapura.

Kesimpulan

Sutan Syahrir adalah seorang pahlawan kemerdekaan lini belakang yang memiliki kontribusi besar dalam mencapai kemerdekaan Indonesia. Ia menjadi salah satu pahlawan dengan sebutan unik yaitu “Bung Kecil” yang berbanding terbalik dengan semangatnya yang teramat besar. Jasa-jasanya terhadap Indonesia tidak dapat dibalas hanya dengan ucapan terimakasih. Maka dari itu kita perlu untuk mengapresiasi jasa-jasanya dalam mewujudkan negara Indonesia yang merdeka.

Baca juga: Kapitan Pattimura: Akhir Perjuangan di Tiang Gantungan

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Sutan Syahrir- “Bung Kecil” Dengan Semangat yang Besar

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Busur panah telah menjadi bagian penting dari sejarah Indonesia selama berabad-abad. Seni memanah telah diwariskan dari generasi ke generasi dan tetap menjadi bagian dari budaya dan tradisi bangsa. Artikel ini akan mengenalkan Anda pada berbagai bentuk busur panah yang ada di Indonesia, serta memberikan wawasan tentang pentingnya seni memanah dalam masyarakat Indonesia. Apa Itu Busur […]

    Trending

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada […]
    Terdapat ragam seni pertunjukan yang terkenal di Bali, salah satunya adalah tari Topeng Sidakarya yang merupakan bagian penting dari upacara keagamaan Hindu. Tari Topeng Sidakarya adalah salah satu seni pertunjukan di Bali yang dipentaskan dari generasi ke generasi. Biasanya, seni pertunjukan ini ditampilkan sebagai bagian dari upacara sakral kaum Hindu, yaitu upacara Yadnya. Seni tari […]
    Indonesia adalah negara yang kaya akan berbagai bentuk budaya, salah satunya tari tradisional. Tari Melemang merupakan tarian adat yang berasal dari Tanjungpisau negeri Bentan Penaga, Bintan, Kepulauan Riau. Tari malemang mengisahkan tentang kehidupan kerajaan di Bintan pada zaman dahulu. Tarian ini mengombinasikn unsur tari, musik, serta nyanyian menjadi kombinasi tari yang indah. Ingin tahu lebih […]
    Alat musik gambus adalah salah satu alat musik tradisional Riau yang dimainkan dengan cara dipetik. Menurut sejarah, musik tradisional ini lekat dengan budaya islam. Bentuknya memang sekilas mirip dengan gitar, namun cara memainkan gambus ini sedikit berbeda, Anak Nusantara. Untuk mengetahui lebih jauh tentang alat musik gambus dan cara memainkannya, simak artikel Museum Nusantara kali […]