Tari Serimpi

3 min read

tari serimpi

Indonesia memiliki banyak sekali kebudayaan yang indah. Salah satunya di bidang tari. Berbagai macam tari tersebar di setiap daerah. Tari sendiri adalah sebuah seni yang memanfaatkan gerak tubuh dengan diiringi alunan musik. Kali ini Munus akan menjelaskan tentang tari yang berasal dari Jawa Tengah yaitu Tari Serimpi.

Yap, Tari Serimpi berasal dari daerah Surakarta dan Yogyakarta. Dahulu, tari ini merupakan tradisi Keraton Kesultanan Mataram. Serimpi juga merupakan tarian jawa klasik yang masih dikembangkan sampai sekarang. 

Sejarah Tari Serimpi

Tarian ini berawal pada masa Kerajaan Mataram. Saat itu kerajaan dipimpin oleh Sultan Agung pada tahun 1613 – 1646. Tari ini dianggap sakral karena digunakan saat kegiatan ritual dan hanya dipentaskan dalam keraton. Tak heran, hanya penari terpilih saja yang boleh membawakan tari serimpi.

Kemudian tahun 1755, Kerajaan Mataram mengalami perpecahan menjadi Kesultanan Surakarta dan Kesultanan Yogyakarta. Akibatnya, tarian ini juga terkena dampak berupa perbedaan gerakan walau inti tarian tetap sama. 

Tahun 1788-1820, tari ini mulai muncul di Keraton Surakarta. Lalu mulai tahun 1920 sampai sekarang, tarian ini masih menjadi pelajaran di Taman Siswa Yogyakarta, kelompok tari serta Karawitan Krida Beksa Wirama.

Tari ini juga disebut dengan tari Srimpi Sangopati, dengan arti kandidat penerus raja. Kata serimpi memiliki dua arti berbeda. Pertama, serimpi memiliki arti perempuan. Kedua, menurut Dr. Priyono serimpi memiliki kata dasar “impi” yang berarti mimpi. Dengan maksud ketika melihat tarian, penonton bagai dibawa ke alam mimpi. 

Makna Tari Serimpi

Gerakan dalam tarian ini menggambarkan keanggunan wanita, sebagai makna karakter perempuan Jawa. karakter perempuan yang wajib mempunyai sikap lembut , santun serta tutur kata yang halus. Tari ini memiliki beberapa makna berdasarkan jenis nya. Perbedaan makna tari serimpi terletak pada filosofi tokoh yang dimainkan dalam tarian. Contoh, pada tari srimpi padhelori menceritakan pedihnya cinta segitiga. Namun jenis tari yang sering dimainkan adalah serimpi sangupati. Menceritakan tentang calon penerus raja yang akan melanjutkan tahta kerajaan.

Fungsi Tari Serimpi

Pada zaman dahulu, fungsi tari serimpi adalah untuk acara keraton. Seperti acara pengukuhan raja, dan acara kenegaraan lainnya di keraton. Seiring berkembangnya waktu, tarian ini mulai dipentaskan di luar keraton. Sekarang, tari ini dipentaskan oleh masyarakat umum sebagai hiburan. 

Busana dan Properti Penari Serimpi

Busana yang dikenakan pada zaman dahulu berupa pakaian pengantin putri jogja. Penari juga terlihat anggun dengan dandanan khas Jawa. Namun dengan perkembangan zaman, busana penari dibuat tanpa lengan pada bagian atas dan menggunakan kain jarik bermotif. Bagian kepala, rambut penari digelung dengan dihiasi bunga serta hiasan berupa bulu burung kasuari. Ditambahkan pula hiasan seperti gelang, anting dan kalung. Properti tari serimpi adalah selendang. Selendang digunakan dengan diikat di pinggang serta diselipkan keris di bagian depan menyilang kiri.

Gerakan Tari Serimpi

Gerakan tarian serimpi memiliki tempo yang sangat halus. Ciri khas tarian ini adalah gerakannya yang sangat pelan. Gerakan kepala sampai kaki dilakukan secara harmonis. Ada 3 dasar gerakan tari srimpi, yaitu maju gawang (gerakan berjalan memasuki panggung. Diakhiri dengan posisi duduk yang menandakan siap untuk menari), pokok (gerakan inti, gerakan sesuai dengan cerita dari jenis tarian), mundur gawang (gerakan keluarnya penari dari panggung)

Pola Lantai Tari Serimpi

Pola lantai tari serimpi adalah horizontal atau lurus. Para penari akan membentuk barisan lurus dan tidak berpindah tempat. Penari hanya berada pada satu tempat. Pola lantai seperti ini digunakan karena menyesuaikan dengan tempo gerakan tari serimpi yang lemah lembut.

Alat Musik Pengiring

Tarian serimpi diiringi dengan gamelan khas Yogyakarta. Saat penari masuk dan keluar, tarian diiringi dengan gending sabrangan. Dilanjutkan dengan gending ageng atau gending tengahan serta gending ladrang. Saat ada adegan perang, tarian akan diiringi dengan ayak-ayakan dan srebengan. 

Jenis – Jenis Tarian

Meskipun memiliki beberapa jenis, namun inti dari tari ini tetap sama. Berikut beberapa jenis tari srimpi :

  • Tari Srimpi China, salah satu tari yang berasal dari keraton yogyakarta. Tarian ini mendapat pengaruh budaya cina yang terlihat pada busana penari.  
  • Tari Srimpi Padelori, tari ini diciptakan oleh Sultan Hamengubuwono VI dan VII. Tari jenis ini dilengkapi dengan pistol dan keris kecil. Tari ini mengangkat kisah perang antara Dewi Sudarawerti dan Dewi Sirtu Palaeli.  
  • Tari Srimpi Merak Kasimpir, tari ini diciptakan oleh Sultan Hamengkubuwono VII. Ciri khas nya terletak pada properti tari yaitu pistol dan panah. Instrumen yang digunakan adalah gendhing merak kesimpir.
  • Tari Srimpi Gendangwati, diciptakan oleh Sultan Hamengkubuwono V. Tari ini dipentaskan oleh lima orang. Menceritakan kisah Angling Darmo tentang hubungan kekuatan ghaib. Properti tambahan berupa sebatang pohon dan seekor burung mliwis putih. 
  • Tari Serimpi Sangupati, diciptakan oleh Pakubuwana IX. Kata sangupati berasal dari kata sang pati yang berarti calon pengganti raja. Tari jenis ini dipentaskan saat pemberian tahta kerajaan. Tarian ini dimainkan oleh dua orang wanita serta melambangkan kematian bagi Belanda.
  • Tari Srimpi Anglirmendhug, awalnya jumlah penari adalah 7 orang. Lalu sekarang hanya 4 orang saja. Tari ini digubah oleh  K.G.P.A.A Mangkunagara I. 
  • Tari Srimpi Ludira Madu, diciptakan oleh Pakubuwana V yang saat itu menjadi putra mahkota Keraton Surakarta. Julukannya adalah Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Anom. Tujuan diciptakan tari ini adalah untuk mengenang ibunya.

Keunikan Tari Serimpi

Tari ini memiliki keunikan yang berbeda dari tari lainnya, antara lain : 

  • Empat Orang Penari 

Tarian dengan gerakan yang gemulai ini dilakukan oleh empat orang saja. Meski hanya sedikit penari nya, namun tetap memiliki makna tersendiri. Hanya penari yang terpilih seleksi saja yang bisa membawakan tarian ini. Hal ini dikarenakan kesucian tari yang masih dijaga 

  • Suci dan Sakral 

Tarian ini memiliki tingkat kesakralan yang tinggi. Dahulu, tari ini hanya ditampilkan di kalangan keraton. Tari ini juga melambangkan kekuasaan raja. 

  • Tidak Membutuhkan Sesajen

Meskipun tari ini disakralkan, namun saat pementasan tidak ada sesajen yang digunakan. Sesajen hanya dipakai saat momen tertentu. 

  • Beragam Jenis

Karena adanya perpecahan kesultanan Mataram, menjadikan tari ini memiliki banyak versi yang berkembang di Yogyakarta dan Surakarta. 

  • Perkembangan di Luar Keraton

Tari ini berkembang di desa Ngadireso, Poncokusumo, Malang. Tari ini disebut dengan serimpi lima, karena dimainkan oleh lima orang penari. Umumnya tari jenis ini digelar untuk menghilangkan aura negatif dan nasib buruk. 

Begitulah sejarah tari serimpi hingga keunikan tari serimpi yang berkembang sampai saat ini. 

Baca juga: Tari Saman: Bentuk Puji Syukur Kepada Allah dalam Syair dan Pujian

Last Updated on Oktober 15, 2020

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

scroll up